Terhubung dengan kami

Frontpage

Uni Eropa menangguhkan sanksi terhadap sebagian besar pejabat Zimbabwe

SAHAM:

Diterbitkan

on

Oleh koresponden Reporter Uni Eropa

DUNIAZIMBABWE

Uni Eropa telah menangguhkan sanksi terhadap 81 pejabat dan delapan perusahaan di Zimbabwe.

Keputusan itu menyusul referendum yang "damai, sukses dan kredibel" tentang konstitusi baru awal bulan ini, kata Uni Eropa dalam sebuah pernyataan.

Namun, sanksi akan tetap berlaku terhadap 10 orang - termasuk Presiden Zimbabwe Robert Mugabe - dan dua perusahaan, kata sumber Uni Eropa.

Uni Eropa menjatuhkan sanksi, termasuk larangan perjalanan, pada tahun 2002.

Dikatakan itu sebagai tanggapan atas pelanggaran hak asasi manusia dan kekerasan politik di bawah pemerintahan Mugabe.

iklan

Sekutu Mugabe telah lama berpendapat bahwa sanksi tersebut harus dicabut tanpa syarat dan berdampak negatif pada ekonomi Zimbabwe.

Mugabe, 89, dan saingannya, Perdana Menteri Morgan Tsvangirai, 61, telah berbagi kekuasaan sejak sengketa pemilu yang dirusak oleh kekerasan pada 2008.

Rakyat Zimbabwe sangat menyetujui konstitusi baru - yang memperluas kebebasan sipil dan telah didukung oleh Mugabe dan Tsvangirai - dalam referendum 16 Maret.

Pemilu baru diperkirakan akan diadakan tahun ini.

Uni Eropa yang beranggotakan 27 orang itu mengatakan telah setuju untuk "segera menangguhkan" langkah-langkah pembatasan terhadap 81 individu dan delapan entitas.

 

Anna van Densky

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren