Terhubung dengan kami

Cina

5G: Kunci untuk membuka masa depan platform digital

Diterbitkan

on

Daripada hanya menyediakan broadband seluler yang lebih cepat, 5G adalah evolusi arsitektur jaringan. Ini akan memerlukan cara baru untuk membangun jaringan seluler, dan komponen arsitektur ini dapat memberikan manfaat bisnis yang berbeda. Melalui fitur 5G seperti virtualisasi jaringan E2E, pemotongan jaringan, komunikasi jenis mesin besar-besaran, latensi ultra-rendah, dan komputasi tepi seluler, jaringan 5G dapat menghadirkan platform teknologi yang memungkinkan keuntungan perusahaan seperti penghematan biaya, pengalaman pelanggan yang lebih baik, keamanan yang ditingkatkan , dan aliran pendapatan baru, menulis Analis Senior GlobalData Malcolm Rogers. 

Potensi 5G

Secara global, peluncuran jaringan 5G semakin cepat di setiap wilayah. Vendor handset terus meluncurkan smartphone baru yang siap 5G dan konsumen mulai merasakan kecepatan pengunduhan seluler jauh di atas 100 Mbps. Memang, 5G dapat menyediakan koneksi berkapasitas tinggi, meningkatkan streaming video, dan mengurangi buffering di jam sibuk. Namun, 5G bukan hanya tentang pengalaman broadband seluler yang ditingkatkan untuk konsumen sehari-hari, tetapi juga akan mengubah arsitektur jaringan perusahaan. 5G akan memberikan bandwidth hingga 10 Gbps, yang hanya dapat dilakukan saat ini melalui koneksi fiber khusus. Tetapi di luar tautan berkapasitas tinggi, 5G akan mendorong transformasi jaringan operator. Komponen utama jaringan 5G adalah virtualisasi E2E (dari RAN ke inti), yang memungkinkan fungsi jaringan menjadi cloud native dan kecerdasan buatan (AI) diintegrasikan, serta mendorong otomatisasi.

Menyampaikan

Terlepas dari hype seputar teknologi dan potensinya untuk aplikasi perusahaan, hingga 60 persen pemimpin TI mengatakan bahwa mereka tidak sepenuhnya menyadari manfaat 5G, menurut penelitian oleh GlobalData.

Menghubungkan semuanya

Selain meningkatkan kecepatan broadband seluler, 5G akan menjadi intrinsik dalam menghadirkan solusi IoT generasi berikutnya untuk perusahaan dan pemerintah. Saat ini, jaringan 4G / LTE IoT dapat mendukung ribuan koneksi sensor dalam satu sel. Sensor, perangkat, gateway, dan hal-hal terhubung lainnya ini mengumpulkan data, berkomunikasi satu sama lain dan jaringan, serta mengumpulkan dan menganalisis data bisnis. Kelas solusi ini menggunakan kapasitas 5G yang ditingkatkan untuk menghubungkan ke situs dan disebut sebagai komunikasi jenis mesin masif (mMTC). Solusi mMTC akan menjadi teknologi dasar yang memberikan utilitas pintar, manufaktur pintar, dan konsep kota pintar seperti kontrol lalu lintas dinamis, dan akan digunakan secara luas dalam pemeliharaan prediktif.

Untuk perusahaan, mMTC bekerja untuk mengurangi waktu henti, meningkatkan pemanfaatan aset, dan meningkatkan keselamatan pekerja, yang pada akhirnya menurunkan biaya unit produksi. Teknologi ini akan menjadi pusat untuk memberikan hasil untuk Industri 4.0 dan proyek kota pintar yang terjadi di seluruh dunia.

Ambil sepotong

5G akan melakukan lebih dari sekadar menghubungkan mesin dan sensor di seluruh lantai pabrik. 5G juga berpotensi mengubah arsitektur jaringan perusahaan tradisional. Secara historis, jaringan seluler tidak pernah dipandang sebagai sarana akses utama untuk jaringan area luas perusahaan (WAN). Namun, karena 5G berkembang biak, dan lebih banyak standar dan fitur ditambahkan ke jaringan operator, perusahaan akan mulai mempertimbangkan 5G sebagai komponen yang sah dan penting untuk solusi jaringan area luas (WAN) generasi berikutnya.

Saat jaringan 5G matang, kemampuan baru akan ditambahkan. Salah satu fitur, yang rencananya akan distandarisasi di tahun-tahun mendatang, adalah pembagian jaringan, atau pemisahan logis dari berbagai jaringan virtual yang berjalan pada infrastruktur fisik dasar yang sama. Pemotongan jaringan, ketika diintegrasikan ke dalam WAN perusahaan, akan memungkinkan manajer TI untuk membuat irisan jaringan terpisah yang mematuhi kebijakan seputar bandwidth, kualitas layanan, dan banyak lagi, semua berdasarkan aplikasi. Ini juga memungkinkan jaringan untuk dipartisi. Mempertimbangkan komponen mMTC dari 5G, di mana teknologi operasional juga akan didukung bersama sistem TI, pemotongan akan menjadi penting untuk keamanan dan kepatuhan juga.

Saat itu tidak bisa menunggu

Komponen penting lainnya dari evolusi 5G adalah pengenalan layanan seluler latensi sangat rendah. Saat ini, jaringan 4G / LTE dapat memberikan latensi jaringan serendah 50 ms, dan meskipun cukup untuk banyak tugas bisnis, jaringan ini dapat memberikan solusi generasi berikutnya seperti kendaraan otonom, analitik video waktu nyata, dan operasi jarak jauh. 5G memiliki target latensi minimum 1 md, dengan banyak operator dan mitra vendor mereka sudah mencapai latensi sub-30 md di lingkungan jaringan nyata, yang 10 kali lebih cepat daripada kecepatan reaksi manusia. Ini membuka berbagai kemungkinan baru untuk industri, perawatan kesehatan, dan bahkan konsumen.

Pendukung penting dari aplikasi latensi sangat rendah yang berjalan pada jaringan 5G adalah komputasi tepi seluler 5G (MEC). MEC adalah platform teknologi yang menghadirkan fungsi komputasi dan penyimpanan dari pusat data dan cloud tradisional, dan mendekatkannya secara fisik ke tepi jaringan, tempat perangkat mengumpulkan dan mengirimkan data. Platform MEC akan berbeda dari bentuk lain dari komputasi tepi dengan mengintegrasikan secara native ke dalam jaringan 5G, yang merupakan faktor kunci yang akan membantu menghadirkan aplikasi latensi sangat rendah. MEC akan memungkinkan perusahaan menjalankan beban kerja dengan cepat, tanpa perlu menyimpan server di lokasi, tetapi juga tanpa perlu mengirim data sepenuhnya ke cloud atau pusat data untuk diproses. Ini akan mendorong penggunaan AI untuk otomatisasi dan kasus penggunaan lainnya, dengan kemampuan menjalankan model AI dengan lebih cepat dan efektif.

MEC juga dapat meningkatkan keamanan. Dengan menempatkan sumber daya komputasi di stasiun pangkalan 5G di situs, atau di dekatnya, data sensitif tidak perlu melakukan perjalanan jauh untuk diproses. Ini akan menjadi sangat penting dalam industri yang diatur secara ketat seperti perbankan, perawatan kesehatan, penerbangan, dan pemerintah.

Secara global, perusahaan sudah mengadopsi layanan cloud hybrid, yang melihat kombinasi cloud publik, cloud pribadi, dan lingkungan komputasi lokal yang digunakan oleh perusahaan yang sama. 5G akan membantu mendorong adopsi edge ke dalam paradigma ini, karena teknologinya memungkinkan lebih banyak perincian dalam pengoptimalan tempat aplikasi dijalankan.

Putuskan semuanya

Potensi sebenarnya dari 5G tidak datang secara individual dari broadband seluler yang ditingkatkan, komunikasi jenis mesin besar-besaran, virtualisasi dan pemotongan jaringan, latensi ultra-rendah, atau komputasi edge seluler. Sebaliknya, potensi sebenarnya dibuka melalui kombinasi dari dua atau lebih atau semua elemen ini bersama-sama. Solusi 5G dan kasus penggunaan yang paling berpengaruh memanfaatkan banyak komponen. Beberapa di antaranya termasuk kendaraan otonom; augmented / virtual reality dan mixed-reality untuk pekerja lapangan; pemantauan sensor padat untuk pelacakan aset dan pemeliharaan preventif; dan penggunaan perangkat yang dapat dikenakan untuk meningkatkan aplikasi seperti kesehatan dan keselamatan di tempat kerja, analitik video waktu nyata, lingkungan jaringan multi-penyewa, dan Internet taktil.

Saat ini banyak operator yang berfokus pada yang lebih pragmatis - menghadirkan kecepatan unduh yang ditingkatkan dan jaringan dekongestan pada jam sibuk. Misalnya, akses nirkabel tetap (FWA) untuk bisnis dan rumah adalah kasus penggunaan awal yang diajukan oleh operator seperti Verizon di AS dan Optus di Australia.Namun, ada uji coba teknologi yang terjadi di seluruh dunia yang membantu industri bergerak menuju potensi penuh 5G. Secara global, operator seluler bergegas memvisualisasikan inti jaringan, transportasi, dan RAN mereka untuk mempersiapkan masa depan 5G. Operator yang lebih berpandangan ke depan bekerja dengan mitra untuk mencoba layanan 5G yang lebih canggih, misalnya, SK Telecom di Korea Selatan menawarkan solusi otomatisasi pabrik berdasarkan 5G MEC. Ide dari operator ini adalah menggunakan 5G untuk mengubah jaringan seluler dari menyediakan konektivitas menjadi platform digital yang mendukung solusi perusahaan.

Kasus penggunaan 5G: port pintar 5G dari ZPMC, China Mobile, dan Huawei

ZPMC, salah satu produsen crane dan struktur baja terbesar di dunia, bermitra dengan Huawei dan China Mobile untuk merancang solusi bagi operator pelabuhan yang memungkinkan peningkatan otomatisasi operasi pelabuhan, meningkatkan keselamatan pekerja, dan pemrosesan barang yang lebih cepat melalui pelabuhan.

Solusi ini mengacu pada beberapa komponen penting 5G, termasuk throughput broadband seluler yang ditingkatkan, kompartementalisasi jaringan, latensi sangat rendah, dan komputasi edge seluler.

Solusi 5G Smart Port terdiri dari dua bagian berikut:

1. Jaringan kampus 5G + MEC: Port pintar 5G yang diimplementasikan oleh China Mobile, ZPMC, dan Huawei dibangun melalui jaringan kampus 5G-MEC. Sebuah stasiun pangkalan 5G, di tempat di kampus pelabuhan, mendukung layanan publik dan layanan swasta kampus. China Mobile mendefinisikan sub-PLMN independen (Public-Land-Mobile-Networks) dan menyediakan kartu SIM terpisah untuk port. Pengguna jaringan publik dan pribadi mengakses sel sub-PLMN yang berbeda dan menetapkan rute masing-masing dengan jaringan inti 5G publik dan 5G-MEC (UPF) lokal pelabuhan.

2. Aplikasi Port 5G:

Sebuah. Derek kendali jarak jauh: Kamera pada derek pelabuhan mengirimkan beberapa gambar video 1080p ke pusat kendali melalui jaringan 5G. Pengemudi derek melakukan operasi dari jarak jauh berdasarkan gambar video dari situs. Bergantung pada ukuran crane, jumlah kamera berkisar dari 6 hingga 27. Jaringan 5G menyediakan bandwidth uplink 30 Mbps - 120 Mbps dan latensi rendah 30 ms.

b. IGV (Intelligent-Guide-Vehicle): Pelabuhan mengandalkan mengemudi manual truk kontainer. Beberapa port otomatis menggunakan AGV berbasis 4G (Automated Guided Vehicle). Namun, AGV tidak dapat menilai kondisi jalan di sekitarnya. IGV memasang kamera dan sensor di sekitar kendaraan dan mengirimkan kondisi jalan terperinci ke platform MEC melalui 5G. IGV tunggal membutuhkan 8 saluran gambar video 1080p, menempati bandwidth uplink sekitar 40 Mbps, dan membutuhkan latensi 20 ms. Kecepatan sebuah IGV bisa mencapai 40km / jam, dua kali kecepatan AGV. Efisiensi pengangkutan horizontal ujung ke ujung dapat ditingkatkan menjadi 2.5 kali lebih banyak daripada AGV. Truk kontainer swakemudi yang dapat mengurangi biaya tenaga kerja juga akan direalisasikan dengan teknologi yang sama.

c. Di port cerdas, lebih banyak aplikasi seperti IVS (Intelligent Video Surveillance) dan pemeliharaan jarak jauh AR menggunakan kemampuan konektivitas dan komputasi yang disediakan oleh 5G dan MEC.

Kasus penggunaan 5G: bandara pintar 5G dari China Eastern Airlines, China Unicom, dan Huawei

China Eastern adalah salah satu maskapai penerbangan terbesar di dunia dan, bersama China Unicom dan Huawei, telah mengembangkan solusi perjalanan cerdas 5G untuk Bandara Daxing Beijing. Solusi ini dirancang untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, mendorong otomatisasi tugas darat, meningkatkan persentase maskapai tepat waktu, mengurangi kemacetan Wi-Fi bandara, mengaktifkan aplikasi berbasis AI latensi rendah, dan membuktikan lingkungan jaringan di masa depan.

Solusi ini mengacu pada beberapa komponen penting 5G, termasuk throughput broadband seluler yang ditingkatkan, latensi sangat rendah, dan komputasi edge seluler.

Dalam kemitraan dengan China Eastern, China Unicom dan Huawei menyebarkan jaringan 5G di Bandara Daxing Beijing yang baru dibangun, bandara 5G terbesar di dunia dan yang pertama di mana maskapai penerbangan telah mengintegrasikan 5G ke dalam aliran bisnis penerbangan sipil.

Jaringan China Unicom mencakup seluruh Bandara Daxing Beijing dengan 3,000+ Lokasi Lampu 5G dan 80+ Unit Antena Aktif 5G (AAU) luar ruangan.

Jaringan ini menyediakan transmisi data dalam jumlah besar, yang dibutuhkan China Eastern Airlines untuk membuka layanan yang benar-benar dipersonalisasi bagi pelanggan mereka. Kapasitas jaringan di Bandara Daxing dirancang untuk memenuhi 10 TB / hari dan dapat mendukung perluasan kapasitas yang fleksibel. Kecepatan jaringan dapat melebihi 1.2 Gbps dan memberikan pengalaman 5G yang superior bagi penumpang.

Ini memiliki kapasitas dan jangkauan yang memadai untuk melayani jaringan penerbangan dan akses penumpang di jaringan publik. Sebagian besar skenario didasarkan pada jaringan dalam ruangan 5G, sementara jaringan juga memanfaatkan infrastruktur 3G dan 4G. Berbagi infrastruktur meningkatkan efisiensi operasi jaringan dan mengurangi biaya dengan meniadakan kebutuhan akan dua jaringan yang ditempatkan bersama.

China Eastern Airlines menggunakan jaringan 5G untuk mengelola tiga aspek bisnisnya:

  • Layanan penumpang seperti check-in otomatis dan pemeriksaan ID pengenalan wajah menggunakan aplikasi AI yang berjalan di edge.
  • Pelacakan dan pengelolaan bagasi oleh penumpang dan staf CEA.
  • Komunikasi pribadi dengan penumpang.

Layanan Perjalanan Cerdas 5G dikomersialkan pada September 2019 dan bertujuan untuk mencapai:

  • Maksimal 20 menit dari check-in hingga boarding. Penumpang tidak perlu lagi menunjukkan ID atau memindai kode QR. Mereka dapat menyelesaikan semua transaksi perjalanan mulai dari pembelian tiket hingga check-in, pemeriksaan keamanan, dan boarding hanya dengan memindai wajah mereka. Pramugari dapat memandu mereka ke tempat duduk mereka menggunakan sistem pengenalan wajah. Staf China Eastern Airlines akan memakai kacamata 5G augmented reality (AR) dengan pengenalan wajah untuk mengidentifikasi dan membantu penumpang dengan cepat.
  • Layanan bagasi tanpa kertas yang nyaman dan transportasi bagasi yang terlihat dari ujung ke ujung. Menggunakan lencana bagasi permanen RFID pertama di dunia, para mitra mengembangkan solusi pelacakan bagasi 5G yang memungkinkan penumpang melacak status bagasi terdaftar mereka di aplikasi. Berkat kapasitas uplink 5G yang lebih tinggi, Daxing Airport akan menggunakan video HD untuk memantau bagasi dan memberi tahu staf jika bagasi salah ditangani. Hal ini memungkinkan pengelolaan bagasi yang lebih baik, memastikan perutean bagasi yang benar dan mencegah penundaan penerbangan.
  • Layanan yang dipersonalisasi untuk meningkatkan pengalaman penumpang di seluruh perjalanan, termasuk pengingat pra-penerbangan, check-in, boarding, perubahan gerbang boarding, klaim bagasi, dan transfer. Layanan ini dapat disesuaikan dengan lokasi penumpang, tingkatan keanggotaan, dan persyaratan waktu. Misalnya, penumpang dapat melihat informasi tentang penerbangan yang akan datang di layar pintar saat mereka berjalan melewati bandara. ID wajah mereka akan dikenali dan informasi akan ditampilkan secara anonim untuk melindungi privasi. Penumpang VIP di ruang tunggu dapat menggunakan konferensi HD dan layanan cloud.

Cina

Panel peninjau pandemi independen mengkritik penundaan China dan WHO

Diterbitkan

on

Panel independen mengatakan pada hari Senin (18 Januari) bahwa pejabat China dapat menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat lebih kuat pada bulan Januari untuk mengekang wabah awal COVID-19, dan mengkritik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena tidak mengumumkan keadaan darurat internasional hingga 30 Januari. , menulis .

Para ahli yang meninjau penanganan global pandemi, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Selandia Baru Helen Clark dan mantan Presiden Liberia Ellen Johnson Sirleaf, menyerukan reformasi ke badan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang berbasis di Jenewa. Laporan sementara mereka diterbitkan beberapa jam setelah keadaan darurat utama WHO. Pakar, Mike Ryan, mengatakan bahwa kematian global akibat COVID-19 diperkirakan akan mencapai 100,000 per minggu "segera".

"Yang jelas bagi Panel adalah bahwa langkah-langkah kesehatan masyarakat dapat diterapkan lebih tegas oleh otoritas kesehatan lokal dan nasional di China pada Januari," kata laporan itu, merujuk pada wabah awal penyakit baru di pusat kota Wuhan, di provinsi Hubei.

Sebagai bukti muncul dari penularan dari manusia ke manusia, "di terlalu banyak negara, sinyal ini diabaikan", tambahnya.

Secara khusus, ia mempertanyakan mengapa Komite Darurat WHO tidak bertemu sampai minggu ketiga Januari dan tidak mengumumkan keadaan darurat internasional sampai pertemuan kedua pada 30 Januari.

“Meskipun istilah pandemi tidak digunakan atau didefinisikan dalam Peraturan Kesehatan Internasional (2005), penggunaannya berfungsi untuk memusatkan perhatian pada beratnya peristiwa kesehatan. Tidak sampai 11 Maret WHO menggunakan istilah itu, ”kata laporan itu.

“Sistem peringatan pandemi global tidak sesuai untuk tujuan,” katanya. "Organisasi Kesehatan Dunia telah kekurangan tenaga untuk melakukan pekerjaan itu."

Di bawah Presiden Donald Trump, Amerika Serikat menuduh WHO sebagai "China-sentris", yang dibantah oleh badan tersebut. Negara-negara Eropa yang dipimpin oleh Prancis dan Jerman telah mendorong untuk mengatasi kekurangan WHO dalam hal pendanaan, tata kelola, dan kekuatan hukum.

Panel itu menyerukan "pengaturan ulang global" dan mengatakan bahwa mereka akan membuat rekomendasi dalam laporan akhir kepada menteri kesehatan dari 194 negara anggota WHO pada Mei.

Continue Reading

Huawei

Swedia memulai lelang 5G meskipun ada protes dari Huawei

Diterbitkan

on

Regulator komunikasi Swedia memulai lelang frekuensi yang sesuai dengan 5G yang tertunda, langkah yang diperingatkan Huawei minggu lalu akan memiliki konsekuensi serius karena vendor masih memiliki tindakan hukum yang luar biasa yang menentang larangannya.

Dalam sebuah pernyataan, Swedish Post and Telecom Authority (PTS) mengatakan lelang untuk lisensi di pita 3.5GHz dimulai hari ini (19 Januari) dengan penjualan 2.3GHz untuk menyusul. Ini melelang 320MHz dari spektrum 3.5GHz dan 80MHz dari 2.3GHz.

Awal penjualan terjadi beberapa hari setelah Huawei kehilangan daya tarik terbarunya terkait dengan pengenaan syarat lelang yang melarang operator penawaran menggunakan peralatan darinya atau saingan ZTE.

Huawei memiliki dua tindakan hukum lain tentang masalah yang luar biasa.

Dalam komentar untuk Dunia Mobile Live dikeluarkan pada 15 Januari setelah kegagalan banding terakhirnya, seorang perwakilan Huawei mengonfirmasi "dua kasus utama" pengadilannya tentang masalah ini diperkirakan tidak akan diputuskan hingga akhir April.

Perusahaan menambahkan: "Ini mengarah pada konsekuensi serius untuk mengadakan lelang 5G sementara syarat untuk keputusan PTS tunduk pada tinjauan hukum."

Lelang spektrum Swedia pada awalnya dimaksudkan untuk berlangsung pada November 2020, tetapi ditunda setelah pengadilan menangguhkan penerapan beberapa persyaratan penjualan yang memecah belah menunggu sidang.

Persyaratan PTS kemudian disetujui oleh pengadilan banding, membuka jalan bagi lelang untuk dilanjutkan.

Continue Reading

Umum

5G terbaik belum datang  

Diterbitkan

on

Eksekutif dari operator seluler terkemuka telah mendesak konsumen untuk bersabar dengan 5G, menjelaskan kapabilitas yang lebih canggih dan kasus penggunaan akan tersedia seiring perkembangan teknologi.

Berbicara pada konferensi industri CES 2021 baru-baru ini, Drew Blackard, VP manajemen produk di Samsung Electronics America (SEA), mengatakan kepada panel bahwa banyak layanan saat ini termasuk streaming video hanya "lebih baik pada 5G".

Namun dia menambahkan "pengalaman hanya dengan 5G" yang lebih canggih akan menjadi arus utama "semakin banyak seiring dengan berkembangnya infrastruktur" dan teknologinya menjadi lebih banyak digunakan.

Blackard mencatat SEA telah "melakukan banyak pengembangan dengan mitra untuk membangun seperti apa bentuknya", menunjuk pada kolaborasi dengan AT&T untuk menawarkan pengalaman AR bagi penggemar olahraga.

Ketua dan salah satu pendiri Ice Mobility, Denise Gibson, menambahkan "ada unsur kesabaran" untuk mewujudkan potensi 5G.

Dia mengatakan 5G "adalah platform yang akan berkembang", menjelaskan "ini tidak hanya tentang" jangkauan geografis, tetapi juga penyediaan kemampuan dan layanan canggih pada jaringan dan perangkat.

Blackard menambahkan "kemitraan jelas penting", mencatat 5G membutuhkan "kelompok, industri untuk memajukannya. Bukan seorang pemain yang bisa melakukan itu ”.

Mengomentari masalah tersebut, Abraham Lui, Kepala Perwakilan Huawei untuk Lembaga UE, mengatakan "Di Eropa, yang terbaik dari 5G belum datang. Saat penyebaran 5G semakin cepat di seluruh benua, pengguna akan menghargai manfaat dari teknologi pengubah permainan ini di masa depan yang dekat".

Continue Reading
iklan

kegugupan

Facebook

Tren