Terhubung dengan kami

interkonektivitas listrik

Komisi mengusulkan reformasi desain pasar listrik UE untuk meningkatkan energi terbarukan, melindungi konsumen dengan lebih baik, dan meningkatkan daya saing industri

SAHAM:

Diterbitkan

on

Pada 14 Maret, Komisi mengusulkan untuk mereformasi desain pasar listrik UE untuk mempercepat lonjakan energi terbarukan dan penghentian penggunaan gas, membuat tagihan konsumen tidak terlalu bergantung pada harga bahan bakar fosil yang tidak stabil, melindungi konsumen dengan lebih baik dari lonjakan harga di masa depan dan potensi manipulasi pasar , dan menjadikan industri UE bersih dan lebih kompetitif.

Uni Eropa telah memiliki pasar listrik yang efisien dan terintegrasi dengan baik selama lebih dari dua puluh tahun, yang memungkinkan konsumen memperoleh manfaat ekonomi dari a pasar energi tunggal, memastikan keamanan pasokan dan merangsang proses dekarbonisasi. Krisis energi yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina telah menggarisbawahi kebutuhan untuk menyesuaikan pasar listrik dengan cepat lebih mendukung transisi hijau dan menawarkan konsumen energi, baik rumah tangga maupun bisnis, akses luas ke listrik terbarukan dan non-fosil yang terjangkau

Reformasi yang diusulkan meramalkan revisi beberapa bagian undang-undang Uni Eropa – terutama Peraturan Kelistrikan, Petunjuk Kelistrikan, dan Peraturan REMIT. Ini memperkenalkan langkah-langkah yang memberi insentif jangka panjang kontrak dengan produksi tenaga non-fosil dan membawa solusi fleksibel yang lebih bersih ke dalam sistem untuk bersaing dengan gas, seperti respon permintaan dan penyimpanan. Ini akan mengurangi dampak bahan bakar fosil pada tagihan listrik konsumen, serta memastikan bahwa biaya energi terbarukan yang lebih rendah tercermin di sana. Selain itu, reformasi yang diusulkan akan meningkatkan persaingan yang terbuka dan adil di pasar grosir energi Eropa dengan meningkatkan transparansi dan integritas pasar.

Membangun sistem energi berbasis energi terbarukan tidak hanya penting untuk menurunkan tagihan konsumen, tetapi juga untuk memastikan a pasokan energi yang berkelanjutan dan mandiri ke UE, sejalan dengan Kesepakatan Hijau Eropa  dan Paket REPowerEU. Reformasi ini, yang merupakan bagian dari Rencana Industri Kesepakatan Hijau, juga akan memungkinkan industri Eropa memiliki akses ke a catu daya terbarukan, non-fosil, dan terjangkau yang merupakan pendukung utama dekarbonisasi dan transisi hijau. Untuk mencapai target energi dan iklim kita, penerapan energi terbarukan perlu tiga kali lipat pada akhir dekade ini.

Melindungi dan memberdayakan konsumen

Harga yang tinggi dan fluktuatif, seperti yang terlihat pada tahun 2022 yang dipicu oleh perang energi Rusia melawan UE, telah membebani konsumen secara berlebihan. Proposal ini akan memungkinkan konsumen dan pemasok mendapatkan keuntungan dari stabilitas harga yang lebih berdasarkan teknologi energi terbarukan dan non-fosil. Yang terpenting, ini akan memberi konsumen a banyak pilihan kontrak dan informasi yang lebih jelas sebelum menandatangani kontrak agar mereka memiliki opsi untuk mengunci harga jangka panjang yang aman untuk menghindari risiko dan volatilitas yang berlebihan. Pada saat yang sama, mereka masih dapat memilih untuk memiliki kontrak penetapan harga yang dinamis untuk memanfaatkan variabilitas harga penggunaan listrik yang lebih murah (misalnya untuk mengisi daya mobil listrik, atau menggunakan pompa panas).

Selain memperluas pilihan konsumen, reformasi lebih lanjut bertujuan untuk mendorong stabilitas harga dengan mengurangi risiko kegagalan pemasok. Proposal tersebut mengharuskan pemasok untuk mengelola risiko harga mereka setidaknya sejauh volume berdasarkan kontrak tetap, agar tidak terlalu terpengaruh oleh lonjakan harga dan gejolak pasar. Ini juga mewajibkan Negara-negara Anggota untuk mendirikan pemasok terakhir sehingga tidak ada konsumen yang berakhir tanpa listrik.

iklan

perlindungan konsumen yang rentan juga ditingkatkan secara signifikan. Di bawah reformasi yang diusulkan, Negara-negara Anggota akan melindungi konsumen yang rentan tunggakan dari terputus. Juga, memungkinkan Negara Anggota untuk memperpanjang harga eceran yang diatur kepada rumah tangga dan UKM jika terjadi krisis.

Di bawah proposal, aturan tentang berbagi energi terbarukan juga sedang dirombak. Konsumen akan dapat berinvestasi di taman angin atau surya dan menjual kelebihan listrik surya atap ke tetangga, tidak hanya ke pemasok mereka. Misalnya, penyewa akan dapat berbagi kelebihan tenaga surya atap dengan tetangga.

