#HumanRights: H. Hichilema di Zambia, Dr Gudina di Ethiopia, Sudan Selatan

Parlemen Eropa mengungkapkan kekhawatiran tentang penangkapan pemimpin oposisi di Zambia dan Ethiopia dan menyerukan diakhirinya perang di Sudan Selatan, dalam tiga resolusi yang disahkan pada hari Kamis (18 May).

  • Persidangan yang adil dibutuhkan untuk pemimpin oposisi Hichilema di Zambia
  • Pihak berwenang Ethiopia harus membebaskan Dr Merera Gudina
  • Uni Eropa harus meningkatkan bantuan kemanusiaan di Sudan Selatan

Zambia: MEPs khawatir dengan penangkapan pemimpin oposisi Hakainde Hichilema

Parlemen menyatakan keprihatinannya atas penangkapan pemimpin partai oposisi Hakainde Hichilema, yang dianggap bermotif politik oleh pihak oposisi dan telah menyebabkan gelombang protes di Zambia. Hichilema ditangkap pada bulan April setelah diduga memblokade iring-iringan Presiden Edgar Lungu dan dikenai tuduhan pengkhianatan, sebuah tindak pidana dapat dikenai hukuman maksimal dengan hukuman mati.

Kasus Hichilema sedang berlangsung dalam konteks meningkatnya ketegangan politik dan tindakan penindasan terhadap oposisi politik setelah pemilihan 2016 Agustus, catatan MEPs. Mereka bersikeras pada kebutuhan untuk menerapkan hukum secara adil dan dalam proses peradilan yang adil dan mendesak pemerintah Zambia untuk menjamin kebebasan media penuh dan mengambil tindakan untuk mencegah kekerasan politik.

Ethiopia: Parlemen menyerukan pembebasan Dr Merera Gudina

MEPs menyerukan agar segera dibebaskan dengan jaminan dan menjatuhkan semua tuduhan terhadap Dr Merera Gudina, ketua partai oposisi Kongres Oromo Federal Ethiopia. Dia ditangkap saat kembali dari kunjungan ke Parlemen Eropa pada 9 November 2016, di mana dia bergabung dengan sebuah panel dengan pemimpin oposisi lainnya dan kemudian dituduh, antara lain, 'menciptakan tekanan terhadap pemerintah' dan 'mengancam masyarakat melalui sarana Kekerasan '.

Parlemen selanjutnya mengulangi Panggilannya Untuk investigasi yang kredibel, transparan dan independen atas pembunuhan ratusan pemrotes di 2015 dan pelanggaran HAM terhadap anggota komunitas Oromo dan kelompok etnis lainnya yang dianggap bertentangan dengan pemerintah.

MEP mendesak pemerintah Ethiopia untuk menahan diri dari "menggunakan undang-undang anti-terorisme untuk menekan demonstrasi damai yang sah" dan untuk mencabut pembatasan ekspresi dan asosiasi bebas.

Sudan Selatan: MEPs menyerukan gencatan senjata dan untuk bantuan kemanusiaan lainnya

Parlemen menyerukan gencatan senjata dalam perang sipil di Sudan Selatan, yang pecah di 2013 setelah Presiden Salva Kiir menuduh mantan wakil presiden Riek Machar merencanakan sebuah kudeta, dan telah menyebabkan kelaparan dan memaksa 3,6 juta orang untuk melarikan diri dari mereka. Rumah. Resolusi tersebut menyatakan "penghindaran total hukum hak asasi manusia dan humaniter internasional dan kurangnya pertanggungjawaban atas pelanggaran" dalam konflik tersebut. Ini mengecam penggunaan pemerkosaan sebagai senjata perang, perekrutan anak-anak oleh semua pihak dan serangan terhadap pekerja bantuan kemanusiaan.

Misi PBB di Sudan Selatan (UNMISS) harus diperkuat dengan kapasitas Eropa dan EEAS harus meluncurkan proses politik baru menuju implementasi penuh kesepakatan damai 2015, mendesak anggota parlemen Inggris. Mereka juga meminta Uni Eropa dan Negara-negara Anggotanya untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan dan membantu memberikan pendidikan dasar dan rehabilitasi jangka panjang.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Sudan Selatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *