Akankah #Russia ikut campur dalam pemilihan 2019 Eropa yang akan datang?

| Februari 13, 2018

Sikap campur tangan Rusia dalam urusan domestik negara-negara berdaulat sekarang menjadi pengetahuan umum di seluruh dunia, yang sepenuhnya masih belum diketahui. Tangan rahasia negara Rusia dipahami memiliki keterlibatan dalam serangkaian serangan cyber mulai dari lembaga nasional hingga markas partai politik, dengan kampanye disinformasi dan yang disebut berita palsu di garis depan operasi ini. , tulis Sajjad Karim, anggota parlemen Konservatif Inggris dan anggota Komite Perilaku Kode Presiden.

Ketika pertama kali menyadari adanya campur tangan dalam politik Barat oleh pemerintah Putin di 2014, saya tidak dapat membahasnya, karena orang-orang tidak percaya hal itu terjadi. Pada saat itu saya memimpin Komite Penasehat Perilaku Para Anggota di Parlemen Eropa, ketika saya memperhatikan bahwa calon presiden Prancis dan MEP Front Nasional, Marine Le Pen, akan menerima keuangan dari sumber-sumber Rusia.

Karena masa lalunya yang rasialis dan anti-Semit, bank-bank Prancis menolak meminjamkan uang kepada partai tersebut, jadi Le Pen berpaling ke tempat lain untuk mendapatkan dana.

Dia memperoleh pinjaman Rusia di 2014 seharga € 11million (£ 9.4m), salah satunya - senilai € 9m - berasal dari sebuah bank kecil, yang memiliki hubungan dengan Kremlin yang disebut First Czech Russian Bank. Tapi seperti yang kita ketahui sekarang, usahanya di kantor tinggi tidak seharusnya dilakukan.

Pendanaan yang ditargetkan dari kelompok oposisi oleh negara Rusia berjalan jauh melampaui hanya tawaran presiden Perancis yang gagal sekalipun. Ada jaringan aktivis dan aktor politik yang jelas yang terlibat dalam jejaring campur tangan Rusia ini, yang membentang di seluruh dunia. Anda hanya perlu melihat ke pantai kita sendiri untuk melihat sejauh mana pengaruh mereka terbentang.

Sajjad Karim, MEP Konservatif Inggris dan anggota Komite Perilaku Kode Presiden

Dengan tanda tanya masih tergantung pada pembiayaan kampanye Tinggalkan Referendum UE dan dengan berita yang tampaknya sama dengan berita yang terkait dengan Trump, Rusia dan Pemilu 2016 AS, web tampaknya tidak pernah berakhir.

Apa yang menjadi perhatian utama sekarang bagi kita sesama Eropa meskipun adalah Pemilu Eropa yang akan datang di 2019. Rencana tidak diragukan lagi sudah dilakukan oleh Rusia untuk mengganggu kestabilan proses pemilihan kita, yang secara historis telah menderita rendahnya jumlah pemilih dan akibatnya akan mudah terpengaruh oleh upaya untuk mempengaruhi pemungutan suara.

Pemilih - terlepas dari asal mereka - cenderung memilih dengan cara yang sangat reaksioner. Jika Putin dan pemerintahnya berniat untuk menargetkan pemilihan ini, maka mereka pasti akan menggunakan ini untuk keuntungan mereka.

Di Jerman penggunaan propaganda Rusia, yang bertujuan mempengaruhi niat memilih penduduk Rusia-Jerman, sudah tersebar luas.

Satu kejadian khususnya, kasus 'Lisa kami' - sebuah cerita palsu tentang seorang gadis Rusia-Jerman, yang dilaporkan telah diperkosa oleh para migran Arab - menunjukkan kemudahan dimana kampanye disinformasi Rusia telah menyusup ke benua kami.

Bahkan diduga bahwa pabrik troll yang didukung negara di St Petersburg berusaha untuk menabur ketidakpuasan selama Referendum UE melalui media sosial, yang secara posting mendukung Brexit.

Terlepas dari seberapa besar pengaruh campur tangan Rusia, masih ada kecenderungan di Inggris dan Eropa untuk mengoleksi klaim-klaim ini. Yang harus dipahami adalah jika tindakan ini berhasil, maka arah ke depan Eropa akan sudah ditentukan di Moskow.

Uni Eropa pada dasarnya dapat dilumpuhkan oleh campur tangan Rusia yang secara dramatis mengubah susunan Parlemen Eropa dan hal itu akan terjadi tepat di bawah hidung kita sendiri.

Hal ini tidak boleh terjadi.

Beberapa pemimpin kami, termasuk Perdana Menteri Mei, sepenuhnya menyadari kegiatan Putin dan telah memperjelas bahwa ini tidak akan bertahan.

Masing-masing dan setiap pemimpin Uni Eropa harus melangkah lebih jauh sekalipun. Informasi yang mereka miliki tentang kegiatan Rusia harus dipresentasikan di Parlemen mereka sendiri, sehingga setiap orang sepenuhnya menyadari sejauh mana kita diremehkan.

Sama seperti di AS juga, harus ada penyelidikan - tapi di tingkat negara anggota individu - ke dalam urusan keuangan aktor politik yang telah memfasilitasi orang-orang Rusia dalam usaha mereka untuk mengacaukan sistem demokrasi kita. Pertanyaan ini dan semua informasi yang diperoleh kemudian dapat digabungkan, dengan tanggapan di tingkat UE.

Komisi pemilihan juga harus dibuat sesuai untuk tujuan, lebih siap menghadapi bahaya jelas dan sekarang yang sekarang menghadapi sistem pemungutan suara kita. Kombinasikan ini dengan pengekangan wajib pada kegiatan yang disebut bot oleh perusahaan media sosial dan jenis aktivitas tidak jujur ​​ini dapat dicontohkan secara efektif.

Apapun solusinya, seluruh Eropa harus membangunkan fakta bahwa negara-negara demokrasi kita disusupi oleh aktor Rusia yang tujuan utamanya adalah untuk mengganggu dan merendahkan proses politik kita.
Waktu untuk bertindak sekarang sebelum semuanya terlambat. Rusia tidak boleh diijinkan mempengaruhi keputusan kita sendiri.

Tags: , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Pertahanan, EU, EU, Artikel unggulan, MEP Pemilu, Rusia