Untuk meningkatkan fleksibilitas sistem tenaga listrik, Negara Anggota sekarang akan diminta untuk menilai kebutuhan mereka, menetapkan tujuan untuk meningkatkan fleksibilitas non-fosil, dan akan memiliki kemungkinan untuk memperkenalkan yang baru skema dukungan terutama untuk respon permintaan dan penyimpanan. Reformasi juga memungkinkan operator sistem untuk melakukan pengadaan pengurangan permintaan pada jam sibuk. Bersamaan dengan proposal ini, Komisi juga telah mengeluarkan rekomendasi hari ini kepada negara-negara anggota tentang kemajuan inovasi penyimpanan, teknologi, dan kapasitas.

Meningkatkan prediktabilitas dan stabilitas biaya energi untuk meningkatkan daya saing industri

Selama tahun lalu, banyak perusahaan sangat terpengaruh oleh harga energi yang sangat tidak stabil. Untuk meningkatkan daya saing industri UE dan untuk mengurangi keterpaparannya terhadap harga yang tidak stabil, Komisi mengusulkan untuk memfasilitasi penerapan kontrak jangka panjang yang lebih stabil seperti Perjanjian Pembelian Tenaga Listrik (PPA) – di mana perusahaan membangun pasokan energi langsung mereka sendiri dan dengan demikian dapat memperoleh keuntungan dari harga produksi energi terbarukan dan non-fosil yang lebih stabil. Untuk mengatasi hambatan saat ini seperti risiko kredit pembeli, reformasi mewajibkan Negara Anggota untuk memastikan ketersediaan jaminan berbasis pasar untuk PPA.

Untuk memberikan stabilitas pendapatan kepada produsen listrik dan untuk melindungi industri dari gejolak harga, semua dukungan publik untuk investasi baru dalam pembangkit listrik infra-marjinal dan harus dijalankan dari energi terbarukan dan non-fosil harus dalam bentuk Kontrak dua arah untuk Perbedaan (CfDs), sementara negara-negara anggota wajib menyalurkan kelebihan pendapatan kepada konsumen. Selain itu, reformasi akan meningkatkan likuiditas pasar untuk kontrak jangka panjang yang mengunci harga di masa mendatang, yang disebut “kontrak berjangka.” Ini akan memungkinkan lebih banyak pemasok dan konsumen untuk melindungi diri mereka sendiri dari harga yang sangat tidak stabil dalam jangka waktu yang lebih lama. 

Juga akan ada kewajiban baru untuk memfasilitasi integrasi energi terbarukan ke dalam sistem dan meningkatkan prediktabilitas untuk pembangkitan. Ini termasuk kewajiban transparansi untuk operator sistem sehubungan dengan kemacetan jaringan, dan tenggat waktu perdagangan mendekati waktu nyata.

Terakhir, untuk memastikan pasar yang kompetitif dan penetapan harga yang transparan, Badan Kerjasama Regulator Energi (ACER) dan regulator nasional akan meningkatkan kemampuan untuk memantau integritas dan transparansi pasar energi. Secara khusus, Peraturan yang diperbarui tentang Integritas dan Transparansi Pasar Energi Grosir (REMIT) akan memastikan kualitas data yang lebih baik serta memperkuat peran ACER dalam investigasi kasus penyalahgunaan pasar potensial yang bersifat lintas batas. Secara keseluruhan, ini akan meningkatkan perlindungan konsumen dan industri UE terhadap penyalahgunaan pasar.

Langkah berikutnya

Reformasi yang diusulkan sekarang harus dibahas dan disetujui oleh Parlemen Eropa dan Dewan sebelum mulai berlaku.     

Latar Belakang

Sejak musim panas 2021, harga energi telah mengalami lonjakan dan volatilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan berdampak parah pada rumah tangga dan ekonomi UE, terutama setelah invasi Rusia ke Ukraina yang memicu krisis energi di Eropa. Banyak konsumen melihat tagihan mereka meningkat karena lonjakan harga gas, meskipun sumber energi terbarukan sudah mencakup lebih dari sepertiga permintaan listrik UE.

UE bereaksi cepat dengan memperkenalkan berbagai macam  ukuran untuk memitigasi dampak harga grosir energi yang tinggi dan fluktuatif terhadap rumah tangga dan bisnis. Namun, Dewan Eropa telah meminta Komisi untuk mengerjakan reformasi struktural pasar listrik, dengan tujuan ganda mengamankan kedaulatan energi Eropa dan mencapai netralitas iklim. Reformasi yang diusulkan menanggapi seruan dari para Pemimpin Uni Eropa ini dan diumumkan oleh Presiden von der Leyen dalam dirinya Alamat Negara Bagian tahun lalu. Ini juga merupakan bagian dari Green Deal Industrial Plan yang ditujukan untuk meningkatkan daya saing industri net-zero Eropa dan mempercepat transisi menuju netralitas iklim.

Informasi lebih lanjut

Pertanyaan dan Jawaban

Fact Sheet

Proposal untuk mengubah Peraturan untuk memperbaiki rancangan pasar kelistrikan Uni

Proposal untuk mengubah Peraturan untuk meningkatkan perlindungan Uni terhadap manipulasi pasar di pasar grosir energi

Dokumen Kerja Staf tentang reformasi desain pasar listrik

Rekomendasi dan Dokumen Kerja Staf pada penyimpanan

Desain pasar listrik

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren