#Qatar mengeksploitasi celah-celah Dewan Keamanan PBB untuk memungkinkan terpidana teror akses keuangan ke jumlah yang signifikan

| Juni 21, 2019

A Wall Street Journal Paparan telah mengungkapkan bahwa orang-orang yang masuk dalam daftar hitam pendanaan Al Qaeda dan Negara Islam PBB menerima hingga $ 120,000 per tahun untuk 'kebutuhan pokok'. Orang-orang ini termasuk Khalifa al-Subaiy, seorang pemodal Qatar dan penduduk negara Teluk yang kecil, yang sebelumnya dihukum karena memberikan dukungan keuangan yang signifikan kepada kepemimpinan senior al Qaeda, termasuk dalang serangan 11 September 2001, Khalid Sheikh Mohammed.

Berbicara kepada WSJ, Hans-Jakob Schindler, seorang direktur senior di Proyek Ekstremisme Kontra dan mantan penasihat Dewan Keamanan PBB, mengatakan ia “akan kesulitan untuk menemukan seseorang yang lebih menonjol” daripada Subaiy “di seluruh sisi pendanaan terorisme "

Subaiy, mantan pejabat bank sentral Qatar, ditambahkan ke daftar hitam teror PBB di 2008, meskipun PBB secara terbuka menuduh bahwa, meskipun terdaftar, Subaiy dapat terus membiayai kegiatan teroris setidaknya sampai akhir 2013.

Di 2008, Subaiy diadili atas tuduhan membiayai dan memfasilitasi terorisme di Bahrain dan dihukum secara in absentia. Dia kemudian ditangkap di Qatar dan dijatuhi hukuman hanya enam bulan penjara, menurut PBB. Hukuman enam bulan ini banyak dikritik oleh mantan pejabat Departemen Keuangan AS karena keringanan hukuman.

Jaminan Qatar bahwa pihak berwenang akan mengawasi Subaiy terbukti janji kosong oleh wahyu PBB kemudian bahwa Subaiy terus membiayai organisasi teror setelah pembebasannya.

Berbicara tentang jumlah uang yang tersedia untuk Subaiy tetapi pemerintah di Doha, sebuah sumber dengan pengetahuan tentang permintaan negara mengatakan kepada WSJ bahwa "Qatar telah mengajukan sejumlah uang yang tidak masuk akal."

Kasus Subaiy akan mendorong pengawasan lebih lanjut terhadap catatan Qatar tentang pendanaan kelompok teroris dan ekstremis di seluruh wilayah. Di 2015, misalnya, pemerintah Qatar diduga memfasilitasi pembayaran lebih dari $ 1 miliar dalam bentuk pembayaran uang tebusan kepada organisasi teroris, dengan sebagian besar berakhir di tangan kelompok-kelompok seperti Kata'ib Hezbollah, sebuah kelompok teror yang diyakini telah mengatur ratusan serangan terhadap tentara Amerika dalam beberapa tahun terakhir.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, EU, Politics , US

Komentar ditutup.