Masih menghadapi ancaman tindakan boikot ekonomi dari Uni Eropa karena kebijakan pemukiman, Israel trys untuk membuatnya kurang bergantung pada pasar Eropa

IsraelOleh Yossi Lempkowicz

Uni Eropa saat ini Israel impor dan ekspor pasar terbesar dan menyumbang sekitar sepertiga dari total perdagangan Israel. Di 2012, 35% dari impor Israel datang dari Uni Eropa sementara 27% dari ekspor Israel pergi ke Uni Eropa. Pada hari Minggu (18 Mei), pemerintah Israel menyetujui rencana tiga tahun untuk memperkuat hubungan ekonomi dengan setidaknya lima negara Amerika Latin. Selain itu, Israel juga mencari untuk memperkuat hubungan ekonomi dengan Asia, menempatkan penekanan pada mempromosikan perdagangan bilateral dengan India, China, Jepang dan negara-negara Asia lainnya.

Israel ingin mengubah tujuan ekspornya dan meningkatkan kekebalan ekonominya terhadap fluktuasi di pasar global. Di Amerika Selatan, rencana Israel berfokus pada Kosta Rika dan empat negara yang membentuk Aliansi Pasifik - Kolumbia, Meksiko, Cile, dan Peru. Kelima negara ini memiliki PDB gabungan lebih dari $ 3 triliun dan merupakan 40% dari PDB Amerika Latin.

"Kami membuat usaha yang sangat terkonsentrasi dan terfokus untuk beragam pasar kami, dari ketergantungan kami sebelumnya di pasar Eropa, ke pasar Asia dan Amerika Latin tumbuh, di mana Israel perlu mengambil pangsa pasar yang kecil dan membawa tentang pertumbuhan, lapangan kerja dan kesejahteraan sosial di negara Israel, "kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu hari minggu di pertemuan kabinet mingguan.

"Ini strategis dan - saya pikir - usaha yang sangat menjanjikan. Ini sudah mulai menunjukkan hasil dan akan terus melakukannya. Saya ingin semua menteri, masing-masing di bidangnya sendiri, untuk bergabung dalam upaya penting ini, "kata Netanyahu.

Secara keseluruhan, di 2013, barang ekspor Israel senilai $ 66.58 miliar di seluruh dunia. Tapi hanya 2%, jumlah senilai $ 1b., Pergi ke negara-negara Pasifik Alliance. The Pacific Alliance adalah ekonomi terbesar keenam di dunia. 26% dari investasi asing di Amerika Latin, lebih dari $ 70b., Pergi ke negara-negara.

Menurut Kantor Perdana Menteri Israel, teknologi Israel serta keahlian dalam infrastruktur, pertanian dan ilmu pengetahuan adalah permintaan yang tinggi di Amerika Latin. kata MO.

Sementara Uni Eropa menjanjikan "kemitraan istimewa khusus" untuk Israel dan Palestina dengan "paket belum pernah terjadi sebelumnya dari dukungan ekonomi dan politik" dalam rangka perjanjian perdamaian, runtuhnya terbaru dari pembicaraan antara kedua pihak, Israel takut bahwa Uni Eropa akan melanjutkan untuk menekan Israel pada kebijakan penyelesaian dan akan memutuskan untuk membatasi impor barang yang dibuat di Yudea dan Samaria (Tepi Barat).

"Saya akan mendorong Israel untuk meningkatkan ekspor ke China dan India bukan Uni Eropa," kata Oded Eran, mantan duta besar Israel untuk Uni Eropa, mengatakan kepada sekelompok wartawan mengunjungi Israel dengan Eropa Press Association Israel (EIPA).

"India ingin memperdalam nya kerjasama dengan Israel tanpa membuat hubungan apapun untuk masalah Palestina," tegasnya. Pada pertemuan mereka di Brussels pekan lalu, menteri luar negeri Uni Eropa mengeluarkan pernyataan pada runtuhnya pembicaraan Israel-Palestina di mana mereka menyerukan Israel untuk "menghindari tindakan sepihak yang selanjutnya dapat merusak upaya perdamaian dan kelangsungan hidup dari solusi dua negara" , menyebutkan khususnya "perluasan pemukiman terus".

Dalam ancaman terselubung pernyataan itu menambahkan: "Uni Eropa akan terus memonitor situasi dan implikasinya yang lebih luas, dan akan bertindak sesuai."

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Cina, EU, India, Israel, Jepang, Politics , Perdagangan, perjanjian perdagangan, Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *