Apakah demokrasi #Kyrgyzstan akan lulus ujian berikutnya?

| Oktober 12, 2017 | 0 Komentar

Askar Akayev dan Kurmanbek Bakiyev, dua presiden pasca-Soviet pertama di Kyrgyzstan, dipaksa keluar dari jabatannya dalam revolusi 2005 dan 2010. Kini, setelah hanya satu masa jabatan enam tahun, presiden saat ini Almazbek Atambayev akan meninggalkan jabatannya atas kemauannya sendiri.

Dua kandidat utama sedang dalam perjalanan untuk menjadi presiden Kyrgyzstan berikutnya: Sooronbay Jeenbekov, mantan perdana menteri dan anggota Partai Demokratik Sosial (SDPK); dan Omurbek Babanov, pemimpin partai Respublika.

Bagian yang berbeda dari elit politik Kyrgyz mendukung kandidat yang berbeda. Krusial, mungkin, Atambayev dan SDPK telah mengajukan Jeenbekov dan mengatakan bahwa Sapar Isakov akan menjadi perdana menterinya. Pertanyaan krusialnya adalah apakah transisi kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya akan membawa stabilitas baru. Alternatifnya adalah krisis politik baru dan stagnasi terus berlanjut.

Atambayev mencoba untuk mengamankan koalisi dengan angka-angka dari selatan dan utara negara tersebut. Ini memberi Jeenbekov, anak didik Atambayev, sebuah keuntungan; meskipun tetap harus dilihat apakah model kekuatan presiden yang kuat akan terus berlanjut.

Praktik pembuatan keputusan informal dan badan-badan, seperti dewan tetua, bersifat tradisional di masyarakat Kirgistan dan telah menjadi dasar bagi stabilitas enam tahun Atambayev di kantor. Seperti empat rekannya di Asia Tengah, dia memiliki kemampuan untuk menyeimbangkan dan membentuk koalisi, namun tidak seperti tetangganya, Atambayev telah berkolaborasi dengan politisi oposisi.

Namun, konfigurasi masa depan kekuasaan yang diusulkan oleh presiden saat ini kemungkinan besar akan tidak stabil. Tanduk Jeenbekov dan Isakov berarti bahwa Kyrgyzstan akan memiliki setidaknya dua pusat kekuasaan, menciptakan potensi persaingan dan konflik. Mereka mungkin tidak dapat menahan sistem pemerintahan yang kompleks bersama-sama. Yang lebih mengkhawatirkan lagi, Atambayev tidak akan melepaskan semua pengaruhnya saat dia keluar dari kursi kepresidenan. Memang, dia bisa menciptakan pusat kekuatan ketiga.

Sementara itu, pihak oposisi berusaha merebut inisiatif tersebut. Pemimpin utamanya, Omurbek Babanov (yang juga dikatakan sebagai orang terkaya di Kirgistan), merupakan ancaman bagi tatanan mapan karena dia juga telah bekerja untuk menciptakan sebuah koalisi. Jika pemilihan cukup masuk akal, dia punya kesempatan untuk menang. Khususnya, dia juga telah memenangkan apa yang tampaknya menjadi pengesahan dari Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev. Pemerintahan Atambayev sangat marah saat Babanov bertemu dengan Nazarbayev, mengingat usaha Astana untuk ikut campur dalam proses politik internal.

Dalam hal kemenangan Babanov, keseluruhan konfigurasi Atambayev akan hancur dan republik tersebut bisa tenggelam dalam krisis politik yang serius. SDPK memegang kursi parlemen paling banyak dan merupakan faktor penentu dalam membangun koalisi di sana. Tanpa mayoritas di parlemen, posisi presiden di Kyrgyzstan lebih nominal daripada yang berkuasa. Dalam keadaan seperti itu, Babanov harus mengatur ulang konfigurasi saat ini dengan kepemimpinan SDPK di parlemen Kyrgyz untuk mendapatkan kekuasaan penuh sebagai presiden.

Sebagian besar negara lain - terutama China - telah diam. Presiden Uzbekistan yang relatif baru, Shavkat Mirziyoyev, datang ke Bishkek pada awal September dan bertemu semua pihak. Ini mungkin merupakan upaya untuk mengatur ulang hubungan antara saingan yang sering kali menjengkelkan ini. Ini bisa menandakan terobosan nyata setelah bertahun-tahun "deep freeze." Hanya dua minggu setelah kunjungan tersebut, Atambayev terbang ke Tashkent. Presiden menandatangani lebih dari kesepakatan 10 termasuk "Deklarasi kemitraan strategis, penguatan kepercayaan, kedekatan antara Republik Kyrgyz dan Republik Uzbekistan yang signifikan."

Rusia, tentu saja, biasanya memiliki pandangan yang kuat mengenai hal-hal seperti presiden dari negara pasca Soviet. Kedua kandidat telah melihat ke Moskow untuk mendapatkan dukungan. Namun, karena tidak ada incumbent untuk mendukung, seperti biasanya, pilihan Moskow lebih sulit. Dalam pertemuan bilateral resmi mereka setidaknya, Vladimir Putin dengan tekun menghindari pernyataan dukungan terbuka untuk kedua belah pihak.

Ini tidak boleh salah untuk ketidakpedulian Rusia. Tiga pertemuan presiden bilateral, beberapa lagi dalam format yang lebih luas, dan lebih banyak kunjungan pejabat senior Rusia ke Bishkek mengungkapkan perhatian Moskow, jika bukan niatnya. Tapi karena kandidat utama berada di pijakan yang sama, pemerintah Rusia nampaknya tidak akan bertaruh kali ini.

Bukan berarti Atambayev belum meminta Rusia untuk mendapat dukungan secara langsung. Sebuah pertemuan pada bulan-bulan terakhir bulan September antara presiden Rusia dan Kyrgyz dan pengumuman Gazprom selanjutnya bahwa pihaknya akan menginvestasikan 100 miliar rubel ke dalam ekonomi republik telah dibaca oleh banyak analis sebagai dukungan informal untuk pilihan Atambayev, Jeenbekov.

Meskipun demikian, untuk pertama kalinya dalam sejarah Asia Tengah (dan hampir tidak pernah terjadi sebelumnya di tempat pasca-Soviet yang lebih luas), masih belum pasti siapa presiden Kyrgyz berikutnya setelah pemilihan akhir pekan ini.

Stanislav Pritchin adalah seorang analis Program Rusia dan Eurasia di Chatham House.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Chatham House, EU, Kirgistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *