Terhubung dengan kami

EU

European Health Union 'harus memastikan bahwa sejarah tidak akan terulang kembali'

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

COVID-19 telah secara terang-terangan mengekspos semua celah dan celah dalam sistem kesehatan Eropa dan menunjukkan UE tidak siap menghadapi keadaan darurat kesehatan utama. Tetapi blok bangunan pertama dari Uni Kesehatan Eropa masa depan, yang baru-baru ini diusulkan oleh Komisi, terlihat menjanjikan dan dapat memberi Uni Eropa senjata yang tepat untuk memerangi pandemi di masa depan..

Proposal Komisi Eropa untuk membangun European Health Union (EHU) yang lebih kuat, diumumkan November lalu, bertujuan untuk melengkapi perawatan kesehatan UE untuk mengelola krisis kesehatan di masa depan dengan lebih efektif. Hal ini harus berjalan seiring dengan penguatan sistem kesehatan masyarakat di semua negara anggota, menurut hasil dengar pendapat yang diadakan oleh Komite Ekonomi dan Sosial Eropa (EESC).

Puncak agenda sidang adalah tiga proposal yang ditetapkan dalam Komisi Komunikasi untuk Membangun Uni Kesehatan Eropa. Mereka merujuk pada peraturan tentang ancaman lintas batas yang serius terhadap kesehatan dan dua peraturan yang bertujuan untuk memperkuat mandat dua lembaga utama UE di bidang kesehatan masyarakat: Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) dan Obat-obatan Eropa. Agensi (EMA).

iklan

EESC menyelenggarakan acara tersebut untuk mengumpulkan masukan dari perwakilan lembaga Eropa, profesional kesehatan dan organisasi masyarakat sipil untuk opini yang akan datang menganalisis proposal Komisi dari sudut pandang masyarakat sipil.

Para peserta sepakat bahwa inisiatif Komisi adalah langkah ke arah yang benar.

"Pandemi telah menunjukkan bahwa UE tidak siap untuk melindungi warganya. Ini mengekspos retakan dalam sistem perawatan kesehatan UE dan dalam arsitekturnya. Kami telah melihat konsekuensinya, dengan ribuan orang kehilangan nyawa, banyak yang menjadi miskin dan ketidaksetaraan meningkat," kata pelapor opini EESC, Ioannis Vardakastanis, yang membuka sidang.

iklan

"Warga Eropa menginginkan pendekatan yang konsisten untuk perawatan kesehatan. Proposal ini harus mengarah pada penciptaan sistem baru, senjata baru di gudang senjata kami, tersedia baik di UE maupun di Negara-negara Anggota, yang akan memungkinkan kami menghadapi tantangan dan risiko. pandemi di masa depan."

Usulan, yang dipresentasikan pada sidang oleh Giraud Sylvain dan Ingrid Keller dari Komisi, termasuk pembentukan Satuan Tugas Kesehatan UE, pelatihan untuk staf layanan kesehatan, dan menetapkan bahwa keadaan darurat dapat dinyatakan di tingkat UE daripada hanya oleh WHO, sebagai sekarang terjadi.

Ada rencana untuk mendirikan Health Emergency Preparedness and Response Authority (HERA) untuk mengembangkan dan mendapatkan solusi biomedis dan lainnya untuk pengujian dan pelacakan kontak yang lebih baik. Mandat ECDC dan EMA akan diperpanjang, memungkinkan mereka untuk merekomendasikan langkah-langkah untuk pengendalian wabah atau untuk memantau dan memberi nasihat tentang pasokan perangkat medis dalam krisis.

"Kami pikir kami membutuhkan intervensi UE yang lebih banyak dan lebih baik. Niat kami bukan untuk kembali ke bisnis seperti biasa setelah ini atau hanya melanjutkan di mana kami berada, tetapi untuk berinvestasi dalam pengetahuan yang diperoleh dan meningkatkan perencanaan dan kesiapsiagaan UE untuk pandemi di masa depan. ," kata Keller.

Direktur ECDC Andrea Ammon mengatakan bahwa mereka menyambut baik penguatan peran mereka karena mereka telah menghadapi tuntutan yang tidak dapat mereka penuhi karena kekurangan sumber daya dan kurangnya mandat hukum.

Gugus Tugas Kesehatan UE yang diusulkan, yang akan dibentuk di dalam ECDC, akan membantu badan tersebut untuk mendapat informasi yang lebih baik tentang situasi di negara-negara di dalam dan di luar UE.

"Kami bersedia untuk melanjutkan ini. Kami telah mempelajari satu pelajaran yang sangat penting: tidak ada negara dan kawasan yang dapat mengatasi krisis skala ini sendiri. Kami sangat saling terhubung secara global, kami harus bekerja sama di tingkat global: hanya maka kita akan aman sama sekali," kata Ms Amon.

Direktur EMA Emer Cooke juga senang dengan peran dan tanggung jawab baru yang diberikan kepada agensinya: "Perpanjangan mandat ini mencerminkan beberapa inisiatif, struktur, dan proses yang kami lakukan sendiri untuk menanggapi kekurangan obat-obatan, persediaan dan perangkat medis, dan ke krisis."

Nicolas Gonzalez Casares, pelapor Parlemen Eropa untuk peraturan EMA, memberikan dukungannya di balik proposal Komisi.

Dalam pandangannya, pada hari-hari awal pandemi, langkah-langkah yang tidak terkoordinasi oleh pemerintah yang berusaha untuk mengalahkan virus, seperti kontrol atau penutupan perbatasan internal, memutus rantai pasokan dan memutus aliran barang dan jasa penting.

"Selama beberapa bulan terakhir, kami telah melihat bagaimana badan-badan tersebut harus menemukan dan menciptakan struktur baru untuk koordinasi respons yang lebih baik. Seluruh paket ini bertujuan untuk mengubah pelajaran ini menjadi kerangka peraturan yang memberi Serikat peran yang telah diputuskan oleh warga untuk dimainkan, " dia berkata.

Ruangan untuk perbaikan

Meskipun menyambut baik upaya Komisi dalam hal ini, para pembicara memiliki saran tentang bagaimana memperbaiki apa yang ada di atas meja atau menyatakan keraguan atas efektivitas beberapa proposal.

Caroline Costongs, direktur di EuroHealthNet memperingatkan bahwa ECDC dan HERA yang lebih kuat akan memiliki pengaruh yang kecil kecuali sistem kesehatan masyarakat di Negara-negara Anggota juga diperkuat. Membangun kapasitas nasional dan regional harus menjadi proses dari bawah ke atas, dengan melibatkan otoritas lokal.

Dia juga menunjukkan bahwa EHU harus menyusun paket seputar ketidaksetaraan kesehatan, dengan fokus yang lebih kuat pada faktor psiko-sosial seperti kesehatan mental, kesetaraan gender, dan literasi kesehatan digital.

"Kekhawatiran menyeluruh kami adalah bahwa proposal terutama dikembangkan dari perspektif biomedis, dan tidak cukup untuk memasukkan langkah-langkah psiko-sosial. Pandemi COVID-19 dapat dianggap sebagai "sindrom". Ini berarti bahwa tingkat keparahan COVID-19 diperbesar oleh penyakit tidak menular yang ada, seperti diabetes atau obesitas, dan oleh bentuk ketidaksetaraan yang ada," kata Costongs.

Data terbaru dari Belanda menunjukkan bahwa 20% populasi di ujung bawah dari gradien sosial tiga kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 daripada 20% di ujung tertinggi.

"Data semacam ini juga akan muncul di negara-negara anggota lainnya. Paket EHU harus menanggapi ketidakadilan ini," dia memperingatkan.

Zoltan Massay Kosubek dari European Public Health Alliance (EPHA) mengatakan bahwa mandat ECDC harus diperluas untuk mencakup penyakit tidak menular, sementara HERA harus memiliki misi kesehatan masyarakat yang jelas. EPHA mendukung pendekatan Health in All Policies (HiAP) yang berupaya mengarusutamakan kesehatan ke dalam semua proses kebijakan yang relevan.

Waktu tepuk tangan telah usai

Annabel Seebohm dari Komite Tetap Dokter Eropa (CPME) menekankan perlunya meninjau undang-undang dan kebijakan tentang kondisi kerja tenaga kesehatan, karena proposal saat ini hanya membahas hal ini secara tidak langsung. Ketentuan kerja profesional kesehatan harus aman dan sah, termasuk dalam situasi darurat.

Bagi Jan Willem Goudriaan dari European Federation of Public Services Union (EPSU), "EHU yang kuat bergantung pada orang yang menyampaikannya." Namun, banyak pekerja sering merasa pekerjaan mereka tidak cukup dihargai. Mereka membutuhkan pengakuan profesional dan gaji serta kondisi kerja yang lebih baik.

"Waktu ketika petugas kesehatan bisa hidup dengan tepuk tangan sudah berakhir," katanya. Dia memperingatkan terhadap pemotongan anggaran di sektor kesehatan dan terhadap pengenalan layanan nirlaba, yang tidak akan meningkatkan perawatan kesehatan atau memberi semua orang akses ke sana.

"Kesehatan masyarakat adalah barang publik, bukan komoditas yang bisa Anda jual kepada penawar tertinggi," kata Goudriaan.

Marta Branca dari Asosiasi Pengusaha Rumah Sakit dan Kesehatan Eropa (HOSPEEM) melihat krisis baru-baru ini sebagai bel alarm dan panggilan bangun untuk mengakui sektor kesehatan sebagai area untuk investasi dan bukan hanya untuk pemotongan anggaran.

"Ekonomi suatu negara sehat ketika penduduknya sehat. Mari berharap negara-negara anggota akan berinvestasi dalam perawatan kesehatan. Ini adalah lingkaran setan," katanya, menambahkan bahwa HOSPEEM ingin melihat lebih banyak informasi tentang tes stres, prosedur audit dan indikator yang akan menunjukkan kesiapan rencana perawatan kesehatan nasional untuk respon krisis.

Menurut HOSPEEM, manajemen kesehatan harus tetap menjadi kompetensi negara anggota, mengingat keragaman sistem yang terkait dengan budaya dan sejarah.

Kebutuhan untuk memasukkan otoritas lokal dan regional dalam rencana nasional dan Uni Eropa tentang masalah kesehatan disorot oleh tiga pelapor EHU dari Committee of the Regions (CoR) - Roberto Ciambetti, Birgitta Sacrédeus dan Olgierd Geblewicz.

Latar Belakang

Kompetensi utama untuk perlindungan kesehatan dan sistem perawatan kesehatan terletak pada negara-negara anggota. UE dapat mendukung dan melengkapi kebijakan nasional. 

Uni Kesehatan Eropa yang baru harus memastikan bahwa semua negara Uni Eropa bersiap dan menanggapi bersama-sama terhadap krisis kesehatan. Ini juga harus meningkatkan ketahanan sistem kesehatan Eropa. 

Pendapat EESC tentang EHU akan diadopsi pada bulan April.

Komisi Eropa

NextGenerationEU: Komisi Eropa mengucurkan €231 juta dalam bentuk pra-pembiayaan ke Slovenia

Diterbitkan

on

Komisi Eropa telah mengucurkan €231 juta ke Slovenia dalam pra-pembiayaan, setara dengan 13% dari alokasi hibah negara di bawah Fasilitas Pemulihan dan Ketahanan (RRF). Pembayaran pra-pembiayaan akan membantu untuk memulai implementasi investasi penting dan langkah-langkah reformasi yang digariskan dalam rencana pemulihan dan ketahanan Slovenia. Komisi akan mengesahkan pencairan lebih lanjut berdasarkan pelaksanaan investasi dan reformasi yang digariskan dalam rencana pemulihan dan ketahanan Slovenia.

Negara ini akan menerima total €2.5 miliar, terdiri dari €1.8 miliar dalam bentuk hibah dan €705 juta dalam bentuk pinjaman, selama masa pakai rencananya. Pencairan hari ini mengikuti keberhasilan pelaksanaan operasi pinjaman pertama di bawah NextGenerationEU baru-baru ini. Pada akhir tahun, Komisi bermaksud untuk mengumpulkan hingga total €80 miliar dalam pendanaan jangka panjang, yang akan dilengkapi dengan EU-Bills jangka pendek, untuk mendanai pencairan yang direncanakan pertama ke negara-negara anggota di bawah NextGenerationEU.

RRF adalah inti dari NextGenerationEU yang akan menyediakan €800bn (dalam harga saat ini) untuk mendukung investasi dan reformasi di seluruh negara anggota. Rencana Slovenia adalah bagian dari tanggapan UE yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk muncul lebih kuat dari krisis COVID-19, mendorong transisi hijau dan digital serta memperkuat ketahanan dan kohesi dalam masyarakat kita. A tekan rilis tersedia secara online.

iklan

Continue Reading

Siprus

NextGenerationEU: Komisi Eropa mengucurkan €157 juta dalam bentuk pra-pembiayaan ke Siprus

Diterbitkan

on

Komisi Eropa telah mengucurkan €157 juta ke Siprus dalam pra-pembiayaan, setara dengan 13% dari alokasi keuangan negara di bawah Fasilitas Pemulihan dan Ketahanan (RRF). Pembayaran pra-pembiayaan akan membantu memulai implementasi investasi penting dan langkah-langkah reformasi yang digariskan dalam rencana pemulihan dan ketahanan Siprus. Komisi akan mengesahkan pencairan lebih lanjut berdasarkan pelaksanaan investasi dan reformasi yang digariskan dalam rencana pemulihan dan ketahanan Siprus.

Negara ini akan menerima total €1.2 miliar selama masa pakai rencananya, dengan €1 miliar diberikan dalam bentuk hibah dan €200 juta dalam bentuk pinjaman. Pencairan hari ini mengikuti keberhasilan pelaksanaan operasi pinjaman pertama di bawah NextGenerationEU baru-baru ini. Pada akhir tahun, Komisi bermaksud untuk mengumpulkan hingga total €80bn dalam pendanaan jangka panjang, yang akan dilengkapi dengan EU-Bills jangka pendek, untuk mendanai pencairan yang direncanakan pertama ke negara-negara anggota di bawah NextGenerationEU. Bagian dari NextGenerationEU, RRF akan menyediakan €723.8bn (dalam harga saat ini) untuk mendukung investasi dan reformasi di seluruh negara anggota.

Rencana Siprus adalah bagian dari tanggapan Uni Eropa yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk muncul lebih kuat dari krisis COVID-19, mendorong transisi hijau dan digital serta memperkuat ketahanan dan kohesi dalam masyarakat kita. A tekan rilis tersedia secara online.

iklan

Continue Reading

Belgium

Kebijakan Kohesi UE: Belgia, Jerman, Spanyol, dan Italia menerima €373 juta untuk mendukung layanan kesehatan dan sosial, UKM, dan inklusi sosial

Diterbitkan

on

Komisi telah memberikan €373 juta untuk lima Dana Sosial Eropa (ESF) dan Dana Pembangunan Daerah Eropa (ERDF) operasional program (OPs) di Belgia, Jerman, Spanyol dan Italia untuk membantu negara-negara dengan tanggap darurat virus corona dan perbaikan dalam rangka REACT-EU. Di Belgia, modifikasi Wallonia OP akan menyediakan tambahan €64.8 juta untuk akuisisi peralatan medis untuk layanan kesehatan dan inovasi.

Dana tersebut akan mendukung usaha kecil dan menengah (UKM) dalam mengembangkan e-commerce, keamanan siber, situs web dan toko online, serta ekonomi hijau regional melalui efisiensi energi, perlindungan lingkungan, pengembangan kota pintar dan rendah karbon. infrastruktur publik. Di Jerman, di Negara Bagian Federal Hessen, €55.4 juta akan mendukung infrastruktur penelitian terkait kesehatan, kapasitas diagnostik dan inovasi di universitas dan lembaga penelitian lainnya serta investasi penelitian, pengembangan dan inovasi di bidang iklim dan pembangunan berkelanjutan. Amandemen ini juga akan memberikan dukungan kepada UKM dan dana untuk start-up melalui dana investasi.

Di Sachsen-Anhalt, €75.7m akan memfasilitasi kerjasama UKM dan lembaga dalam penelitian, pengembangan dan inovasi, dan menyediakan investasi dan modal kerja untuk usaha mikro yang terkena dampak krisis virus corona. Selain itu, dana tersebut akan memungkinkan investasi dalam efisiensi energi perusahaan, mendukung inovasi digital di UKM dan memperoleh peralatan digital untuk sekolah dan lembaga budaya. Di Italia, 'Inklusi Sosial' OP nasional akan menerima €90 juta untuk mempromosikan integrasi sosial orang-orang yang mengalami kekurangan materi yang parah, tunawisma atau marginalisasi ekstrim, melalui layanan 'Housing First' yang menggabungkan penyediaan perumahan langsung dengan layanan sosial dan pekerjaan yang memungkinkan .

iklan

Di Spanyol, €87m akan ditambahkan ke OP ESF untuk Castilla y León untuk mendukung wiraswasta dan pekerja yang kontraknya ditangguhkan atau dikurangi karena krisis. Uang itu juga akan membantu perusahaan yang terpukul keras menghindari PHK, terutama di sektor pariwisata. Terakhir, dana diperlukan untuk memungkinkan layanan sosial yang penting berlanjut dengan cara yang aman dan untuk memastikan kesinambungan pendidikan selama pandemi dengan mempekerjakan staf tambahan.

REACT-EU adalah bagian dari Generasi BerikutnyaEU dan menyediakan dana tambahan €50.6 miliar (dalam harga saat ini) untuk program kebijakan Kohesi selama tahun 2021 dan 2022. Langkah-langkah berfokus pada mendukung ketahanan pasar tenaga kerja, pekerjaan, UKM, dan keluarga berpenghasilan rendah, serta menetapkan fondasi tahan masa depan untuk transisi hijau dan digital dan pemulihan sosial-ekonomi yang berkelanjutan.

iklan

Continue Reading
iklan
iklan
iklan

Tren