Kolombia dan Peru memenuhi kriteria untuk akses bebas visa ke daerah Schengen

SchengenHari ini (29 Oktober) Komisi mengadopsi dua laporan menyimpulkan bahwa Kolombia dan Peru memenuhi kriteria yang relevan, dengan maksud untuk negosiasi perjanjian bebas visa antara masing-masing negara dan Uni Eropa.

"Perbaikan signifikan dicapai dengan Kolombia dan Peru di banyak daerah dalam beberapa tahun terakhir berarti bahwa itu tidak lagi dibenarkan untuk mempertahankan kewajiban visa pada warga negara-negara ini mengunjungi wilayah Schengen untuk tetap pendek. Dengan menghapuskan kewajiban visa kita akan mendorong mobilitas dan people-to-people contact - sesuatu yang mendasar untuk reinForce yang pembangunan sosial dan ekonomi dan saling pengertian antara Uni Eropa dan negara-negara lain,kata Negeri Komisaris Cecilia Malmström.

Setelah menilai kriteria yang relevan, termasuk antara risiko lain keamanan dan risiko imigrasi tidak teratur, manfaat ekonomi bagi pertimbangan Uni Eropa dan HAM, Komisi menyimpulkan bahwa kondisi yang diperlukan terpenuhi untuk memulai negosiasi bebas visa antara Uni Eropa dan Kolombia dan Peru.

Kesimpulan utama dari laporan ini adalah sebagai berikut: kepercayaan pemohon visa kedua negara terus meningkat, dengan tingkat penolakan visa rendah; migrasi tidak teratur berada pada tingkat yang relatif rendah; keamanan dokumen perjalanan cukup; ancaman keamanan telah surut; kelompok kejahatan terorganisir saat ini tidak dinilai sebagai ancaman yang signifikan terhadap Uni Eropa (dengan pengecualian dari perdagangan narkoba); peluang ekonomi, termasuk perdagangan membesar dan arus wisata, memperluas secara paralel dengan pertumbuhan yang signifikan dari perekonomian Kolombia dan Peru; hak asasi manusia dan kebebasan fundamental yang sekarang jauh lebih baik dilindungi dan dihormati di negara-negara ini daripada di masa lalu; timbal balik visa akan memastikan sebagai negara-negara tersebut sudah membebaskan semua warga negara Uni Eropa dari kewajiban visa; dan rezim bebas visa akan lebih memperkuat hubungan antara Uni Eropa dan kedua negara, terutama sejak (sementara) penerapan perjanjian perdagangan bebas di 2013.

Pengkajian positif umumnya tidak mengabaikan bahwa terdapat risiko tertentu, termasuk mungkin meningkat dalam penggunaan kurir narkoba dan orang yang diperdagangkan serta dalam jumlah Kolombia dan Peru yang masuk Uni Eropa secara hukum dan yang akan memperpanjang, sehingga menjadi migran gelap. Tesrisiko e yang tetap dianggap dikelola, khususnya melalui pelaksanaan yang benar dari pemeriksaan perbatasan, dengan cara diperkuat jika perlu, di bandara mana yang paling Kolombia dan Peru mencapai batas eksternal wilayah Schengen ini.

Langkah berikutnya

Setelah laporan telah dibahas dalam komite yang sesuai dan kelompok Parlemen Eropa dan Dewan, Komisi akan mencari otorisasi dari Dewan untuk menegosiasikan perjanjian bebas visa kunjungan singkat dengan masing-masing kedua negara. Jika Dewan memberikan otorisasi seperti itu, negosiasi bisa mulai pada trimester pertama 2015. Hanya setelah perjanjian mulai berlaku akan bebas visa bagi warga negara-negara tersebut menjadi kenyataan. Hal ini bisa terjadi, di bagian paling awal, di paruh kedua 2015.

Latar Belakang

Parlemen Eropa dan Peraturan Dewan No 509 / 20141 diubah Dewan Peraturan No 539 / 20012 dan khususnya lampiran yang memuat daftar negara-negara yang warga negaranya harus dalam kepemilikan visa saat melintasi perbatasan eksternal dan mereka yang warga negara dibebaskan dari persyaratan itu. negara 19 dipindahkan dari Annex I (visa kewajiban) ke Annex II (pembebasan visa): Kolumbia, Dominica, Grenada, Kiribati, Kepulauan Marshall, Mikronesia, Nauru, Palau, Peru, Saint Lucia, Saint Vincent dan Grenadines, Samoa, Kepulauan Solomon, Timor-Leste, Tonga, Trinidad dan Tobago, Tuvalu, Uni Emirat Arab dan Vanuatu. Untuk warga negara dari negara-negara 19, pembebasan dari persyaratan visa hanya akan berlaku dari tanggal berlakunya perjanjian bebas visa untuk disimpulkan oleh masing-masing negara tersebut dengan Uni Eropa.

Untuk Peru dan Kolombia, langkah tambahan yang diperlukan sebelum membuka negosiasi perjanjian bebas visa bilateral: Penilaian Komisi kedua negara berkaitan dengan kriteria yang ditetapkan dalam Pasal 1 (1) Peraturan 509 / 2014: "imigrasi ilegal, kebijakan publik dan keamanan, manfaat ekonomi, khususnya dalam hal pariwisata dan perdagangan luar negeri, dan hubungan Uni eksternal dengan negara-negara ketiga yang relevan, termasuk khususnya, pertimbangan hak asasi manusia dan kebebasan fundamental, serta implikasi dari koherensi regional dan timbal balik".

Kedua laporan diadopsi saat ini didampingi oleh staf Komisi dokumen kerja menyajikan data rinci yang mendukung kesimpulan mereka dan berisi informasi tentang sumber data dan metodologi yang digunakan untuk menghasilkan penilaian. Mengingat persiapan penilaian, Komisi meminta dan menerima sumbangan dari tiga lembaga Uni Eropa: EASO, Europol dan Frontex. Selanjutnya, informasi tambahan diperoleh dari Delegasi Uni Eropa di Bogotá dan Lima, serta dari pihak berwenang Kolombia dan Peru.

Informasi lebih lanjut

Melaporkan Kolombia
Melaporkan di Peru
Cecilia Malmström ini situs web
Ikuti Komisaris Malmstrom di kegugupan
DG Negeri situs web
Ikuti DG Negeri di kegugupan

negara-negara kawasan Schengen

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, EU, Komisi Eropa, Schengen, wilayah Schengen