#Kokorev: Uni Eropa mendesak untuk campur tangan dalam pelanggaran hak asasi manusia yang 'memalukan dan terang-terangan'

| September 28, 2017 | 0 Komentar

Uni Eropa telah didesak untuk campur tangan dalam kasus warga negara Spanyol, dikatakan sebagai korban pelanggaran hak asasi manusia yang "memalukan dan terang-terangan," menulis Martin Bank.

Vladimir Kokorev (membayangkan, tepat), berusia 63, dan putranya Igor telah dipenjara di Kepulauan Canary tanpa tuduhan selama dua tahun.

Istri Kokorev Yulia, 68, dibebaskan dengan jaminan atas tuduhan yang sama awal pekan ini.

Mereka menghadapi tuduhan "palsu" atas tuduhan pencucian uang tetapi dengan keras membantah melakukan kesalahan.

Pengacara dan lainnya yang memperjuangkan kasus mereka muncul di sebuah konferensi pers di Parlemen Eropa pada 28 September di mana mereka mengimbau kepada Uni Eropa untuk campur tangan dalam apa yang digambarkan sebagai "pelanggaran terang-terangan" dari standar Eropa.

Seruan untuk investigasi dipelopori oleh kanan tengah Italia MEP Fulvio Martusciello yang mengatakan kepada wartawan bahwa kasus ini memberikan "alasan untuk keprihatinan nyata."

Karena Kokorev berasal dari Rusia-Yahudi, MEP juga mengatakan ada nada “anti-Semitisme” dan “xenophobia” untuk kasus ini.

Kokorev, seorang pengusaha kaya Spanyol ditangkap di Panama di mana ia tinggal pada bulan September 2015, bersama dengan istrinya dan putra berusia 35 sehubungan dengan dugaan skema pencucian uang atas nama Presiden Guinea Ekuatorial.

Keluarga itu setuju untuk diekstradisi ke Spanyol di mana mereka dipenjara atas perintah hakim investigasi Spanyol Ana Isabel de Vega Serrano.

Mereka tetap berada dalam penahanan pra-sidang selama dua tahun tanpa dakwaan formal ditetapkan atau tanggal yang ditentukan untuk persidangan mereka.

Pada bulan Agustus, hakim yang sama memerintahkan agar hukuman penjara mereka berlanjut selama dua tahun lagi, dengan alasan “kompleksitas” dari kasus ini dan penyelidikan yang sedang berlangsung.

Ketiganya menyangkal melakukan kesalahan dengan Kokorev bersikeras bahwa urusan bisnisnya dengan Guinea Ekuatorial adalah sah dan sah.

Pengacara Spanyol Alvaro Campanero menuduh hakim sebagai "penyalahgunaan kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya" dan menunjukkan bahwa dakwaan asli telah diubah tanpa alasan dari pencucian uang menjadi mendapatkan dari hasil perdagangan senjata ilegal.

Anggota lain dari tim hukum Kokorev, Antonio Cabrera, mengatakan kepada wartawan yang berbasis di Brussels bahwa kasus tersebut menyoroti "kekurangan serius" dalam sistem hukum Spanyol.

Karena Spanyol adalah anggota Uni Eropa dan pihak dalam konvensi-konvensinya, ia mengatakan “terikat” pada UE untuk campur tangan.

Dia juga menunjukkan bahwa Spanyol baru-baru ini mengadopsi undang-undang baru yang menyatakan bahwa tidak seorang pun boleh ditahan lebih dari dua tahun tanpa didakwa atau dibawa ke pengadilan.

Cabrera mengatakan: “Ada pelanggaran serius terhadap standar hukum Eropa dalam kasus ini dan UE perlu disadarkan akan hal ini.

"Itulah mengapa kita datang ke parlemen Eropa untuk meminta anggota parlemen dan yang lain untuk bertanya apa yang terjadi dengan kasus ini."

Dia mengatakan bahwa dalam contoh pertama Uni Eropa harus menekan hakim banding Spanyol untuk memindahkan kasus dari Las Palmas di mana kedua orang itu saat ini ditahan ke "pengadilan yang benar 'di Madrid di mana, katanya, keluarga Kokorev mungkin berharap untuk menerima" lebih adil pengobatan."

Hingga dokumen 60 yang dimiliki tim hukum Kokorev "dengan jelas menunjukkan" bahwa ia tidak bersalah dari kegiatan ilegal apa pun, katanya.

Publisitas atas acara di Parlemen mungkin, katanya, telah menyebabkan keputusan minggu ini untuk membebaskan istri Kokorev dari tahanan.

Komentar lebih lanjut datang dari Carmelo Nvono Nca, duta besar untuk Equatorial Guinea untuk Uni Eropa, yang menyambut konferensi pers sebagai kesempatan untuk menyoroti dugaan ketidakadilan yang diderita oleh Kokorevs.

Pembicara lain, Inna Stolarewicz, melakukan perjalanan dari rumahnya di Israel untuk berbicara atas nama Kokorev, yang adalah pamannya.

Dia mengatakan kesehatannya buruk tetapi tidak mendapat akses ke bantuan medis profesional.

"Igor, selama dipenjara, telah menjadi ayah tetapi, sejauh ini, tidak dapat melihat putrinya yang masih kecil," katanya.

Justino Obama Nve, teman pribadi Kokorev, mengatakan ia yakin tidak ada "ilegal" dalam kontrak pengiriman yang telah ada antara Kokorev dan Guinea Khatulistiwa.

MEP Martusciello, yang mengetuai delegasi Parlemen ke Israel, mengatakan ia akan mengangkat kasus ini dalam sidang paripurna majelis mendatang.

Dia mengatakan: “Bukan bagi kita untuk memutuskan apakah Tuan Kokorev bersalah atau tidak bersalah atas tuduhan terhadapnya, itu adalah keputusan pengadilan. Tetapi yang harus menjadi perhatian kita semua adalah fakta bahwa dia, istri dan putranya ditolak keadilan dan proses hukum. ”

MEP, yang menjadi tuan rumah acara tersebut, menambahkan: "Dua tahun dalam penahanan tanpa tuduhan khusus dengan prospek dua tahun lagi tanpa alasan yang baik adalah penghinaan terhadap semua yang kita orang Eropa yakini. Agar istri dan putranya juga dipenjara. tanpa biaya tanpa alasan yang baik benar-benar tidak dapat diterima. "

Dia mengatakan akan mengambil "minat khusus" dalam masalah ini dan akan meminta penyelidikan independen.

"Perlakuan Vladimir Kokorev memalukan, anti-Semit dan penghinaan terhadap nilai-nilai dasar Uni Eropa."

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, EU, Parlemen Eropa, Artikel unggulan, Spanyol

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *