Terhubung dengan kami

kazakhstan

Pelabuhan Laut Aktau Menerima Sertifikasi Hijau dari OSCE

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Pelabuhan Laut Komersial Aktau telah menjadi pelabuhan pertama di Kazakhstan yang menerima sertifikasi Sistem Penilaian Lingkungan Pelabuhan (SEEP) dan status EcoPort dari Organisasi Pelabuhan Laut Eropa (EMPO).

Ini diumumkan oleh Ketua Dewan Pelabuhan Aktau Abai Turikpenbaev, selama pidatonya di forum "Kerjasama Transit dan Transportasi antara Kazakhstan dan Uni Eropa: Prospek Pengembangan Rute Transportasi Internasional Trans-Kaspia".

Sertifikasi dilakukan sebagai bagian dari proyek EcoPorts, standar yang diakui secara global untuk pengelolaan lingkungan di pelabuhan dan terminal pelabuhan.

Proyek OSCE EcoPorts yang diluncurkan pada 2019, bertujuan untuk mengembangkan infrastruktur transportasi kargo maritim dan lintas benua, menyederhanakan prosedur bea cukai melalui pengenalan digitalisasi, serta melatih dan mendidik spesialis domestik. Sertifikat memberikan kesempatan untuk memperluas hubungan dengan pelabuhan Eropa untuk mengurangi dampak negatif pelabuhan terhadap lingkungan, serta untuk memperbaiki situasi lingkungan di wilayah Kaspia. Pekerjaan terkait untuk lulus sertifikasi hijau juga sedang dilakukan oleh Pelabuhan Kuryk.

Mengingat adaptasi rute perdagangan dan rantai pasokan dengan situasi politik dan ekonomi internasional, permintaan untuk layanan pelabuhan Kazakhstan telah meningkat tajam tahun ini.

Total transshipment barang hanya dalam lima bulan 2022 di Pelabuhan Aktau sudah sebesar 97% dari total keseluruhan tahun sebelumnya (2021) - 1.534 ribu ton dalam 5 bulan 2022 dibandingkan 1.594 ribu ton di seluruh tahun 2021- dan transshipment peti kemas meningkat sebesar 115% (16,267 TEUs) dibandingkan periode yang sama pada tahun 2021.

Di Pelabuhan Kuryk, sejak awal 2022, volume transshipment mencapai lebih dari 70% dari indikator yang sama untuk seluruh 2021- lebih dari 700 ribu ton dalam lima bulan pertama 2022 dibandingkan dengan 1 juta ton untuk semua tahun 2021.

iklan

Mengingat meningkatnya permintaan untuk layanan terminal, pelabuhan Aktau saat ini membuat hub peti kemas yang dirancang untuk mengubah arus lalu lintas di kawasan Asia Tengah. Pada akhir tahun 2022, direncanakan untuk menarik dua kapal kontainer khusus tambahan ke 5 kapal pengumpan saat ini ke arah Aktau-Baku-Aktau.

Sehari sebelum konferensi, Pelabuhan Antwerpen menjadi tuan rumah kunjungan teknis oleh delegasi pemimpin TITR (Trans-Caspian International Transport Route), TRACECA (Transport Corridor Europe-Caucasus-Asia) dan beberapa pelabuhan Kazakhstan. Pelabuhan Antwerpen adalah pelabuhan peti kemas utama Belgia dan dijuluki "pintu gerbang ke Eropa"; di UE, ini adalah yang kedua setelah Pelabuhan Rotterdam terdekat di Belanda. Setelah kunjungan ini, selama konferensi, diskusi diadakan tentang kemungkinan karyawan pelabuhan Kazakstan untuk berpartisipasi dalam kursus pelatihan tentang infrastruktur dan manajemen pelabuhan di Antwerpen.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren