Terhubung dengan kami

ekonomi digital

Komisi mendirikan Pusat pelestarian warisan budaya digital dan meluncurkan proyek yang mendukung inovasi digital di sekolah

Diterbitkan

on

Pada 4 Januari, Komisi meluncurkan pusat kompetensi Eropa yang bertujuan untuk melestarikan dan melestarikan Warisan Budaya Eropa. Pusat tersebut, yang akan bekerja selama tiga tahun, telah diberikan hingga € 3 juta dari Horizon 2020 program. Ini akan menyiapkan ruang digital kolaboratif untuk konservasi warisan budaya dan memberikan akses ke repositori data, metadata, standar dan pedoman. Istituto Nazionale di Fisica Nucleare di Italia mengkoordinasikan tim yang terdiri dari 19 penerima manfaat yang berasal dari 11 negara anggota UE, Swiss dan Moldova.

Komisi juga telah meluncurkan dua proyek untuk mendukung pendidikan digital, masing-masing bernilai hingga € 1 juta, melalui Horizon 2020. Proyek pertama, MenSI, berfokus pada pendampingan untuk perbaikan sekolah dan akan berjalan hingga Februari 2023. MenSI bertujuan untuk memobilisasi 120 sekolah di enam negara anggota (Belgia, Republik Ceko, Kroasia, Italia, Hongaria, Portugal) dan Inggris Raya untuk memajukan inovasi digital, khususnya di sekolah kecil atau pedesaan dan untuk siswa yang kurang beruntung secara sosial. Proyek kedua, iHub4Schools, akan berjalan hingga Juni 2023 dan akan mempercepat inovasi digital di sekolah berkat penciptaan hub inovasi regional dan model pendampingan. 600 guru di 75 sekolah akan berpartisipasi dan hub akan didirikan di 5 negara (Estonia, Lithuania, Finlandia, Inggris Raya, Georgia). Italia dan Norwegia juga akan mendapatkan keuntungan dari skema pendampingan. Informasi lebih lanjut tentang proyek yang baru diluncurkan tersedia disini.

ekonomi digital

Prediksi 2021 untuk industri telekomunikasi seluler

Diterbitkan

on

 

Strand Consult telah mengikuti industri telekomunikasi seluler selama 25 tahun dan telah menerbitkan prediksi selama 20 tahun terakhir. Lihat koleksinya disini. Catatan ini mengulas pasang surut dari industri telekomunikasi seluler 2020 dan membuat prediksi untuk 2021,  tulis John Strand dari Strand Consult.

Tahun ini berkembang sangat berbeda dari yang diharapkan, termasuk bombshell pada Februari itu GSMA membatalkan Kongres Dunia Seluler.

Meremehkan untuk tetap COVID-19 adalah pengubah permainan, tetapi intinya adalah bahwa jaringan komunikasi yang dibangun dan dijalankan oleh operator bahkan lebih penting dari sebelumnya. Strand Consult telah lama menjelaskan bagaimana telekomunikasi adalah fondasi bagi masyarakat modern; 2020 membuktikan pernyataan ini tanpa keraguan. Berikut adalah beberapa masalah yang menentukan tahun 2020 dan akan relevan pada tahun 2021: COVID-19, China, keamanan siber, 5G, spektrum, iklim, Open RAN, privasi, persaingan, konsolidasi, kesetaraan gender, dan netralitas internet.

COVID-19, justifikasi kebijakan serba guna

Penyedia jaringan pribadi dengan berinvestasi untuk masa depan akhirnya siap menghadapi hal yang tidak terduga. COVID19 membawa tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada jaringan telekomunikasi, dan jaringan ini berfungsi untuk memenuhi persyaratan pandemi. Selama lockdown dan normal baru bekerja dari rumah (WFH), orang-orang mengandalkan jaringan ini untuk bekerja, sekolah, berbelanja, dan perawatan kesehatan. Dengan berinvestasi untuk masa depan, banyak pemilik jaringan memastikan bahwa jaringan akan bekerja dalam skenario terburuk. Performa jaringan yang luar biasa ini menyangkal kebijakan peraturan konvensional bahwa pemilik jaringan yang membiarkan perangkat mereka sendiri akan merugikan pelanggan mereka, jaringan mereka, dan penyedia layanan pihak ketiga. Memang, yang terjadi sebaliknya, tidak hanya penyedia jaringan memberikan layanan yang konsisten, banyak harga yang diturunkan sebagai solidaritas dengan pelanggan mereka. Pengalaman ini memiliki implikasi penting bagi regulasi pengendalian harga, insentif investasi, dan keberlanjutan. Laporan Strand Consult Perilaku Jaringan di Bawah Krisis: Refleksi Regulasi Telekomunikasi, Transportasi dan Energi selama COVID-19 mengkaji regulasi yang mengatur jaringan ini untuk melihat pelajaran apa yang dapat diambil oleh pembuat kebijakan untuk meningkatkan regulasi di masa mendatang. Pengalaman menunjukkan bahwa mengizinkan operator untuk mengikuti insentif pasar menghasilkan hasil yang bermanfaat secara sosial, pembuat kebijakan kemungkinan akan menggunakan COVID untuk membenarkan lebih banyak regulasi. Berikut enam pertanyaan tentang masa depan regulasi telekomunikasi.

Hubungan cinta / benci lainnya di masa korona adalah antara regulator dan platform seperti Google dan Apple untuk aplikasi lacak dan lacak mereka. Sementara upaya antitrust terhadap para pemain besar ini telah berlangsung secara global, COVID19 tiba-tiba memberi mereka posisi sentral sebagai "orang baik" dengan pengawasan yang sebenarnya diinginkan orang. Otoritas persaingan melakukan banyak upaya dalam kasus antitrust tinggi terhadap raksasa hiper; beberapa di antaranya kemungkinan besar akan gagal. Strategi yang lebih baik untuk mengurangi dominasi mereka adalah dengan berhenti membuat kebijakan yang menguntungkan dan memperkuat platform ini secara tidak adil dengan hadiah gratis untuk frekuensi radio (spektrum tidak berlisensi), hak cipta (penggunaan wajar), dan transmisi data (netralitas bersih) dan sebagainya.

Industri seluler masih merupakan klub orang tua

Tahun 2020 bukanlah tahun di mana perempuan mencapai kesetaraan manajemen dalam industri telekomunikasi seluler, dan ketimpangan yang paling mencolok terlihat di asosiasi perdagangan global industri tersebut. Ini bukan karena kurangnya eksekutif wanita yang berhasil di industri ini, melainkan karena kurangnya kemauan. Catatan situs GSMA: "Dewan GSMA memiliki 26 anggota yang mencerminkan grup operator terbesar dan anggota dari operator independen yang lebih kecil dengan perwakilan global." Sementara GSMA membanggakan keragaman geografis dan ekonomi dewannya, GSMA gagal di depan dasar gender. Hanya 3 dari anggota dewannya adalah wanita, 2 di antaranya dari AS dan 1 dari Singapura. GSMA telah mengadakan banyak lokakarya tentang mempromosikan wanita di industri tetapi gagal mempraktikkan apa yang diajarkannya. Pola ini kemungkinan besar akan berlanjut di tahun 2021.

Birds of a Feather: Vodafone, Huawei, dan China

COVID-19 mengintensifkan perdebatan tentang peralatan China di jaringan. Banyak yang menyadari peningkatan biaya dan kerentanan elemen China di jaringan seluler dan kerapuhan rantai pasokan terkait, belum lagi teknologi penting lainnya. Pada tahun 2020, banyak negara menegaskan bahwa China dan Huawei yang terkait dengan militer menimbulkan risiko keamanan dan mengambil langkah untuk membatasi peralatan di jaringan seluler. Namun, ada beberapa pertahanan penting seperti 'Menteri Luar Negeri' Vodafone Joakim Reiter yang berulang kali membela penggunaan peralatan Huawei.

Vodafone dapat memprioritaskan hubungannya dengan Huawei di atas keselamatan dan keamanan pelanggan, tetapi operator pintar akan memanfaatkan pilihan mereka untuk tidak mengungkapkan data pelanggan mereka kepada pemerintah China. Persaingan di industri seluler berarti bahwa pelanggan dapat memilih apakah mereka ingin risiko mengungkapkan data mereka kepada pemerintah China. Menyisih dari peralatan Huawei dan vendor teknologi berisiko lainnya akan menjadi nilai jual unik bagi operator pada tahun 2021, khususnya untuk pelanggan korporat. Vodafone kemungkinan akan mengambil panas karena mempertahankan hubungannya dengan vendor jahat.

5G On Track pada tahun 2020 dan 2021

Sementara beberapa operator dengan keras kepala terjebak dengan peralatan China, operator lain bergerak maju dengan memberi riak dan mengganti peralatan Huawei tanpa meningkatkan biaya atau memperlambat lini masa mereka ke 5G. Reboot yang berhasil termasuk TDC Denmark, Telenor Norwegia, dan Telia dan Proximus di Belgia. Operator mengganti dan meningkatkan jaringan mereka dengan kecepatan yang melebihi implementasi 3G dan 4G. Sungguh mengesankan melihat seberapa cepat peralatan baru dapat digunakan; TDC hanya membutuhkan waktu 11 bulan untuk meluncurkan jaringan 5G dengan peralatan non-China yang mencakup 90% wilayah negara. Di sebagian besar negara, peningkatan ini terjadi tanpa operator harus meningkatkan CAPEX mereka. Strand Consult sudah menjelaskan ini pada 2019. Strand Consult sangat optimis untuk 5G pada tahun 2021. Operator dapat unggul dalam membangun dan menjalankan serta jaringan - bahkan selama krisis. Pertanyaannya adalah apakah aplikasi untuk 5G akan terbukti menarik untuk diadopsi konsumen.

Spectrum Auctions - Langit adalah batasnya

Pada tulisan ini, lelang untuk C-Band (3.7–3.98 GHz) di AS berada di jalur yang tepat untuk mencetak rekor dunia untuk lelang spektrum, memecahkan $ 70 miliar. Kegembiraan menyaingi lelang spektrum 3G pada tahun 2000 dan mencerminkan bahwa operator Amerika dapat membeli hak tanpa kedaluwarsa. Lisensi spektrum jangka pendek Eropa telah menyebabkan situasi yang mengerikan di mana lisensi kedaluwarsa dan tidak dapat diperbarui.

Dalam 2020 Royal Swedish Academy of Sciences dianugerahi Penghargaan Nobel Ekonomi 2020 kepada Paul R. Milgrom dan Robert B. Wilson dari Universitas Stanford "untuk perbaikan teori lelang dan penemuan format lelang baru". Hanya dalam satu generasi, lelang spektrum telah mendemonstrasikan kemampuan operator telekomunikasi untuk menggunakan sumber daya yang langka secara efisien dan berkontribusi secara signifikan pada kas publik. Seperti yang diamati oleh Royal Academy, metode alokasi berbasis pasar seperti lelang lebih disukai daripada alokasi administratif.

Namun, tidak semua lelang spektrum menguntungkan. Memang, tingginya harga di beberapa negara telah mengurangi investasi infrastruktur. Dalam beberapa kasus, pemerintah dan penawar telah memenangkan lelang. Temuan peraih Nobel 2020 ini, jika diterapkan, bisa menyelesaikan masalah tersebut, namun membutuhkan disiplin politik. Strand Consult melihat penghargaan Nobel sebagai pesan kepada pemerintah di seluruh dunia untuk meningkatkan praktik alokasi spektrum, terutama yang diterapkan pada aturan lelang, penggunaan ulang spektrum, spektrum tanpa izin, dan kepemilikan spektrum federal..

China - Tidak terlihat bagus

Mendapatkan kisah nyata tentang China terbukti sulit pada tahun 2020. Mesin propaganda China menyesatkan banyak jurnalis, dan banyak berita tentang Huawei berasal dari perusahaan yang memberikan wawancara eksklusif dengan jurnalis yang ramah di media yang disukai. Kisah-kisah ini menggambarkan Huawei sebagai korban tak berdaya dalam perang dagang antara AS dan China. Beberapa media berani menerbitkan analisis yang membandingkan kondisi operasi yang didapat perusahaan asing di China dibandingkan dengan perlakuan menguntungkan yang dinikmati perusahaan China di luar negeri. Selain itu, ada beberapa artikel yang menyelidiki peran Huawei untuk menekan hak asasi manusia di China.

Namun, praktik perusahaan Huawei menjadi tidak dapat dipertahankan oleh Huawei sendiri. Direktur komunikasi perusahaan Denmark, Tommy Zwick mengundurkan diri di Twitter karena dia tidak bisa menerima Peran Huawei dalam Penindasan Muslim Uyghur.  Dan selebritas dari olahraga bintang untuk seniman membatalkan kontrak Huawei mereka. Strand Consult berharap lebih banyak orang memilih jalan integritas pada 2021, karena fokus pada catatan hak asasi manusia China yang mengerikan sudah lama tertunda.

China memiliki impian bahwa Presiden Joe Biden akan membuat hidup lebih mudah. Strand Consult tidak menyetujui pandangan ini; jika ada, aturan dapat diperketat. Beberapa negara akan mengambil pembatasan pada China selangkah lebih maju, melarang kehadirannya di jaringan komunikasi sama sekali. Lihat catatan terkait di sini: Akankah Presiden baru mengubah pandangan AS tentang keamanan Huawei dan ZTE di jaringan 5G? 

Laporan Strand Consult tentang 4G RAN digunakan oleh pembuat kebijakan untuk memahami pangsa pasar peralatan China dalam jaringan dan untuk menilai risiko terkait. Strand Consult juga telah menerbitkan laporan untuk membantu pembuat kebijakan dan jurnalis menggunakan pemikiran kritis untuk mengatasi banyak klaim Komunikasi perusahaan Huawei.

Telekomunikasi dan Agenda Iklim

Operator memiliki banyak inisiatif untuk meningkatkan efisiensi energi. Ini penting karena konsumsi energi total kemungkinan akan naik, bahkan dengan peningkatan efisiensi pada lapisan produksi data. Baca laporan luar biasa dari Barclays Equity Research Analysts Sosial Lingkungan dan Tata Kelola - Melakukan dengan baik, berbuat cukup?oleh tim yang dipimpin oleh Maurice Patrick.

Pendekatan holistik untuk konsumsi energi ini lebih berarti daripada sensasi iklim 5G yang mencoba mengukur konsumsi energi sebagai fungsi dari menit atau data yang dihasilkan operator. Strand Consult menjelaskan beberapa tantangan dan solusi ini di sini: Kemitraan baru membantu perusahaan telekomunikasi dan teknologi menjadi hijau. Google memimpin di Denmark.

Cek realitas di Open Ran 

Pada tahun 2020 Open Ran digambarkan sebagai "teknologi" ajaib. Banyak yang percaya Open Ran akan meningkatkan inovasi, mengurangi biaya operator, dan membantu menyingkirkan peralatan China di jaringan telekomunikasi. Pendorong Open Ran lainnya ingin lebih banyak negara menjadi produsen infrastruktur telekomunikasi.

2021 akan membawa pemeriksaan realitas yang dibutuhkan. Butuh waktu bertahun-tahun sebelum Open Ran dapat menggantikan RAN reguler dengan basis 1: 1. Penghematan yang dijanjikan untuk operator tidak akan terlalu besar, dan keterbukaan solusi yang diklaim belum tentu memberikan keamanan, setidaknya dengan harapan Open Ran mengurangi ketergantungan pada vendor China. China Mobile, China Unicom, dan China Telecom termasuk di antara 44 perusahaan teknologi pemerintah China dalam Aliansi O-RAN. Anggota lainnya adalah ZTE dan Inspur, yang dilarang AS karena terkait dengan militer China. Meskipun bermaksud menawarkan jalan keluar dari Huawei, O-RAN tampaknya menggantikan satu perusahaan milik pemerintah China dengan yang lain, seperti Lenovo. Spesifikasi Open Ran mungkin sudah melanggar aturan keamanan siber di Inggris, Jerman, dan Prancis. Tantangan paten juga mungkin karena Open Ran 100% bergantung pada 3GPP dan hak paten dari non-anggota Aliansi O-RAN.

Strand Consult percaya bahwa kerjasama industri penting untuk perkembangan teknologi, investasi, dan inovasi. Beberapa dari kerjasama ini telah dilakukan di 3GPP, itu Aliansi O-RAN, dan organisasi lainnya. Operator seluler harus bebas memilih solusi teknologi yang masuk akal untuk bisnis mereka, asalkan mematuhi undang-undang keamanan nasional. Ran terbuka seharusnya tidak menjadi pembenaran untuk protektionisme.

Regulasi diperoleh oleh industri dan dirancang untuk keuntungannya

Pembuat kebijakan AS dan UE membicarakan permainan besar tentang antitrust, regulasi platform, dan perlindungan data. Mereka men-tweet, menyukai, berteman, dan mengalirkan kritik mereka terhadap Google, Facebook, Amazon, Apple, dan Netflix saat mereka sendiri menggunakan platform ini. Platform tidak pernah sebagus ini; mereka menikmati satu tahun lagi bersama inmeningkatkan pendapatan dan pangsa pasar. Mereka harus mengirim ucapan terima kasih kartu Natal Margrethe Vestager.

Seperti perokok yang mengamuk terhadap industri tembakau, politisi tidak dapat hidup tanpa platform. Beberapa politisi bahkan lebih banyak men-tweet daripada Presiden AS Donald Trump. Misalnya Anggota Parlemen Uni Eropa dari Denmark Karen Melchior  yang telah men-tweet 193,000 kali sejak Oktober 2008. Itu berarti 43 tweet sehari selama 12 tahun. Dia tiga kali lebih aktif daripada Donald Trump, yang telah men-tweet 59,000 tweets sejak Maret 2009, sekitar 13 tweet sehari. Melchior memiliki 21,000 pengikut: Trump, 88 juta. Melchior mengikuti 16,000; Truf; hanya 51.

Semakin besar regulasi teknologi besar, semakin besar pertumbuhannya. Kebijakan yang memaksa Netflix untuk membeli lebih banyak konten lokal hanya meningkatkan popularitas Netflix di kebijakan lokal. Kebijakan ini terlihat bagus / terasa nyaman di permukaan, tetapi memiliki efek berlawanan dari yang diinginkan. Yang merugi, tentu saja, adalah radio tradisional, TV, dan media cetak.

Persaingan dan Konsolidasi: Waktu untuk kejujuran bagi operator dan pembuat kebijakan

Otoritas persaingan harus melihat lebih realistis pada keputusan yang dimaksudkan untuk meningkatkan persaingan dan perlindungan konsumen, terutama pembatasan terhadap 4 hingga 3 merger. Pengadilan menegur ahli regulasi, menunjukkan Komisi Eropa salah dalam memblokir merger antara Hutchison dan O2. Eropa telah tertinggal dalam investasi telekomunikasi, harga terus turun, dan kawasan ini merupakan pangsa pasar dunia yang terus menurun (di mana ia pernah menjadi pemimpin dunia). Operator dapat menjembatani kesenjangan tersebut mengurangi hype dalam deklarasi merger.  Alternatif untuk konsolidasi adalah "cahaya konsolidasi" di mana operator berbagi infrastruktur. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui perjanjian roaming nasional, seperti yang dijelaskan dalam laporan  Memahami dampak jelajah nasional terhadap investasi dan persaingan.

Strand Consult memiliki diterbitkan secara ekstensif pada merger dan akuisisi di industri seluler. Melihat apa yang menciptakan persaingan di industri telekomunikasi? Bisakah jumlah operator seluler dibandingkan dengan jumlah penyedia peralatan infrastruktur seperti Huawei, Ericsson, Nokia, Samsung dan ZTE?

Broadband melalui solusi nirkabel - serat di udara

Tahun 2021 akan terlihat peningkatan substitusi solusi 4G dan 5G / FWA untuk koneksi broadband tetap. Sementara konsumen semakin banyak memotong kabel dan menggunakan semua nirkabel untuk broadband, banyak pembuat kebijakan dan pendukung menolak menerima tren ini. Mereka ingin mengabadikan silo peraturan yang sudah ketinggalan zaman. Sementara operator seluler akan bergabung dengan fiber ke penyedia rumah dan menawarkan broadband melalui Fixed Wireless Access (FWA). Operator yang lebih besar dengan bisnis tetap dan seluler akan mengandalkan solusi ini untuk melengkapi broadband tetap.

Fokus datang pada keamanan perangkat keras

Serangan dunia maya yang paling umum datang dari kejahatan terorganisir dan aktor yang disponsori negara karena alasan keuangan dan spionase. Tahun ini tidak berbeda dengan tahun-tahun lainnya serangan cyber skala besar. Kegagalan kebijakan ini mencerminkan kurangnya pendekatan holistik untuk keamanan jaringan dan seringkali terlalu fokus pada perangkat lunak. 2021 harus melihat fokus yang lebih besar pada semua elemen jaringan dan asalnya, termasuk server yang memproses data dan laptop serta perangkat yang terhubung dengannya. Meski upaya untuk menghapus Huawei patut mendapat tepuk tangan, keamanan tidak akan meningkat jika pengganti Huawei hanyalah vendor milik pemerintah China seperti GE, Motorola, dan Lenovo, yang dulu merupakan perusahaan Amerika, sekarang dimiliki oleh kepentingan afiliasi pemerintah China.

