Terhubung dengan kami

kazakhstan

Kazakhstan dan Georgia memiliki semua peluang untuk memperluas perdagangan bersama dan transportasi kargo — Alikhan Smailov

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Perdana Menteri Kazakhstan Alikhan Smailov bertemu dengan Perdana Menteri Georgia Irakli Garibashvili, yang tiba di Kazakhstan untuk kunjungan resmi.

Dalam pertemuan tersebut, para pihak membahas isu-isu perdagangan dan kerja sama ekonomi, perluasan investasi bersama dan kontak bisnis, pengembangan potensi pariwisata kedua negara, pembukaan penerbangan baru, serta interaksi di bidang budaya dan kemanusiaan.

Alikhan Smailov mencatat bahwa saat ini, berkat upaya bersama, ada indikator rekor omset perdagangan timbal balik: peningkatan dari $31.7 juta menjadi $147.7 juta, yang 4.7 kali lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Kami memiliki semua peluang dan alat untuk menjaga dinamika positif. Saya yakin Roadmap yang ditandatangani hari ini untuk memperluas jangkauan perdagangan bersama untuk 2023-2026 akan memberikan dorongan tambahan untuk perdagangan bersama,” kata Perdana Menteri Kazakhstan.

Sebaliknya, Irakli Garibashvili mencatat bahwa Kazakhstan dan Georgia memiliki potensi besar untuk memperluas kerja sama di banyak bidang, termasuk ketahanan pangan dan transportasi kargo.

“Perdagangan, investasi, dan kerja sama bisnis berkembang secara dinamis di antara negara-negara kita. Ada banyak contoh kerjasama yang berhasil dalam kerangka proyek bersama. Pada saat yang sama, kita dapat berbuat lebih banyak lagi untuk mengembangkan ekonomi negara-negara kita, sehingga perlu untuk mempertimbangkan peluang-peluang baru dan arah yang saling menguntungkan,” kata Irakli Garibashvili.

Dalam pertemuan tersebut, para pihak juga membahas pengembangan Jalur Transportasi Internasional Trans-Kaspia.

iklan

Tercatat, untuk meningkatkan daya saingnya, perlu dilakukan penghapusan pembatasan infrastruktur pada ruas-ruas perkeretaapian dan pelabuhan, serta mengkaji ulang tarif yang ada.

“Proyek ini memiliki kepentingan strategis bagi negara kita. Kazakhstan mendukung semua inisiatif untuk mengembangkan potensi transit dan transportasi di kawasan itu, dengan tetap mempertimbangkan kepentingan para pemangku kepentingan. Secara umum, untuk meningkatkan kapasitas Trayek, kami bersama-sama dengan peserta lain mengusulkan untuk mengembangkan Roadmap penghapusan kemacetan secara simultan dan pengembangan potensinya untuk 2022-2025,” Alikhan Smailov menekankan.

Selain itu, Perdana Menteri Kazakhstan menekankan pentingnya mengembangkan potensi pariwisata antar negara kita, termasuk dalam hal eko-wisata dan etno-wisata.

Hari ini, Kazakhstan mengoperasikan 34 penerbangan langsung ke Georgia. Pada saat yang sama, rezim langit terbuka untuk maskapai asing telah diperkenalkan di 12 bandara Kazakhstan, yang memungkinkan penghapusan semua pembatasan jumlah penerbangan.

Setelah pertemuan tersebut, para pihak menandatangani sejumlah dokumen bilateral: Peta Jalan untuk memperluas jangkauan perdagangan timbal balik antara Kazakhstan dan Georgia untuk 2023-2026, Nota Kerjasama antara Kementerian Pengembangan Digital, Inovasi dan Industri Dirgantara Kazakhstan dan Kementerian Ekonomi dan Pembangunan Berkelanjutan Georgia, serta Nota Kerjasama antara JS NC Kazakhstan Temir Zholy dan JSC Georgian Railway.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren