Terhubung dengan kami

EU

Dua negara Eropa dan diplomasi sandera Iran

Diterbitkan

on

Sejak awal berdirinya, Republik Islam telah memperlakukan dua warga negara dan warga negara asing sebagai alat tawar-menawar dalam negosiasinya dengan Barat, memenjarakan individu dengan tuduhan palsu sambil menggunakan penahanan mereka sebagai pengaruh diplomatik, tulis United Against Nuclear Iran.

Teheran menolak untuk mengakui kewarganegaraan ganda, sebaliknya hanya mengakui identitas Iran dari individu yang bersangkutan. Karena itu, warga negara ganda secara teratur ditolak bantuan konsuler dari negara asal alternatif mereka. Pada kenyataannya, rezim Iran sama sekali tidak buta terhadap kewarganegaraan ganda. Sebaliknya, individu-individu yang malang ini menjadi sasaran rezim justru karena kewarganegaraan ganda mereka, yang dipandang sebagai sesuatu yang dapat digunakan sebagai alat tawar-menawar dalam negosiasi dengan negara-negara Barat.

Tanggapan internasional terhadap penggunaan sistematis diplomasi sandera Iran berbeda dari satu negara ke negara lain, bahkan dari tahanan ke tahanan.

Namun, meskipun penahanan warga negara ganda Iran bukanlah hal baru, keputusan sadar dari pemerintah dan institusi Eropa tertentu untuk melihat ke arah lain adalah hal baru dan meresahkan.

Berikut ini, kita akan melihat bagaimana berbagai pemerintah Eropa dan badan non-negara menanggapi pemenjaraan sesama warga negara dan kolega mereka.

Di mana beberapa negara berkinerja baik, membela warganya dan mengambil tindakan proaktif untuk mengamankan pembebasan mereka, negara lain diam-diam diam tentang masalah tersebut. Dalam kasus tertentu, badan non-negara telah mengambil tindakan yang jauh lebih tegas daripada yang dilakukan oleh pemerintah di negara yang sama.

Untungnya, ada beberapa tanda bahwa kekuatan Eropa terlambat kehabisan kesabaran dengan Iran.

Pada September 2020, Prancis, Jerman, dan Inggris, yang secara kolektif dikenal sebagai E3, memanggil duta besar Iran masing-masing dalam protes diplomatik terkoordinasi terhadap penahanan ganda warga negara Teheran dan perlakuannya terhadap tahanan politik. Sebagai tindakan terkoordinasi pertama dari kekuatan Eropa melawan penyalahgunaan sistematis Iran terhadap warga negara ganda, ini adalah perkembangan yang sangat menjanjikan.

Apa yang dijelaskan oleh analisis komparatif kami, adalah bahwa hingga negara-negara Eropa dan UE mengadopsi pendekatan bersama dan kolektif untuk menangani diplomasi sandera Iran, ada sedikit harapan bahwa Teheran akan mengubah perilakunya.

Kepatuhan terhadap norma-norma dasar diplomasi internasional dan hak asasi manusia harus menjadi prasyarat bagi keterlibatan Eropa dengan Iran, bukan tujuan jangka panjangnya.

Sudah waktunya bagi para pemimpin Eropa untuk menempatkan nilai-nilai dan warganya sebelum komitmen buta untuk mempertahankan dialog dengan rezim yang bangkrut secara moral.

Belgia / Swedia

Tahanan: Ahmad Reza Djalali

Kalimat: Kematian

Pembenaran untuk pemenjaraan: Spionase atas nama pemerintah yang bermusuhan (Israel) dan 'korupsi di bumi'.

Dr Ahmad Djalali, seorang ahli pengobatan bencana Swedia-Iran yang mengajar di universitas di Belgia dan Swedia, dijatuhi hukuman mati atas tuduhan 'kerjasama dengan pemerintah yang bermusuhan' menyusul persidangan yang sangat tidak adil pada Oktober 2017. Dia tetap di penjara dan menghadapi eksekusi.

Perbedaan antara bagaimana Belgia dan akademisi Swedia menanggapi penderitaan Dr. Djalali sangat mencolok.

Di Belgia, setiap universitas di wilayah berbahasa Belanda di Flanders telah menghentikan semua kerja sama akademis dengan universitas Iran untuk menunjukkan dukungan mereka kepada Dr. Djalali dan menunjukkan rasa jijik atas perlakuan buruk rekan mereka. Caroline Pauwels, rektor Universitas Gratis Brussels, terkenal bahwa keputusan untuk memutuskan hubungan dengan akademisi Iran mendapat "dukungan sepenuh hati dari komunitas akademis di Belgia".

Tidak ada reaksi moral seperti itu yang diperoleh di akademi Swedia.

Di bulan yang sama ketika Dewan Flemish mengecam pelecehan Dr. Djalali, enam universitas Swedia (Boras, Halmstad, Universitas KTH, Linnaeus, Lund, dan Malmo) melakukan wisata Iran untuk membahas kerja sama akademik. Delegasi tersebut 'menyambut' proposal Iran untuk 'Hari Sains Iran dan Swedia' yang akan berlangsung tahun berikutnya.

Pada bulan Desember 2018, Universitas Boras tertanda kesepakatan dengan Universitas Mazandaran di Iran utara. Pada Januari 2019, Duta Besar Swedia di Teheran dikabarkan menandatangani MOU dengan Presiden Universitas Teknologi Sharif kepada mendorong "Kerjasama akademis dan industri" antara universitas Swedia dan Iran.

Para pemimpin politik Swedia mencerminkan universitas di negara itu dalam tanggapan apatis mereka terhadap nasib Dr. Djalali. Dalam hampir lima tahun sejak penangkapan pertamanya, Swedia telah gagal mendapatkan dukungan konsuler untuk Dr Djalali. Bukan tanpa sebab, Dr. Djalali yakin pemerintah Swedia telah meninggalkannya. Sementara itu, saudara perempuannya mengklaim dia telah menerima sikap dingin dari Kementerian Luar Negeri, argumen yang didukung oleh pemimpin oposisi Lars Adaktusson, yang mengklaim bahwa Swedia meninggalkan Djalali dengan terus memperlakukan rezim dengan sarung tangan anak-anak.

Sementara itu, pemerintah Belgia justru berupaya menyelamatkan nyawa peneliti. Pada Januari 2018, Menteri Luar Negeri Belgia Didier Reynders meminta timpalannya dari Iran Mohammad Javad Zarif untuk mencabut hukuman Dr. Djalali.

Keheningan Swedia semakin luar biasa ketika orang menganggap cobaan Dr. Djalali secara teratur disorot di media sosial oleh organisasi kemanusiaan terkemuka, termasuk Amnesty International, Komite Ilmuwan Peduli, dan Cendekiawan Berisiko.

Austria

Tahanan: Kamran Ghaderi & Massud Mossaheb

Hukuman: masing-masing 10 tahun

Pembenaran untuk pemenjaraan: Spionase atas nama pemerintah yang bermusuhan

Kamran Ghaderi, CEO perusahaan konsultan dan manajemen TI yang berbasis di Austria, ditahan selama perjalanan bisnis ke Iran pada Januari 2016. Massud Mossaheb, seorang lansia berkewarganegaraan ganda Iran-Austria yang sebelumnya mendirikan Masyarakat Persahabatan Iran-Austria (ÖIG) pada tahun 1991, ditangkap pada Januari 2019 dalam perjalanan ke Iran dengan delegasi dari MedAustron, sebuah firma penelitian dan terapi radiasi Austria yang ingin mendirikan sebuah pusat di Iran.

Warga negara Austria-Iran, Ghaderi dan Mossaheb saat ini ditahan di penjara Evin yang terkenal kejam di Iran, di mana mereka telah mengalami kesulitan dan penderitaan yang tak terhitung sejak penangkapan awal mereka.

Kesehatan fisik dan mental Ghaderi sangat memburuk selama penahanannya. Dia ditolak perawatan medis yang tepat, meski memiliki tumor di kakinya. "Pengakuan" Ghaderi diperoleh melalui penyiksaan dan intimidasi, termasuk informasi yang salah bahwa ibu dan saudara laki-lakinya juga dipenjara dan bahwa kerja samanya akan menjamin pembebasan mereka. Dalam hampir setengah dekade sejak penangkapannya, pemerintah Austria telah gagal memberikan dukungan konsuler kepada Ghaderi.

Demikian pula, usia Mossaheb yang sudah lanjut membuat waktunya di penjara Evin menyiksa. Dia telah ditempatkan di sel isolasi selama berminggu-minggu. Observatorium Internasional Hak Asasi Manusia, Mossaheb yakin dia sakit parah dan sangat membutuhkan perhatian medis. Pemerintah Austria berhubungan dengan keluarga Mossaheb dan telah mencoba menggunakan "diplomasi diam-diam" untuk membebaskan Mossaheb, tetapi tidak berhasil. Dia belum diberikan bantuan konsuler Austria. PBB secara konsisten menyerukan pembebasan kedua pria tersebut, dengan alasan kerentanan khusus mereka terhadap Covid-19, yang diyakini marak di sistem penjara Iran.

Berbeda dengan pemerintah Swedia, para pemimpin Austria tampaknya mengambil langkah yang benar.

Pada Juli 2019, Menteri Luar Negeri Austria Alexander Schallenberg menghubungi mitranya dari Iran, seharusnya moderat Mohammad Javad Zarif, meminta bantuannya untuk membebaskan Mossaheb, sementara di bulan yang sama, juru bicara kementerian luar negeri Austria tersebut pemerintahnya bersikeras — tidak berhasil — agar Teheran membebaskan Mossaheb atas dasar kemanusiaan dan usianya. Presiden Alexander Van der Bellen juga mengadakan pembicaraan dengan Presiden Iran Rohani atas pembebasan kedua tahanan tersebut.

Terlepas dari intervensi signifikan ini, pemerintah Austria tidak lebih berhasil daripada pemerintah lain dalam menekan Iran untuk membebaskan warganya.

Perancis

Negara: France

Tahanan: Fariba Adelkhah & Roland Marchal

Hukuman: 6 tahun

Pembenaran hukuman penjara: Spionase

Fariba Adelkhah, antropolog Prancis-Iran dan akademisi yang dipekerjakan oleh Sciences Po, ditangkap dengan tuduhan palsu "propaganda melawan sistem" dan "berkolusi untuk melakukan tindakan melawan keamanan nasional" pada Juli 2019. Tak lama setelah penangkapan Adelkhah, koleganya dan mitranya Roland Marchal dituduh "berkolusi untuk melakukan tindakan melawan keamanan nasional" dan ditahan serupa.

Setelah menerima berita tentang penangkapan tersebut, Sciences Po segera melaksanakan serangkaian tindakan yang bekerja sama erat dengan Pusat Dukungan dan Krisis Kementerian Eropa dan Luar Negeri Prancis (MEAE).

Universitas asal para tahanan bekerja dengan Kementerian Luar Negeri Prancis untuk memberikan bantuan hukum dan menerapkan tekanan politik. Dengan bantuan MEAE, universitas memastikan bahwa Adelkhah dan Marchal menerima bantuan dari seorang pengacara Iran yang sangat berpengalaman. Pengacara tersebut disetujui oleh otoritas kehakiman Iran, sebuah langkah yang jauh dari biasanya, memastikan bahwa kedua tahanan menerima pembelaan yang kedap air dan resmi.

Meskipun Marchal kemudian dibebaskan, Adelkhah tetap di penjara Evin dan belum diberikan bantuan konsuler Prancis. Berbagai protes yang telah terjadi di Science Po atas penahanan lanjutan Adelkhah membuktikan minat yang berkelanjutan dalam kasusnya dan rasa jijik yang meluas dari rekan-rekannya atas perawatannya.

Sementara Emmanuel Macron telah menyerukan pembebasan Adelkhah dan menyebut penahanannya sebagai "tidak dapat ditoleransi", Presiden Prancis dengan tegas menolak untuk mempertimbangkan perlakuan Iran terhadap warga Prancis dalam skala yang sama dengan yang menentukan dukungannya yang berkelanjutan untuk JCPOA.

Menurut pengacaranya, Fariba diizinkan dibebaskan sementara pada awal Oktober karena kondisi kesehatannya. Dia saat ini berada di Teheran bersama keluarganya dan diwajibkan untuk memakai gelang elektronik.