Netralitas bersih kembali dari kematian

“Internet terbuka”, “regulasi internet”, dan “netralitas internet” didasarkan pada teori bahwa pemilik jaringan akan merugikan pengguna jaringan. Eropa telah lama menerapkan aturan ini, aturan yang didasarkan pada teori yang salah yang belum terbukti meningkatkan inovasi, investasi, atau hak pengguna. Saat praktik menyangkal teori, inilah saatnya memperbarui aturan.

Di AS, Komisi Komunikasi Federal mencabut aturan tersebut pada tahun 2017. Ini mengembalikan yurisdiksi praktik antikompetitif di pasar broadband ke Komisi Perdagangan Federal. Langkah ini terkait dengan peningkatan investasi broadband, kecepatan, dan kualitas. Akan sangat disayangkan untuk kembali ke kebijakan yang menghalangi investasi dan inovasi jaringan justru ketika orang semakin bergantung pada jaringan untuk bekerja, sekolah, dan perawatan kesehatan. Sebagai Strand Consult's banyak laporan Pada dokumen yang tekun netralitas bersih, regulasi internet dipromosikan oleh raksasa hiper Silicon Valley dan pendukung kebijakan mereka. Internet terbuka berarti Silicon Valley membayar nol untuk transmisi data sementara konsumen membayar 100 persen, baik mereka menggunakan layanan dari raksasa atau tidak. Kebijakan ini bertentangan dengan praktik dan pengalaman jaringan komunikasi lain di mana penyedia konten berperan untuk mengurangi biaya bagi pengguna akhir. Netralitas jaringan keras tidak secara empiris berkorelasi dengan peningkatan inovasi. Terlebih lagi, banyak negara dengan aturan seperti itu memiliki kesenjangan yang terus menerus dalam investasi, terutama di daerah pedesaan.

Kesimpulan

Pada 2020 Strand Consult diterbitkan banyak catatan penelitian serta laporan untuk membantu perusahaan telekomunikasi seluler menavigasi dunia yang kompleks dan untuk menciptakan transparansi dalam perdebatan kebijakan dan peraturan. Selama 19 tahun terakhir, Strand Consult telah meninjau tahun tersebut dan menawarkan prediksi untuk tahun yang akan datang. Kami mengundang Anda untuk melihat sendiri apakah kami benar selama bertahun-tahun.

Apakah Anda menerima email ini diteruskan dari kolega? Kemudian mendaftar untuk buletin Strand Consult dan menerima catatan penelitian gratis.
Lihat juga laporan terbaru kami tentang industri seluler
Pelajari tentang lokakarya kami
Tentang Strand Consult

Strand Consult, sebuah perusahaan independen, menghasilkan laporan strategis, catatan penelitian, dan lokakarya tentang industri telekomunikasi seluler.

Pelajari lebih lanjut tentang John Strand.

Pelajari lebih lanjut tentang Strand Consult.

 

Continue Reading

ekonomi digital

Strategi Keamanan Siber UE yang Baru dan aturan baru untuk membuat entitas kritis fisik dan digital lebih tangguh

Diterbitkan

on

Hari ini (16 Desember) Komisi dan Perwakilan Tinggi dari Persatuan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan mempresentasikan Strategi Keamanan Siber UE yang baru. Sebagai komponen kunci dari Shaping Europe's Digital Future, Recovery Plan for Europe dan EU Security Union Strategy, Strategi ini akan memperkuat ketahanan kolektif Eropa terhadap ancaman dunia maya dan membantu memastikan bahwa semua warga negara dan bisnis dapat memperoleh manfaat penuh dari layanan yang dapat dipercaya dan andal dan alat digital. Apakah itu perangkat yang terhubung, jaringan listrik, atau bank, pesawat, administrasi publik, dan rumah sakit yang sering digunakan orang Eropa, mereka berhak melakukannya dengan jaminan bahwa mereka akan terlindung dari ancaman dunia maya.

Strategi Keamanan Siber yang baru juga memungkinkan UE untuk meningkatkan kepemimpinan dalam norma dan standar internasional di dunia maya, dan untuk memperkuat kerja sama dengan mitra di seluruh dunia untuk mempromosikan dunia maya yang global, terbuka, stabil, dan aman, yang didasarkan pada aturan hukum, hak asasi manusia. , kebebasan fundamental dan nilai-nilai demokrasi. Selain itu, Komisi membuat proposal untuk menangani ketahanan siber dan fisik entitas dan jaringan kritis: Arahan tentang langkah-langkah untuk keamanan siber tingkat umum yang tinggi di seluruh Uni (Arahan NIS yang direvisi atau 'NIS 2'), dan Arahan baru tentang ketahanan entitas kritis.

Mereka mencakup berbagai sektor dan bertujuan untuk mengatasi risiko online dan offline saat ini dan di masa depan, dari serangan dunia maya hingga kejahatan atau bencana alam, dengan cara yang koheren dan saling melengkapi. Kepercayaan dan keamanan di jantung Dekade Digital UE Strategi Keamanan Siber yang baru bertujuan untuk melindungi Internet global dan terbuka, sekaligus menawarkan pengamanan, tidak hanya untuk memastikan keamanan tetapi juga untuk melindungi nilai-nilai Eropa dan hak-hak dasar setiap orang.

Dibangun berdasarkan pencapaian beberapa bulan dan tahun terakhir, dokumen ini berisi proposal konkret untuk inisiatif regulasi, investasi dan kebijakan, dalam tiga bidang tindakan UE: 1. Ketahanan, kedaulatan teknologi, dan kepemimpinan
Di bawah rangkaian tindakan ini, Komisi mengusulkan untuk mereformasi aturan tentang keamanan jaringan dan sistem informasi, di bawah Arahan tentang langkah-langkah untuk tingkat umum keamanan siber yang tinggi di seluruh Uni (Arahan NIS yang direvisi atau 'NIS 2'), untuk meningkatkan tingkat ketahanan dunia maya dari sektor publik dan swasta yang kritis: rumah sakit, jaringan energi, perkeretaapian, tetapi juga pusat data, administrasi publik, laboratorium penelitian, dan pembuatan perangkat medis dan obat-obatan penting, serta infrastruktur dan layanan penting lainnya, harus tetap tidak dapat ditembus , dalam lingkungan ancaman yang semakin bergerak cepat dan kompleks. Komisi juga mengusulkan untuk meluncurkan jaringan Pusat Operasi Keamanan di seluruh UE, yang didukung oleh kecerdasan buatan (AI), yang akan menjadi 'perisai keamanan siber' nyata untuk UE, yang mampu mendeteksi tanda-tanda serangan siber cukup dini dan memungkinkan proaktif. tindakan, sebelum kerusakan terjadi. Tindakan tambahan akan mencakup dukungan khusus untuk usaha kecil dan menengah (UKM), di bawah Digital Innovation Hubs, serta peningkatan upaya untuk meningkatkan keterampilan tenaga kerja, menarik dan mempertahankan talenta keamanan siber terbaik dan berinvestasi dalam penelitian dan inovasi yang terbuka, kompetitif dan berdasarkan keunggulan.
2. Membangun kapasitas operasional untuk mencegah, menghalangi dan merespon
Komisi sedang mempersiapkan, melalui proses progresif dan inklusif dengan negara-negara anggota, Unit Siber Bersama yang baru, untuk memperkuat kerja sama antara badan-badan UE dan otoritas negara anggota yang bertanggung jawab untuk mencegah, menghalangi, dan menanggapi serangan dunia maya, termasuk sipil, penegak hukum, komunitas pertahanan diplomatik dan cyber. Perwakilan Tinggi mengajukan proposal untuk memperkuat Kotak Alat Diplomasi Maya UE untuk mencegah, mencegah, menghalangi, dan merespons secara efektif terhadap aktivitas dunia maya yang berbahaya, terutama yang memengaruhi infrastruktur penting, rantai pasokan, lembaga dan proses demokrasi kami. UE juga akan bertujuan untuk lebih meningkatkan kerja sama pertahanan dunia maya dan mengembangkan kemampuan pertahanan dunia maya yang canggih, membangun kerja Badan Pertahanan Eropa dan mendorong negara-negara Mmmber untuk memanfaatkan sepenuhnya Kerjasama Terstruktur Permanen dan Pertahanan Eropa. Dana.
3. Memajukan dunia maya global dan terbuka melalui peningkatan kerja sama
UE akan meningkatkan kerja sama dengan mitra internasional untuk memperkuat tatanan global berbasis aturan, mempromosikan keamanan dan stabilitas internasional di dunia maya, serta melindungi hak asasi manusia dan kebebasan dasar online. Ini akan memajukan norma dan standar internasional yang mencerminkan nilai-nilai inti UE ini, dengan bekerja sama dengan mitra internasionalnya di Perserikatan Bangsa-Bangsa dan forum terkait lainnya. UE akan semakin memperkuat Kotak Alat Diplomasi Siber UE, dan meningkatkan upaya peningkatan kapasitas dunia maya ke negara-negara ketiga dengan mengembangkan Agenda Pengembangan Kapasitas Siber Eksternal UE. Dialog dunia maya dengan negara ketiga, organisasi regional dan internasional serta komunitas multipihak akan diintensifkan.

UE juga akan membentuk Jaringan Diplomasi Siber UE di seluruh dunia untuk mempromosikan visinya tentang dunia maya. UE berkomitmen untuk mendukung Strategi Keamanan Siber baru dengan tingkat investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam transisi digital UE selama tujuh tahun ke depan, melalui anggaran UE jangka panjang berikutnya, terutama Program Eropa Digital dan Eropa Horizon, serta Pemulihan Rencanakan untuk Eropa. Oleh karena itu, Negara Anggota didorong untuk memanfaatkan sepenuhnya Fasilitas Pemulihan dan Ketahanan UE untuk meningkatkan keamanan siber dan menyamai investasi tingkat UE.

Tujuannya adalah untuk mencapai hingga € 4.5 miliar investasi gabungan dari UE, negara-negara anggota, dan industri, terutama di bawah Pusat Kompetensi Keamanan Siber dan Pusat Jaringan Koordinasi, dan untuk memastikan bahwa sebagian besar diterima oleh UKM. Komisi juga bertujuan untuk memperkuat kapasitas industri dan teknologi UE dalam keamanan siber, termasuk melalui proyek yang didukung bersama oleh UE dan anggaran nasional. UE memiliki peluang unik untuk mengumpulkan asetnya untuk meningkatkan otonomi strategisnya dan mendorong kepemimpinannya dalam keamanan siber di seluruh rantai pasokan digital (termasuk data dan cloud, teknologi prosesor generasi berikutnya, konektivitas ultra-aman, dan jaringan 6G), sejalan dengan nilai dan prioritas.

Ketahanan siber dan fisik jaringan, sistem informasi, dan entitas penting Tindakan tingkat UE yang ada yang ditujukan untuk melindungi layanan dan infrastruktur utama dari risiko siber dan fisik perlu diperbarui. Risiko keamanan siber terus berkembang dengan meningkatnya digitalisasi dan keterkaitan. Risiko fisik juga menjadi lebih kompleks sejak penerapan aturan UE 2008 tentang infrastruktur kritis, yang saat ini hanya mencakup sektor energi dan transportasi. Revisi tersebut bertujuan untuk memperbarui aturan mengikuti logika strategi Serikat Keamanan UE, mengatasi dikotomi palsu antara online dan offline, serta menghancurkan pendekatan silo.

Untuk menanggapi ancaman yang berkembang karena digitalisasi dan interkoneksi, Arahan yang diusulkan tentang langkah-langkah untuk tingkat umum keamanan siber yang tinggi di seluruh Uni (NIS Directive yang direvisi atau 'NIS 2') akan mencakup entitas menengah dan besar dari lebih banyak sektor berdasarkan kekritisannya untuk ekonomi dan masyarakat. NIS 2 memperkuat persyaratan keamanan yang diberlakukan pada perusahaan, menangani keamanan rantai pasokan dan hubungan pemasok, merampingkan kewajiban pelaporan, memperkenalkan langkah-langkah pengawasan yang lebih ketat untuk otoritas nasional, persyaratan penegakan yang lebih ketat, dan bertujuan untuk menyelaraskan rezim sanksi di seluruh Negara Anggota. Proposal NIS 2 akan membantu meningkatkan berbagi informasi dan kerjasama dalam manajemen krisis dunia maya di tingkat nasional dan Uni Eropa. Arahan Ketahanan Entitas Kritis (CER) yang diusulkan memperluas cakupan dan kedalaman arahan Infrastruktur Kritis Eropa 2008. Sepuluh sektor kini tercakup: energi, transportasi, perbankan, infrastruktur pasar keuangan, kesehatan, air minum, air limbah, infrastruktur digital, administrasi publik, dan ruang. Di bawah arahan yang diusulkan, negara anggota masing-masing akan mengadopsi strategi nasional untuk memastikan ketahanan entitas kritis dan melakukan penilaian risiko secara teratur. Penilaian ini juga akan membantu mengidentifikasi subset yang lebih kecil dari entitas kritis yang akan tunduk pada kewajiban yang dimaksudkan untuk meningkatkan ketahanan mereka dalam menghadapi risiko non-cyber, termasuk penilaian risiko tingkat entitas, mengambil tindakan teknis dan organisasi, dan pemberitahuan insiden.

Komisi, pada gilirannya, akan memberikan dukungan pelengkap kepada negara-negara anggota dan entitas kritis, misalnya dengan mengembangkan tinjauan tingkat serikat tentang risiko lintas-batas dan lintas-sektoral, praktik terbaik, metodologi, kegiatan pelatihan dan latihan lintas-batas untuk diuji. ketahanan entitas kritis. Mengamankan jaringan generasi berikutnya: 5G dan seterusnya Di bawah Strategi Keamanan Siber baru, negara-negara anggota, dengan dukungan dari Komisi dan ENISA - Badan Keamanan Siber Eropa, didorong untuk menyelesaikan penerapan Kotak Alat 5G UE, sebuah risiko yang komprehensif dan obyektif pendekatan berbasis keamanan 5G dan jaringan generasi mendatang.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan hari ini, tentang dampak Rekomendasi Komisi pada Cybersecurity jaringan 5G dan kemajuan dalam mengimplementasikan kotak peralatan UE untuk langkah-langkah mitigasi, sejak laporan kemajuan Juli 2020, sebagian besar Negara Anggota sudah berada di jalur yang tepat untuk menerapkan tindakan yang direkomendasikan. Mereka sekarang harus bertujuan untuk menyelesaikan implementasinya pada kuartal kedua tahun 2021 dan memastikan bahwa risiko yang teridentifikasi dimitigasi secara memadai, dengan cara yang terkoordinasi, terutama dengan tujuan untuk meminimalkan eksposur ke pemasok berisiko tinggi dan menghindari ketergantungan pada pemasok ini. Komisi hari ini juga menetapkan tujuan dan tindakan utama yang bertujuan untuk melanjutkan pekerjaan terkoordinasi di tingkat UE.

A Europe Fit for the Digital Age Executive Vice President Margrethe Vestager berkata: "Eropa berkomitmen pada transformasi digital masyarakat dan ekonomi kita. Jadi kita perlu mendukungnya dengan tingkat investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Transformasi digital semakin cepat, tetapi hanya dapat berhasil jika orang dan bisnis dapat mempercayai bahwa produk dan layanan yang terhubung - yang mereka andalkan - aman. "

Perwakilan Tinggi Josep Borrell mengatakan: "Keamanan dan stabilitas internasional lebih bergantung pada dunia maya global, terbuka, stabil, dan aman di mana supremasi hukum, hak asasi manusia, kebebasan, dan demokrasi dihormati. Dengan strategi saat ini, UE sedang meningkatkan perlindungan untuk melindungi pemerintah, warga negara, dan bisnisnya dari ancaman dunia maya global, dan untuk memberikan kepemimpinan di dunia maya, memastikan setiap orang dapat memperoleh manfaat dari Internet dan penggunaan teknologi. "

Mempromosikan Gaya Hidup Eropa Wakil Presiden Margaritis Schinas mengatakan: "Keamanan siber adalah bagian sentral dari Serikat Keamanan. Tidak ada lagi perbedaan antara ancaman online dan offline. Digital dan fisik sekarang saling terkait erat. Serangkaian tindakan hari ini menunjukkan bahwa UE siap menggunakan semua sumber daya dan keahliannya untuk mempersiapkan dan menanggapi ancaman fisik dan dunia maya dengan tingkat determinasi yang sama. "

Komisaris Pasar Internal Thierry Breton berkata: "Ancaman dunia maya berkembang dengan cepat, mereka semakin kompleks dan mudah beradaptasi. Untuk memastikan warga dan infrastruktur kita terlindungi, kita perlu memikirkan beberapa langkah ke depan, Perisai Keamanan Siber Eropa yang tangguh dan otonom berarti kita dapat memanfaatkan keahlian dan pengetahuan untuk mendeteksi dan bereaksi lebih cepat, membatasi potensi kerusakan, dan meningkatkan ketahanan kami. Berinvestasi dalam keamanan siber berarti berinvestasi dalam masa depan yang sehat dari lingkungan online kami dan dalam otonomi strategis kami. "

Komisaris Dalam Negeri Ylva Johansson mengatakan: "Rumah sakit kami, sistem air limbah atau infrastruktur transportasi hanya sekuat jaringan terlemah mereka; gangguan di salah satu bagian dari risiko Perhimpunan mempengaruhi penyediaan layanan penting di tempat lain. Untuk memastikan kelancaran fungsi internal pasar dan mata pencaharian orang-orang yang tinggal di Eropa, infrastruktur utama kita harus tahan terhadap risiko seperti bencana alam, serangan teroris, kecelakaan, dan pandemi seperti yang kita alami hari ini. Proposal saya tentang infrastruktur kritis dapat mewujudkannya. "

Langkah berikutnya

Komisi Eropa dan Perwakilan Tinggi berkomitmen untuk menerapkan Strategi Keamanan Siber baru dalam beberapa bulan mendatang. Mereka akan secara teratur melaporkan kemajuan yang dibuat dan menjaga Parlemen Eropa, Dewan Uni Eropa, dan para pemangku kepentingan mendapatkan informasi lengkap dan terlibat dalam semua tindakan yang relevan. Parlemen Eropa dan Dewan sekarang bertugas untuk memeriksa dan mengadopsi Arahan NIS 2 yang diusulkan dan Arahan Ketahanan Entitas Kritis. Setelah proposal disetujui dan akibatnya diadopsi, negara-negara anggota kemudian harus mengubahnya dalam waktu 18 bulan sejak berlakunya.

Komisi secara berkala akan meninjau Arahan NIS 2 dan Arahan Ketahanan Entitas Kritis dan melaporkan fungsinya. Latar Belakang Keamanan siber adalah salah satu prioritas utama Komisi dan landasan Eropa yang digital dan terhubung. Peningkatan serangan dunia maya selama krisis virus korona telah menunjukkan betapa pentingnya melindungi rumah sakit, pusat penelitian, dan infrastruktur lainnya. Tindakan kuat di area tersebut diperlukan untuk membuktikan masa depan ekonomi dan masyarakat UE. Strategi Keamanan Siber yang baru mengusulkan untuk mengintegrasikan keamanan siber ke dalam setiap elemen rantai pasokan dan menyatukan lebih jauh aktivitas dan sumber daya UE di empat komunitas keamanan siber - pasar internal, penegakan hukum, diplomasi, dan pertahanan.

Ini dibangun di atas UE 'Membentuk Masa Depan Digital Eropa dan Strategi Serikat Keamanan UE, dan bersandar pada sejumlah tindakan legislatif, tindakan, dan inisiatif yang telah diterapkan UE untuk memperkuat kapasitas keamanan siber dan memastikan Eropa yang lebih tahan siber. Ini termasuk strategi Keamanan Siber 2013, ditinjau pada 2017, dan Agenda Eropa Komisi tentang Keamanan 2015-2020. Ia juga mengakui peningkatan inter-koneksi antara keamanan internal dan eksternal, khususnya melalui Kebijakan Luar Negeri dan Keamanan Bersama. Undang-undang pertama Uni Eropa tentang keamanan siber, Petunjuk NIS, yang mulai berlaku pada tahun 2016 membantu mencapai tingkat keamanan jaringan dan sistem informasi yang sama di seluruh UE. Sebagai bagian dari tujuan kebijakan utamanya untuk membuat Eropa sesuai dengan era digital, Komisi mengumumkan revisi Arahan NIS pada bulan Februari tahun ini.

Undang-Undang Keamanan Siber UE yang berlaku sejak 2019 melengkapi Eropa dengan kerangka kerja sertifikasi keamanan siber produk, layanan, dan proses serta memperkuat mandat Badan Keamanan Siber UE (ENISA). Berkenaan dengan Keamanan Siber jaringan 5G, Negara-negara Anggota, dengan dukungan dari Komisi dan ENISA telah menetapkan, dengan Kotak Alat 5G UE yang diadopsi pada Januari 2020, sebuah pendekatan berbasis risiko yang komprehensif dan obyektif. Tinjauan Komisi atas Rekomendasinya pada Maret 2019 tentang keamanan siber jaringan 5G menemukan bahwa sebagian besar negara anggota telah membuat kemajuan dalam mengimplementasikan Toolbox. Mulai dari strategi Keamanan Siber UE 2013, UE telah mengembangkan kebijakan siber internasional yang koheren dan holistik.

Bekerja dengan mitranya di tingkat bilateral, regional dan internasional, UE telah mempromosikan dunia maya global, terbuka, stabil, dan aman yang dipandu oleh nilai-nilai inti UE dan didasarkan pada aturan hukum. UE telah mendukung negara-negara ketiga dalam meningkatkan ketahanan siber dan kemampuannya untuk menangani kejahatan siber, dan telah menggunakan kotak alat diplomasi siber UE 2017 untuk lebih berkontribusi pada keamanan dan stabilitas internasional di dunia maya, termasuk dengan mengajukan permohonan untuk pertama kalinya pada rezim sanksi siber 2019 dan daftar 8 individu dan 4 entitas dan badan. UE telah membuat kemajuan signifikan juga dalam kerja sama pertahanan siber, termasuk dalam hal kemampuan pertahanan siber, terutama dalam kerangka Kerangka Kerja Kebijakan Pertahanan Siber (CDPF), serta dalam konteks Kerjasama Terstruktur Permanen (PESCO) dan pekerjaannya. dari Badan Pertahanan Eropa. Keamanan siber adalah prioritas yang juga tercermin dalam anggaran jangka panjang UE berikutnya (2021-2027).

Di bawah Program Eropa Digital, UE akan mendukung penelitian keamanan siber, inovasi dan infrastruktur, pertahanan siber, dan industri keamanan siber UE. Selain itu, sebagai tanggapannya terhadap krisis Coronavirus, yang menyebabkan peningkatan serangan siber selama penguncian, investasi tambahan dalam keamanan siber dipastikan berdasarkan Rencana Pemulihan untuk Eropa. UE telah lama menyadari kebutuhan untuk memastikan ketahanan infrastruktur penting yang menyediakan layanan yang penting untuk kelancaran pasar internal dan kehidupan serta mata pencaharian warga Eropa. Karena alasan ini, UE membentuk Program Eropa untuk Perlindungan Infrastruktur Kritis (EPCIP) pada tahun 2006 dan mengadopsi Arahan Infrastruktur Kritis Eropa (ECI) pada tahun 2008, yang berlaku untuk sektor energi dan transportasi. Langkah-langkah ini dilengkapi di tahun-tahun berikutnya dengan berbagai tindakan sektoral dan lintas-sektoral pada aspek-aspek tertentu seperti tahan iklim, perlindungan sipil, atau investasi langsung asing.

Continue Reading

Bisnis

Eropa cocok untuk Era Digital: Komisi mengusulkan aturan baru untuk platform digital

Diterbitkan

on

Komisi telah mengusulkan hari ini (15 Desember) reformasi ambisius ruang digital, seperangkat aturan baru yang komprehensif untuk semua layanan digital, termasuk media sosial, pasar online, dan platform online lainnya yang beroperasi di Uni Eropa: Layanan Digital Act dan Digital Markets Act.

Nilai-nilai Eropa adalah inti dari kedua proposal tersebut. Aturan baru akan lebih melindungi konsumen dan hak-hak dasar online mereka, dan akan mengarah pada pasar digital yang lebih adil dan lebih terbuka untuk semua orang. Buku peraturan modern di pasar tunggal akan mendorong inovasi, pertumbuhan, dan daya saing, serta akan menyediakan layanan online baru, lebih baik, dan andal bagi pengguna. Ini juga akan mendukung peningkatan platform yang lebih kecil, perusahaan kecil dan menengah, dan perusahaan baru, memberi mereka akses mudah ke pelanggan di seluruh pasar tunggal sambil menurunkan biaya kepatuhan.

Selain itu, aturan baru akan melarang kondisi tidak adil yang diberlakukan oleh platform online yang telah atau diharapkan menjadi penjaga gerbang ke pasar tunggal. Kedua proposal tersebut merupakan inti dari ambisi KPPU untuk mewujudkan Dekade Digital Eropa ini.

Kesesuaian Eropa untuk Era Digital Wakil Presiden Eksekutif Margrethe Vestager mengatakan: “Kedua proposal memiliki satu tujuan: untuk memastikan bahwa kita, sebagai pengguna, memiliki akses ke berbagai pilihan produk dan layanan online yang aman. Dan bahwa bisnis yang beroperasi di Eropa dapat dengan bebas dan adil bersaing secara online seperti yang mereka lakukan secara offline. Ini adalah satu dunia. Kita harus bisa berbelanja dengan aman dan mempercayai berita yang kita baca. Karena apa yang ilegal offline sama ilegal online. ”

Komisaris Pasar Internal Thierry Breton berkata: “Banyak platform online telah memainkan peran sentral dalam kehidupan warga dan bisnis kita, dan bahkan masyarakat dan demokrasi kita pada umumnya. Dengan proposal hari ini, kami mengatur ruang digital kami untuk beberapa dekade mendatang. Dengan aturan yang selaras, ex ante kewajiban, pengawasan yang lebih baik, penegakan hukum yang cepat, dan sanksi pencegahan, kami akan memastikan bahwa siapa pun yang menawarkan dan menggunakan layanan digital di Eropa mendapatkan keuntungan dari keamanan, kepercayaan, inovasi, dan peluang bisnis. ”

Undang-undang Layanan Digital

Pemandangan layanan digital saat ini sangat berbeda dari 20 tahun yang lalu, ketika Pedoman eCommerce diadopsi. Perantara online telah menjadi pemain penting dalam transformasi digital. Platform online khususnya telah menciptakan manfaat yang signifikan bagi konsumen dan inovasi, telah memfasilitasi perdagangan lintas batas di dalam dan di luar Uni, serta membuka peluang baru bagi berbagai bisnis dan pedagang Eropa. Pada saat yang sama, mereka dapat digunakan sebagai sarana untuk menyebarkan konten ilegal, atau menjual barang atau jasa ilegal secara online. Beberapa pemain yang sangat besar telah muncul sebagai ruang semi-publik untuk berbagi informasi dan perdagangan online. Mereka telah menjadi sistemik di alam dan menimbulkan risiko tertentu bagi hak pengguna, arus informasi dan partisipasi publik.

Berdasarkan Digital Services Act, kewajiban yang mengikat di seluruh Uni Eropa akan berlaku untuk semua layanan digital yang menghubungkan konsumen dengan barang, layanan, atau konten, termasuk prosedur baru untuk penghapusan konten ilegal yang lebih cepat serta perlindungan komprehensif untuk hak-hak dasar pengguna secara online. Kerangka baru ini akan menyeimbangkan kembali hak dan tanggung jawab pengguna, platform perantara, dan otoritas publik serta didasarkan pada nilai-nilai Eropa - termasuk penghormatan terhadap hak asasi manusia, kebebasan, demokrasi, kesetaraan, dan supremasi hukum. Proposal melengkapi Rencana Aksi Demokrasi Eropa bertujuan untuk membuat demokrasi lebih tangguh.

Secara konkret, Digital Services Act akan memperkenalkan serangkaian kewajiban baru yang diselaraskan di seluruh UE untuk layanan digital, yang dinilai secara hati-hati berdasarkan ukuran dan dampak layanan tersebut, seperti:

  • Aturan untuk penghapusan barang, layanan, atau konten ilegal secara online;
  • perlindungan bagi pengguna yang kontennya telah dihapus secara keliru oleh platform;
  • kewajiban baru bagi platform yang sangat besar untuk mengambil tindakan berbasis risiko guna mencegah penyalahgunaan sistem mereka;
  • langkah-langkah transparansi yang luas, termasuk tentang iklan online dan algoritme yang digunakan untuk merekomendasikan konten kepada pengguna;
  • kekuatan baru untuk meneliti cara kerja platform, termasuk dengan memfasilitasi akses oleh peneliti ke data platform utama;
  • aturan baru tentang ketertelusuran pengguna bisnis di pasar online, untuk membantu melacak penjual barang atau jasa ilegal, dan;
  • proses kerjasama inovatif di antara otoritas publik untuk memastikan penegakan hukum yang efektif di pasar tunggal.

Platform yang menjangkau lebih dari 10% populasi UE (45 juta pengguna) dianggap bersifat sistemik, dan tidak hanya tunduk pada kewajiban khusus untuk mengendalikan risiko mereka sendiri, tetapi juga pada struktur pengawasan baru. Kerangka akuntabilitas baru ini akan terdiri dari dewan Koordinator Layanan Digital nasional, dengan kewenangan khusus untuk Komisi dalam mengawasi platform yang sangat besar termasuk kemampuan untuk memberikan sanksi secara langsung.

Undang-Undang Pasar Digital

Undang-undang Pasar Digital membahas konsekuensi negatif yang timbul dari perilaku tertentu oleh platform yang bertindak sebagai "penjaga gerbang" digital ke pasar tunggal. Ini adalah platform yang memiliki dampak signifikan pada pasar internal, berfungsi sebagai gerbang penting bagi pengguna bisnis untuk menjangkau pelanggan mereka, dan yang menikmati, atau akan menikmati, posisi yang mengakar dan tahan lama. Ini dapat memberi mereka kekuatan untuk bertindak sebagai pembuat aturan swasta dan berfungsi sebagai penghambat antara bisnis dan konsumen. Terkadang, perusahaan semacam itu memiliki kendali atas seluruh ekosistem platform. Ketika seorang gatekeeper terlibat dalam praktik bisnis yang tidak adil, hal itu dapat mencegah atau memperlambat layanan yang berharga dan inovatif dari pengguna bisnis dan pesaing untuk menjangkau konsumen. Contoh praktik ini mencakup penggunaan data yang tidak adil dari bisnis yang beroperasi pada platform ini, atau situasi di mana pengguna terkunci ke layanan tertentu dan memiliki opsi terbatas untuk beralih ke layanan lain.

Undang-Undang Pasar Digital dibangun di atas garis horizontal Platform untuk Regulasi Bisnis, atas temuan Uni Eropa Observatorium tentang Ekonomi Platform Online, dan pengalaman Komisi yang luas dalam menangani pasar online melalui penegakan hukum persaingan usaha. Secara khusus, ini menetapkan aturan yang diselaraskan yang mendefinisikan dan melarang praktik tidak adil tersebut oleh penjaga gerbang dan menyediakan mekanisme penegakan berdasarkan investigasi pasar. Mekanisme yang sama akan memastikan bahwa kewajiban yang ditetapkan dalam regulasi tetap up-to-date dalam realitas digital yang terus berkembang.

Secara konkrit, Digital Markets Act akan:

  • Hanya berlaku untuk penyedia utama layanan platform inti yang paling rentan terhadap praktik tidak adil, seperti mesin telusur, jaringan sosial, atau layanan perantara online, yang memenuhi kriteria legislatif yang objektif untuk ditetapkan sebagai penjaga gerbang;
  • mendefinisikan ambang batas kuantitatif sebagai dasar untuk mengidentifikasi penjaga gerbang yang diduga. Komisi juga akan memiliki kewenangan untuk menunjuk perusahaan sebagai penjaga gerbang setelah investigasi pasar;
  • melarang sejumlah praktik yang jelas-jelas tidak adil, seperti memblokir pengguna agar tidak memasang perangkat lunak atau aplikasi yang sudah terpasang sebelumnya;
  • mewajibkan penjaga gerbang untuk secara proaktif melakukan tindakan tertentu, seperti tindakan yang ditargetkan yang memungkinkan perangkat lunak pihak ketiga berfungsi dengan baik dan beroperasi dengan layanan mereka sendiri;
  • menjatuhkan sanksi bagi ketidakpatuhan, yang dapat mencakup denda hingga 10% dari omzet penjaga gerbang di seluruh dunia, untuk memastikan keefektifan aturan baru. Untuk pelanggar berulang, sanksi ini mungkin juga melibatkan kewajiban untuk mengambil tindakan struktural, yang berpotensi meluas hingga divestasi bisnis tertentu, di mana tidak ada tindakan alternatif lain yang sama efektifnya tersedia untuk memastikan kepatuhan, dan;
  • memungkinkan Komisi untuk melakukan investigasi pasar yang ditargetkan untuk menilai apakah praktik dan layanan penjaga gerbang baru perlu ditambahkan ke aturan ini, untuk memastikan bahwa aturan penjaga gerbang baru mengikuti kecepatan pasar digital yang cepat.

Langkah berikutnya

Parlemen Eropa dan negara-negara anggota akan membahas proposal Komisi dalam prosedur legislatif biasa. Jika diadopsi, teks final akan langsung berlaku di seluruh Uni Eropa.

Latar Belakang

Digital Services Act dan Digital Markets Act adalah jawaban Eropa untuk proses refleksi mendalam di mana Komisi, negara anggota UE, dan banyak yurisdiksi lain telah terlibat dalam beberapa tahun terakhir untuk memahami dampak digitalisasi - dan lebih khusus lagi platform online - terhadap hak fundamental, persaingan, dan, lebih umum, pada masyarakat dan ekonomi kita.

Komisi berkonsultasi dengan berbagai pemangku kepentingan dalam persiapan paket legislatif ini. Selama musim panas 2020, Komisi berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan untuk lebih mendukung pekerjaan dalam menganalisis dan mengumpulkan bukti untuk pelingkupan masalah spesifik yang mungkin memerlukan intervensi tingkat UE dalam konteks Undang-Undang Layanan Digital dan Alat Persaingan Baru, yang berfungsi. sebagai dasar proposal Digital Markets Act. Konsultasi publik terbuka dalam persiapan paket hari ini, yang berlangsung dari Juni 2020 hingga September 2020, menerima lebih dari 3,000 balasan dari seluruh spektrum ekonomi digital dan dari seluruh dunia. 

Informasi lebih lanjut

Pertanyaan dan Jawaban tentang Digital Services Act

Tanya Jawab tentang Digital Markets Act

Halaman fakta: Digital Services Act

Halaman fakta: Undang-Undang Pasar Digital

Hasil konsultasi publik tentang Digital Services Act

Hasil konsultasi publik tentang Alat Kompetisi Baru

Situs web tentang prosedur antitrust

Rencana Aksi Demokrasi Eropa

Pedoman Politik Presiden von der Leyen

Brosur - Bagaimana platform online membentuk kehidupan dan bisnis kita?

 

Continue Reading
iklan

kegugupan

Facebook

Tren