#NorthKorea mengirim tim ke Winter Games, South untuk mempertimbangkan pelonggaran larangan setelah pembicaraan

| Januari 10, 2018 | 0 Komentar

Korea Utara mengatakan dalam pembicaraan langka dengan Korea Selatan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan mengirim sebuah delegasi ke Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang di Korea Selatan bulan depan dan Seoul mengatakan bahwa pihaknya siap untuk mencabut beberapa sanksi sementara sehingga kunjungan tersebut dapat berlangsung, menulis Christine Kim serta Josh Smith.

Pada perundingan formal pertama dengan Korea Selatan dalam lebih dari dua tahun, pejabat Korea Utara mengatakan bahwa delegasi mereka ke Olimpiade terdiri dari atlet, pejabat tinggi dan regu bersorak.

Perundingan tersebut diawasi ketat oleh para pemimpin dunia yang menginginkan adanya tanda-tanda pengurangan ketegangan di semenanjung Korea, di tengah meningkatnya kekhawatiran akan peluncuran rudal Korea Utara dan pengembangan senjata nuklir yang bertentangan dengan resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Korea Selatan telah secara sepihak melarang beberapa pejabat Korea Utara masuk karena menanggapi uji coba rudal Pyongyang dan uji coba nuklir, yang diadakan kendati ada tekanan internasional.

Namun, beberapa pejabat Korea Selatan mengatakan bahwa mereka melihat Olimpiade sebagai peluang yang mungkin untuk mengurangi ketegangan.

Juru bicara kementerian luar negeri Roh Kyu-deok mengatakan Seoul akan mempertimbangkan apakah perlu mengambil "langkah awal", bersama dengan Dewan Keamanan PBB dan negara-negara lain yang relevan, untuk membantu kunjungan Korea Utara untuk Olimpiade.

Pada pertemuan hari Selasa (9 Januari), yang pertama sejak bulan Desember 2015, Seoul mengusulkan diskusi militer antar-Korea untuk mengurangi ketegangan di semenanjung dan sebuah reuni anggota keluarga pada waktunya untuk liburan Tahun Baru Imlek, wakil unifikasi Korea Selatan Chun Hae- sung berkata.

Korea Utara telah menyelesaikan pekerjaan teknis untuk memulihkan saluran panas militer dengan Korea Selatan, dia menambahkan, dengan komunikasi normal akan dilanjutkan pada hari Rabu. Tapi Chun tidak segera mengatakan informasi apa yang akan ditransfer di sepanjang hotline.

North memutus komunikasi pada bulan Februari 2016, menyusul keputusan Selatan untuk menutup kawasan industri yang dikelola bersama di Korea Utara.

Korea Selatan juga mengusulkan agar atlet dari kedua belah pihak berbaris bersama dalam upacara pembukaan Olimpiade dan kegiatan bersama lainnya selama Olimpiade Musim Dingin, Chun mengatakan kepada wartawan di luar perundingan.

Ini juga akan menjadi pertama kalinya sejak 2005 bahwa Korea Utara akan mengirim cheerleader betina, yang dijuluki sebagai "tim penyelamat kecantikan" oleh media Korea Selatan.

Pertemuan dilanjutkan pada hari Selasa sore setelah kedua belah pihak bubar untuk makan siang terpisah. Pejabat mulai berbicara di 10h (1h GMT) di Rumah Perdamaian tiga lantai tepat di seberang zona demiliterisasi di desa gencatan senjata Panmunjom di Korea Selatan.

"Korea Utara mengatakan bahwa mereka bertekad untuk membuat pembicaraan hari ini bermanfaat, dan menjadikannya kesempatan yang sangat penting," kata Chun Korea Selatan.

Chun juga mengatakan Korea Selatan mengusulkan untuk melanjutkan perundingan mengenai program nuklir Korea Utara, namun tidak ada tanggapan spesifik dari Korea Utara.

Namun, pejabat Korea Utara mengatakan dalam pertemuan tersebut mereka terbuka untuk mempromosikan rekonsiliasi melalui dialog dan negosiasi, menurut Chun.

Kepala delegasi Korea Utara, Ri Son Gwon, mengatakan: "Kami sampai pada pertemuan ini hari ini dengan pemikiran untuk memberi saudara-saudara kita, yang memiliki harapan tinggi untuk dialog ini, hasil yang tak ternilai sebagai hadiah pertama tahun ini ..."

Korea Utara memasuki perundingan dengan "sikap serius dan tulus", kata Ri, ketua Komite Damai Reunifikasi Damai di Tanah Air.

Menteri Unifikasi Korea Selatan Cho Myoung-gyon menyatakan optimisme saat pertemuan tersebut dimulai.

"Pembicaraan kami dimulai setelah Korea Utara dan Selatan dipecat untuk waktu yang lama, tapi saya yakin langkah pertama adalah setengah perjalanan," kata Cho. "Akan baik bagi kita untuk membuat 'hadiah bagus' yang Anda sebutkan tadi."

"Segalanya terasa sedikit baru karena kita belum melakukan pembicaraan dalam beberapa saat," katanya.

Tepat sebelum delegasi melaju ke zona demiliterisasi, sekitar 20 orang Korea Selatan terlihat melambai-lambaikan spanduk bertuliskan: "Kami berharap keberhasilan pembicaraan antar-Korea tingkat tinggi."

Seorang pria terlihat melambaikan bendera dengan semenanjung Korea yang bersatu.

Masing-masing delegasi terdiri dari lima pejabat senior.

Delegasi Korea Utara melewati perbatasan di dalam area keamanan bersama ke Peace House sekitar 0030 GMT, seorang pejabat dari Kementerian Unifikasi Selatan mengatakan kepada wartawan.

Amerika Serikat, yang memiliki pasukan 28,500 yang ditempatkan di Korea Selatan sebagai warisan Perang Korea 1950-1953, awalnya menanggapi dengan dingin gagasan pertemuan antar-Korea, namun Presiden AS Donald Trump kemudian memanggil mereka "hal yang baik".

Trump mengatakan dia ingin melihat pembicaraan melampaui Olimpiade. "Pada saat yang tepat, kita akan terlibat," katanya.

Pada hari Selasa, kementerian luar negeri China mengatakan bahwa mereka senang melihat pembicaraan antara Korea Utara dan Korea Selatan dan menyambut semua langkah positif. Rusia menggemakan sentimen tersebut, dengan seorang juru bicara Kremlin mengatakan, "Ini adalah jenis dialog yang kami katakan penting."

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Korea Utara, Korea Selatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *