Terhubung dengan kami

blogspot

Ukraina: Jenewa berhenti untuk Paskah

SAHAM:

Diterbitkan

on

Vladimir Putin--Snowden-Is-Masih-in-RusiaSeruan kepada semua pihak untuk menahan diri dari provokasi dan kekerasan datang sebagai kesimpulan utama dari pembicaraan Jenewa minggu ini antara menteri luar negeri AS, Rusia, Uni Eropa dan Ukraina. Dengan tanda tangan pada dokumen akhir, warga Ukraina mengamati pembuatan deklarasi internasional besar kedua, yang ditakdirkan untuk menyelesaikan krisis mendalam kenegaraan Ukraina - yang pertama, ditandatangani oleh Presiden Yanukovich yang digulingkan pada 21 Februari, berumur pendek. Pembantaian di Lapangan Maidan tiba-tiba menghentikan upaya diplomatik dan membuat negara menjadi kacau balau.

Prasejarah ini memicu skeptisisme opini publik: dapatkah deklarasi yang ditandatangani sejauh di tepi danau Jenewa meyakinkan para pengunjuk rasa di Sungai Dnepr untuk mengakui pemerintah sementara Kiev dan menyerahkan klaim kemerdekaan mereka?

Beberapa orang menafsirkan posisi Menteri Rusia Lavrov di Jenewa sebagai pengabaian rencana federalisasi dan 'pengkhianatan' terakhir terhadap orang-orang Rusia di Ukraina timur, yang dibuat di bawah ancaman sanksi lebih lanjut.

Tapi tidak butuh waktu lama bagi blogger timur Ukraina untuk menanggapi: karena mereka tidak diwakili sebagai pihak dalam negosiasi, mereka menganggap diri mereka tidak diwajibkan untuk mengikuti pedoman - mereka mengharapkan 'junta' di Kiev, yang naik ke kekuasaan melalui kekerasan, untuk membuat langkah pertama menuju perlucutan senjata. Setelah bentrokan kekerasan di timur Ukraina, di mana korban jiwa dilaporkan, tampaknya para pemrotes tidak bersedia mengibarkan bendera putih di Jenewa. Ini akan menjadi tantangan bagi Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) untuk membuat mereka berubah pikiran.

Setelah perintah sementara Presiden Turchinov untuk mengirim pasukan ke Timur untuk melawan para pemrotes yang dinyatakan sebagai 'teroris', kepercayaan tidak ada - kebijakan para penguasa baru di Kiev telah berubah dengan kecepatan roulette: dari awal hukum yang melarang bahasa Rusia untuk memberinya status yang hampir resmi, untuk operasi 'anti-teroris' melawan separatis Timur hanya beberapa hari yang lalu, hingga janji kekuatan atribusi untuk wilayah tersebut. Namun, semua ini jauh dari jackpot bagi separatis yang bercita-cita menuju kemerdekaan dan pembentukan negara baru, 'Novorossiya' - menghidupkan kembali nama historis provinsi Rusia, secara harfiah 'Rusia Baru'.

Jelas krisis mendalam dari kenegaraan Ukraina diperburuk oleh kurangnya kepercayaan atas nama penduduk timur Ukraina, dalam karakter asli dari deklarasi Kiev - jaringan sosial penuh dengan ancaman pembalasan: "Kami bisa memberikan janji pertama dan kami dapat mulai menggantung Anda setelahnya, "tweet haus darah yang menerima banyak 'Suka'. Janji tiang gantungan untuk separatis oleh pengguna internet Ukraina memiliki dampak lebih besar pada keadaan pikiran separatis daripada karya seni diplomatik Jenewa dan upaya OSCE yang malu-malu.

Sementara itu, desas-desus gelombang baru sanksi AS yang akan datang terhadap Rusia tidak meninggalkan banyak harapan untuk mengakhiri konflik dengan deklarasi Jenewa, itu hanya jeda dalam drama 'Balkanisasi' Ukraina yang sedang berlangsung. Terdiri dari wilayah yang berbeda dalam konteks politik yang berbeda, negara ini mewakili tambalan kompleks budaya yang terkait dengan peradaban yang berbeda - kemudian, kekuatan dunia berdiri di belakang komunitas mereka yang berkorelasi.

iklan

Membela anak didik mereka di Kiev, Uni Eropa sedang mempertimbangkan sanksi ekonomi, seperti larangan teknologi untuk menghalangi modernisasi Rusia. Namun, ini akan menjadi bumerang bagi Eropa, karena penolakan yang diantisipasi terhadap Prancis untuk menjual kapal induk Mistral ke Rusia akan membuat ekonomi Prancis kehilangan € 1 miliar - sebuah langkah yang hampir tidak akan dipahami oleh pekerja Prancis, yang kepentingannya akan dikorbankan untuk kepentingan rakyat. kebaikan pemerintah sementara Kiev, termasuk tujuh (!) oligarki terkenal kejam.

Menteri Luar Negeri Jerman Steinmeier menyerukan untuk mengalihkan energi kreatif dari sanksi ke regulasi krisis. Tampaknya, ekonomi AS tidak saling bergantung dengan Rusia, dan dalam kasus sanksi tidak akan ada efek negatif langsung. Kabarnya, ada ancaman AS untuk membekukan aset Presiden Putin di Swiss. Namun, bukan karakter Putin untuk menyerah sebagai pengorbanan utama bagi ambisi geopolitik AS.

Bukan kebetulan bahwa selama pembicaraan langsung dengan Presiden Putin, Snowden 'pembuat masalah' terbesar AS muncul - Rusia telah mengisyaratkan bahwa mereka memiliki lebih banyak kartu As untuk melanjutkan permainan kekuasaan. Selama le rapport de force adalah diterapkan, tidak akan ada mengakhiri krisis di Ukraina.

 

Anna van Densky

 

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren