'Terima Kasih' - Ratu Elizabeth dan para pemimpin dunia memuji veteran #DDay75

| Juni 6, 2019

Ratu Elizabeth bergabung dengan para pemimpin dunia termasuk Donald Trump dan Angela Merkel untuk menandai peringatan 75th D-Day, memberikan penghormatan pribadi kepada para veteran dari invasi lintas laut terbesar dalam sejarah yang membantu mengakhiri Perang Dunia Kedua, menulis Dylan Martinez serta Steve Holland.

Sang ratu, Pangeran Charles, presiden dan perdana menteri bangkit untuk memberi tepuk tangan para veteran, mantel mereka penuh dengan medali, ketika mereka berdiri di atas panggung raksasa di samping penjaga kehormatan setelah sebuah film pendaratan Normandia ditayangkan.

"Generasi masa perang - generasi saya - tangguh, dan saya senang berada bersama Anda di Portsmouth hari ini," kata ratu berusia 93, yang mengenakan pakaian berwarna pink cerah.

“Kepahlawanan, keberanian, dan pengorbanan orang-orang yang kehilangan nyawa mereka tidak akan pernah dilupakan. Dengan kerendahan hati dan kesenangan, atas nama seluruh negara - memang seluruh dunia bebas - yang saya katakan kepada Anda semua: terima kasih. "

Perdana Menteri Theresa May bergabung dalam acara peringatan di Portsmouth oleh Presiden AS Trump, yang pada hari terakhir kunjungan kenegaraan ke Inggris, dan istrinya, Melania.

Trump membaca doa yang diberikan oleh Franklin D. Roosevelt di 1944: “Musuh itu kuat. Dia mungkin melemparkan kembali pasukan kita tetapi kita akan kembali lagi dan lagi; dan kita tahu bahwa oleh kasih karunia-Mu, dan oleh kebenaran tujuan kita, putra-putra kita akan menang. ”

Presiden Prancis Emmanuel Macron, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Australia Scott Morrison, Kanselir Jerman Merkel, dan para pemimpin dan tokoh senior dari 10 negara lain juga hadir.

Pada jam-jam awal 6 Juni, 1944, lebih dari pasukan sekutu 150,000 berangkat dari Portsmouth dan daerah sekitarnya untuk memulai serangan udara, laut dan darat di Normandia yang pada akhirnya menyebabkan pembebasan Eropa barat dari rezim Nazi.

Pada saat pendaratan Normandia, pasukan Soviet telah berperang melawan Jerman di timur selama hampir tiga tahun dan kepala Kremlin Josef Stalin mendesak Perdana Menteri Inggris Winston Churchill untuk membuka front kedua sejauh Agustus 1942.

Invasi, nama sandi Operation Overlord dan diperintahkan oleh Jenderal AS Dwight D. Eisenhower, tetap merupakan serangan amfibi terbesar dalam sejarah dan melibatkan hampir kapal 7,000 dan pesawat pendarat sepanjang bentangan 50-mil (80-km) di pantai Prancis.

Tak lama setelah tengah malam, ribuan penerjun payung dijatuhkan. Kemudian datang pemboman laut posisi Jerman yang menghadap ke pantai. Kemudian infanteri tiba di pantai.

Sebagian besar pria Amerika, Inggris, dan Kanada, beberapa hanya anak laki-laki, menyeberang ke darat ketika tentara Jerman mencoba membunuh mereka dengan senapan mesin dan artileri. Korban mengatakan laut berwarna merah dengan darah dan udara mendidih dengan ledakan.

Ribuan orang terbunuh di kedua sisi. Garis demi garis salib putih menghormati orang mati di kuburan di utara Perancis. Bahkan nama kode dari sektor invasi - Utah, Omaha, Gold, Juno dan Sword - dapat menarik air mata dari para veteran.

“Saya takut. Saya pikir semua orang, ”kata John Jenkins, 99, seorang veteran yang mendarat di Gold Beach. "Kamu tidak pernah melupakan temanmu karena kita semua bersama-sama."

Peringatan ini menampilkan kinerja selama satu jam menceritakan peristiwa masa perang dan lalat terbang oleh pesawat militer bersejarah. Setelah itu, para pemimpin dunia bertemu para veteran pendaratan.

Sang ratu, Presiden Trump, Melania, dan Pangeran Charles berjabat tangan dengan setengah lusin veteran sedang menunggu mereka, bertukar beberapa kata dan bertanya tentang kisah-kisah mereka dari D-Day.

Enam belas negara menghadiri peringatan: Australia, Belgia, Kanada, Republik Ceko, Denmark, Prancis, Jerman, Yunani, Luksemburg, Belanda, Norwegia, Selandia Baru, Polandia, Slovakia, Inggris, dan Amerika Serikat.

Mereka menyetujui proklamasi untuk "memastikan bahwa kengerian yang tak terbayangkan pada tahun-tahun ini tidak pernah terulang".

Merkel mengatakan pembebasan Jerman dari Sosialisme Nasional membawa sesuatu "yang dapat kita banggakan."

"Rekonsiliasi, dan persatuan di dalam Eropa, tetapi juga seluruh tatanan pasca perang, yang membawa kita kedamaian, selama lebih dari tujuh dekade sejauh ini," katanya. "Bahwa saya bisa berada di sini sebagai Kanselir Jerman, bahwa bersama-sama kita bisa membela perdamaian dan kebebasan - itu adalah hadiah dari sejarah yang harus kita hargai dan lestarikan."

Pada hari Rabu malam, beberapa veteran 300 yang mengambil bagian pada D-Day, semuanya sekarang lebih tua dari 90, meninggalkan Portsmouth dengan kapal yang ditugaskan khusus, MV Boudicca, dan menelusuri kembali perjalanan 1944 mereka melintasi Selat Inggris, ditemani oleh kapal Angkatan Laut Kerajaan dan pesawat tempur Spitfire di masa perang.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, EU, Perancis, Jerman, UK

Komentar ditutup.