UE dan #Qatar mencapai #Aviation agreement

Komisi Eropa dan Negara Qatar memprakarsai perjanjian penerbangan pada 4 Maret, perjanjian pertama antara UE dan mitra dari kawasan Teluk.

Perjanjian ini akan meningkatkan aturan dan standar untuk penerbangan antara Qatar dan UE, dan akan menetapkan patokan global baru dengan berkomitmen pada mekanisme persaingan yang kuat dan adil, dan termasuk ketentuan yang biasanya tidak tercakup oleh perjanjian transportasi udara bilateral, seperti masalah sosial atau lingkungan .

Komisaris Transportasi Violeta Bulc mengatakan: “Kami mengirim! Qatar adalah mitra pertama yang kami luncurkan negosiasi setelah kami mengadopsi Strategi Penerbangan untuk Eropa - sekarang ini juga yang pertama yang melewati garis finish! Lebih dari itu - perjanjian tersebut menetapkan standar ambisius untuk kompetisi yang adil, transparansi atau masalah sosial. Ini akan memberikan lapangan permainan yang setara dan meningkatkan standar global untuk perjanjian transportasi udara. Ini adalah peningkatan besar dibandingkan kerangka kerja yang ada, dan kontribusi bersama kami untuk membuat penerbangan lebih berkelanjutan! "

Jauh melampaui hak lalu lintas, perjanjian UE-Qatar akan memberikan satu set aturan, standar tinggi dan platform untuk kerja sama di masa depan pada berbagai masalah penerbangan, seperti keselamatan, keamanan atau manajemen lalu lintas udara. Perjanjian tersebut juga berkomitmen kedua belah pihak untuk meningkatkan kebijakan sosial dan perburuhan - sebuah pencapaian yang belum disediakan oleh perjanjian antara Qatar dan masing-masing negara anggota UE sejauh ini.

Secara khusus, perjanjian tersebut mencakup unsur-unsur berikut:

  • Pembukaan pasar bertahap selama lima tahun bagi Negara-negara Anggota UE yang belum sepenuhnya meliberalisasi koneksi langsung untuk penumpang: Belgia, Jerman, Prancis, Italia, dan Belanda.
  • Ketentuan tentang persaingan yang sehat dengan mekanisme penegakan hukum yang kuat untuk menghindari distorsi persaingan dan penyalahgunaan yang berdampak negatif terhadap operasi maskapai penerbangan UE di UE atau di negara ketiga.
  • Ketentuan transparansi sesuai dengan standar pelaporan dan akuntansi internasional untuk memastikan kewajiban sepenuhnya dihormati.
  • Ketentuan tentang masalah sosial yang dilakukan Para Pihak untuk meningkatkan kebijakan sosial dan perburuhan.
  • Sebuah forum untuk pertemuan yang membahas semua masalah, dan kemungkinan perbedaan pada tahap awal, ditambah mekanisme untuk menyelesaikan perselisihan dengan cepat.
  • Ketentuan memfasilitasi transaksi bisnis, termasuk penghapusan kewajiban yang ada untuk maskapai UE untuk bekerja melalui sponsor lokal.

Perjanjian ini akan menguntungkan semua pemangku kepentingan dengan meningkatkan konektivitas melalui lingkungan kompetitif yang adil dan transparan, dan menciptakan fondasi yang kuat untuk hubungan penerbangan jangka panjang.

Menurut sebuah studi ekonomi independen yang dilakukan atas nama Komisi, perjanjian tersebut, dengan ketentuan persaingan yang kuat, dapat menghasilkan manfaat ekonomi hampir € 3 miliar selama periode 2019-2025 dan menciptakan sekitar 2000 pekerjaan baru oleh 2025.

Komisi Eropa menegosiasikan perjanjian atas nama Negara-negara Anggota Eropa sebagai bagiannya Strategi Aviation untuk Eropa - inisiatif tonggak untuk memberikan dorongan baru untuk penerbangan Eropa dan memberikan peluang bisnis. Negosiasi berhasil diselesaikan pada 5 Februari 2019.

Langkah berikutnya

Setelah inisiasi, kedua belah pihak akan menyiapkan tanda tangan perjanjian mengikuti prosedur internal masing-masing. Perjanjian akan mulai berlaku setelah kedua prosedur internal akan diselesaikan.

Latar Belakang

Qatar adalah mitra penerbangan dekat bagi Uni Eropa, dengan lebih dari 7 juta penumpang bepergian antara UE dan Qatar per tahun berdasarkan perjanjian transportasi udara 27 bilateral yang ada dengan negara-negara anggota UE. Sementara penerbangan langsung antara sebagian besar negara anggota UE dan Qatar telah diliberalisasi oleh perjanjian bilateral tersebut, tidak satupun dari mereka memasukkan ketentuan tentang persaingan yang adil dan unsur-unsur lain, seperti masalah sosial, yang dianggap Komisi sebagai elemen penting dari perjanjian penerbangan modern.

Di 2016, Komisi Eropa karena itu memperoleh otorisasi dari Dewan untuk menegosiasikan perjanjian penerbangan tingkat UE dengan Qatar. Sejak September 2016, para negosiator telah bertemu untuk lima putaran negosiasi formal, di hadapan pengamat dari negara-negara anggota UE dan para pemangku kepentingan.

Perjanjian ini adalah bagian dari upaya bersama Uni Eropa untuk memastikan persaingan yang terbuka, adil dan standar tinggi untuk penerbangan global, sejalan dengan agenda eksternal yang ambisius yang diajukan dengan Strategi Penerbangan untuk Eropa. Negosiasi paralel dengan ASEAN berada pada tahap lanjut, dan negosiasi juga sedang berlangsung dengan Turki. Komisi juga memiliki mandat negosiasi untuk perjanjian penerbangan dengan Uni Emirat Arab dan Oman. Negosiasi Uni Eropa dengan Ukraina, Armenia dan Tunisia telah diselesaikan dan perjanjian tersebut sedang menunggu tanda tangan.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Strategi Aviation untuk Eropa, Aviation / penerbangan, Bisnis, EU, otorisasi keamanan Uni Eropa-lebar, Komisi Eropa, Sky tunggal Eropa

Komentar ditutup.