Terhubung dengan kami

Bisnis

'Tantangan global membutuhkan investasi dalam diplomasi multilateral'

SAHAM:

Diterbitkan

on

09202013_AP900619379095-300Tantangan global yang dihadapi oleh negara-negara saat ini membutuhkan investasi yang pasti dalam diplomasi multilateral, dan sistem PBB adalah tempat terbaik untuk itu, Penjabat Asisten Sekretaris Negara AS Dean Pittman mengatakan.

"Seperti yang dinyatakan oleh presiden dengan sangat jelas di 2009 ketika dia menyampaikan pidato pertamanya di Majelis Umum PBB, AS melihat nilai besar dalam terlibat di panggung multilateral," kata Pittman dalam wawancara luas baru-baru ini dari kantornya di Departemen Luar Negeri. di Washington. "Tidak hanya untuk membantu bergabung dengan sekutu kami untuk memberikan solusi global untuk tantangan global ini, tetapi juga untuk membantu memajukan kepentingan AS."

"Adalah kepentingan kami untuk membangun negara-negara yang lebih aman dan stabil di luar negeri," kata Pittman. Memberikan perawatan kesehatan yang lebih baik secara global, melindungi lingkungan dan masalah terkait adalah "semua manfaat bagi orang Amerika dan juga bagi seluruh dunia."

Pittman, yang mengepalai Biro Urusan Organisasi Internasional Departemen Luar Negeri, mencatat bahwa ini adalah masalah yang Amerika Serikat tidak dapat selesaikan secara sepihak atau bilateral, tetapi harus bekerja dalam "upaya bersama dengan mitra global kami."

"Sistem PBB adalah tempat terbaik untuk melakukan itu," tambahnya.

Apa yang akan dilakukan Presiden Obama dan Amerika Serikat pada pembukaan sesi 68th Majelis Umum PBB September 23 – 27 dan setelahnya akan menekankan pentingnya diplomasi multilateral dan komitmen AS, kata Pittman. Debat umum antara bangsa-bangsa dimulai September 24. Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon akan menyelenggarakan pertemuan tingkat tinggi mengenai disabilitas pada hari pembukaan, September 23.

"Ada tantangan, tetapi tidak ada yang mewakili ancaman yang terlalu berbahaya untuk mengurangi komitmen kami untuk membangun dan mempekerjakan lembaga multilateral yang melayani kepentingan nasional kami," kata Pittman dalam pidato baru-baru ini di Universitas Georgetown di Washington.

iklan

"Faktanya, terlepas dari tantangan-tantangan ini ada lebih dari cukup bukti bahwa kepemimpinan AS, dalam kombinasi dengan upaya sekutu kita di seluruh sistem PBB, membuat perbedaan kritis dan positif," katanya.

Secara tradisional, presiden AS berpidato di depan para pemimpin dunia pada Selasa pagi debat umum, dan Presiden Obama dijadwalkan menyampaikan pidatonya di 24 September. Minggu debat umum adalah salah satu momen yang lebih menarik di PBB, karena para pemimpin negara anggota 193 diundang untuk berpidato di Majelis Umum. Subjek dan tema yang disajikan seringkali seluas keanggotaan.

Pittman mengatakan Amerika Serikat memiliki tiga tujuan luas untuk sesi baru:

• Membina dunia yang lebih damai dan aman.

• Memajukan upaya pembangunan berkelanjutan dan hak asasi manusia.

• Bekerja "sangat keras" untuk menjadikan PBB sistem yang lebih efektif.

“Salah satu elemen kunci yang akan menjadi fokus untuk [Majelis Umum] tahun ini adalah agenda Tujuan Pembangunan Milenium [MDG] pasca-2015, yang telah berhasil tetapi tidak selesai,” kata Pittman.

“Dan saat kita bergerak maju dengan bagaimana kita akan mengatasi pembangunan berkelanjutan, masalah lingkungan, kesehatan global, seluruh jajaran masalah untuk membantu meningkatkan kehidupan orang-orang di seluruh dunia, kita akan melihat kerangka kerja dari Agenda 2015 sebagai cara untuk mendefinisikan ke depan, ”katanya. "Sangat penting bahwa kita melihat ini secara holistik, karena ada begitu banyak keterkaitan antara pembangunan dan stabilitas dan pendidikan dan peluang ekonomi."

Pittman mencatat dalam pidatonya di Georgetown bahwa target MDG pertama untuk mengurangi tingkat kemiskinan ekstrem hingga setengahnya benar-benar dipenuhi dan dilampaui di 2010. Contoh lain adalah tujuan MDG untuk mengurangi kematian anak di bawah 5 dari 12 juta anak di 1990 menjadi 6.9 juta di 2011, katanya.

Presiden Obama akan berpartisipasi dalam sebuah acara tentang masyarakat sipil yang menekankan bagaimana Amerika Serikat memandang pentingnya warga negara individu dan organisasi non-pemerintah untuk pekerjaan yang dilakukan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan lainnya di seluruh dunia. “Benar-benar keterlibatan dan keterlibatan masyarakat sipil yang merupakan elemen kritis,” kata Pittman.

Dia juga mencatat bahwa kemajuan signifikan telah dicapai di seluruh spektrum MDG tentang akses ke pendidikan, memerangi HIV / AIDS dan malaria, dan mengurangi kelaparan.

Pittman mengatakan Amerika Serikat berusaha untuk memperkuat misi penjaga perdamaian PBB, bekerja sama dengan PBB dan negara-negara yang berkontribusi pasukan untuk membantu meningkatkan kapasitas mereka, memberikan pelatihan dan memastikan bahwa mereka memiliki alat dan mandat yang diperlukan untuk mencapai apa yang menjadi tujuan semua orang. "Dan itu benar-benar menyediakan ruang untuk membangun masyarakat yang stabil," katanya.

Pittman juga mengatakan ada peningkatan nyata dalam suara bermakna anak-anak muda dalam urusan luar negeri. "Saya pikir kita dapat dengan aman mengatakan bahwa setiap generasi sejak akhir Perang Dunia II telah lebih terlibat secara internasional daripada sebelumnya," katanya.

"Kami tahu apa yang penting bagi kaum muda: peluang untuk keterlibatan politik yang efektif, akses ke pendidikan, harapan untuk pekerjaan yang bermakna, dan keinginan untuk masa depan yang aman dan sehat untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka," kata Pittman dalam pidatonya di Georgetown.

Karena alasan itu Amerika Serikat mensponsori program Pemuda Pemuda AS untuk memperkuat suara pemuda dalam upaya diplomasi multilateral AS. Tiffany Taylor, seorang mahasiswa AS, akan melakukan perjalanan ke Majelis Umum PBB, berpartisipasi dalam pertemuan dan acara dan terlibat dalam tempat-tempat PBB lainnya selama periode satu tahun, katanya.

Biro Urusan Organisasi Internasional Departemen Luar Negeri adalah perwakilan utama pemerintah AS di PBB dan organisasi internasional melalui sejumlah misi AS dengan tim diplomat.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren