Terhubung dengan kami

Kesehatan

Pekan Kesehatan Mental menyoroti 'komunitas'

SAHAM:

Diterbitkan

on

Dalam menghadapi tantangan seperti pandemi, kecemasan iklim, dan masalah keuangan yang berkaitan dengan kenaikan biaya hidup di seluruh Eropa, menjadi penting untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang, dan secara aktif mempromosikan, kesehatan mental dan kesejahteraan.

Ini adalah tujuan mendasar dari Pekan Kesehatan Mental Eropa saat ini, yang berlangsung dari 22 hingga 28 Mei dan dipimpin oleh LSM Kesehatan Mental Eropa (MHE) selama empat tahun berturut-turut.

Pekan Kesehatan Mental mendukung berbagai tema sepanjang minggu, termasuk kesehatan mental untuk semua, keragaman dalam kesehatan, akses ke perawatan, pencegahan dan pengendalian penyakit kronis, serta tanggap darurat dan kesehatan global, dengan setiap hari memiliki mitra khusus seperti Observatorium Eropa di Sistem dan Kebijakan Kesehatan, Asosiasi Liga Kanker Eropa, dan Federasi Asosiasi Kesehatan Masyarakat Dunia.

Pekan Kesehatan Mental juga didukung oleh Kantor Regional WHO untuk Eropa dan departemen kesehatan Komisi Eropa, DG SANTE.

Tema tahun ini – “masyarakat yang sehat secara mental” – menyoroti proses pemahaman dan pembelajaran tentang kesehatan mental.

Sumber Komisi mengatakan kepada situs web ini: “Kita perlu melihat kesehatan mental sebagai aspek dari setiap pengalaman manusia, yang dipengaruhi oleh banyak faktor”.

Dengan menyediakan informasi “sejak dini, di dalam keluarga, jaringan, sekolah, dan tempat kerja”, dan dengan mengintegrasikan percakapan tentang kesehatan mental ke dalam banyak forum publik, pembuat kebijakan dapat berharap untuk mendorong apa yang disebut MHE sebagai “komunitas yang sehat secara mental”, memungkinkan kita semua untuk “berkembang tanpa takut akan stigma atau diskriminasi,” tambah sumber tersebut.

iklan

Fokus dari MHE pada 'komunitas' mungkin tampak, pada pandangan pertama, sebagai anggukan asal-asalan ke arah tren dan kata kunci saat ini – namun ini tidak bisa jauh dari kebenaran. Sains menunjukkan bahwa aktivitas dan keterlibatan komunitas dapat memberikan rasa memiliki, dukungan, dan tujuan serta dapat secara langsung mengatasi masalah harga diri, kesepian, dan kecemasan dengan memelihara jaringan dukungan yang lebih luas bagi anggota komunitas. Kegiatan ini dapat mencakup apa saja mulai dari kelompok hobi, kelompok tari, perkumpulan, klub sukarela dan olahraga, hingga kelompok pendukung yang dibuat khusus untuk alkoholisme, narkoba, kesepian, atau kehilangan.

Faktanya, sebuah penelitian besar di Australia mengungkapkan bahwa tekanan psikologis berkurang 34% dari bermain olahraga rekreasi 1-3 kali seminggu, dan 46% saat bermain 4 kali seminggu. Lingkungan sosial yang santai juga sangat terkait dengan penghilangan hormon stres. Olahraga menyebabkan pelepasan endorfin yang menangkal hormon stres kortisol dan adrenalin, dan efeknya ditemukan lebih tinggi pada olahraga kelompok. Olahraga luar ruangan juga melibatkan berada di luar dan di bawah sinar matahari, yang sangat terkait dengan ketenangan dan fokus melalui pelepasan neurotransmitter yang dikenal sebagai serotonin.

Inti dari laporan “Budaya untuk Kesehatan” Minggu Kesehatan Mental adalah temuan bahwa proyek seni partisipatif memungkinkan kesejahteraan masyarakat, memupuk keterampilan kepemimpinan dan mendorong orang untuk mengambil peran dan tanggung jawab baru dalam komunitas mereka.

Dukungan komunitas dapat membantu orang mempraktikkan Terapi Perilaku Kognitif (CBT). CBT adalah teknik yang berfokus pada perawatan untuk kecemasan dan depresi yang mendorong orang untuk mengenali pola pemikiran dan perilaku negatif atau tidak akurat mereka. Meskipun ada cara untuk mempraktikkan CBT dan teknik mindfulness lainnya dengan seorang praktisi, atau sendirian dengan bantuan permen karet bebas gula yang membantu mengurangi kadar hormon stres, atau dengan bola stres, ada keuntungan sosial tambahan dari dukungan komunitas yang lebih sulit untuk ditiru.

Sebagai bagian dari program Pekan ini, para pihak berkolaborasi untuk menyelenggarakan acara online selama 1.5 jam, yang akan menyoroti bentuk dukungan unik yang ditawarkan komunitas untuk mempromosikan kesehatan mental dan kesejahteraan bagi orang-orang dari segala usia. Acara ini akan menampilkan panel ahli yang akan membahas berbagai cara komunitas memberikan dukungan kesehatan mental, termasuk dukungan sosial informal, konseling, kegiatan seni, dan kampanye anti-stigma di seluruh komunitas. Acara ini juga bertujuan untuk menekankan pentingnya merancang ruang komunitas untuk mendukung kesehatan mental dan kesejahteraan. Ini mungkin termasuk taman bermain dan area rekreasi, tetapi juga fitur yang lebih biasa dari lingkungan perkotaan kita.

Selain itu, acara ini akan membahas kebutuhan akan pemahaman yang komprehensif tentang faktor sosial, budaya, dan relasional yang memengaruhi kesehatan mental. Sebagaimana dinyatakan dalam rekomendasi kebijakan MHE, “walaupun mungkin lebih mudah untuk bertindak berdasarkan keterampilan individu, ini tidak cukup untuk mencapai kesehatan mental yang baik untuk semua”. MHE berpendapat bahwa perubahan struktural harus dilakukan untuk meningkatkan faktor pelindung dan memitigasi faktor risiko yang terkait dengan determinan sosio-ekonomi dan lingkungan yang lebih luas dari kesehatan mental. Dengan mengakui dan mengatasi faktor-faktor ini, “jaringan dukungan formal dan informal berbasis komunitas” dapat dibentuk, memastikan bahwa layanan dan sumber daya kesehatan mental dapat diakses, inklusif, dan secara efektif memenuhi beragam kebutuhan individu di seluruh Eropa.

Selain itu, peran komunitas digital dalam memberikan dukungan harus diakui secara setara kepada komunitas lain mana pun, memungkinkan pertemuan online dan komunitas online untuk representasi dan akses, dengan harapan komunitas online dapat dimanfaatkan untuk meringankan krisis kesehatan mental. Komunitas ini mungkin termasuk grup game, klub penggemar online, blog, atau pengikut online pembuat konten. Meskipun pertemuan orang-orang mungkin bersifat virtual, dampaknya terhadap kesehatan mental sangat nyata.

MEP Sosialis Spanyol Estrella Dura, yang duduk di komite ketenagakerjaan dan urusan sosial di Parlemen Eropa, mengatakan bahwa “ketahanan tidak dapat dianggap hanya sebagai karakteristik individu; itu harus dianggap sebagai karakteristik masyarakat.” Sentimen ini, dan pusat gravitasi politik untuk acara tersebut, tentu saja condong ke arah lebih banyak intervensi negara di banyak bidang kebijakan atas nama kesehatan mental. Misalnya, seminar ketenagakerjaan dengan Forum Pemuda Eropa Jumat ini (26 Mei) akan menyatakan bahwa magang tanpa bayaran harus dilarang, sebagian karena anggapan biaya kesehatan mental.

Akan tetap penting bahwa pemangku kepentingan dari luar jaringan LSM kesehatan mental disertakan dalam percakapan penting ini ke depan, atau acara seperti Pekan Kesehatan Mental mungkin kesulitan untuk mendapatkan dukungan dari bisnis, amal, dan katalis kuat lainnya untuk perubahan positif.

berakhir

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren