Terhubung dengan kami

Frontpage

Pasukan Uni Eropa memulai misi pelatihan Mali

SAHAM:

Diterbitkan

on

Oleh koresponden Reporter Uni Eropa

TROOPSMALI DUNIA

Misi Uni Eropa untuk melatih tentara Mali akan dimulai sebagai bagian dari upaya untuk membantu negara Afrika Barat itu melawan pemberontakan Islam.

Batalyon pertama dari empat batalion Mali akan berlatih di bawah instruktur Eropa di pangkalan Koulikoro sekitar 60 km (37 mil) dari ibu kota, Bamako.

Intervensi yang dipimpin Prancis yang dimulai pada Januari telah merebut kembali kota-kota utama Mali utara dari kelompok-kelompok Islam.

Namun, pertempuran terus berlanjut di utara.

Dari 550 tentara dari 22 negara Uni Eropa yang dikirim ke Mali, sekitar 150 adalah pelatih dengan sisanya terdiri dari staf pendukung misi dan perlindungan pasukan.

iklan

Prancis adalah penyumbang pasukan terbesar dengan 207 tentara, diikuti oleh Jerman dengan 71, Spanyol dengan 54, Inggris 40, Republik Ceko 34, Belgia 25 dan Polandia 20.

Pelatihan berlangsung di bawah kendali Brigadir Jenderal Prancis Francois Lecointre dan diperkirakan akan berlanjut selama sekitar 15 bulan.

"Secara obyektif, itu [tentara] harus dibangun kembali seluruhnya," kata Jenderal Lecointre.

"Pihak berwenang Mali sangat menyadari kebutuhan untuk merekonstruksi tentara, sangat sadar bahwa Mali hampir menghilang karena kegagalan institusi tersebut."

Batalyon pertama pasukan Mali yang terlatih penuh diharapkan akan beroperasi pada Juli.

Kelompok-kelompok Islam memanfaatkan kudeta pada Maret 2012 untuk merebut wilayah utara Mali yang luas termasuk kota-kota besar termasuk Gao, Kidal dan Timbuktu.

Mereka memberlakukan hukum Islam yang ketat di daerah tersebut.

Prancis turun tangan setelah mengatakan militan yang terkait dengan al-Qaeda mengancam akan berbaris di Bamako.

Prancis sekarang bersiap untuk menarik 4,000 tentaranya yang bertempur di Mali, yang akan digantikan oleh pasukan dari beberapa negara Afrika Barat.

Presiden Prancis Francois Hollande mengatakan jumlah pasukan akan dikurangi setengahnya pada Juli dan dikurangi menjadi sekitar 1,000 pada akhir tahun.

Pasukan Afrika di Mali saat ini berjumlah sekitar 6,300 tentara.

 

Anna van Densky

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren