Terhubung dengan kami

Perancis

Le Maire dari Prancis: 'Menyelesaikan sanksi perdagangan adalah prioritas saya untuk pemerintahan Biden'

Diterbitkan

on

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire (Foto) mengatakan pada Kamis (14 Januari) bahwa menyelesaikan sanksi perdagangan adalah prioritasnya dengan pemerintahan AS yang akan datang untuk menjaga perang perdagangan agar tidak menambah penderitaan ekonomi dari pandemi virus corona,tulis Christian Lowe dan Leigh Thomas.
Le Maire Prancis berbicara tentang sanksi, Carrefour, pertumbuhan

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump menghantam Prancis dengan bea tarif atas anggur setelah gagal menyelesaikan perselisihan selama 16 tahun mengenai subsidi pesawat dengan Uni Eropa. Itu juga mengancam akan mengenakan tarif pada kosmetik Prancis, tas tangan, dan impor lainnya atas pajak layanan digital Paris pada perusahaan internet besar.

“Konsekuensi sanksi perdagangan terhadap perekonomian kita sangat negatif dan sangat merugikan. Kami sudah mengalami krisis pandemi, ”kata Le Maire dalam wawancara di konferensi Reuters Next.

“Kita seharusnya tidak menambahkan kesulitan apapun pada situasi ekonomi yang sangat sulit ini. Perang dagang bukan untuk kepentingan AS dan bukan untuk Eropa. "

Le Maire mengatakan bahwa dia tidak menerima "sinyal awal" dari pemerintahan Biden tentang bagaimana hal itu akan menangani perdagangan, tetapi dia berharap untuk mengunjungi Washington pada bulan Februari.

Jika pemerintahan Biden memberikan dukungannya, Le Maire mengatakan pembicaraan yang macet di antara hampir 140 negara untuk menulis ulang aturan perpajakan internasional dapat dihidupkan kembali di OECD dan diselesaikan dalam waktu enam bulan.

Ketegangan perdagangan dengan Washington telah menambah awan yang menggantung di atas ekonomi Prancis pada tahun lalu, karena sudah berjuang dengan penurunan terdalam sejak Perang Dunia II.

Pemerintah AS minggu ini mulai memungut bea baru untuk anggur non-sparkling tertentu serta cognacs dan brendi lainnya dari Prancis, menambah tekanan pada ekonomi saat negara itu berjuang dengan awal yang lambat untuk program vaksinasi.

Meskipun awal tahun yang lemah, Le Maire mengatakan bahwa perkiraannya untuk pertumbuhan 6% pada tahun 2021 tetap dalam jangkauan dan bahwa dia yakin akan pemulihan yang kuat di paruh kedua tahun ini.

Namun dia menambahkan: "Kami harus tetap rendah hati dan berhati-hati karena kami telah dibodohi oleh virus berkali-kali."

Menteri mengatakan dia tidak khawatir tentang peluncuran vaksin COVID-19 yang awalnya lambat di Prancis.

Untuk liputan lebih lanjut dari konferensi Reuters Next silakan klik di sini.

Untuk menonton Reuters Next secara langsung, kunjungi disini.

EU

Sarkozy Prancis dihukum karena korupsi, dijatuhi hukuman penjara

Diterbitkan

on

Pengadilan Paris hari ini (1 Maret) menemukan mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy (Foto) bersalah karena korupsi dan pengaruh menjajakan dan menghukumnya satu tahun penjara dan hukuman percobaan dua tahun. Pengadilan mengatakan Sarkozy berhak meminta untuk ditahan di rumah dengan gelang elektronik. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah modern Prancis seorang mantan presiden dihukum karena korupsi. Rekan terdakwa Sarkozy - pengacaranya dan teman lamanya Thierry Herzog, 65, dan hakim yang sekarang sudah pensiun Gilbert Azibert, 74 - juga dinyatakan bersalah dan diberi hukuman yang sama dengan politisi tersebut, tulis Sylvie Corbet, Associated Press.

Pengadilan memutuskan bahwa Sarkozy dan para terdakwa menyegel “pakta korupsi,” berdasarkan “bukti yang konsisten dan serius”. Pengadilan mengatakan fakta-fakta itu "sangat serius" karena dilakukan oleh mantan presiden yang menggunakan statusnya untuk membantu hakim yang telah melayani kepentingan pribadinya. Selain itu, sebagai pengacara dengan pelatihan, dia "diinformasikan secara sempurna" tentang melakukan tindakan ilegal, kata pengadilan. Sarkozy dengan tegas membantah semua tuduhan terhadapnya selama persidangan 10 hari yang berlangsung pada akhir tahun lalu. Sidang korupsi difokuskan pada percakapan telepon yang berlangsung pada Februari 2014.

Saat itu, hakim investigasi telah melakukan penyelidikan atas pembiayaan kampanye presiden 2007. Selama penyelidikan, mereka secara tidak sengaja menemukan bahwa Sarkozy dan Herzog berkomunikasi melalui telepon seluler rahasia yang terdaftar dengan alias "Paul Bismuth". Percakapan yang disadap di telepon ini membuat jaksa penuntut mencurigai Sarkozy dan Herzog menjanjikan Azibert pekerjaan di Monaco dengan imbalan membocorkan informasi tentang kasus hukum lain, yang dikenal dengan nama wanita terkaya Prancis, pewaris L'Oreal Liliane Bettencourt.

Dalam salah satu panggilan telepon dengan Herzog, Sarkozy berkata tentang Azibert: "Saya akan membuatnya naik ... saya akan membantunya." Di foto lain, Herzog mengingatkan Sarkozy untuk "mengucapkan sepatah kata pun" untuk Azibert selama perjalanan ke Monako. Proses hukum terhadap Sarkozy telah dibatalkan dalam kasus Bettencourt. Azibert tidak pernah mendapatkan pekerjaan Monaco. Jaksa penuntut telah menyimpulkan, bagaimanapun, bahwa "janji yang dinyatakan dengan jelas" pada dirinya sendiri merupakan pelanggaran korupsi menurut hukum Prancis, bahkan jika janji itu tidak dipenuhi. Sarkozy dengan tegas membantah niat jahatnya. Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa kehidupan politiknya adalah tentang “memberi (orang) sedikit bantuan. Itu saja, sedikit membantu, "katanya saat persidangan.

Kerahasiaan komunikasi antara pengacara dan kliennya menjadi poin perdebatan utama dalam persidangan. "Di depan Anda ada seorang pria yang lebih dari 3,700 percakapan pribadi telah disadap ... Apa yang saya lakukan untuk pantas mendapatkannya?" Kata Sarkozy selama persidangan. Pengacara pembela Sarkozy, Jacqueline Laffont, berpendapat bahwa seluruh kasus didasarkan pada "obrolan ringan" antara pengacara dan kliennya. Pengadilan menyimpulkan bahwa penggunaan percakapan yang disadap adalah legal selama membantu menunjukkan bukti pelanggaran terkait korupsi. Sarkozy mundur dari politik aktif setelah gagal terpilih sebagai kandidat presiden dari partai konservatifnya untuk pemilihan umum Prancis 2017, yang dimenangkan oleh Emmanuel Macron.

Namun, dia tetap sangat populer di kalangan pemilih sayap kanan, dan memainkan peran utama di balik layar, termasuk melalui menjaga hubungan dengan Macron, yang katanya memberi nasihat tentang topik-topik tertentu. Memoarnya yang diterbitkan tahun lalu, "The Time of Storms," ​​menjadi buku terlaris selama berminggu-minggu. Sarkozy akan menghadapi persidangan lain akhir bulan ini bersama dengan 13 orang lainnya atas tuduhan pembiayaan ilegal kampanye presiden 2012-nya. Partai konservatifnya diduga telah menghabiskan 42.8 juta euro ($ 50.7 juta), hampir dua kali lipat jumlah maksimum yang diizinkan, untuk membiayai kampanye, yang berakhir dengan kemenangan saingan Sosialis Francois Hollande.

Dalam penyelidikan lain yang dibuka pada tahun 2013, Sarkozy dituduh telah mengambil jutaan uang dari diktator Libya saat itu Moammar Gadhafi untuk mendanai kampanyenya secara ilegal pada tahun 2007. Dia diberi dakwaan awal korupsi pasif, pendanaan kampanye ilegal, penyembunyian aset yang dicuri dari Libya dan asosiasi kriminal. Dia membantah melakukan kesalahan.

Continue Reading

Perancis

AS dan sekutunya menanggapi 'provokasi' Iran dengan ketenangan yang dipelajari

Diterbitkan

on

By

Seminggu sejak Washington menawarkan untuk berbicara dengan Teheran tentang menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015, Iran telah mengekang pemantauan PBB, mengancam akan meningkatkan pengayaan uranium dan dugaan proksi telah meroket dua kali pangkalan Irak dengan tentara AS, menulis Arshad Mohammed serta John Irish.

Sebagai imbalannya, Amerika Serikat dan tiga sekutunya, Inggris, Prancis, dan Jerman, menanggapi dengan tenang.

Tanggapan - atau kurangnya satu - mencerminkan keinginan untuk tidak mengganggu pembukaan diplomatik dengan harapan Iran akan kembali ke meja perundingan dan, jika tidak, bahwa tekanan sanksi AS akan terus membebani, kata pejabat AS dan Eropa.

Iran telah berulang kali menuntut Amerika Serikat untuk terlebih dahulu meringankan sanksi AS yang diberlakukan setelah mantan Presiden Donald Trump membatalkan kesepakatan pada 2018. Kemudian akan menghentikan pelanggarannya sendiri terhadap pakta tersebut, yang dimulai setahun setelah penarikan Trump.

"Betapapun mereka yakin AS harus mencabut sanksi terlebih dahulu, itu tidak akan terjadi," kata seorang pejabat AS, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Jika Iran ingin Amerika Serikat melanjutkan kepatuhan dengan kesepakatan itu "cara terbaik dan satu-satunya cara adalah pergi ke meja di mana hal-hal itu akan dibahas," tambah pejabat itu.

Dua diplomat Eropa mengatakan mereka tidak mengharapkan Amerika Serikat, atau Inggris, Prancis dan Jerman - yang secara informal dikenal sebagai E3 - untuk berbuat lebih banyak untuk menekan Iran untuk saat ini terlepas dari apa yang disebut sebagai "provokasi".

Salah satu diplomat mengatakan kebijakan saat ini adalah mengutuk tetapi menghindari melakukan apa pun yang dapat menutup jendela diplomatik.

"Kami harus melangkah dengan hati-hati," kata diplomat itu. "Kami harus melihat apakah E3 dapat menyulut desakan cepat Iran dan keraguan AS untuk melihat apakah kami bahkan memiliki jalan ke depan."

The "terburu-buru terburu-buru" adalah referensi untuk mempercepat pelanggaran perjanjian Iran.

Pada pekan lalu, Iran telah mengurangi kerja sama dengan Badan Energi Atom Internasional, termasuk dengan mengakhiri inspeksi mendadak terhadap situs-situs yang dicurigai sebagai situs nuklir.

Sebuah laporan oleh pengawas nuklir PBB juga mengatakan Iran telah mulai memperkaya uranium hingga 20%, di atas batas kesepakatan 2015 sebesar 3.67%, dan pemimpin tertinggi Iran mengatakan Teheran dapat mencapai 60% jika mau, membuatnya mendekati kemurnian 90% yang diperlukan untuk itu. sebuah bom atom.

Inti dari kesepakatan itu adalah bahwa Iran akan membatasi program pengayaan uraniumnya agar lebih sulit untuk mengumpulkan bahan fisil untuk senjata nuklir - sebuah ambisi yang telah lama disangkal - dengan imbalan bantuan dari AS dan sanksi ekonomi lainnya.

Sementara Amerika Serikat mengatakan masih menyelidiki roket yang ditembakkan ke pangkalan Irak minggu lalu yang menampung personel AS, mereka diduga telah dilakukan oleh pasukan proksi Iran dalam pola lama serangan semacam itu.

Dalam demonstrasi sikap AS yang terkendali, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan pada hari Senin bahwa Washington "marah" oleh serangan itu tetapi tidak akan "menyerang" dan akan menanggapi pada waktu dan tempat yang dipilihnya.

Diplomat Eropa kedua mengatakan pengaruh AS masih ada karena Presiden Joe Biden belum mencabut sanksi.

“Iran mendapat sinyal positif dari Amerika. Sekarang perlu memanfaatkan kesempatan ini, ”kata diplomat ini.

Pada Rabu (24 Februari), juru bicara Price mengatakan kepada wartawan bahwa Amerika Serikat tidak akan menunggu selamanya.

"Kesabaran kami tidak terbatas," kata Price.

Continue Reading

coronavirus

Kota Nice di Prancis meminta turis untuk menjauh di tengah lonjakan COVID

Diterbitkan

on

By

Walikota Nice di Prancis selatan pada Minggu (21 Februari) menyerukan penutupan akhir pekan di daerah itu untuk mengurangi arus wisatawan saat memerangi lonjakan tajam infeksi virus corona hingga tiga kali lipat tingkat nasional, tulis Geert De Clercq.

Area Nice memiliki tingkat infeksi COVID-19 tertinggi di Prancis, dengan 740 kasus baru per minggu per 100,000 penduduk, menurut Covidtracker.fr.

“Kami membutuhkan tindakan tegas yang melampaui jam malam nasional pukul 6 sore, baik jam malam yang lebih ketat, atau penguncian sebagian dan waktu tertentu. Penguncian akhir pekan akan masuk akal, ”kata Walikota Christian Estrosi di radio franceinfo.

Menteri Kesehatan Olivier Veran mengatakan pada hari Sabtu bahwa pemerintah akan memutuskan akhir pekan ini tentang pengetatan langkah-langkah pengendalian virus di kota Mediterania.

Sebelum memerintahkan penguncian nasional kedua pada November, pemerintah memberlakukan jam malam di beberapa kota dan menutup restoran di Marseille, tetapi secara umum menahan diri dari tindakan regional karena protes dari politisi dan bisnis lokal.

"Kami tidak mengesampingkan penguncian lokal," kata juru bicara pemerintah Gabriel Attal di televisi LCI.

Dia menambahkan, tren kasus baru tidak baik dalam beberapa hari terakhir dan tidak ada kasus pelonggaran jam malam.

“Cuacanya bagus, semua orang buru-buru datang ke sini. Penguncian akhir pekan akan menghentikan itu, tanpa menghentikan aktivitas ekonomi di kota, ”kata Estrosi.

Estrosi mengatakan tingkat infeksi melonjak karena arus masuk turis yang besar selama liburan Natal. Penerbangan internasional ke kota telah melonjak dari 20 penerbangan sehari sebelum Natal menjadi 120 selama hari libur - semua ini dilakukan tanpa ada orang yang melakukan tes virus di negara asal atau pada saat kedatangan.

“Kami akan senang menerima banyak turis musim panas ini, begitu kami memenangkan pertempuran ini, tetapi lebih baik memiliki waktu sementara kami mengatakan 'jangan datang ke sini, ini bukan saatnya'. Melindungi masyarakat Nice adalah prioritas saya, ”katanya.

Continue Reading

kegugupan

Facebook

Tren