#EuropeanDevelopmentDays - Senegal Macky Sall membela rekornya tentang anti-korupsi dan pertumbuhan ekonomi

| Juni 19, 2019

Untuk Presiden Senegal Macky Sall, minggu ini Eropa Pembangunan Hari KTT di Brussels telah memberikan peluang ganda. Di satu sisi, Sall telah bertemu dengan beberapa pemimpin dunia yang paling kuat dan memperkuat upaya kerja sama dalam tujuan pembangunan utama. Di sisi lain, dia mampu mengingatkan dunia akan mandat anti korupsi setelah sebuah laporan BBC mengklaim saudaranya memperkaya dirinya sendiri dari kontrak gas utama, menulis Louis Auge.

Sall telah bergabung Delegasi 8,000 dari negara 140 di 'the Davos of Development', yang dimaksudkan untuk mengatasi ketidaksetaraan dan “membangun dunia yang tidak meninggalkan siapa pun.” Acara ini mengejar tujuan Uni Eropa untuk kerja sama global yang semakin dekat dalam pembangunan dan mempertimbangkan berbagai strategi inovatif untuk mengurangi kesenjangan kekayaan.

Setelah lama menyerukan kemitraan yang lebih dekat antara Afrika dan Uni Eropa, Sall minggu ini dapat bertemu dengan beberapa tokoh paling senior blok itu termasuk Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker, serta raja dan perdana menteri dari Belgia. KTT ini memungkinkan para delegasi kesempatan untuk menghadiri sesi-sesi penting tentang budaya, pendidikan dan pertanian, dan membahas berbagai topik yang relevan seperti reintegrasi berkelanjutan para migran.

Namun Sall juga telah mengambil kesempatan itu sorot rekamannya sendiri sebagai Presiden Senegal, memberikan pidato kepada para delegasi yang menekankan kemajuan yang telah dibuat negaranya selama tujuh tahun berkuasa. Memang, pemerintahan Senegal saat ini mendorong beberapa inisiatif utama untuk membangun masyarakat yang lebih inklusif, menggemakan agenda inti dari acara minggu ini di Brussels.

Pendekatan Sall dipandu oleh cetak biru yang disebut Emerging Senegal, yang berusaha untuk mengubah Senegal menjadi negara berpenghasilan menengah oleh 2025 dan dibangun di atas nilai-nilai inklusif yang sama yang dianut oleh Hari Pembangunan Eropa. Dalam mengejar tujuan ini, Pemerintah telah diluncurkan program asuransi kesehatan universal untuk meningkatkan akses perawatan bagi rumah tangga miskin di Senegal, dan menginvestasikan jutaan franc secara efisien metode pertanian untuk meningkatkan kadar gizi. Sebuah kota baru sedang dibangun untuk memudahkan kemacetan di ibu kota Dakar, dilayani oleh a new railway.

Pada saat yang sama, Pemerintah telah meluncurkan kampanye untuk menghentikan politisi korup yang menghabiskan uang publik untuk pengayaan mereka sendiri. Sall menciptakan badan anti-korupsi baru hampir segera setelah dia menjabat, dan memerintahkan pejabat publik untuk mengungkapkan aset mereka. Sejak itu, beberapa tokoh terkenal dibawa ke pengadilan, terutama Karim Wade, putra pendahulu Sall, Abdoulaye Wade, yang ditemukan akumulasi secara ilegal kekayaan $ 200 juta.

Reformasi ini telah membuahkan hasil: ekonomi tahunan pertumbuhan berjalan pada 6% per tahun (sebelumnya itu baru saja 2%), sedangkan tingkat kemiskinan keseluruhan memiliki meningkat secara signifikan serta tingkat malaria dan malnutrisi kronis telah jatuh secara drastis. Sama pentingnya, budaya korupsi yang dirayakan selama tahun-tahun Wade telah dibersihkan secara signifikan. Senegal memiliki mencatatkan kenaikan konsisten tentang Indeks Persepsi Korupsi Transparency International sejak 2012, dan LSM baru-baru ini menggambarkan negara sebagai "Pemain regional yang kuat" untuk upayanya memerangi malpraktek.

Konferensi Brussel datang pada waktu yang menguntungkan bagi Sall, yang pemerintahnya telah terhuyung-huyung dari tuduhan yang dibuat dalam penyelidikan BBC baru-baru ini yang berpusat pada penghargaan 2012 dari dua lisensi gas lepas pantai untuk sebuah perusahaan yang dijalankan oleh pengusaha kontroversial Frank Timis. BBC mengklaim perusahaan Timis memiliki sedikit pengalaman yang relevan untuk membenarkan penghargaan itu, dan melanjutkan untuk menegaskan itu perusahaannya membayar saudara laki-laki Sall $ 250,000, serta gaji dan opsi saham. Laporan tersebut juga menuduh bahwa BP, yang kemudian membeli hak dari Timis, menyetujui serangkaian pembayaran royalti rahasia senilai $ 10 miliar.

Presiden dan saudara laki-lakinya dengan tegas membantah melakukan kesalahan. Pendukung Sall telah menunjukkan bahwa dia bahkan tidak ada di kantor pada saat kontrak awal ditandatangani dengan Timis, dan tidak bisa merobek kesepakatan karena takut litigasi. Namun terlepas dari pertahanan ini, dan tidak adanya bukti bahwa Presiden telah diuntungkan dari kesepakatan itu, laporan itu memicu kemarahan di Senegal, yang orang-orangnya telah lama antisipasi sebuah bonanza dari cadangan minyak dan gas yang baru ditemukan.

Mungkin tidak mengherankan, lawan Sall dengan penuh semangat menyalakan api. Anggota parlemen Ousmane Sonko, yang dipukuli oleh Sall dalam pemilihan Februari, menuduh saingannya “pengkhianatan tingkat tinggi” dan mendesak rakyat untuk bangkit sebagai protes. Tidak diragukan lagi lawan-lawan Sall akan memanfaatkan kunjungannya ke Brussels, menuduhnya grand-standing. Tetapi langkah Presiden untuk merayu komunitas internasional adalah waktu yang tepat: untuk sebuah negara yang mencoba memposisikan dirinya sebagai mitra yang dapat diandalkan untuk investasi asing, reputasi internasional Sall sangat penting.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Afrika, Politics

Komentar ditutup.