Uni Eropa mengumumkan proyek listrik pedesaan untuk menyediakan akses ke energi bagi lebih dari 2 juta orang di daerah pedesaan yang miskin

Lighting_Africa_Students-590x281Komisaris Pembangunan Andris Piebalgs akan hari ini (4 Juni) mengungkapkan proyek-proyek energi 16 yang akan menerima dana € 95 juta, berkat program listrik pedesaan baru Uni Eropa. Proyek-proyek termasuk tenaga air, angin, matahari dan biomassa proyek di sembilan negara Afrika.

Proyek-proyek akan mengatasi tantangan energi di daerah pedesaan dan merupakan bagian dari Uni Eropa Energi terakhir Fasilitas Call for Proposal, yang difokuskan secara khusus pada peningkatan akses ke layanan energi modern, terjangkau dan berkelanjutan untuk masyarakat miskin pedesaan, dengan mempromosikan solusi energi terbarukan serta energi efisiensi langkah pembangunan pada tindakan sukses terbukti.

Komisaris akan mengumumkan hasil pada Model Bisnis Baru untuk Membawa Energi Berkelanjutan untuk acara Miskin Energi di New York hari ini, bagian dari PBB Energi Berkelanjutan Tahunan untuk Semua (SE4ALL) Forum.

Menjelang acara, Komisaris Piebalgs mengatakan: "Proyek-proyek yang inovatif adalah langkah nyata ke depan dalam hal membawa energi ke beberapa daerah yang paling terpencil dan miskin di Afrika. Manfaat listrik pedesaan banyak ragamnya - dengan menghubungkan orang untuk membersihkan energi, kami akan meningkatkan kesehatan, pendidikan, dan kesempatan untuk mencari nafkah di daerah."

Acara ini menandai ulang tahun kedua sejak Energi Berkelanjutan untuk Semua Summit, yang berlangsung di Brussels pada bulan April 2012, di mana Presiden Komisi Eropa, Jose Manuel Barroso, menetapkan tujuan ambisius untuk membantu negara-negara berkembang menyediakan akses ke layanan energi yang berkelanjutan untuk 500 juta orang dengan 2030.

pengumuman hari ini hanya bagian dari upaya Uni Eropa secara keseluruhan dalam menanggulangi kemiskinan energi dan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk pertumbuhan. Uni Eropa bertujuan untuk mengalokasikan lebih dari € 3 miliar hibah pada periode keuangan 2014-2020 untuk mendukung proyek-proyek energi berkelanjutan di sekitar 30 negara yang melihat energi sebagai sektor fokus untuk pengembangan. Ini akan memanfaatkan antara € 15bn dan € 30bn pinjaman dan investasi ekuitas, sehingga memungkinkan untuk plug kesenjangan dalam proyek-proyek infrastruktur energi dan kekuatan bisnis, sekolah, rumah dan rumah sakit.

Selain itu, proyek-proyek infrastruktur yang dibiayai melalui instrumen blending inovatif dan Fasilitas Bantuan Teknis tersedia untuk semua negara Afrika Sub-Sahara sudah memberikan hasil dan berkontribusi terhadap dukungan Uni Eropa untuk Energi Berkelanjutan untuk Semua tujuan. Di seluruh dunia, sekitar 1.3 miliar orang tidak memiliki akses listrik. Sampai miliar lebih hanya memiliki akses ke jaringan listrik tidak dapat diandalkan. Lebih dari 2.6 miliar orang mengandalkan bahan bakar padat (yaitu biomassa tradisional dan batubara) untuk memasak dan pemanasan.

Melalui dukungan pembiayaan bersama oleh pelamar, € 95m-worth tindakan ini akan diterjemahkan ke dalam proyek-proyek biaya lebih dari € 155m. Mereka akan membantu untuk membawa listrik ke lebih dari 2 juta orang di daerah pedesaan Afrika.

Proyek-proyek yang dipilih antara lain proyek PLTA di Kabupaten Ludewa, Tanzania, yang akan memberikan energi untuk 20 desa-desa terpencil; rumah tangga diuntungkan 4,000, 43 primer dan sekolah menengah (sekitar 16,000 siswa); satu rumah sakit dan apotik 19, lebih 500 usaha kecil dan petani dari seluruh wilayah dan proyek eco-elektrifikasi di Burkina Faso, yang akan menjangkau orang-orang 100,000, serta pusat-pusat kesehatan dan sekolah.

acara hari ini, diselenggarakan oleh Komisi Eropa, akan mencakup United Nations Development progamme (UNDP) Administrator Helen Clark dan Dr Kandeh Yumkella, Sekretaris Jenderal PBB Perwakilan Khusus dan Chief Executive Officer Energi Berkelanjutan untuk Semua, antara lain. Ide di balik acara ini adalah untuk menampilkan upaya kita bersama dalam memerangi kemiskinan energi, untuk menyediakan tanah untuk pertukaran praktik terbaik dan pelajaran, dan untuk berbagi pandangan tentang model bisnis baru yang bisa membuat untuk meningkatkan kerjasama antara donor, sektor swasta, sipil masyarakat dan pemerintah.

Latar Belakang

'Call untuk Proposal' adalah sistem pendanaan Uni Eropa yang memungkinkan LSM, pemerintah dan organisasi sektor swasta untuk menerima hibah untuk Pendanaan Uni Eropa, berdasarkan usulan mereka untuk proyek yang inovatif.

The Olymp Platform trade dapatdiakses dalam tiga cara. Pertama, ada versi web yang dapat Anda aksesmelalui website utama mereka. Kedua, ada aplikasi desktop baik untukWindows maupun macOS. Aplikasi ini memiliki fitur tambahan, Anda akan menemukannya padaversi Terakhir, Olymp Trade juga dapat diakses melalui aplikasi mobile baik untukiOS dan Smartphone Android. Uni Eropa baru-baru ini mengumumkan bahwa negara-negara yang akan mendapatkan keuntungan dari inisiatif ini adalah Madagaskar, Burkina Faso, Senegal, Kamerun, Uganda, Tanzania, Sierra Leone, Eritrea, dan Rwanda. Komisi Eropa akan mempromosikan proposal lain yang diterima - tetapi tidak dipilih - untuk donor swasta dan publik dan lembaga pembangunan. Oleh karena itu, daftar negara dan jumlah penduduk pedesaan manfaat dari inisiatif lebih lanjut bisa meningkat.

Informasi lebih lanjut

Website Pengembangan EuropeAid dan Kerjasama Ditjen
Website Komisaris Pembangunan Andris Piebalgs

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Afrika, Negara berkembang, Pengembangan, Energi, pasar energi, Keamanan energi, EU, Komisi Eropa, Strategi Keamanan Energi Eropa, Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *