Industri global #fur mendeklarasikan perang terhadap kelompok #animalrights atas video "palsu" yang memperlihatkan binatang yang dikuliti hidup-hidup

| 10 Maret, 2019

Perdagangan bulu, senilai $ 30 miliar setahun menyalahkan video untuk larangan bulu mode. Perdagangan bulu global melawan klaim bahwa hewan dikuliti hidup-hidup untuk kulit mereka untuk memasok industri fashion.

Sebuah tim pengacara dan konsultan media terkemuka telah disewa untuk "meledakkan mitos" bahwa bulu diambil dari hewan.

Video 2009 menjadi viral ketika diperlihatkan dengan sangat terperinci seekor rakun dikuliti hidup-hidup karena bulunya.

Tetapi para penyelidik yang disewa oleh Federasi Bulu Internasional (IFF) mengatakan mereka telah menggali bukti yang memberatkan bahwa video itu adalah aksi.

Dan mereka telah merilis film dokumenter yang mengekspos para pelaku di balik konspirasi internasional utama untuk menghancurkan reputasi perdagangan bulu.

Film dokumenter ini diproduksi oleh seorang pensiunan produser senior untuk berita ITV di Inggris, yang bertanggung jawab atas beberapa sendok penyamaran penyiar terbesar dalam karier tahun 20.

Rekaman 2009 yang mengerikan, bertuliskan, 'Pandangan mengejutkan di dalam peternakan bulu Cina' menyebabkan jijik publik luas dan menyebabkan bulu dijatuhkan dari catwalk oleh Gucci dan Burberry.

Legislator juga menggunakan rekaman untuk mencoba menerapkan larangan bulu di berbagai daerah.

Setelah bertahun-tahun diam pada rekaman kontroversial, perdagangan bulu mengatakan sekarang memiliki "bukti tak terbantahkan" bahwa tindakan biadab dipentaskan oleh aktivis hak-hak hewan dalam upaya sengaja merusak industri.

IFF mengirim tim ke China untuk menyelidiki dan orang-orang yang menguliti binatang itu dilacak ke daerah pedesaan di luar Beijing.

IFF mengatakan bahwa para pria itu mengaku di video bahwa mereka telah disuap oleh seorang wanita, dipahami sebagai aktivis hak-hak binatang, untuk melakukan aksi mengerikan itu.

Kedua lelaki itu memberikan pengacara surat pernyataan bersumpah yang menurut IFF merupakan bukti konspirasi untuk merusak industri mereka.

Kedua pria itu, Ma Hong She dan Su Feng Gang, sedang bekerja di pasar bulu Shancun, beberapa jam perjalanan dari Beijing di 2009, ketika mereka didekati dengan suap.

Pak Ma berkata, “Kami bekerja pada hari itu dan seorang pria, dan seorang wanita mendekati kami.

“Mereka punya kamera dan sedang syuting.

"Kami bertanya," apa yang kamu lakukan? ", Dan wanita itu berkata bahwa kakeknya belum pernah melihat seekor rakun dikuliti hidup-hidup.

“Jadi, dia bertanya apakah saya akan melakukannya, dan dia ingin memfilmkan saya melakukannya.

“Saya mengatakan kepadanya bahwa kami tidak dapat melakukan itu karena hewan itu mungkin menggigit kami.

"Dia bilang dia akan membelikan kita makan siang yang enak, atau dia akan memberi kita beberapa ratus Yuan untuk membeli makan siang kita sendiri.

“Setelah selesai menguliti, kami merasa tidak nyaman. Itu kejam bagi hewan itu.

“Bahkan sekarang, setelah bertahun-tahun, setiap kali saya memikirkan apa yang kami lakukan, itu membuat saya tidak nyaman.

“Itu adalah sesuatu yang kami sesali.

“Video ini diposting secara online. Ketika kami melihat video itu, kami merasa tidak sehat hanya untuk menyadari bahwa kami telah digunakan oleh orang-orang ini.

“Saya bekerja di daerah menguliti selama dua tahun. Kami tidak pernah menguliti binatang hidup-hidup, dan saya belum pernah melihat orang menguliti binatang hidup-hidup.

“Ketika mereka datang kepada kami, mereka membujuk kami untuk membuat video ini dan itu sangat mempengaruhi pasar bulu.

“Kami benar-benar membenci mereka. Mereka adalah pengunjuk rasa binatang palsu. ”

Tn. Su menambahkan: "Tn. Ma adalah bos saya dan dia ingin saya menguliti binatang itu hidup-hidup, tetapi saya mengatakan itu terlalu kejam, dan seberapa banyak rasa sakit yang dirasakan oleh rakun.

“Ma bilang mereka akan memberi kita banyak uang - jadi aku yang melakukannya.

"Saat aku menguliti rakun, wanita itu sedang syuting.

“Pria itu pergi ke kios lain dan juga syuting.

“Setelah beberapa saat, Ma datang kepada saya dan menunjukkan video itu kepada saya, dan saya berkata, 'kami telah digunakan oleh orang-orang ini'.

"Ketika saya menyadari bahwa mereka telah membagikan video secara online kepada semua orang dan mengetahui bagaimana itu sangat mempengaruhi industri bulu, saya membenci mereka."

Mark Oaten, CEO IFF, mengatakan: “Kami telah mengalami kebohongan dan noda 13 tahun terhadap industri kami, tetapi kami akhirnya mengakhiri ini untuk selamanya. Kami bertujuan untuk meledakkan mitos dengan bukti yang tak terbantahkan bahwa gerakan hak-hak hewan berada di belakang aksi sinis untuk mendiskreditkan industri kami.

“Kami bahkan tahu identitas gerakan hak-hak hewan di belakangnya dan kami akan mengeksposnya pada waktunya.

“Kami tidak menguliti hewan hidup-hidup dan aktivis hak-hak binatang sadar akan hal ini. Inilah sebabnya mengapa mereka harus menyerah pada penyuapan dan mencoba merusak industri kita.

“Kami ingin mengirim sinyal yang jelas kepada siapa saja yang berusaha untuk menolak kebebasan konsumen pilihan oleh para taktik yang sangat jahat dan terus terang ini - jika kami menemukan Anda, kami akan mendatangi Anda dan kami akan mengekspos Anda. Dan jika Anda mengulangi perilaku ini, kami akan menuntut Anda atas kerusakan.

“Industri kita tidak lagi siap untuk duduk santai dan membiarkan para fanatik ini berbaris ke ruang dewan desainer dan bersatu di sekitar paket kebohongan dan prasangka buruk tentang bisnis kita.

“Tim saya telah mengumpulkan dokumen yang solid dan kami berharap dapat menantang setiap kelompok hak hewan yang menggunakannya.”

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Kesejahteraan hewan, Cina

Komentar ditutup.