Jauh dari sorotan media, milisi ekstrimis di #Libya barat melanjutkan kampanye teror dan kriminalitas, dibantu oleh kekuatan asing

| April 25, 2019

Sejumlah milisi garis keras dan ekstremis di Libya barat, yang berpusat di sekitar ibu kota Tripoli, terus bertanggung jawab atas meningkatnya kekerasan dan teror di seluruh negeri, yang mengancam wilayah yang lebih luas juga. Ada kekhawatiran yang meningkat bahwa upaya untuk membawa konflik ke solusi damai sedang dirusak oleh kelompok-kelompok ini, yang memiliki afiliasi yang lebih longgar dengan Pemerintah Kesepakatan Nasional.

Perhatian internasional terhadap Libya baru-baru ini memusatkan perhatian pada pasukan Jenderal Khalifa Haftar di Timur, terutama mengingat kemajuan cepat mereka ke pinggiran Tripoli dalam beberapa pekan terakhir. Namun, ada masalah yang muncul di bagian lain negara itu, ketika kelompok-kelompok ekstremis terus memperketat cengkeraman mereka pada kepolisian dan aparat keamanan, hingga efek yang brutal.

Misalnya saja melaporkan bahwa Pasukan Pencegah Khusus, salah satu dari milisi terbesar ini, menculik empat wartawan yang bekerja untuk Reuters dan Agence France Presse, tampaknya sebagai tanggapan atas artikel-artikel kritis yang mereka terbitkan tentang keterlibatan mereka dalam perdagangan orang. Di tempat lain, Yayasan Jamestown memiliki dijelaskan penjara-penjara yang dijalankan kelompok ini sama dengan 'sarang penyiksaan'.

Banyak dari milisi yang kejam ini berakar pada perdagangan perdagangan migran. Seorang tokoh kunci dalam hal ini, Ahmed al-Dabbashi, lebih dikenal dengan sebutan 'Al Ammu' (paman), mendapati dirinya dikenakan sanksi PBB dan Departemen Keuangan AS, setelah dituduh secara ilegal mengangkut ribuan migran per minggu menyeberangi Mediterania ke Italia, menjejalkan kapal ke kapasitas berlebih, sering mengakibatkan banyak kematian karena tenggelam. Dia sekarang diyakini sebagai tokoh kunci di antara komplotan rahasia milisi kriminal ini.

Semakin banyak, kelompok-kelompok ini telah menemukan pendukung, dalam hal pendanaan, sumber daya dan pasokan senjata, baik di Qatar dan Turki. Seringkali senjata ini diberikan langsung kepada milisi, menghindari, dan merusak, Pemerintah Kesepakatan Nasional. Perkiraan menempatkan nilai total senjata Qatar yang diberikan kepada garis keras Islam di Libya sekitar € 750m antara 2011 dan 2017.

Qatar sebelumnya berada di bawah pengawasan karena diduga menyalurkan miliaran dolar ke organisasi-organisasi ekstremis dan teroris di seluruh Timur Tengah dan sekitarnya. Pada bulan April tahun lalu, BBC News melaporkan bahwa negara itu diduga membayar lebih dari $ 1bn tebusan untuk anggota partai perburuan kerajaan yang diculik di Irak. Sebagian besar uang ini diyakini berakhir di tangan ekstremis Kataib Hezbollah. Langkah-langkah terbaru di Libya ini menunjukkan kecenderungan mereka untuk mendanai garis keras Islamis.

Pemerintah-pemerintah Eropa dengan benar memandang dengan prihatin terhadap prospek para ekstremis Islam Libya yang meningkatkan pengaruh pemerintahan mereka dan melenturkan otot militer mereka di depan pintu benua itu.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Lybia, Politics

Komentar ditutup.