spanduk iklan

Uni Eropa mendesak untuk membantu mengatasi korupsi dan supremasi hukum di Rumania

| Oktober 12, 2018

Komisi Eropa telah didesak untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi ketidakberesan peradilan yang "sangat serius" di Rumania. Sebuah dengar pendapat di Brussels pada hari Rabu mendengar bahwa ini termasuk "pengawasan massa" dari penduduk Rumania, kolusi antara dinas rahasia dan peradilan dan pemerasan para hakim.

Permintaan datang tepat sebelum Komisi Kerjasama dan Mekanisme Verifikasi terbaru (CVM) di Rumania.

Ini adalah "pemeriksaan kesehatan" tahunan tentang keadaan peradilan dan aturan hukum di Rumania, yang akan mengambil alih posisi presiden Uni Eropa pada 1 Januari 2019.

Sidang, di Parlemen Eropa dan diselenggarakan oleh Rumania ALDE MEP Norica Nicolai, sangat tepat waktu dengan Parlemen Eropa yang diharapkan untuk memberikan suara pada resolusi tentang masalah ini di pleno di Strasbourg hanya dalam waktu satu minggu.

Salah satu pembicara tamu, aktivis hak asasi manusia Daniel Dragomir, mengatakan masalah mempertanyakan kesiapan Rumania untuk mengambil alih kemudi Uni Eropa pada saat yang kritis dalam sejarahnya dengan pemilihan Brexit dan Euro karena berlangsung selama masa kepresidenan 6-nya .

Dragomir mendirikan Rumania 3.0, sebuah gerakan politik baru yang mengkampanyekan penghormatan hukum manusia. Dia menyoroti tiga bidang yang menjadi perhatian, termasuk penggunaan apa yang dikenal sebagai protokol rahasia, atau dokumen yang disepakati antara jaksa, dinas rahasia dan Mahkamah Agung. Dragomir mengatakan bahwa dokumen-dokumen ini ditahan dari terdakwa dan perwakilannya dalam kasus pidana, melanggar standar internasional.

Mahkamah Konstitusi negara itu akan mengatur legalitas dari praktik-praktik semacam itu akhir bulan ini.

Kekhawatiran kedua adalah dugaan pengawasan oleh polisi dari perkiraan orang 6m, baik warga Rumania dan warga negara Uni Eropa, setara dengan dua pertiga dari populasi negara itu.

Dragomir, mantan perwira intelijen di Rumania, mengatakan pada pertemuan bahwa beberapa "perintah intersepsi", atau waran, dikeluarkan antara 311,000-2005. Delapan puluh orang, katanya, menghadapi lebih dari satu surat perintah.

Masalahnya, saat ini sedang diselidiki oleh parlemen Rumania, merupakan pelanggaran perjanjian Uni Eropa, ia berpendapat.

Isu ketiga yang disorot adalah dugaan "tekanan" termasuk pemerasan, menghadapi hakim Rumania dari jaksa dan dinas rahasia.

Dragomir mengatakan bahwa laporan oleh Inspeksi Yudisial Rumania mengungkapkan bahwa saat ini beberapa kasus 3,400 sedang diselidiki.

Dia mengatakan kepada pertemuan, "Semua ini lebih mengingatkan pada apa yang terjadi di Rumania di bawah Ceausescu dan Sekuritat dan bukan demokrasi Eropa yang seharusnya berfungsi."

Securitate adalah istilah populer untuk Departamentul Securității Statului (Departemen Keamanan Negara), agen polisi rahasia yang ditakuti dari Rumania, sementara Ceausescu adalah pemimpin lama Komunis Rumania.

Dragomir menambahkan, "MO mengingatkan kita tentang apa yang terjadi di masa lalu komunis daripada negara anggota Uni Eropa hari ini."

Dia mengatakan partai politik barunya, yang dibuat pada 2017 Desember, berusaha untuk menekan Uni Eropa dan komunitas internasional untuk bertindak. "Aturan hukum, akuntabilitas demokratis dan independensi peradilan tidak dapat diancam oleh komplotan yang tidak akuntabel di tingkat tertinggi anti-korupsi dan aparat intelijen Rumania."

Yang juga disoroti dalam sidang adalah CVM, mekanisme aturan hukum Uni Eropa yang bertujuan untuk memastikan bahwa Rumania dan Bulgaria memenuhi standar internasional tentang hak asasi manusia, aturan hukum dan penghormatan terhadap peradilan.

Meskipun Rumania bergabung dengan UE pada 1 Januari 2007, dianggap perlu untuk tetap tunduk pada kontrol semacam itu.

Pembicara lain, mantan pejabat kantor luar negeri Inggris David Clark, mengatakan bahwa CVM yang lalu di Rumania telah membuat "tidak menyebutkan apa pun" dari isu-isu yang disorot pada sidang.

Clark, yang juga mantan asisten dekat menteri luar negeri Inggris, Robin Cook, mengatakan, “Rumania adalah salah satu dari sejumlah masalah tata kelola yang serius yang harus dihadapi oleh Uni Eropa. Itu ada di sana dengan Hungaria dan Polandia sebagai masalah tetapi, dalam kasus Rumania, Uni Eropa tampaknya tidak ingin tahu. ”

Dia menambahkan, "Jelas bahwa perjuangan melawan birokrasi anti-korupsi telah diambil alih oleh unsur-unsur dinas rahasia yang berusaha untuk merebut kembali kekuatan yang hilang setelah jatuhnya komunisme".

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Rumania

Komentar ditutup.