Kedamaian Balkan harus menjadi prasyarat aksesi #EU

| Februari 26, 2018

Kepala Komisi Eropa Jean-Claude Juncker akhirnya ditarik sebuah garis di pasir untuk Balkan Barat: prospek keanggotaan UE masih ada di atas meja untuk negara-negara yang terkepung, tapi tidak sebelum mereka menyelesaikan perselisihan perbatasan mereka yang sedang berlangsung. Komentarnya muncul di tengah perselisihan yang tak henti-hentinya antara Kroasia dan Slovenia yang belum terselesaikan sebelum masuknya Kroasia ke blok tersebut. Mereka juga menaruh tekanan baru di Serbia Albania-Serbia dan Montenegro-Kosovo untuk menyelesaikan perbedaan mereka jika mereka memiliki harapan untuk bergabung dengan Uni Eropa dalam waktu dekat. Hambatan tambahan ini muncul di atas bab aksesi Uni Eropa yang tak terhitung jumlahnya yang belum dibuka.

Dengan lima perbatasan internasional yang terpisah, Kroasia telah berada tersebut menderita "sindrom anak tengah" - mempercayai orang-orang di atas dan di bawah negara pesisir untuk mendapatkan bagian yang lebih besar dari kue itu. Bergabung dengan UE di 2013, Kroasia pada awalnya diterima keputusan arbitrase di Den Haag mengenai perbatasan laut dan darat bersama dengan negara tetangga Slovenia, anggota UE sejak 2004. Namun, pada tahun-tahun berikutnya, Kroasia datang untuk memanggil proses hukum Adriatik utara yang dipertanyakan dengan menyatakan bahwa mereka dikompromikan dan oleh karena itu tidak berlaku lagi. Hasilnya adalah pemekaran kembali persidangan 26-tahun yang melibatkan beberapa kilometer persegi 12 wilayah maritim di Teluk Piran, dan bentangan sepanjang 670 kilometer di sepanjang perbatasan yang melukiskan bagian selatan wilayah Schengen di Eropa. Slovenia, dan seluruh Uni Eropa, kurang dari terkesan.

Konflik tersebut hanya menambah perselisihan perbatasan tambahan yang dimiliki Kroasia dengan Serbia. Ketidaksepakatan yang sedang berlangsung mencerminkan kemunculan luka terbuka dan sisa masalah yang tersisa dari perang brutal yang melanda Balkan Barat di 1990s. Beberapa dekade setelah berakhirnya perang dengan Beograd, Perdana Menteri Kroasia Andrej Plenković menyalakan api awal bulan ini dengan menegaskan keluhan yang tak terhitung jumlahnya belum ditangani secara memadai sejak perang berakhir. Sementara kenangan jelas masih terfokus pada perasaan kehilangan, presiden Kroasia dan Serbia pada akhirnya mengambil langkah untuk melakukan konsiliasi. Bersumpah untuk mencari arbitrase internasional mengenai perbatasan mereka di sepanjang Sungai Danube jika tidak ada solusi yang berhasil di antara mereka oleh 2020, mereka mengirim sebuah sinyal niat baik satu sama lain, serta Brussels.

Kroasia bukanlah satu-satunya negara yang menegosiasikan batas-batasnya di Balkan Barat yang terkenal rapuh. Di sebelah Serbia, Montenegro adalah kandidat keanggotaan UE paling maju, tapi sebuah perbatasan perjanjian dengan hanya sebagian Kosovo yang diakui sebagian telah diblokir oleh oposisi di kedua negara. Presiden Kosovar Hashim Thaci dan Presiden Montenegrin Filip Vujanovic minggu lalu mengumumkan rencana untuk membuat sebuah kelompok kerja yang bertugas mengoreksi "kesalahan" dalam kesepakatan demarkasi 2015 yang sekarang diblokir. Ratifikasi kesepakatan tersebut merupakan salah satu penghalang tersisa untuk Montenegro mendapatkan akses bebas visa ke blok tersebut.

Kelompok oposisi pro-Serbia utama Montenegro, Front Demokratik, memiliki terdakwa pemerintah pengkhianatan atas masalah ini. Langkah oposisi datang pada waktu yang agak tidak tepat untuk Podgorica, karena perselisihan internal ini hanya memperburuk ketidakteraturan nasional yang melihat asal usulnya di bawah mantan presiden Milo Djukanovic. Lebih dari dua dekade pemerintahan, pemerintahan Djukanovic memberi manfaat bagi sekelompok loyalis partai, sekaligus menutup ruang politik menjadi oposisi. Politisi dan jurnalis sama-sama dianiaya dan dipenjara, dan satu wartawan, Duško Jovanović, bahkan terbunuh dalam baku tembak setelah diancam oleh kepala keamanan negara.

Selama 2000, Djukanovic memimpin a menjual dari industri milik negara dan perusahaan lain, dengan beberapa 80% dari semua perusahaan yang diprivatisasi bangkrut oleh 2014. Dengan demikian terjun ke dalam kesengsaraan ekonomi, korupsi serta geng kekerasane telah merajalela di Montenegro sejak saat itu. Dengan pemilihan presiden yang akan datang tahun ini, Djukanovic sedang bersiap untuk berlari kembali, jauh ke arah ketidaksenangan dari banyak mitra Barat.

Karena Montenegro berjuang untuk mencakar dirinya sendiri ke posisi stabilitas EU-layak, Kosovo dan Serbia juga hanya menunjukkan sedikit kemajuan dalam menyelesaikan masalah mereka sendiri. Pertengkaran perbatasan mereka adalah ledakan paling berbahaya di wilayah ini. Pemerintah Serbia sejauh ini menolak untuk memberikan tanggapan resmi atas permintaan Jerman bahwa mereka mengakui kemerdekaan Kosovo sebelum masuk ke Uni Eropa, satu dekade penuh setelah provinsi tersebut pertama kali mengumumkan pemisahannya. Meski mendapat pengakuan dari 115 negara lain, termasuk 23 negara 28 EU, Kosovo telah menerima tali nol dari tetangganya di utara. Terlepas dari kenyataan bahwa perdamaian regional tergantung pada keseimbangan, Serbia belum melakukan langkah rekonsiliasi.

Volatilitas situasi pada layar penuh tahun lalu ketika kereta api Serbia dihiasi dengan slogan anti-Kosovo nasionalistik memicu ketakutan baru bahwa perselisihan tersebut dapat meningkat menjadi konflik yang penuh sesak. Fakta bahwa beberapa orang Serbia 120,000 terus tinggal di Kosovo dan menganggap Beograd ibu kota mereka juga bisa bertindak sebagai katalisator ketidakstabilan. Dengan kelompok yang mendapat dukungan finansial dari Serbia, desakan mereka akan reunifikasi kemungkinan hanya akan menambah tekanan.

Mengingat ketegangan yang terus-menerus di wilayah ini, Juncker berhak menuangkan air dingin ke pengekspresian UE. Sampai sengketa perbatasan dan ketegangan regional diselesaikan sepenuhnya, aksesi UE oleh negara-negara Balkan lainnya akan menjadi piala beracun bagi Brussels. Gagal berhati-hati dalam hal ini tanpa diragukan lagi akan mengimpor konflik ke keseluruhan blok.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Balkan Barat

Komentar ditutup.