Uni Eropa meluncurkan proyek untuk melawan obat palsu di negara-negara berkembang

Palsu-obat-010Menjelang Hari Kesehatan Dunia hari ini (7 April), Uni Eropa meluncurkan proyek baru yang akan mendukung perang melawan produksi dan perdagangan dalam obat-obatan palsu di Kamerun, Ghana, Yordania, Maroko dan Senegal, yang terletak di sepanjang dua dari -rute utama untuk produksi dan perdagangan obat-obatan palsu (dari Semenanjung Arab dan Timur Tengah untuk West / Afrika Tengah; dari Timur / Tanduk Afrika, melalui Yaman dan Sudan, Afrika Tengah).

obat dipalsukan adalah ancaman besar bagi kesehatan dan keselamatan masyarakat seperti biasanya mengandung bahan-bahan yang berkualitas buruk, dalam dosis yang salah atau hanya tidak efektif, dan dalam beberapa kasus bahkan beracun.

Komisaris Pembangunan Andris Piebalgs mengatakan: "obat dipalsukan telah menjadi sumber pendapatan penting bagi kelompok kejahatan terorganisir, dengan hasil yang sangat tinggi, menghambat perkembangan damai negara-negara tersebut. 'Dengan proyek ini kami akan memberikan pelatihan - untuk mendukung penyelidikan dan peradilan pidana jasa, serta untuk memberikan dukungan teknis -. Untuk mendeteksi dan menganalisa obat-obatan yang mencurigakan dan meningkatkan kesadaran akan risiko yang terkait dengan penggunaan obat dipalsukan "

obat dipalsukan adalah masalah yang mempengaruhi negara-negara maju serta negara-negara berkembang, karena pasien di seluruh dunia cenderung menjadi mangsa dipalsukan produk medis. Aksesibilitas untuk perawatan medis dan produk medis di banyak negara berkembang merupakan tantangan dalam dirinya sendiri, membuat mereka sangat terbuka dan rentan terhadap bahaya obat dipalsukan. kematian sekitar 100,000 per tahun di Afrika adalah karena perdagangan obat-obatan dipalsukan (menurut Organisasi Kesehatan Dunia).

Proyek ini akan memungkinkan peradilan, kontrol dan penegakan hukum otoritas nasional untuk efisien menanggapi memerangi obat-obatan palsu, menyediakan mereka dengan kerangka hukum yang diperlukan dan kapasitas untuk melakukan operasi ini secara efektif. Negara yang bersangkutan akan dapat berbagi keahlian dan praktik terbaik, serta jaringan dalam rangka untuk menyelaraskan kebijakan mereka di tingkat trans-regional; berpotensi menyebabkan operasi bersama.

Komisi Eropa memberikan kontribusi lebih dari € 4 juta untuk proyek tahun 3 ini. Dana yang tersedia untuk proyek ini telah disediakan di bawah Instrumen berkontribusi terhadap Stabilitas dan Perdamaian (ICSP).

Latar Belakang

Proyek ini akan memiliki empat komponen utama:

  • Untuk memperbarui ada kerangka legislatif yang terkait dengan produksi dan peredaran obat palsu;
  • pengembangan strategi nasional dan penguatan kerjasama antar instansi serta peningkatan kerjasama lintas batas;
  • peningkatan hukum kapasitas, pengumpulan, analisis dan berbagi informasi, investigasi dan memberikan pelatihan, dan;
  • kampanye peningkatan kesadaran.

Mendekati memerangi obat palsu dari perspektif kejahatan terorganisir akan menjadi elemen kunci dari proyek ini, mengingat proporsi bahwa perdagangan ilegal dan organisasi kriminal telah diperoleh dalam tahun terakhir. angka estimasi menunjukkan bahwa lapangan dua kali lipat dalam 2005-2010 untuk sekitar € 57 miliar dalam penjualan global obat dipalsukan (menurut Organisasi Kesehatan Dunia).

Lebih dari 30 juta obat palsu telah disita oleh bea cukai di perbatasan Uni Eropa selama lima tahun terakhir (menurut Komisi Eropa Direktorat Jenderal Pajak dan Bea Cukai Union), kira-kira sekitar 1% dari volume pasar. Di Afrika Barat, 60% dari nilai pasar obat diperkirakan sebagai produk dipalsukan.

Pasien di negara berkembang dapat beralih ke pasar ilegal karena harga yang lebih rendah, tanpa tepat mengukur risiko yang mereka keluarkan. Jika ada otoritas tidak cukup dan tidak ada cara yang tepat bagi individu untuk memverifikasi keaslian produk medis, pasien juga dikenakan membeli produk tidak sah tanpa sepengetahuan dari outlet luar pengawasan apoteker '.

Ini adalah kasus di Senegal, misalnya, dengan lebih dari 100 toko-toko dan outlet bahkan lebih gelap di mana kejadian obat dipalsukan lebih tinggi. Ini adalah resiko yang dapat lebih diperburuk oleh penjualan on-line. Saat 62% dari obat-obatan yang dibeli secara online adalah palsu atau di bawah standar dan 95.6% dari apotek online diteliti beroperasi secara ilegal (menurut Aliansi Eropa untuk Akses ke Safe Medicines).

Informasi lebih lanjut

Hari Kesehatan Dunia 2014: Uni Eropa-mendanai penelitian untuk melawan penyakit vector-borne MEMO / 14 / 257
Website Komisaris Pembangunan Andris Piebalgs
Website Pengembangan DG dan Kerjasama - EuropeAid - Instrumen berkontribusi terhadap Stabilitas dan Perdamaian (mantan Instrumen untuk Stabilitas)

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Membantu, Negara berkembang, Pengembangan, EU, Komisi Eropa, Kesehatan, Penelitian medis, obat-obat, Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *