Gerakan Hati Nurani Internasional menyerukan pembebasan perempuan dan anak-anak Suriah

| Februari 20, 2019

Sebuah konferensi besar telah diadakan di Istanbul, Turki oleh Gerakan Hati Nurani Internasional, sebuah LSM yang bertujuan untuk memperhatikan penderitaan para wanita yang disiksa, diperkosa, dieksekusi, dipenjara dan dijadikan pengungsi sejak awal perang di Suriah.

Tujuan mereka adalah untuk melakukan advokasi dan memulai upaya diplomatik untuk membebaskan semua tahanan perempuan yang ditahan secara tidak sah di Suriah, dan untuk mengundang semua umat manusia untuk mengambil langkah-langkah efektif untuk melindungi perempuan dan anak perempuan dalam konflik dan perang.

Lebih dari delegasi 90 dari negara-negara 45 hadir untuk mendengarkan kesaksian kuat dari para wanita Suriah yang telah memiliki pengalaman langsung tentang penyiksaan dan pemenjaraan di tangan rezim Suriah.

Pesan dukungan diterima dari politisi, organisasi hak asasi manusia, LSM dan individu dari negara-negara 110.

Gerakan Hati Nurani Internasional meluncurkan pesan kepada dunia, yang mengatakan:

“Kami, sebagai keluarga manusia, berulang kali diperingatkan dalam semua teks agama dan moral agar tidak berperang, atau dalam hal perang diberitahukan untuk menghormati aturan manusia, moral dan hukum. Namun, pada saat ini, bahkan jika hampir semua negara adalah pihak dalam konvensi internasional, kejahatan terhadap kemanusiaan terus dilakukan dalam geografi perang, yang menjadi semakin keras dan mendorong batas-batas alasan. Dan kita tidak bisa menghukum mereka yang melakukan kejahatan ini, kita juga tidak bisa menghentikan praktik kejam ini. Kita semua tahu bahwa sejarah kemanusiaan penuh dengan pertempuran berdarah.

Ketika kita melihat setiap seratus tahun dari 7000 tahun terakhir dalam sejarah dunia, hanya 13 tahun yang hidup dalam damai. Kami gagal mencegah perang, tetapi sayangnya kami selalu berhasil mati dan membunuh massa! Kita tahu bahwa banyak orang di dunia menderita, dan terus melakukannya. Dua perang dunia abad terakhir adalah perang yang disebutkan hari ini dengan kesedihan yang luar biasa dan dijadikan contoh. Dalam pertempuran ini, jutaan orang tewas dalam setiap warna dari seluruh dunia. Namun, masing-masing nyawa yang diambil sama berharganya dengan kehidupan kita sendiri, dan impian masing-masing sama berwarna dan kayanya seperti impian kita.

Orang-orang yang mereka cintai sangat berharga seperti orang-orang terkasih kita. Banyak kejahatan perang telah dilakukan dalam perang ini. Hampir setiap rumah, setiap jalan, setiap masjid, setiap gereja, setiap sinagog berdoa agar tidak pernah menderita lagi; tetapi pertempuran tidak berakhir maupun penderitaan ... Perang brutal lain yang dunia saksikan dimulai pada Maret 2011 di SYRIA. Selama perang Suriah, kami menyaksikan banyak kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan disertai dengan siaran langsung dan kami terus menjadi: Kami menyaksikan anak-anak yang telah terbunuh oleh senjata kimia dan biologi yang dilarang, bom barel dan yang mati dalam penderitaan.

Penyiksaan, pemerkosaan, eksekusi, pembunuhan massal, kuburan massal, deportasi jutaan orang dan banyak penganiayaan ... Menurut catatan resmi, lebih dari 450,000 orang meninggal selama perang di Suriah. Jumlah kematian dan kerugian yang tidak tercatat tidak diketahui. Hingga hari ini, lebih dari wanita 13,500 telah dihukum dan lebih dari wanita 7,000 masih disiksa, diperkosa setiap hari di penjara-penjara ini dan terkena penindasan yang tidak manusiawi. Rezim Suriah telah menggunakan pemerkosaan sebagai senjata dan terus menggunakannya. Jumlah orang yang ditahan di bangunan pabrik kosong, hanggar dll. Digunakan sebagai penjara tidak diketahui. Beberapa wanita dibawa saat hamil dan melahirkan di tempat-tempat di mana mereka ditahan; beberapa wanita dipenjara dengan anak-anak mereka ...

Beberapa wanita telah diperkosa berulang kali di mana mereka ditahan dan dipaksa untuk melahirkan anak-anak yang merupakan hasil dari pemerkosaan. Komisi Penelitian Suriah Internasional Independen PBB mencatat bahwa lebih sedikit kasus kekerasan seksual dilaporkan karena alasan seperti stigmatisasi dan trauma. Konvensi internasional yang relevan, khususnya Konvensi Jenewa, telah memperkenalkan peraturan untuk tidak memusnahkan penduduk sipil dan pencegahan pelanggaran hak asasi manusia dalam kondisi perang. 4th dari Konvensi Jenewa diselenggarakan secara khusus untuk hak-hak penduduk sipil. Pada dasarnya, dalam konteks ini, “Semua orang berhak menikmati jaminan hukum dasar. Tidak ada yang bisa dianggap bertanggung jawab atas kejahatan yang tidak dilakukannya. Tidak seorang pun akan mengalami penyiksaan fisik dan psikologis, hukuman fisik, atau penghinaan atau perlakuan merendahkan martabat. Pihak-pihak yang bertikai dan pasukan bersenjata tidak memiliki pilihan metode dan sarana perang yang tidak terbatas. Dilarang menggunakan kendaraan tempur dan metode yang akan menyebabkan rasa sakit yang tidak terbatas dan berlebihan serta kerugian yang tidak perlu. Pihak-pihak yang bertikai akan selalu membedakan antara penduduk sipil dan pejuang untuk melindungi penduduk sipil; baik penduduk sipil maupun warga sipil tidak akan menjadi sasaran serangan. ”

Karena kita adalah manusia! Selain itu, Konvensi Jenewa secara khusus mengatur perlindungan perempuan: • Perempuan akan tunduk pada penghormatan khusus dan akan dilindungi lebih khusus terhadap pemerkosaan, pelacuran paksa dan semua jenis serangan amoral lainnya. • Kondisi ibu hamil dan ibu dengan anak-anak tanggungan, yang ditangkap atau ditahan sehubungan dengan konflik bersenjata, harus dievaluasi secara maksimal. • Para pihak, secara maksimal, akan berusaha untuk menahan diri dari tidak mematuhi hukuman mati untuk wanita hamil atau wanita dengan anak-anak tanggungan karena pelanggaran konflik. Hukuman mati untuk kejahatan semacam itu tidak akan dilakukan pada wanita yang memiliki karakteristik ini.

Juga menurut empat Konvensi Jenewa tentang Common Article 3. “Pihak-pihak yang berkontrak dalam hal konflik, karakter bersenjata non-internasional yang terjadi di wilayah tersebut, masing-masing pihak yang terlibat konflik setidaknya harus diwajibkan untuk menerapkan ketentuan-ketentuan berikut: Orang, termasuk angkatan bersenjata yang meninggalkan senjata mereka dan yang bukan pejuang karena sakit, cedera, ditangkap atau alasan lain, yang tidak mengambil bagian aktif dalam tabrakan akan diperlakukan dalam semua kondisi tanpa diskriminasi berdasarkan ras, warna kulit, agama dan kepercayaan, jenis kelamin, kelahiran atau kekayaan atau kriteria serupa. Untuk tujuan ini, orang-orang yang disebutkan di atas dilarang melakukan perawatan berikut di mana saja dan dengan cara apa pun: a) kekerasan terhadap kehidupan dan orang; khususnya semua jenis pembunuhan, perilaku kejam, dan penyiksaan b) Penyanderaan c) Pelanggaran terhadap martabat pribadi, khususnya perilaku yang menghinakan dan merendahkan d) Penalti dan eksekusi hukuman tanpa keputusan pengadilan reguler, yang memberikan semua jaminan yudisial yang diterima sebagai sangat diperlukan oleh negara yang beradab Konvensi internasional, negara-negara yang harus secara efektif mengimplementasikan konvensi ini, mekanisme yurisdiksi internasional dan semua komponen komunitas internasional mengakui bahwa orang-orang di bawah prinsip-prinsip dasar dan hati nurani publik ini bahkan dalam kasus yang tidak diatur oleh aturan hukum.

Perlindungan kehidupan dan martabat manusia adalah prinsip dasar. Kami percaya bahwa efek hukum dan perwujudan keadilan hanya mungkin terjadi jika tindakan MASYARAKAT PUBLIK dan KETENTUAN KEMANUSIAAN diaktifkan. Kita semua tahu bahwa PERDAMAIAN adalah yang paling BERMANFAAT untuk semua orang. Namun tidak semudah perang membangun perdamaian. Meskipun demikian, kami juga menginginkan hukum untuk perang, untuk mencegah kebrutalan. KARENA kami adalah MANUSIA dan kami ingin melakukan yang sesuai dengan manusia. Kami mengatakan perang harus memiliki hukum, memiliki moralitas. Apakah itu perang internasional atau perang lokal atau konflik, di atas adalah kejahatan perang, dan semua orang yang bertanggung jawab untuk itu harus dituntut dan dipertanggungjawabkan tidak hanya bagi para korban tetapi juga seluruh keluarga manusia. Siapa kita?

KAMI diam-diam berteriak naik dari ruang bawah tanah Suriah. Kami adalah rasa kemanusiaan. Kami adalah orang-orang percaya bahwa orang-orang, terlepas dari agama, bahasa, ras, warna kulit mereka, harus hidup dengan cara yang bermartabat dan manusiawi tanpa disiksa dan dianiaya. Kami adalah doa dan kata-kata yang muncul dari hati dan bibir semua orang di bumi, untuk kebebasan setiap wanita dan anak-anak tahanan yang dipenjara secara kejam dalam perang Suriah. KAMI, bagi kita semua, percaya bahwa dunia yang adil di mana hak asasi manusia dilindungi hanya dapat dimungkinkan dengan kebebasan wanita dan anak-anak Suriah.

Dan KAMI BENAR SEKARANG! KAMI INGIN KEBEBASAN BAGI PEREMPUAN DAN ANAK-ANAK YANG TINGGAL DI SYRIA ”

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Hak asasi Manusia, Politics , Suriah

Komentar ditutup.