Terhubung dengan kami

kazakhstan

Siap untuk menengahi perdamaian, siap untuk memberi makan dan bahan bakar dunia - wakil menteri luar negeri menetapkan ambisi Kazakh

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Sama seperti Kazakhstan telah meluncurkan reformasi politik domestik yang luas meskipun dampak ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina, kebijakan luar negeri multi-vektor yang ambisius akan terus berlanjut. Berbicara dalam sebuah konferensi di Brussel, Wakil Menteri Luar Negeri Roman Vassilenko (Foto) berbicara tentang tekad negaranya untuk menggunakan bobot ekonomi dan diplomatiknya untuk mencapai tujuan bersama oleh UE dan banyak negara di seluruh dunia, tulis Editor Politik Nick Powell.

Kazakhstan adalah negara yang terus mengejutkan banyak orang di Uni Eropa dan di tempat lain di Barat, sebagian besar karena mereka belum cukup memperhatikan negara itu. Konferensi berjudul 'Peran Geopolitik yang Muncul di Kazakhstan', yang diadakan di Klub Pers Brussels Eropa, mengumpulkan tim ahli yang kuat untuk membantu para hadirin mengejar ketertinggalannya.

Itu melihat peluncuran laporan baru, Kazakhstan menawarkan Barat Peluang Strategis, oleh John Hulsman, anggota dewan Aspen Institute Eropa. Dia berpendapat bahwa negara itu, yang baru saja keluar dari krisis internal, telah "menjawab panggilan bangun dari dunia" atas krisis risiko global yang dipicu oleh invasi sekutu tradisionalnya Rusia ke Ukraina.

“Semua orang berasumsi bahwa Kazakhstan secara luas akan tertinggal di belakang Rusia”, katanya. Sebaliknya ia secara netral menawarkan untuk menengahi kesepakatan damai, menolak untuk mengakui republik-republik yang memisahkan diri di Donbas dan abstain dalam pemungutan suara Majelis Umum PBB yang mengutuk invasi Rusia. Itu juga memberikan bantuan kemanusiaan ke Ukraina dan Presiden Tokayev telah mendesak Presiden Putin untuk mempertimbangkan gencatan senjata segera.

Berbicara melalui tautan video dari Nur-Sultan, Wakil Menteri Luar Negeri Roman Vassilenko juga merujuk pada krisis yang dikenal sebagai Januari Tragis, kerusuhan sipil dan kekerasan politik di awal tahun. Pelajaran telah dipetik dan reformasi politik domestik yang berjangkauan luas sedang dilaksanakan. Secara internasional, pemerintahan Presiden Tokayev juga meningkatkan tantangan geopolitik yang sekarang dihadapi dunia.

Kazakhstan siap membantu mengakhiri konflik di Ukraina dan bersedia menjadi tuan rumah pembicaraan damai ketika para pihak sudah siap. Itu juga siap untuk menggunakan jasa baiknya untuk memfasilitasi kesepakatan internasional di Afghanistan ketika ada kesempatan.

Sementara itu, ini dapat membantu menekan masalah perdagangan dan ekonomi. Wakil Menteri Luar Negeri mengatakan negaranya akan terus menjadi pemasok uranium yang dapat diandalkan untuk energi nuklir; tanah suburnya yang luas dapat menghasilkan jauh lebih banyak makanan dunia jika ada cukup investasi internasional.

iklan

“Hal besar berikutnya” adalah jalur perdagangan Trans-Kaspia atau Koridor Tengah, yang menghubungkan Asia dan Eropa melalui Kazakhstan dan Kaukasus. 70% dari produksi minyak Kazakh dikirim ke Eropa, 90% melalui pipa ke pelabuhan Novorossiysk di Laut Hitam Rusia. Tetapi masalah teknis yang dilaporkan telah mengurangi kapasitas dan meskipun sanksi terhadap Rusia tidak mempengaruhi minyak Kazakh secara langsung, mereka telah mempengaruhi ketersediaan kapal tanker untuk pengiriman selanjutnya ke Eropa.

Koridor Tengah tidak dapat sepenuhnya menggantikan rute minyak Rusia dan diplomasi Kazakh akan terus berjalan di sepanjang tali yang semakin sempit. Gambar itu adalah Roman Vassilenko yang mengangkat tema Duta Besar Luar Biasa Kazakhstan, Kairat Abusseitov, dari Nursultan Nazarbayev Institute. Dia menyamakan peran seorang diplomat Kazakh dengan peran pesenam Olimpiade.

Dia mengatakan bahwa kebijakan luar negeri multilateral negaranya bukanlah respons terhadap geopolitik, melainkan berasal dari perjalanan politiknya. Dia mengatakan Kazakhstan lelah digambarkan sebagai jembatan antara Eropa dan Asia. “Kita seharusnya tidak menjembatani kesenjangan tetapi menjadi kereta ide”. Cara untuk menutup kesenjangan itu, sarannya, adalah dengan mengadopsi 'pemikiran kontinental' Asia Tengah. Benua Eurasia perlu dilihat secara keseluruhan.

Ariel Cohen, dari Pusat Pajak dan Investasi Internasional di Washington DC, mengatakan bahwa dalam reformasi ekonomi, Kazakhstan dilampaui di antara negara-negara pasca-Soviet hanya oleh Estonia, Latvia, dan Lithuania. Dia mengatakan seluruh model pasca-Soviet sekarang dipertanyakan, dengan Rusia kemungkinan akan tetap berada di bawah "sanksi yang menghancurkan" sampai ada pemikiran ulang kebijakan luar negeri yang mendasar.

Acara ini dimoderatori oleh James Wilson, direktur pendiri International Foundation for Better Governance.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.
iklan

Tren