Terhubung dengan kami

Brexit

'Ini bencana': Nelayan Skotlandia menghentikan ekspor karena birokrasi Brexit

Reuters

Diterbitkan

on

Banyak nelayan Skotlandia telah menghentikan ekspor ke pasar Uni Eropa setelah birokrasi pasca-Brexit menghancurkan sistem yang dulu meletakkan langoustine dan kerang segar di toko-toko Prancis lebih dari sehari setelah dipanen, menulis .

Eksportir perikanan mengatakan kepada Reuters bahwa bisnis mereka bisa menjadi tidak dapat bertahan setelah pengenalan sertifikat kesehatan, deklarasi bea cukai dan dokumen lainnya menambah hari untuk waktu pengiriman mereka dan ratusan pound untuk biaya setiap muatan.

Pemilik bisnis mengatakan mereka telah mencoba mengirim pengiriman kecil ke Prancis dan Spanyol untuk menguji sistem baru minggu ini, tetapi butuh lima jam untuk mendapatkan sertifikat kesehatan di Skotlandia, dokumen yang diperlukan untuk mengajukan dokumen bea cukai lainnya.

Pada minggu kerja pertama setelah Brexit, pengiriman satu hari memakan waktu tiga hari atau lebih - jika berhasil sama sekali.

Beberapa pemilik tidak bisa memastikan di mana kargo mereka yang berharga itu. Sebuah kelompok perdagangan menyuruh nelayan untuk menghentikan penangkapan ikan stok ekspor.

"Pelanggan kami menarik diri," kata Santiago Buesa dari SB Fish kepada Reuters. “Kami adalah produk segar dan pelanggan mengharapkannya segar, jadi mereka tidak membeli. Ini bencana. ”

Pada Kamis malam, penyedia logistik terbesar industri perikanan Skotlandia, DFDS Scotland, mengatakan kepada pelanggan bahwa mereka telah mengambil "langkah luar biasa" dengan menghentikan pengelompokan ekspor hingga hari Senin, ketika beberapa lini produk dibawa, untuk mencoba memperbaiki masalah TI, kesalahan dokumen dan backlog.

Skotlandia memanen langoustine, scallop, tiram, lobster, dan remis dalam jumlah besar dari perikanan laut di sepanjang pantai Atlantik yang kokoh, yang dilarikan dengan truk untuk menghiasi meja pengunjung Eropa di Paris, Brussels dan Madrid.

Namun, keluarnya Inggris dari orbit UE adalah perubahan terbesar dalam perdagangannya sejak peluncuran Pasar Tunggal pada 1993, yang menimbulkan banyak dokumen dan biaya yang harus diselesaikan untuk memindahkan barang melintasi perbatasan pabean baru.

Mereka yang memperdagangkan makanan dan ternak menghadapi persyaratan terberat, yaitu pengiriman cepat ikan yang baru ditangkap yang biasanya dikirim dalam semalam dari Skotlandia, melalui Inggris, ke Prancis, sebelum pergi ke pasar Eropa lainnya dalam beberapa hari.

David Noble, yang Aegirfishnya membeli dari armada Skotlandia untuk diekspor ke Eropa, mengatakan dia harus membayar antara 500 hingga 600 pound ($ 815) per hari untuk dokumen, menghapus sebagian besar keuntungan.

Kekhawatirannya adalah bahwa ini menandakan lebih dari sekadar masalah tumbuh gigi, dan mengatakan bahwa dia tidak dapat menanggung biaya yang lebih tinggi untuk melakukan bisnis. "Saya mempertanyakan apakah akan melanjutkan," katanya.

“Jika ikan kami terlalu mahal, pelanggan kami akan membeli di tempat lain.”

Di pasar tunggal, makanan Eropa dapat diolah dan dikemas di Inggris kemudian dikembalikan ke UE untuk dijual. Tetapi upaya Inggris untuk menjalin hubungan yang lebih jauh berarti kesepakatan perdagangannya tidak mencakup semua interaksi antara kedua belah pihak.

Kesenjangan sudah muncul di rak toko Prancis dan Irlandia.

Badan perdagangan perikanan mengatakan kesalahan dalam mengisi dokumen berarti seluruh kiriman sedang diperiksa. Serikat penjual ikan Prancis mengatakan banyak truk makanan laut telah ditahan di titik pabean di Boulogne selama beberapa jam, dan bahkan hingga satu hari, karena dokumen yang salah.

Meskipun hal itu akan membaik seiring waktu, dan masalah TI harus diselesaikan, Seafood Scotland memperingatkan mereka dapat melihat "kehancuran pasar yang telah berusia berabad-abad" jika tidak.

Fergus Ewing, sekretaris ekonomi pedesaan Skotlandia, mengatakan keseimbangan yang tepat antara kecepatan dan pengawasan harus ditemukan.

“Jauh lebih baik jika masalah diidentifikasi dan diselesaikan di sini di Skotlandia,” katanya.

Buesa SB Fish, yang marah atas saran bahwa para pedagang tidak siap, mengatakan semua dokumennya benar dan menuntut untuk mengetahui mengapa para pemimpin bisnis tidak membuat keributan lagi.

Dia memiliki bisnis dengan ayahnya, telah mengekspor selama 28 tahun dan mempekerjakan sekitar 50 orang. "Saya berada di parit di sini," katanya. "Ini macet."

($ 1 = £ 0.7363)

Brexit

Auditor UE menyoroti risiko Cadangan Penyesuaian Brexit

Uni Eropa Reporter Koresponden

Diterbitkan

on

Dalam opini yang diterbitkan hari ini (1 Maret), Pengadilan Auditor Eropa (ECA) menyampaikan beberapa kekhawatiran atas proposal baru-baru ini untuk Cadangan Penyesuaian Brexit (BAR). Dana € 5 miliar ini adalah alat solidaritas yang dimaksudkan untuk mendukung negara-negara anggota, kawasan, dan sektor-sektor yang paling parah terkena dampak penarikan Inggris dari UE. Menurut auditor, sementara proposal memberikan fleksibilitas bagi negara anggota, desain cadangan menciptakan sejumlah ketidakpastian dan risiko.

Komisi Eropa mengusulkan bahwa 80% dari dana (€ 4bn) harus diberikan kepada negara anggota dalam bentuk pra-pembiayaan setelah pengadopsian BAR. Negara-negara anggota akan dialokasikan bagian pembiayaan di muka mereka berdasarkan perkiraan dampak pada ekonomi mereka, dengan mempertimbangkan dua faktor: perdagangan dengan Inggris dan ikan yang ditangkap di zona ekonomi eksklusif Inggris. Dengan menerapkan metode alokasi ini, Irlandia akan menjadi penerima utama pembiayaan awal, dengan hampir seperempat (€ 991 juta) dari amplop, diikuti oleh Belanda (€ 714 juta), Jerman (€ 429 juta), Prancis (€ 396 juta) dan Belgia ( € 305 juta).

“BAR adalah inisiatif pendanaan penting yang bertujuan untuk membantu mengurangi dampak negatif Brexit pada ekonomi negara-negara anggota UE,” kata Tony Murphy, anggota Pengadilan Auditor Eropa yang bertanggung jawab atas opini tersebut. "Kami menganggap bahwa fleksibilitas yang disediakan oleh BAR tidak boleh menciptakan ketidakpastian bagi negara anggota."

Opini No 1/2021 tentang usulan Regulasi Parlemen Eropa dan Dewan yang membentuk Cadangan Penyesuaian Brexit

Continue Reading

Brexit

Inggris akan menolak tekanan Uni Eropa yang 'meragukan' pada bank, kata BoE's Bailey

Reuters

Diterbitkan

on

By

Inggris akan menolak "dengan sangat tegas" setiap upaya Uni Eropa untuk memutarbalikkan bank agar memindahkan triliunan euro dalam kliring derivatif dari Inggris ke blok setelah Brexit, Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan pada hari Rabu, menulis Huw Jones serta David Milliken.

Bank-bank top Eropa telah diminta oleh Komisi Eropa untuk membenarkan mengapa mereka tidak perlu mengalihkan kliring derivatif berdenominasi euro dari London ke UE, sebuah dokumen yang dilihat oleh Reuters pada Selasa menunjukkan.

Industri jasa keuangan Inggris, yang menyumbang lebih dari 10% pajak negara, sebagian besar telah terputus dari UE sejak periode transisi Brexit berakhir pada 31 Desember karena sektor tersebut tidak tercakup oleh kesepakatan perdagangan Inggris-UE.

Perdagangan saham dan turunan UE telah meninggalkan Inggris menuju benua itu.

UE sekarang menargetkan kliring yang didominasi oleh LCH London Stock Exchange untuk mengurangi ketergantungan blok pada pusat keuangan Kota London, di mana aturan dan pengawasan UE tidak lagi berlaku.

"Ini akan menjadi sangat kontroversial dalam pandangan saya, karena legislasi ekstra-teritorial kontroversial dan jelas legalitas yang meragukan, terus terang, ..." kata Bailey anggota parlemen di parlemen Inggris pada hari Rabu.

Komisi Eropa mengatakan tidak memberikan komentar pada tahap ini.

Sekitar 75% dari 83.5 triliun euro ($ 101 triliun) dalam posisi kliring di LCH tidak dipegang oleh rekanan UE dan UE seharusnya tidak menargetkan mereka, kata Bailey.

Kliring adalah bagian inti dari pipa keuangan, memastikan bahwa perdagangan saham atau obligasi selesai, bahkan jika satu sisi transaksi bangkrut.

"Saya harus mengatakan kepada Anda secara terus terang bahwa itu akan menjadi sangat kontroversial dan saya harus mengatakan bahwa itu akan menjadi sesuatu yang saya pikir, harus dan ingin kita tolak dengan sangat tegas," katanya.

Ditanya oleh anggota parlemen apakah dia memahami kekhawatiran di antara pembuat kebijakan UE tentang perusahaan yang harus keluar dari blok untuk layanan keuangan, Bailey berkata: "Jawabannya adalah persaingan, bukan proteksionisme."

Brussels telah memberikan izin LCH, yang dikenal sebagai ekuivalensi, untuk terus membersihkan perdagangan euro untuk perusahaan UE hingga pertengahan 2022, memberikan waktu bagi bank untuk mengalihkan posisi dari London ke blok tersebut.

Pertanyaan tentang kesetaraan bukanlah tentang mengamanatkan apa yang harus dilakukan pelaku pasar non-UE di luar blok dan upaya terbaru oleh Brussels adalah tentang relokasi paksa aktivitas keuangan, kata Bailey.

Deutsche Boerse telah menawarkan pemanis kepada bank-bank yang mengalihkan posisi dari London ke kantor kliring Eurex di Frankfurt, tetapi hampir tidak mengikis pangsa pasar LCH.

Volume kliring yang diwakili oleh klien UE di LCH di London tidak akan berjalan dengan sendirinya di dalam blok karena itu berarti memecah kumpulan besar derivatif, kata Bailey.

“Dengan memisahkan kumpulan itu, seluruh proses menjadi kurang efisien. Untuk mendobrak itu akan menambah biaya, tidak perlu dipertanyakan lagi, ”ujarnya.

Bank mengatakan bahwa dengan menghapus semua denominasi derivatif di LCH berarti mereka dapat memperoleh bersih di berbagai posisi untuk menghemat margin, atau uang tunai yang harus mereka posting terhadap potensi default perdagangan.

($ 1 = € 0.8253)

Continue Reading

Brexit

Inggris setuju dengan permintaan Uni Eropa untuk lebih banyak waktu untuk meratifikasi kesepakatan perdagangan Brexit

Reuters

Diterbitkan

on

By

Inggris telah menyetujui permintaan Uni Eropa untuk menunda ratifikasi perjanjian perdagangan pasca-Brexit mereka hingga 30 April, menteri kantor kabinet Michael Gove (Foto) mengatakan pada Selasa (23 Februari), menulis Elizabeth Piper.

Awal bulan ini, UE bertanya kepada Inggris apakah perlu waktu ekstra untuk meratifikasi perjanjian dengan memperpanjang hingga 30 April penerapan sementara dari kesepakatan itu untuk memastikan itu ada dalam semua 24 bahasa blok untuk pengawasan parlemen.

Dalam sepucuk surat kepada Maros Sefcovic, wakil presiden Komisi Eropa, Gove menulis: "Saya dapat mengonfirmasi bahwa Inggris puas dengan menyetujui bahwa tanggal di mana aplikasi sementara akan berhenti berlaku ... harus diperpanjang hingga 30 April 2021 . ”

Dia juga mengatakan Inggris berharap tidak ada penundaan lagi.

Continue Reading

kegugupan

Facebook

Tren