Terhubung dengan kami

kazakhstan

UE dan Kazakhstan bertujuan untuk menjalin hubungan 'semakin dekat'

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Uni Eropa dan Kazakhstan telah sepakat untuk meningkatkan kerja sama dalam upaya untuk menjalin hubungan yang “semakin dekat”. menulis Martin Bank.

Janji itu datang setelah pertemuan di Luksemburg pada Senin (20 Juni) dari Dewan Kerjasama, badan yang mengawasi hubungan UE/Kazak.

Dewan Kerjasama, ke-19 yang akan diadakan, meninjau kemajuan yang dibuat dalam implementasi Perjanjian Kemitraan dan Kerjasama yang Ditingkatkan (EPCA) UE-Kazakhstan, yang mulai berlaku pada 1 Maret 2020.

Diketuai oleh Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna dan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Kazakhstan, Mukhtar Tileuberdi, dewan membahas keadaan permainan antara kedua belah pihak dan langkah selanjutnya dari Perjanjian Kemitraan dan Kerjasama yang Ditingkatkan UE-Kazakhstan.

Masalah politik, ekonomi dan perdagangan (termasuk reformasi internal, supremasi hukum dan hak asasi manusia, perdagangan regional) dan kerjasama semuanya menjadi pusat perhatian sementara kedua delegasi juga menyentuh perkembangan dan kerjasama regional dan internasional, termasuk keamanan.

Setelah pertemuan tersebut dikeluarkan pernyataan bersama yang menyatakan kedua belah pihak menegaskan “komitmen bersama” untuk “lebih memperkuat” hubungan bilateral dan meninjau kemajuan yang dicapai dalam implementasi EPCA.

Kerja sama bilateral antara Kazakhstan dan Uni Eropa, katanya, telah “berkembang dengan mantap, dan menjadi lebih relevan” dalam konteks geopolitik saat ini, melalui kontak tingkat tinggi dan pertukaran lanjutan di berbagai tingkat.

iklan

UE mengatakan telah menyampaikan "pesan kuat" komitmen terhadap hubungan bilateral dan kesediaan yang ditunjukkan untuk "membuka jalan kerja sama baru" dalam kerangka EPCA, misalnya pada bahan baku penting.

Konteks geopolitik saat ini, kata pernyataan itu, telah “menyoroti kebutuhan” akan rute alternatif baru yang menghubungkan Asia dan Eropa, dan konektivitas telah menjadi area kepentingan strategis di mana ada kepentingan bersama untuk kerja sama lebih lanjut.

Mengenai perdagangan, delegasi UE mengatakan "menyambut baik" hubungan ekonomi tingkat lanjut yang dikembangkan antara kedua belah pihak.

UE adalah mitra dagang pertama Kazakhstan dan investor asing pertama, dan Kazakhstan tetap menjadi mitra dagang utama UE di Asia Tengah.

Pada tahun 2021, neraca perdagangan mencapai €12 miliar untuk Kazakhstan.

Juru bicara UE menambahkan bahwa pihaknya menyambut baik kerjasama yang berhasil dalam kerangka Platform Bisnis Tingkat Tinggi UE-Kazakhstan yang diluncurkan pada 2019, dan khususnya “semangat konstruktif” yang ditunjukkan oleh Kazakhstan dalam mengatasi kekhawatiran yang dimiliki oleh investor UE.

Platform ini mengakui pentingnya UE dalam perdagangan eksternal Kazakhstan, dan membuka kemungkinan untuk mengeksplorasi jalan kerja sama baru.

Pertemuan itu juga memberikan kesempatan untuk “dialog politik yang diperkuat dan membahas masalah pemerintahan yang baik, pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia, dan keterlibatan dengan masyarakat sipil.”

UE, bagaimanapun, mencatat bahwa mereka “bersama keprihatinannya” mengenai gangguan kekerasan Januari di seluruh negeri – didorong oleh kenaikan harga bahan bakar – dan menyoroti pentingnya “penyelidikan penuh dan independen” yang akan dibagikan dengan komunitas internasional, termasuk atas pelanggaran HAM.

Brussels senang melihat jalur reformasi politik yang telah dimulai Kazakhstan, terutama referendum konstitusional yang berlangsung pada 5 Juni.

"Dengan referendum ini, rakyat Kazakhstan mendukung amandemen konstitusi penting yang bertujuan memperkuat demokrasi negara itu," kata seorang sumber.

Uni Eropa sama-sama menyambut Agenda Hijau Kazakhstan dan "komitmennya" untuk transisi hijau dan janji Kazakhstan untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Sumber itu mengatakan pihaknya berharap untuk melihat target tercermin dalam NDC yang direvisi. UE menawarkan keahlian dan dukungannya untuk memodernisasi sistem energi Kazakhstan dengan memanfaatkan potensi matahari dan anginnya.

Pernyataan itu diakhiri dengan mengatakan bahwa pihaknya mengakui Kazakhstan sebagai pemain regional yang "berpengaruh" dan peran konstruktifnya dalam kerja sama regional. Keamanan regional juga dibahas, termasuk situasi di Afghanistan, manajemen perbatasan, dan kontra-terorisme.

Pertemuan tersebut merupakan kesempatan yang baik untuk mengambil saham di mana hal-hal berdiri antara Kazakhstan dan Uni Eropa.

Meskipun menjadi negara terkurung daratan terbesar di dunia, Kazakhstan, dalam beberapa tahun terakhir, menjadi lebih "global" dalam pandangannya.

Ia memegang kepemimpinan OSCE pada 2010 dan merupakan anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB (pada 2017-2018). Kazakhstan juga telah terpilih sebagai anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (untuk 2022-2024).

Dalam hal hubungannya dengan Brussel, Kazakhstan meningkatkan omsetnya dengan UE sebesar 15% selama tahun 2021, meskipun ada pandemi kesehatan. Terlepas dari krisis kesehatan, investasi asing langsung UE di Kazakhstan pada tahun 2020 berjumlah sekitar $8 miliar, tepat di bawah 2019, dan volume perdagangan mencapai €20 miliar.

Diperkirakan 27,000 perusahaan dari negara-negara anggota UE memiliki operasi ekonomi jangka panjang dengan pasar Kazakhstan sementara sekitar 3,700 perusahaan Kazak memiliki kegiatan serupa dengan UE.

Sebuah sumber di kedutaan Kazak di Brussels mengatakan ini menunjukkan "bahwa dinamika hubungan kita kuat."

Salah satu pendorong utama, katanya, adalah EPCA, Enhanced Partnership and Cooperation Agreement yang mulai berlaku pada 1 Maret 2020 dan mencakup tidak kurang dari 29 bidang kerja sama.

Ambisi iklim Kazakhstan mirip dengan Uni Eropa dan Kesepakatan Hijaunya. Memang, janji Presiden Tokayev untuk Kazakhstan untuk menjadi netral iklim pada tahun 2060. Kazakhstan menghasilkan sekitar 60% dari produk domestik bruto kawasan dapat menjadi "pintu gerbang bagi Uni Eropa" untuk segala macam proyek.

Proses reformasi Kazakhstan, seperti yang diumumkan oleh Presiden Tokayev selama pidato kenegaraannya pada 16 Maret, mencakup reformasi luas dalam sistem politik dan langkah-langkah ekonomi baru.

Mereka telah dipuji oleh, antara lain, Komisaris Hak Asasi Manusia Kazakhstan, Elvira Azimova.

Seperti yang lain, dia dikejutkan oleh protes jalanan yang terjadi pada awal tahun dan yang menyebabkan kematian lebih dari 200 orang.

Sementara ini, katanya, "peristiwa tragis" dia berharap mereka "memberi harapan kepada warga yang mendukung perubahan."

Diskusi baru-baru ini di Brussel berfokus pada beberapa perubahan pada konstitusi negara ini.

Acara, pada 'Referendum Kazakhstan tentang Amandemen Konstitusi - Masa depan hubungan Kazakhstan-UE', mendengar bahwa, pada tanggal 5 Juni, rakyat Kazakhstan memberikan suara mereka dalam referendum nasional tentang Amandemen Konstitusi. Ini merupakan langkah awal implementasi reformasi politik yang diumumkan Presiden pada Maret lalu.

Dengan jumlah pemilih 68.44%, di mana 77.18% memilih mendukung amandemen konstitusi, referendum telah memberikan Presiden Tokayev mandat untuk memajukan reformasi politik lebih lanjut di Kazakhstan, acara tersebut, yang diselenggarakan oleh EIAS, diberitahu.

Referendum memperkenalkan amandemen 31 pasal dan menambahkan dua yang baru, sambil mengusulkan amandemen sepertiga dari Konstitusi secara keseluruhan.

Memberikan Konstitusi sebuah "Dimensi Baru" reformasi yang disarankan bertujuan untuk menciptakan kerangka hukum untuk transisi lebih lanjut menuju republik presidensial, redistribusi sejumlah kekuasaan yang ada, selain memperkuat peran dan status Parlemen; meningkatkan partisipasi warga negara dalam penyelenggaraan negara; dan memperkuat mekanisme perlindungan hak warga negara.

Kazakhstan juga dipandang memiliki peran penting dan berkembang dalam geopolitik kontemporer. 

Sejak invasi Rusia ke Ukraina dimulai lebih dari empat bulan lalu, Kazakhstan telah mengejutkan dunia dengan kemunculannya kembali yang cepat setelah kerusuhan Januari 2022 yang tragis, reformasi baru yang berjangkauan luas, dan kebijakan luar negerinya yang independen.

 Kazakhstan, bagaimanapun, tidak mengizinkan intervensi Organisasi Perjanjian Keamanan Persemakmuran yang didominasi Rusia dalam tragedi Januari untuk mempengaruhi proses pengambilan keputusannya, dan telah memutuskan untuk mempertahankan kebijakan luar negeri multi-vektor dan orientasinya terhadap reformasi pasar dan keadilan sosial. Langkah-langkah ini telah mewariskan Barat sebuah peluang strategis yang tak ternilai.

Selanjutnya adalah pertemuan tingkat Menteri UE-Asia Tengah di musim gugur yang menurut sumber UE sangat diharapkan.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren