PM Johnson: 'Tidak gentar' dengan tawaran parlemen untuk memblokir Brexit yang tidak ada kesepakatan

| September 9, 2019

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan pada hari Senin (9 September) bahwa ia tidak gentar oleh upaya anggota parlemen untuk memblokir Brexit yang tidak ada kesepakatan, mengadakan pertikaian dengan parlemen setelah mengeluarkan undang-undang yang menuntut dia menunda Brexit kecuali dia membuat perjanjian baru, menulis Guy Faulconbridge serta Elizabeth Piper dari Reuters.

Saat ia menavigasi badai Brexit, Johnson dijadwalkan untuk menangguhkan parlemen selama lebih dari satu bulan dari Senin setelah memberikan suara pada permintaan terakhirnya untuk pemilihan cepat, suara yang cenderung menentangnya.

Johnson telah menetapkan penangguhan - yang disebut prorogasi - bulan lalu dalam apa yang dilawan lawan sebagai upaya untuk mengesampingkan anggota parlemen saat ia berusaha untuk menarik negara keluar dari Uni Eropa oleh 31 Oktober, dengan atau tanpa kesepakatan penarikan.

Brexit, langkah geopolitik paling signifikan di Inggris dalam beberapa dekade, masih dipertanyakan lebih dari tiga tahun sejak referendum 2016, dengan kemungkinan hasil mulai dari keluar tanpa kesepakatan hingga meninggalkan seluruh upaya.

Johnson, seorang mantan jurnalis yang mencemooh Uni Eropa dan kemudian menjadi wajah kampanye Cuti Vote 2016, telah berulang kali berjanji untuk memberikan Brexit pada 31 Oktober dan mengatakan ia tidak akan menyetujui penundaan apa pun.

Dia ingin pemilihan untuk memecah kebuntuan.

Aliansi para anggota parlemen oposisi dan pemberontak dari Partai Konservatif Johnson sendiri telah mengesahkan RUU, yang akan menjadi undang-undang pada hari Senin begitu Ratu Elizabeth memberikan persetujuannya, memerintahkan perdana menteri untuk menunda Brexit ke 2020 kecuali dia mendapat kesepakatan.

"Saya benar-benar tidak gentar dengan apa pun yang terjadi di parlemen," kata Johnson di Dublin menjelang pembicaraan dengan Perdana Menteri Irlandia Leo Varadkar.

"Kita harus menyelesaikan Brexit karena Inggris harus keluar pada 31 Oktober, atau saya khawatir kerusakan permanen akan dilakukan untuk kepercayaan pada demokrasi kita di Inggris," kata Johnson.

Tidak jelas apa langkah Johnson selanjutnya: hukum akan mewajibkan dia untuk mencari penundaan kecuali dia dapat mencapai kesepakatan baru, tetapi para pemimpin UE telah berulang kali mengatakan mereka tidak menerima proposal spesifik.

Irlandia mengatakan kepada Johnson pada hari Senin bahwa ia harus membuat proposal spesifik tentang masa depan perbatasan Irlandia jika ada harapan untuk mencegah Brexit yang tidak sepakat, dengan mengatakan Dublin tidak dapat mengandalkan janji-janji sederhana.

"Dengan tidak adanya pengaturan alternatif yang disepakati, tidak ada halangan bagi kami," kata Varadkar, yang berdiri di samping Johnson di luar pemerintah Irlandia, kepada wartawan. "Kami terbuka untuk alternatif, tetapi mereka harus realistis, mengikat secara hukum dan bisa diterapkan dan kami belum menerima proposal tersebut sampai saat ini."

Pernyataan tumpul oleh Varadkar menunjukkan kesulitan pertarungan Johnson dalam menggunakan ancaman keluarnya kesepakatan untuk meyakinkan Jerman dan Prancis bahwa mereka harus menulis ulang perjanjian keluar yang dicapai November lalu.

Johnson, yang tidak memiliki mayoritas di parlemen, sedang mencari pemilihan hanya beberapa minggu sebelum batas waktu 31 Oktober, meskipun anggota parlemen telah menolak permintaan itu sekali.

Dia mengajukan mosi lain di parlemen pada hari Senin untuk mengusulkan jajak pendapat, tetapi itu akan membutuhkan dukungan dari dua pertiga anggota parlemen - dan partai-partai oposisi mengatakan mereka tidak akan menyetujui pemilihan sampai keluarnya kesepakatan itu dikesampingkan.

Pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn bertemu dengan para pemimpin partai oposisi lainnya pada hari Senin dan mereka sepakat mereka akan memilih menentang tawaran pemilihannya.

"Semua pemimpin sepakat bahwa mereka tidak akan mendukung taktik Boris Johnson untuk menolak keputusan mereka dengan mengusir kami dari Uni Eropa dengan No Deal selama kampanye pemilihan umum," kata Partai Buruh.

RUU pemblokiran tanpa kesepakatan akan memaksa Johnson untuk mencari perpanjangan tiga bulan ke tenggat waktu Oktober 31 kecuali parlemen telah menyetujui kesepakatan atau disetujui oleh 19 Oktober untuk pergi tanpa satu.

"Saya ingin menemukan kesepakatan, saya ingin mendapatkan kesepakatan," kata Johnson di Dublin, menambahkan bahwa ada banyak waktu untuk menemukan satu sebelum pertemuan puncak 17-18 Oktober Uni Eropa.

Seorang juru bicara Johnson mengatakan bahwa parlemen akan ditangguhkan dari Senin malam, yang berarti bahwa pemilihan sangat tidak mungkin sebelum Oktober. 31 kecuali parlemen dipanggil kembali lebih awal.

Johnson mengambil alih sebagai perdana menteri pada Juli setelah pendahulunya Theresa May gagal mendorong perjanjian penarikan yang telah dinegosiasikannya dengan UE melalui parlemen.

Sejak itu, krisis Brexit selama tiga tahun di Inggris telah meningkatkan kemampuannya, membuat pasar keuangan dan bisnis bingung oleh serangkaian keputusan politik yang mengejutkan yang diplomat dibandingkan dengan gaya Presiden AS Donald Trump.

Trump telah memuji Johnson sebagai "Trump Inggris" dan kedua pemimpin mengatakan mereka memiliki hubungan dekat. Trump mengatakan UE sangat tangguh terhadap Inggris.

Dalam sepekan terakhir saja, Johnson kehilangan mayoritas di parlemen, mengusir pemberontak 21 dari Partai Konservatif dan melihat saudaranya sendiri mundur dari pemerintah, terpecah antara kesetiaan keluarga dan "kepentingan nasional".

Pada hari Sabtu, menteri pekerjaan dan pensiunnya tiba-tiba mengundurkan diri, mengatakan bahwa pemerintah memfokuskan 80-90% dari pekerjaannya pada persiapan tanpa kesepakatan daripada mencari perjanjian penarikan.

Sementara itu dua menteri mengatakan pada hari Minggu bahwa Johnson tidak akan mencari penundaan pada KTT Uni Eropa bulan depan - tetapi terutama menolak untuk menjelaskan bagaimana ia akan menuruti hukum baru jika tidak ada kesepakatan yang disepakati dengan UE.

Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan pemerintah akan "menguji sampai batas" apa yang akan dituntut oleh undang-undang oleh para menteri. The Daily Telegraph melaporkan bahwa kantor Johnson sedang menjajaki bagaimana ia dapat menyabotase permintaan perpanjangan dengan menjelaskan kepada UE bahwa mereka tidak ingin penundaan.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Brexit, Partai Konservatif, EU, UK

Komentar ditutup.