Inggris Raya

Tahanan: Nazanin Zaghari-Ratcliffe

Hukuman: 5 tahun (saat ini dalam tahanan rumah)

Pembenaran untuk pemenjaraan: "karena diduga merencanakan untuk menjatuhkan rezim Iran" dan untuk "menjalankan kursus jurnalisme online BBC Persia yang bertujuan untuk merekrut dan melatih orang-orang untuk menyebarkan propaganda melawan Iran"

Mungkin tahanan nasional ganda paling terkenal Iran, Nazanin Zaghari-Ratcliffe Inggris-Iran dipenjara selama lima tahun pada tahun 2016. Meskipun diberikan cuti sementara karena Covid-19, dia tetap menjadi tahanan rumah di rumah orang tuanya di Teheran, di mana dia dipaksa untuk memakai tanda elektronik dan menjadi sasaran kunjungan tak terjadwal oleh petugas IRC.

Keluarga Zaghari-Ratcliffe telah berkampanye tanpa lelah untuk pengampunan dari rezim, terutama karena kesehatannya dengan cepat memburuk di bawah tekanan hidup di penjara Evin.

Meskipun masa hukumannya kurang dari satu tahun, meningkatnya masalah kesehatan dan tekanan dari pemerintah Inggris, Republik Islam terus menolak untuk mengizinkan pembebasan lebih awal untuk Zaghari-Ratcliffe.

Memang, saat dia mendekati kebebasan, rezim telah mengajukan dakwaan kedua terhadap Zaghari-Ratcliffe pada bulan September. Pada hari Senin tanggal 2 November, dia kembali diadili di pengadilan yang meragukan, yang menerima kritik lintas partai yang meluas di Inggris. Pengadilannya telah ditunda tanpa batas waktu dan kebebasannya tetap bergantung sepenuhnya pada keinginan rezim.

Setelah ini, anggota parlemennya, Partai Buruh Tulip Siddiq, telah memperingatkan bahwa "mengubur kepala kita di pasir akan mengorbankan nyawanya bagi konstituen saya".

Pembebasan Zaghari-Ratcliffe diduga bergantung pada hutang £ 450 juta, yang berasal dari zaman Shah, untuk kesepakatan senjata yang dibatalkan. Di masa lalu, pemerintah Inggris menolak untuk mengakui hutang ini. Namun pada September 2020, Menteri Pertahanan Ben Wallace secara resmi menyatakan bahwa dia secara aktif berusaha membayar hutang ke Iran untuk membantu menjamin pembebasan warga negara ganda, termasuk Nazanin Zaghari-Ratcliffe.

Ini adalah perkembangan luar biasa dari Inggris, yang tidak hanya telah mengakui hutang mereka ke Iran, tetapi juga bersedia untuk terlibat dalam negosiasi sandera dengan rezim.

Namun, minggu ini, Menteri Luar Negeri Bayangan Partai Buruh mencatat tidak ada seorang pun di DPR yang menerima "legitimasi dari hubungan langsung apa pun antara utang dan penahanan sewenang-wenang terhadap warga negara ganda". Selain itu, sementara Inggris terus memeriksa opsi untuk menyelesaikan utang senjata, sidang pengadilan atas dugaan utang tersebut telah ditunda hingga 2021, tampaknya atas permintaan Iran.

Pemerintah Inggris sebenarnya telah melakukan sejumlah langkah yang tidak biasa dalam upaya untuk mengamankan pembebasan Zaghari-Ratcliffe, tidak selalu demi kepentingan terbaiknya.

Pada November 2017, Menteri Luar Negeri saat itu, Boris Johnson, membuat komentar keliru di House of Commons bahwa Nazanin "sekadar mengajarkan jurnalisme kepada orang-orang," sebuah klaim yang dengan tegas dibantah oleh majikannya, Thomson Reuters Foundation. Nazanin dikembalikan ke pengadilan setelah komentar Johnson dan pernyataan itu dikutip sebagai bukti yang memberatkannya.

Sementara Johnson telah meminta maaf atas komentarnya, kerusakannya bisa dibilang sudah terjadi.

Dalam perkembangan yang lebih menjanjikan, pada Maret 2019 mantan Menteri Luar Negeri, Jeremy Hunt, mengambil langkah yang sangat tidak biasa dengan memberikan perlindungan diplomatik kepada Zaghari-Ratcliffe - sebuah langkah yang mengangkat kasusnya dari masalah konsuler ke tingkat perselisihan antara kedua negara.

Tidak seperti negara-negara Eropa lainnya, pemerintah Inggris sebenarnya memahami bahaya yang ditimbulkan Iran terhadap warganya. Pada Mei 2019, Inggris meningkatkan saran perjalanannya menjadi warga negara ganda Inggris-Iran, untuk pertama kalinya menyarankan agar tidak semua perjalanan ke Iran. Nasihat itu juga mendesak warga negara Iran yang tinggal di Inggris untuk berhati-hati jika mereka memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Iran.

Bersatu Melawan Nuklir Iran adalah kelompok advokasi transatlantik nirlaba yang didirikan pada tahun 2008 yang berupaya untuk meningkatkan kesadaran akan bahaya yang ditimbulkan oleh rezim Iran kepada dunia.

Hal ini dipimpin oleh Dewan Penasihat tokoh-tokoh luar biasa yang mewakili semua sektor AS dan UE, termasuk mantan Duta Besar untuk PBB Mark D. Wallace, Duta Besar ahli Timur Tengah Dennis Ross, dan mantan Kepala MI6 Inggris Sir Richard Dearlove.

UANI bekerja untuk memastikan isolasi ekonomi dan diplomatik dari rezim Iran untuk memaksa Iran meninggalkan program senjata nuklir ilegalnya, mendukung terorisme dan pelanggaran hak asasi manusia.

Brexit

Inggris dapat mengatasi masalah 'tumbuh gigi' pasca-Brexit, kata menteri

Diterbitkan

on

By

Inggris percaya dapat menyelesaikan "masalah tumbuh gigi" pasca-Brexit yang telah mencegah nelayan Skotlandia mengekspor barang ke Uni Eropa karena penundaan bea cukai, Menteri Pangan dan Lingkungan George Eustice (foto) mengatakan, tulis Kate Holton dan Paul Sandle.

Beberapa importir UE telah menolak muatan truk ikan Skotlandia sejak 1 Januari setelah perlunya sertifikat tangkapan, pemeriksaan kesehatan, dan deklarasi ekspor yang berarti mereka membutuhkan waktu terlalu lama untuk tiba, membuat marah para nelayan yang menghadapi kehancuran finansial jika perdagangan tidak dapat dilanjutkan.

Eustice mengatakan kepada parlemen bahwa stafnya telah mengadakan pertemuan dengan pejabat Belanda, Prancis dan Irlandia untuk mencoba "mengatasi beberapa masalah tumbuh gigi ini".

“Mereka hanya masalah tumbuh gigi,” katanya. “Saat orang terbiasa menggunakan dokumen, barang akan mengalir.”

Eustice mengatakan tanpa masa tenggang untuk memperkenalkan aturan, industri harus menyesuaikannya secara real time, menangani masalah seperti warna tinta apa yang dapat digunakan untuk mengisi formulir. Dia menambahkan bahwa sementara pemerintah sedang mempertimbangkan kompensasi untuk sektor-sektor yang terkena perubahan pasca-Brexit, dia sekarang fokus pada memperbaiki penundaan bagi para nelayan.

Penyedia logistik, yang sekarang berjuang untuk mengirimkan barang secara tepat waktu, mengatakan perubahan kehidupan di luar pasar tunggal dan serikat pabean jauh lebih signifikan dan sementara waktu pengiriman dapat meningkat, sekarang akan lebih mahal dan lebih lama untuk mengekspor.

Untuk mendapatkan produk segar ke pasar UE, penyedia logistik sekarang harus meringkas muatan, memberikan kode komoditas, jenis produk, berat kotor, jumlah kotak dan nilai, ditambah detail lainnya. Kesalahan bisa berarti penundaan yang lebih lama, memukul importir Prancis yang juga terkena birokrasi.

Continue Reading

EU

Lapar akan perubahan: Surat terbuka untuk pemerintah Eropa

Diterbitkan

on

Pada tahun 2020, seluruh dunia tahu apa artinya lapar. Jutaan orang pergi tanpa cukup makan, dengan yang paling putus asa sekarang menghadap kelaparan. Pada saat yang sama, isolasi mengambil makna baru, yaitu kesepian dan paling terpencil dicabut kontak manusia ketika mereka paling membutuhkannya, sementara banyak korban Covid-19 kelaparan udara. Bagi kita semua, pengalaman manusia masih jauh dari memuaskan bahkan kebutuhan yang paling dasar sekalipun, tulis Agnes Kalibata, Utusan Khusus untuk KTT Sistem Pangan 2021.

Pandemi telah memberikan gambaran tentang masa depan pada batas-batas keberadaan, di mana orang-orang kehilangan, pemerintah terhalang, dan ekonomi melemah. Tetapi hal itu juga telah memicu keinginan global yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk perubahan guna mencegah hal ini menjadi kenyataan jangka panjang kita.

Untuk semua rintangan dan tantangan yang kita hadapi dalam minggu-minggu dan bulan-bulan mendatang, saya memulai 2021 dengan rasa optimisme yang luar biasa dan berharap bahwa geraman di perut kita dan kerinduan di hati kita dapat menjadi gemuruh pembangkangan, tekad dan semangat kolektif. revolusi untuk membuat tahun ini lebih baik dari sebelumnya, dan masa depan lebih cerah dari masa lalu.

Ini dimulai dengan makanan, bentuk rezeki yang paling utama. Makananlah yang menentukan kesehatan dan prospek hampir 750 juta orang Eropa dan terus bertambah. Ini adalah makanan yang mempekerjakan beberapa orang 10 juta di Eropa pertanian saja dan menawarkan janji pertumbuhan dan pembangunan ekonomi. Dan makanan yang telah kita pelajari berdampak pada ekosistem kita, hingga ke udara yang kita hirup, air yang kita minum, dan iklim yang kita nikmati, baik hujan maupun cerah.

Bahkan sebelum pandemi, 2021 ditakdirkan menjadi "tahun super" untuk pangan, tahun di mana produksi, konsumsi, dan pembuangan pangan akhirnya menerima perhatian global yang diperlukan saat PBB mengadakan pertemuan pertama di dunia. KTT Sistem Pangan. Tetapi dengan kemajuan selama dua tahun yang sekarang dikompresi menjadi 12 bulan ke depan, 2021 memiliki signifikansi baru.

Setelah setahun kelumpuhan global, yang disebabkan oleh guncangan Covid-19, kita harus menyalurkan kecemasan kita, ketakutan kita, kelaparan, dan sebagian besar dari semua energi kita menjadi tindakan, dan menyadari fakta bahwa dengan mengubah sistem pangan menjadi lebih sehat, lebih berkelanjutan dan inklusif, kita dapat memulihkan dari pandemi dan membatasi dampak krisis di masa depan.

Perubahan yang kita butuhkan akan menuntut kita semua untuk berpikir dan bertindak secara berbeda karena kita masing-masing memiliki kepentingan dan peran dalam menjalankan sistem pangan. Tetapi sekarang, lebih dari sebelumnya, kita harus melihat kepada para pemimpin nasional kita untuk memetakan jalan ke depan dengan menyatukan petani, produsen, ilmuwan, pengangkut, pedagang grosir, dan konsumen, mendengarkan kesulitan dan wawasan mereka, dan berjanji untuk meningkatkan setiap aspek makanan. sistem untuk kemajuan semua.

Pembuat kebijakan harus mendengarkan Eropa 10 juta petani sebagai penjaga sumber daya yang memproduksi makanan kita, dan menyelaraskan kebutuhan dan tantangan mereka dengan perspektif ahli lingkungan dan pengusaha, koki dan pemilik restoran, dokter dan ahli gizi untuk mengembangkan komitmen nasional.

Kami memasuki tahun 2021 dengan angin kencang. Lebih dari 50 negara telah bergabung dengan Uni Eropa dalam terlibat dalam KTT Sistem Pangan dan lima pilar prioritasnya, atau Trek Aksi, yang melintasi nutrisi, kemiskinan, perubahan iklim, ketahanan dan keberlanjutan. Dan lebih dari dua lusin negara telah menunjuk penyelenggara nasional untuk menjadi tuan rumah serangkaian dialog tingkat negara di bulan-bulan mendatang, sebuah proses yang akan mendukung KTT dan menetapkan agenda Dekade Aksi hingga 2030.

Tapi ini baru permulaan. Dengan sangat mendesak, saya menyerukan kepada semua Negara Anggota PBB untuk bergabung dengan gerakan global ini demi masa depan yang lebih baik dan lebih memuaskan, dimulai dengan transformasi sistem pangan. Saya mendesak pemerintah untuk menyediakan platform yang membuka percakapan dan memandu negara-negara menuju perubahan nyata dan konkret. Dan saya mendorong semua orang dengan api di perutnya untuk terlibat dalam proses KTT Sistem Pangan tahun ini dan memulai perjalanan transisi ke sistem pangan yang lebih inklusif dan berkelanjutan.

KTT ini adalah 'KTT Rakyat' untuk semua orang, dan keberhasilannya bergantung pada semua orang di mana pun yang terlibat melalui partisipasi Survei Trek Tindakan, bergabung dengan online Komunitas Summit, dan mendaftar menjadi Pahlawan Sistem Pangan yang berkomitmen untuk meningkatkan sistem pangan di komunitas dan konstituen mereka sendiri.

Terlalu sering, kita mengatakan inilah saatnya untuk bertindak dan membuat perbedaan, lalu melanjutkan seperti sebelumnya. Tapi tak bisa dimaafkan jika dunia dibiarkan melupakan pelajaran dari pandemi dalam keputusasaan kami untuk kembali ke kehidupan normal. Semua tulisan di dinding menunjukkan bahwa sistem pangan kita perlu direformasi sekarang. Umat ​​manusia haus akan perubahan ini. Saatnya memuaskan nafsu makan kita.

Continue Reading

Keanekaragaman

Audiensi publik tentang hubungan antara hilangnya keanekaragaman hayati dan pandemi seperti COVID-19 

Diterbitkan

on

Parlemen mendengar tentang 'Menghadapi kepunahan massal keenam dan meningkatkan risiko pandemi: Peran apa untuk Strategi Keanekaragaman Hayati Uni Eropa untuk 2030' yang akan diadakan hari ini (14 Januari).

Diselenggarakan oleh Komite Lingkungan, Kesehatan Masyarakat dan Keamanan Pangan, audiensi akan membahas hilangnya keanekaragaman hayati dan sejauh mana hal ini meningkatkan risiko pandemi akibat perubahan penggunaan lahan, perubahan iklim dan perdagangan satwa liar. Peran yang dapat dimainkan oleh Strategi Keanekaragaman Hayati UE untuk 2030 dalam melawan hilangnya keanekaragaman hayati dan dalam meningkatkan komitmen UE dan global terhadap keanekaragaman hayati akan dibahas.

Platform Antarpemerintah tentang Keanekaragaman Hayati dan Layanan Ekosistem Sekretaris Eksekutif Dr Anne Larigauderie dan Direktur Eksekutif Badan Lingkungan Eropa Dr Hans Bruyninckx akan membuka audiensi publik.

Program terperinci tersedia sini.

Anda dapat mengikuti audiensi secara langsung sini dari jam 9 hari ini.

Strategi keanekaragaman hayati UE untuk tahun 2030

Pada Kamis sore, Anggota akan membahas draft laporan oleh pelapor César Luena (S&D, ES) yang menanggapi Strategi Keanekaragaman Hayati Komisi untuk 2030 dan menyambut tingkat ambisi dalam strategi tersebut. Draf laporan menggarisbawahi bahwa semua pemicu langsung utama perubahan di alam harus ditangani dan mengungkapkan keprihatinan tentang degradasi tanah, dampak perubahan iklim dan penurunan jumlah penyerbuk. Ini juga membahas masalah pendanaan, pengarusutamaan dan kerangka tata kelola untuk keanekaragaman hayati, panggilan untuk program Erasmus Hijau yang berfokus pada restorasi dan konservasi, dan menekankan perlunya tindakan internasional, termasuk yang berkaitan dengan tata kelola laut.

Anda dapat mengikuti rapat komite secara langsung sini dari 13h15.

Informasi lebih lanjut 

Continue Reading
iklan

kegugupan

Facebook

Tren