#Ebola - UE menyediakan € 30 juta tambahan untuk mengatasi wabah di Republik Demokratik Kongo

Uni Eropa menyumbang lebih lanjut € 30 juta dalam pendanaan kemanusiaan untuk tanggapan Ebola dalam upaya dalam Republik Demokratik Kongo. Wabah Ebola paling mematikan kedua dalam catatan telah mengklaim sejauh ini lebih dari 1,700 tinggal di sebuah negara yang sudah menghadapi situasi kemanusiaan yang mengerikan. Pengumuman pendanaan membawa total bantuan kemanusiaan Uni Eropa untuk memerangi Ebola hingga € 47 juta sejak 2018, ketika wabah saat ini diumumkan.

Komisioner Bantuan Kemanusiaan dan Manajemen Krisis Christos Stylianides, yang juga koordinator Ebola UE, mengatakan: “Pertarungan melawan epidemi di Republik Demokratik Kongo berdiri di titik penting. UE sangat meningkatkan bantuannya untuk menyelamatkan nyawa dan mencegah infeksi lebih lanjut. Kami memberikan dukungan baru kepada pihak berwenang di Republik Demokratik Kongo, Organisasi Kesehatan Dunia, dan mitra kemanusiaan di lapangan. Kami juga berdiri dalam solidaritas penuh dengan para responden garis depan yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mengatasi wabah tersebut. ”

Pendanaan Uni Eropa yang baru akan meningkatkan dukungan untuk:

  • Tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi;
  • bekerja dengan komunitas lokal untuk mendorong penerimaan mereka terhadap respons, termasuk tindakan pencegahan penularan, akses ke perawatan kesehatan, dan penguburan yang aman dan bermartabat, dan;
  • mendukung para penyintas Ebola dan keluarga mereka.

Berlawanan dengan latar belakang krisis kemanusiaan yang semakin memburuk, bantuan UE juga akan menangani kebutuhan kemanusiaan yang mendesak di daerah-daerah yang terkena dampak Ebola dan berisiko tinggi dengan menyediakan makanan, nutrisi, dan akses ke layanan kesehatan dan air bersih.

Tanggapan Ebola di Republik Demokratik Kongo sedang berlangsung dalam konteks keamanan, politik dan sosial yang menantang. Konflik, mobilitas penduduk yang tinggi, sistem kesehatan yang lemah, dan ketidakpercayaan masyarakat terus menghambat upaya tim tanggapan Ebola di negara ini.

Latar Belakang

Sementara epidemi virus Ebola di Republik Demokratik Kongo masih tetap terbatas di provinsi timur Kivu Utara dan Ituri, telah terjadi peningkatan dalam jumlah kasus yang dikonfirmasi sejak April 2019, dengan kota Beni, Butembo dan Katwa menjadi hotspot utama. Menurut penilaian risiko Organisasi Kesehatan Dunia, risiko penyebaran penyakit secara nasional dan regional tetap sangat tinggi, sementara risiko penyebaran di luar wilayah rendah. Pada 14 Juli 2019 sebuah kasus terdeteksi di Goma, kota gerbang utama di bagian timur Republik Demokratik Kongo, dan tiga kasus spillover mencapai Uganda pada awal Juni 2019.

Krisis Ebola dinyatakan sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada 17 Juli 2019. Dalam nya penilaian risiko cepat diterbitkan pada 19 Juli 2019, Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa menyimpulkan bahwa risiko keseluruhan penyebaran dan penyebaran virus Ebola ke UE / EEA tetap sangat rendah.

Bagaimana UE membantu memerangi Ebola:

  • Sejak Agustus 2018, disediakan € 47m dana bantuan kemanusiaan untuk organisasi bantuan di Republik Demokratik Kongo yang terlibat dalam berbagai tindakan dalam respon Ebola di daerah yang terkena dampak Ebola atau berisiko tinggi;
  • menyediakan penggunaan UE Layanan Udara Kemanusiaan, Penerbangan ECHO, untuk membantu pekerja kemanusiaan di darat, dengan mengangkut personel dan peralatan ke daerah yang terkena dampak Ebola. Lebih dari 110 penerbangan tersebut telah dioperasikan hingga saat ini;
  • memiliki pakar kesehatan kemanusiaan UE di Republik Demokratik Kongo yang terlibat dalam koordinasi respons;
  • mendukung, melalui Mekanisme Perlindungan Sipil Uni Eropa, pelatihan tentang penggunaan unit isolasi berteknologi tinggi untuk evakuasi medis pekerja kemanusiaan. Enam unit isolasi disediakan oleh Norwegia melalui Mekanisme untuk respons Ebola;
  • dukungan keuangan untuk pengembangan vaksin Ebola dan penelitian tentang perawatan Ebola dan tes diagnostik (masing-masing menerima € 160 juta dan € 16.25 juta, dalam pendanaan UE sejak 2014);
  • mendukung sektor kesehatan di DRC melalui program kerja sama pembangunan (€ 180 juta dari 11th Dana Pembangunan Eropa 2014-2020). Sejak Februari 2019, UE mendukung hampir € 6 juta penyediaan layanan perawatan kesehatan gratis selama enam bulan di delapan wilayah yang terkena dampak Ebola dalam kerangka Rencana Tanggap Ebola saat ini;
  • didirikan, bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia, sebuah mekanisme untuk evakuasi medis pekerja kesehatan dan kemanusiaan untuk perawatan di UE, dan;
  • mendukung upaya pencegahan dan kesiapan Ebola di negara-negara tetangga ke daerah yang terkena dampak Ebola di Republik Demokratik Kongo. Sejak 2018, Uni Eropa telah mengalokasikan lebih dari € 3.6 juta di Uganda, Sudan Selatan, Rwanda dan Burundi untuk memperkuat deteksi cepat dan langkah-langkah reaksi mereka untuk kasus-kasus Ebola, dalam kasus spillover.

Informasi lebih lanjut

Lembar fakta: Republik Demokratik Kongo ; Ebola: Tanggapan UE terhadap epidemi Ebola

Cerita foto: Bukan dokter tetapi di garis depan respon Ebola UE

Siaran pers: Bantuan kemanusiaan Uni Eropa untuk menangani Ebola di DRC; 2019 Pendanaan kemanusiaan untuk pencegahan dan kesiapan dana Ebola di Uganda dan Sudan Selatan

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Ebola, EU, Komisi Eropa, Kesehatan

Komentar ditutup.