AS ingin pemilihan mendatang di #Albania berjalan dengan damai

AS telah memperingatkan bahwa pemilihan akhir pekan ini di Albania harus dibiarkan berjalan dengan damai jika tidak, oposisi negara itu akan digolongkan sebagai "organisasi kekerasan".

Peringatan yang luar biasa kuat datang tepat sebelum pemilihan lokal kunci pada hari Minggu, yang akan diboikot oleh Partai Demokrat oposisi.

Wakil Penjabat Kepala Misi Kedutaan Besar AS di Albania, Daniel Koski, mengatakan: "Setiap tindakan kekerasan mulai hari ini hingga 1 Juli, akan memaksa Departemen Luar Negeri AS untuk mengklasifikasikan Anda sebagai organisasi yang kejam".

Pesan get getahnya ditujukan pada partai oposisi DP, disalahkan karena menyebabkan masalah bagi negara baik domestik maupun internasional.

Meskipun boikot - dan upaya oleh Presiden Albania Ilir Meta untuk membatalkan mereka - pemilihan kota akan berlangsung hari Minggu ini. Upaya Presiden Meta untuk membatalkan pemilihan dibatalkan oleh Electoral College.

Selama beberapa bulan oposisi telah mengorganisir protes yang beberapa di antaranya berakhir dengan kekerasan. Saluran TV Albania Top Channel sekarang telah melaporkan bahwa oposisi telah diperingatkan oleh Departemen Luar Negeri AS bahwa jika kekerasan berlanjut, DP akan diklasifikasikan oleh AS sebagai organisasi kekerasan.

Pada diplomat Uni Eropa mengatakan: "Ini adalah pernyataan yang sangat serius dan hanya satu dari yang diklasifikasikan sebagai organisasi teroris."

Albania telah diguncang oleh kerusuhan politik selama berbulan-bulan dan twist terbaru datang baru-baru ini ketika PM Sosialisnya Edi Rama melakukan percakapan telepon dengan Duta Besar AS Philip T. Reeker, Asisten Sekretaris untuk Eurasia di Departemen Luar Negeri AS.

Menurut Top Channel Albania, Duta Besar Reeker bersikeras bahwa pemilihan akan berlangsung pada Juni 30, posisi yang secara konsisten dipegang oleh AS dan lainnya.

Reeker mengatakan AS mengikuti perkembangan di Albania "sangat dekat."

Kamis lalu, Daniel Koski berbicara langsung dengan Lulzim Basha dan Monika Kryemadhi, para pemimpin partai oposisi di Albania.

Seorang pejabat AS di Albania mengatakan kepada situs web ini: "Pesan yang diberikan kepada mereka sangat jelas: Setiap tindakan kekerasan mulai hari ini hingga 1 Juli akan memaksa Departemen Luar Negeri AS untuk mengklasifikasikan Anda sebagai organisasi yang kejam."

Klasifikasi Amerika untuk organisasi-organisasi kekerasan hanya diperingkat di bawah yang berkaitan dengan organisasi-organisasi teroris.

Klasifikasi semacam itu mempengaruhi para pemimpin dan anggota organisasi yang asetnya dapat disita dan rekening banknya diblokir. Ini juga dapat melibatkan larangan perjalanan dan akan secara langsung mempengaruhi mereka yang ada di pos publik atau bisnis.

Pihak oposisi telah mengancam untuk secara fisik mencegah pemungutan suara hari Minggu. Pekan lalu, pendukung oposisi merusak kotak suara dan dokumentasi pemilu lainnya untuk mencegah pemilihan di beberapa distrik yang dikuasai oposisi.

Perdana Menteri Rama, meskipun kerusuhan dan boikot, telah bersumpah untuk tetap melanjutkan pemilihan pada hari Minggu.

Komisi Pemilihan Pusat mengatakan partai oposisi tidak dapat menarik diri dari pemungutan suara, dengan demikian menegaskan keabsahan jajak pendapat.

"Keputusan College, yang merupakan badan peradilan tertinggi di Albania tentang masalah pemilihan, mengkonfirmasi keputusan yang mendapati keputusan Presiden Albania untuk membatalkan 30 Juni (pemilihan) tidak sah," Denar Biba, wakil ketua Komisi Pemilihan Umum Pusat, kepada wartawan minggu ini.

Partai Sosialis Rama, yang telah memulai proses panjang untuk menggulingkan presiden atas dekritnya, menyambut keputusan itu sebagai kemenangan.

"Perguruan tinggi telah berbicara, semua pihak harus menghormati keputusannya," Taulant Balla, pemimpin anggota parlemen Sosialis, mengatakan kepada wartawan.

Meski begitu, oposisi, yang memboikot pemilihan dan mengadakan protes mingguan terhadap Rama, menepis langkah itu, dengan mengatakan itu masih akan menghormati keputusan presiden.

Uni Eropa dan Amerika Serikat menyebut pemerintah itu sah, dan mendesak oposisi untuk kembali ke parlemen dan mengambil bagian dalam pemilihan lokal.

"Tujuan oposisi menyatakan untuk membuat demokrasi Albania lebih kuat bertentangan dengan kekerasan yang saat ini dilakukan oleh pengunjuk rasa," kata Kedutaan Besar Amerika Serikat dalam sebuah pernyataan.

Pihak oposisi telah mengadakan protes sejak pertengahan Februari, menuduh pejabat pemerintah melakukan korupsi dan mencuri suara dalam pemilihan parlemen dua tahun lalu.

Rama, bagaimanapun, mengatakan tujuan utama oposisi adalah untuk mengganggu upaya negara itu untuk memulai negosiasi keanggotaan UE.

Pekan lalu, Uni Eropa menunda dimulainya pembicaraan keanggotaan dengan Albania dan Makedonia Utara meskipun peringatan penundaan dapat merusak upaya reformasi dan stabilitas di wilayah Balkan.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Albania, EU, US

Komentar ditutup.