Terhubung dengan kami

Prancis

Menghentikan penurunan kebebasan sipil di Prancis

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Baru-baru ini, pejabat Prancis mengumumkan keputusan mereka untuk menulis ulang bagian dari hukum keamanan global negara. Langkah tersebut diumumkan oleh para pemimpin parlemen dari mayoritas yang berkuasa yang didominasi oleh partai La République en Marche (LREM) Presiden Emmanuel Macron. menulis Josef Sjoberg.

The cbagian yang kontroversial RUU yang dikenal sebagai Pasal 24 akan menyatakan pelanggaran untuk memfilmkan dan mengidentifikasi petugas polisi yang sedang menjalankan tugasnya. Sesuai dengan bahasa amandemen, versi baru undang-undang tersebut akan membuat pelanggaran untuk menunjukkan wajah atau identitas setiap petugas yang bertugas "dengan tujuan merusak integritas fisik atau psikologis mereka". Bagian lain seperti Pasal 21 dan 22 dari undang-undang yang diusulkan menjelaskan tentang protokol "pengawasan massal". 

Perubahan yang diusulkan telah menjadi subjek kritik besar baik di dalam maupun luar negeri sejak pertama kali diajukan pada 20 Oktober. Kritikus menunjuk pada perluasan pengawasan pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap warganya dan risiko polisi dan pasukan keamanan beroperasi tanpa hukuman.

Yang ironis dari proposal tersebut adalah hal itu mengancam merusak hal itu itu diduga berusaha untuk melindungi. Dorongan untuk undang-undang ini adalah pembunuhan tragis guru Prancis Samuel Paty pada tanggal 16 Oktober oleh seorang pemuda Muslim sebagai pembalasan atas Paty yang menunjukkan karikatur Nabi Muhammad di kelasnya. Insiden tersebut mendorong komitmen Presiden Emmanuel Macron membela kebebasan berekspresi dan kebebasan sipil. Atas nama menjunjung tinggi nilai-nilai ini, bagaimanapun, pemerintah Macron bersama dengan anggota partainya telah memperkenalkan undang-undang baru yang secara efektif membatasinya. 

Kekhawatiran atas undang-undang keamanan tidak hanya bersifat teoritis. Peningkatan signifikan dalam kekerasan polisi di Prancis telah menunjukkan tren apa yang mungkin terjadi. Satu insiden yang telah menyebar seperti api di seluruh platform berita adalah pemukulan brutal terhadap seorang pria, satu Michel Zecler, oleh empat petugas polisi di Paris. Sementara Menteri Dalam Negeri segera memerintahkan penangguhan petugas yang terlibat, insiden tersebut memicu kemarahan nasional yang semakin memicu api permusuhan terhadap polisi.

Serangan terhadap Zecler terjadi hanya beberapa hari setelah a operasi polisi besar terjadi untuk membongkar kamp migran di ibu kota negara. Rekaman video dari insiden tersebut menunjukkan polisi menggunakan kekuatan agresif serta gas air mata untuk membubarkan perkemahan ilegal. Dua probe terpisah terkait dengan pembongkaran kamp sejak diluncurkan oleh pejabat. Salah satu titik api kekerasan polisi sebenarnya adalah penentangan terhadap RUU keamanan itu sendiri. Pada hari-hari terakhir November, para aktivis mengorganisir pawai di seluruh negeri untuk memprotes amandemen yang diusulkan. Setidaknya delapan puluh satu orang ditangkap oleh polisi dan beberapa luka di tangan petugas juga dilaporkan. Setidaknya salah satu korban adalah fotografer lepas Suriah, Ameer Al Halbi, 24, yang terluka di wajahnya saat meliput demonstrasi.

Serangan terhadap Al Halbi dan lainnya tampaknya mengkonfirmasi ketakutan lawan RUU keamanan karena perhatian utama adalah kemampuan untuk menjaga kebebasan pers di bawah undang-undang baru. Memang, tren kekerasan polisi, di mata banyak warga, telah mendapatkan momentum untuk bagian yang lebih baik di tahun 2020. Penentangan spektrum yang luas terhadap undang-undang keamanan didorong oleh ingatan baru-baru ini tentang Insiden Cedric Chouviat di Januari. Chouviat, 42 tahun pada saat kematiannya, dihadapkan oleh polisi di dekat Menara Eiffel saat sedang melakukan pekerjaan pengiriman. Menduga bahwa Chouviat sedang berbicara di telepon saat mengemudi, petugas akhirnya menahannya dan menerapkan chokehold untuk menaklukkannya. Meskipun Chouviat berulang kali menangis sehingga dia tidak bisa bernapas, petugas menahannya. Chouviat meninggal tak lama kemudian.

Para pengamat telah mencatat bahwa pengenalan RUU tersebut merupakan langkah yang disesalkan ke arah itu erosi kebijakan "soft power" Prancis. Kembali pada tahun 2017, Prancis ditemukan sebagai pemimpin global dalam pengelasan pengaruh melalui banding daripada agresi. Peningkatan ini sebagian besar disebabkan oleh kepemimpinan moderat dari Macron sentris. Pendekatan alternatif terhadap kekuasaan ini diharapkan juga akan diterapkan oleh presiden Prancis dalam kebijakan dalam negeri. Sayangnya, selama bertahun-tahun ketidakpercayaan warga terhadap kepolisian hanya tumbuh, karena penggunaan kekerasan oleh petugas menjadi semakin umum di Republik Prancis.          

iklan

Dengan reaksi publik yang luar biasa terhadap amandemen yang diusulkan, jelas bahwa penambahan RUU keamanan adalah langkah ke arah yang salah. Negara demokratis dan bebas seperti Prancis, tidak dapat, dan tidak boleh mengadopsi kebijakan yang secara eksplisit membatasi akuntabilitas pasukan keamanannya, melanggar privasi pribadi, dan membatasi aktivitas jurnalistik. Macron dan timnya harus mempertimbangkan kembali RUU tersebut dan mengubah proposalnya. Hanya dengan demikian kepemimpinan Prancis dapat mulai menangani masalah kebrutalan polisi apa adanya dan memastikan keberlanjutan dan berkembangnya kebebasan sipil Prancis.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren