Pria yang menjalankan pertunjukan di #Moldova

| Januari 21, 2018 | 0 Komentar

Dari luar, kebijakan luar negeri Moldova tampaknya diatur oleh dilema yang sama seperti banyak negara lain terjepit di antara negara adidaya Uni Eropa dan Rusia - apakah akan berbalik ke timur atau barat. Namun, dari dalam, politisi dan komentator yang mengetahui sistem tersebut mengatakan bahwa ayunan negara tersebut dari satu sisi ke sisi lain hanya diatur oleh politik daripada kepentingan satu orang.

A kemungkinan kolusi dan hubungan rahasia antara Tuan Dodon, presiden pro-Rusia, dan Tuan Plahotniuc, pemimpin de facto koalisi yang pro-Barat, dapat menjadi jantung kebijakan luar negeri Moldova. Menurut Vladimir Socor, sebuah analis urusan Eropa Timur, Pak Dodon telah memenangkan kursi kepresidenan dengan dukungan Partai Demokraktik Mr. Plahotniuk dan istrinya kerajaan media. Plahotniuc membutuhkan presiden Dodon untuk mengejar agenda anti-Barat sehingga pemerintah dapat tetap pro-Eropa dan mendapat keuntungan dari dukungan barat. "Hubungan antara Dodon dan Plahotniuc sudah berlangsung lama, strategis dan tidak berdasarkan prinsip," jelas pakar hubungan luar negeri tersebut, Dan Dungaciu, untuk koran Moldovan.

Di depan umum, keduanya terus-menerus menemukan diri mereka berselisih. Presiden Moldova Pro-Rusia, Igor Dodon, telah menuduh koalisi pemerintahan pro-Eropa, dipimpin oleh Partai Democractic Vlad Plahotniuc, yang secara tidak sah mencegahnya untuk menangani Majelis Umum PBB. Menurut Pak Dodon juru bicara, langkah ini dimaksudkan untuk meningkatkan popularitas pemerintah "yang dirusak oleh tuduhan korupsi dan standar hidup yang menurun." Di sisi lain, faksi liberal, pro-Eropa, di dalam Parlemen menuduh presiden melanggar Konstitusi dan memintanya pendakwaan. Juga, Perdana Menteri Pavel Filip telah menolak sebuah perintah oleh Dodon, mengirimkan tentara Moldovan untuk menghadiri latihan yang dipimpin NATO di Ukraina meskipun ada tentangan presiden.

Tit-for-tat antara Dodon dan Plahotniuc ini telah menarik perhatian publik, sementara menyisihkan masalah sosial dan ekonomi Moldova dari wacana nasional. Dan Dungaciu, seorang ahli urusan internal Moldovan, menunjukkan bahwa Mr.Plahotniuc, dengan Mahkamah Konstitusi di bawah kendalinya, memiliki sarana untuk menyelesaikan limbo politik ini.

Ion Sturza, mantan Perdana Menteri Moldova, mengatakan kepada EU Reporter bahwa "Mr.Plahotniuc memiliki kemampuan untuk melakukan apapun yang dia inginkan. Dia memiliki kontrol mutlak atas keputusan politik dan dia sendiri dapat memilih apakah presiden dipecat atau Konstitusi diubah. "

Vlad Plahotniuc dianggap sebagai pengusaha terkuat-politisi yang mendominasi Moldova. Vitalie Calugareanu, wartawan lokal dan koresponden Deutsche Welle, Yang percaya itu "Plahotniuc telah mengendalikan semua institusi kenegaraannya di Moldova. Dia mengendalikan segala sesuatu yang bergerak di negara ini ".

Sebelum bergabung dengan Partai Demokrat dan koalisi pro-Barat, Mr.Plahotniuc adalah pendukung dekat mantan presiden Voronin dan Partai Komunis pro-Rusia. Plahotniuc dengan cepat berubah belah saat komunis kehilangan kekuasaan dan digantikan oleh koalisi partai kanan tengah. Di dalam koalisi, kekuatan Mr.Plahotniuc tumbuh dan begitu pula ambisi politiknya. Setelah koalisi runtuh, Plahotniuc berencana untuk memimpin pemerintahan sendiri. Protes oposisi dan ketidakpuasan masyarakat umum menekannya untuk mencalonkan anak didiknya Pavel Filip sebagai PM.

Setelah hilangnya $ 1 miliar dari bank Moldovan di 2014, setara dengan 12% dari PDB negara tersebut, demonstrasi besar meletus, mengarah pada rezim oligarki dan Mr. Plahotniuc. Meski Plahotniuc belum secara resmi dituntut melakukan kesalahan, internasional laporan dan persepsi publik lokal menyinggung keterlibatannya. Dalam dua jajak pendapat terpisah yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Sosiologis serta Asosiasi Sosiolog dan Demografi, 22% dan 16% responden menganggap Vlad Plahotniuc sebagai politisi paling korup di Moldova, dan pelakunya bertanggung jawab atas situasi mengerikan di negara tersebut. Di sebuah jajak pendapat terbaru, hanya 3,2% dari mereka yang ditanyai mengatakan bahwa mereka mempercayai Mr.Plahotniuc. Dalam jajak pendapat terpisah yang diputuskan oleh Partai Demokrat Plahotniuc, 8% responden mengatakan bahwa mereka mempercayai Mr.Plahotniuc dan akan memilih partai politiknya.

Diminta untuk mengomentari klaim pengaruh yang dijajakan oleh Mr.Plahotniuc, juru bicara Partai Demokrat, Vitalie Gamurari, menanggapi Wartawan UE bahwa tuduhan tersebut merupakan lumpur politik menjelang pemilihan parlemen tahun depan, yang bertujuan untuk menodai kredibilitas pemerintah. Dia menambahkan bahwa Pak Plahotniuc fokus pada politik dan tidak lagi mengambil bagian dalam kegiatan bisnis. Mengenai keterlibatan Mr. Plahotniuc dalam skandal penipuan bank Moldovan, Vitalie Gamurari mengemukakan kembali bahwa tidak ada tuntutan resmi yang diajukan terhadap atasannya, yang sekarang bertindak untuk mengamankan sektor perbankan negara tersebut.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Republik Moldova

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *