Terhubung dengan kami

Tiongkok

#China: Kunjungan Republik Xi Jinping bertujuan untuk menjangkau Eropa

SAHAM:

Diterbitkan

on

xi_czechPresiden China Xi Jinping tiba di Republik Ceko untuk kunjungan kenegaraan tiga hari pada hari Senin 28 Maret, menulis Zhao Minghao.

Ini adalah kunjungan pertama seorang presiden China ke Republik Ceko sejak pembentukan hubungan diplomatik antara kedua negara 67 tahun lalu. Terletak di jantung Eropa, Republik Ceko adalah mitra penting untuk inisiatif 'One Belt, One Road' China.

hubungan Sino-Republik telah menunjukkan momentum perkembangan yang kuat dalam beberapa tahun terakhir. Di 2015, volume perdagangan bilateral mencapai $ 11 miliar, dan selama dekade terakhir, ekspor dari Republik Ceko ke China telah meningkat 190%. Cina peringkat sebagai mitra dagang terbesar bagi Republik Ceko di luar Uni Eropa, dan kedua negara meningkatkan kerja sama di bidang-bidang seperti tenaga nuklir, keuangan, penerbangan, teknologi dan pertanian.

Turis China melakukan lebih dari 300,000 kunjungan ke Republik Ceko pada 2015, dengan penerbangan langsung membantu meningkatkan jumlah kunjungan. Dalam beberapa tahun terakhir, investasi dari perusahaan China termasuk Bank of China dan Huawei Technologies Co telah melebihi $ 700 juta, terhitung 14% dari total investasi China di 16 negara Eropa Tengah dan Timur (CEEC).

Republik Ceko telah secara aktif mendukung dan berpartisipasi dalam kerja sama China-CEEC, yang juga dikenal sebagai kerja sama '16 +1 ', khususnya di bidang kerja sama dan kesehatan regional. Pada November 2015, selama KTT Tiongkok dan CEEC yang diadakan di Suzhou, Tiongkok, kedua negara menandatangani nota kesepahaman (MOU) untuk bersama-sama mempromosikan inisiatif 'Belt and Road'. Para pemimpin Ceko telah mengungkapkan antusiasme mereka untuk berpartisipasi dalam inisiatif ini dalam beberapa kesempatan. Menurut laporan dari Prague Post, Bohuslav Sobotka, perdana menteri Republik Ceko, menegaskan kembali di Forum Investasi Cina di Praha pada November 2015 bahwa Republik Ceko dapat menjadi pintu masuk ke pasar Eropa Tengah untuk lembaga keuangan Cina.

Negara-negara lain di Eropa Tengah dan Timur juga mendukung inisiatif 'One Belt, One Road'. Hongaria adalah negara Eropa pertama yang menandatangani MOU dengan Cina untuk mempromosikan prakarsa tersebut, dan menurut Kantor Berita resmi Cina Xinhua, Presiden Polandia Andrzej Duda mengatakan bahwa prakarsa tersebut akan membawa manfaat bagi Cina dan CEEC, menambahkan bahwa Polandia, sebagai bangsa Eurasia. pusat logistik, akan sangat penting dalam mempromosikan perdagangan China-Eropa. Inisiatif 'Belt and Road' telah memberikan peluang berharga bagi negara-negara ini dalam hal memperbarui infrastruktur mereka, membantu tujuan kebijakan untuk membuka diri ke timur, dan meningkatkan status mereka di Eropa.

Selain itu, China telah berkomitmen untuk mencapai situasi tripartit yang saling menguntungkan untuk China, CEEC, dan UE, dan ingin bekerja sama dengan 'Eropa Lama' dan 'Eropa Baru'. Misalnya, CEEC seperti Kroasia, Slovenia, dan Bulgaria telah mengusulkan penguatan kerja sama dalam pengembangan pelabuhan. Untuk menghindari persaingan yang homogen, Cina menawarkan kerjasama dengan pelabuhan di Laut Adriatik, Baltik dan Laut Hitam. Cluster industri akan dibangun di pelabuhan dengan kondisi yang sesuai, dan semua pihak akan mendapatkan keuntungan dari kombinasi peralatan China, teknologi Eropa, dan pasar Eropa Tengah dan Timur. Beijing telah menyadari bahwa metode ini sangat penting untuk menjaga keberlanjutan inisiatif 'One Belt, One Road'.

iklan

Terkait keuangan pembangunan, China telah berupaya untuk menghormati kepentingan Eropa. Tiongkok menjadi anggota Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (EBRD) pada Januari 2016, dan berbagai negara Eropa, termasuk Polandia, telah bergabung dengan Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB) yang dipimpin Tiongkok. China juga berharap untuk lebih memperkuat kerja sama dalam investasi dan pembiayaan sambil mempromosikan inisiatif 'Belt and Road'.

Kunjungan kenegaraan Xi ke Republik Ceko akan semakin meningkatkan kerja sama antara kedua negara, dan kerja sama antara China dan CEEC. Pada 28 Maret 2015, pemerintah China meluncurkan teks lengkap dari rencana aksi atas inisiatif 'Belt and Road' yang diusulkan China, yang menjelaskan visinya. Jadi penting bahwa kunjungan Xi ke Republik Ceko datang tepat setahun kemudian, dan hasil yang konstruktif diharapkan.

Penulis adalah seorang peneliti dengan Institut Charhar di Beijing dan rekan tambahan di Chongyang Institut Studi Keuangan di Renmin University of China. 

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren