Terhubung dengan kami

Perubahan iklim

ECB mendirikan pusat perubahan iklim

Diterbitkan

on

Bank Sentral Eropa (ECB) telah memutuskan untuk mendirikan pusat perubahan iklim untuk menyatukan pekerjaan tentang masalah iklim di berbagai bagian bank. Keputusan ini mencerminkan semakin pentingnya perubahan iklim bagi ekonomi dan kebijakan ECB, serta kebutuhan akan pendekatan yang lebih terstruktur untuk perencanaan dan koordinasi strategis.Unit baru, yang akan terdiri dari sekitar sepuluh staf yang bekerja dengan tim yang ada di seluruh bank, akan melapor kepada Presiden ECB Christine Lagarde (digambarkan), yang mengawasi pekerjaan ECB tentang perubahan iklim dan keuangan berkelanjutan. "Perubahan iklim memengaruhi semua bidang kebijakan kami," kata Lagarde. "Pusat perubahan iklim menyediakan struktur yang kami butuhkan untuk menangani masalah dengan urgensi dan tekad yang layak."Pusat perubahan iklim akan membentuk dan mengarahkan agenda iklim ECB secara internal dan eksternal, membangun keahlian semua tim yang sudah mengerjakan topik terkait iklim. Kegiatannya akan diatur dalam alur kerja, mulai dari kebijakan moneter hingga fungsi kehati-hatian, dan didukung oleh staf yang memiliki keahlian data dan perubahan iklim. Pusat perubahan iklim akan mulai bekerja pada awal 2021.

Struktur baru akan ditinjau setelah tiga tahun, karena tujuannya pada akhirnya adalah memasukkan pertimbangan iklim ke dalam bisnis rutin ECB.

  • Lima alur kerja pusat perubahan iklim berfokus pada: 1) stabilitas keuangan dan kebijakan kehati-hatian; 2) analisis makroekonomi dan kebijakan moneter; 3) operasi dan risiko pasar keuangan; 4) Kebijakan Uni Eropa dan regulasi keuangan; dan 5) keberlanjutan perusahaan.

Perubahan iklim

Kita harus melawan pemanasan global lebih cepat - Merkel

Diterbitkan

on

By

Tidak cukup yang dilakukan untuk mengurangi emisi karbon untuk membantu mengatasi pemanasan global, Kanselir Jerman Angela Merkel (Foto) kata minggu lalu, tulis Kirsti Knolle, Reuters.

"Ini tidak hanya berlaku untuk Jerman tetapi untuk banyak negara di dunia," kata Merkel pada konferensi pers di Berlin, menambahkan bahwa penting untuk menerapkan langkah-langkah yang sesuai dengan tujuan iklim dalam perjanjian Paris.

Merkel, yang mundur sebagai kanselir akhir tahun ini, mengatakan dia telah mencurahkan banyak energi selama karir politiknya untuk perlindungan iklim tetapi sangat menyadari perlunya tindakan yang lebih cepat.

Continue Reading

Perubahan iklim

Saat banjir melanda Eropa barat, para ilmuwan mengatakan perubahan iklim meningkatkan hujan lebat

Diterbitkan

on

By

Seorang pengendara sepeda melewati jalan yang banjir setelah hujan deras di Erftstadt-Blessem, Jerman, 16 Juli 2021. REUTERS/Thilo Schmuelgen
Petugas pemadam kebakaran berjalan di jalan yang banjir setelah hujan deras di Erftstadt-Blessem, Jerman, 16 Juli 2021. REUTERS/Thilo Schmuelgen

Curah hujan ekstrem yang menyebabkan banjir mematikan di Jerman barat dan Belgia sangat mengkhawatirkan, banyak orang di seluruh Eropa bertanya apakah perubahan iklim yang harus disalahkan, menulis Isla Binnie serta Kate Abnett.

Para ilmuwan telah lama mengatakan bahwa perubahan iklim akan menyebabkan hujan lebat. Tetapi menentukan perannya dalam hujan deras minggu lalu akan memakan waktu setidaknya beberapa minggu untuk penelitian, kata para ilmuwan pada hari Jumat.

"Banjir selalu terjadi, dan itu seperti peristiwa acak, seperti melempar dadu. Tapi kami telah mengubah kemungkinan melempar dadu," kata Ralf Toumi, ilmuwan iklim di Imperial College London.

Sejak hujan turun, air telah membobol tepi sungai dan mengalir ke masyarakat, meruntuhkan menara telepon dan meruntuhkan rumah-rumah di sepanjang jalurnya. Paling sedikit 157 orang tewas dan ratusan lainnya hilang hingga Sabtu (17 Juli).

Banjir itu mengejutkan banyak orang. Kanselir Jerman Angela Merkel menyebut banjir sebagai bencana, dan berjanji untuk mendukung mereka yang terkena dampak melalui "masa-masa sulit dan menakutkan" ini.

Secara umum kenaikan suhu global rata-rata - sekarang sekitar 1.2 derajat Celcius di atas rata-rata pra-industri - membuat hujan lebat lebih mungkin terjadi, menurut para ilmuwan.

Udara yang lebih hangat menahan lebih banyak kelembapan, yang berarti lebih banyak air akan dilepaskan pada akhirnya. Lebih dari 15 sentimeter (6 inci) hujan merendam kota Cologne di Jerman pada hari Selasa dan Rabu.

"Ketika kita mengalami hujan deras, maka atmosfernya hampir seperti spons - Anda memeras spons dan air mengalir keluar," kata Johannes Quaas, profesor Meteorologi Teoretis di Universitas Leipzig.

Kenaikan suhu rata-rata global 1 derajat meningkatkan kapasitas atmosfer untuk menahan air sebesar 7%, kata para ilmuwan iklim, meningkatkan kemungkinan terjadinya hujan lebat.

Faktor lain termasuk geografi lokal dan sistem tekanan udara juga menentukan bagaimana area tertentu terpengaruh.

Geert Jan van Oldenborgh dari World Weather Attribution, sebuah jaringan ilmiah internasional yang menganalisis bagaimana perubahan iklim mungkin berkontribusi pada peristiwa cuaca tertentu, mengatakan dia memperkirakan perlu waktu berminggu-minggu untuk menentukan hubungan antara hujan dan perubahan iklim.

"Kami cepat, tetapi kami tidak secepat itu," kata van Oldenborgh, ilmuwan iklim di Institut Meteorologi Kerajaan Belanda.

Pengamatan awal menunjukkan bahwa hujan mungkin didorong oleh sistem bertekanan rendah yang diparkir di Eropa barat selama berhari-hari, karena terhalang oleh tekanan tinggi ke timur dan utara.

Banjir terjadi hanya beberapa minggu setelah gelombang panas yang memecahkan rekor menewaskan ratusan orang di Kanada dan Amerika Serikat. Para ilmuwan sejak itu mengatakan bahwa panas ekstrem akan "hampir tidak mungkin" tanpa perubahan iklim, yang telah membuat peristiwa semacam itu setidaknya 150 kali lebih mungkin terjadi.

Eropa juga luar biasa panas. Ibu kota Finlandia, Helsinki, misalnya, baru saja mengalami bulan Juni yang paling terik sejak 1844.

Hujan minggu ini telah memecahkan rekor curah hujan dan ketinggian sungai di wilayah Eropa barat.

Meskipun para peneliti telah memprediksi gangguan cuaca dari perubahan iklim selama beberapa dekade, beberapa mengatakan kecepatan yang ekstrim ini memukul telah mengejutkan mereka.

"Saya takut itu tampaknya terjadi begitu cepat," kata Hayley Fowler, seorang ahli hidroklimatologi di Universitas Newcastle di Inggris, mencatat "peristiwa yang memecahkan rekor serius di seluruh dunia, dalam beberapa minggu satu sama lain."

Yang lain mengatakan curah hujan tidak terlalu mengejutkan, tetapi tingginya angka kematian menunjukkan daerah-daerah tersebut kekurangan sistem peringatan dan evakuasi yang efektif untuk mengatasi peristiwa cuaca ekstrem.

"Hujan tidak sama dengan bencana," kata Toumi dari Imperial College London. "Yang benar-benar mengganggu adalah jumlah korban jiwa. ... Ini panggilan untuk membangunkan."

Uni Eropa minggu ini mengusulkan serangkaian kebijakan iklim yang bertujuan untuk memangkas emisi pemanasan planet blok itu pada tahun 2030.

Pemotongan emisi sangat penting untuk memperlambat perubahan iklim, kata Stefan Rahmstorf, seorang ahli kelautan dan ilmuwan iklim di Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim.

"Kita sudah memiliki dunia yang lebih hangat dengan es yang mencair, naiknya laut, peristiwa cuaca yang lebih ekstrem. Itu akan bersama kita dan dengan generasi berikutnya," kata Rahmstorf. "Tapi kita masih bisa mencegahnya menjadi lebih buruk."

Continue Reading

Perubahan iklim

Hari Aksi Pakta Iklim Eropa

Diterbitkan

on

Hari ini (29 Juni), Wakil Presiden Eksekutif Frans Timmermans berpartisipasi dalam Hari Aksi Pakta Iklim. Acara digital satu hari ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan peluang yang diberikan oleh Pakta Iklim Eropa untuk menjanjikan aksi iklim individu dan kolektif, berbagi cerita yang membangkitkan semangat dan menghubungkan orang-orang dengan aksi di negara mereka sendiri dan komunitas lokal. Program ini mencakup acara utama, peluncuran terpisah di berbagai negara Uni Eropa, perjodohan dan saran ahli, dan lokakarya yang menyatukan orang-orang muda berusia 15-30 dari seluruh Eropa untuk membuat proyek inovatif bersama-sama. Itu Pakta Iklim Eropa adalah inisiatif di seluruh UE yang mengundang orang, komunitas, dan organisasi untuk berpartisipasi dalam aksi iklim dan membangun Eropa yang lebih hijau, masing-masing mengambil langkah di dunia mereka sendiri untuk membangun planet yang lebih berkelanjutan. Diluncurkan pada Desember 2020, Pakta tersebut merupakan bagian dari Kesepakatan Hijau Eropa, dan membantu UE untuk mencapai tujuannya menjadi benua netral iklim pertama di dunia pada tahun 2050. Untuk informasi lebih lanjut dan untuk mendaftar, kunjungi Hari Aksi Pakta Iklim dan Tantangan Pakta Iklim Pemuda Halaman web.

Continue Reading
iklan
iklan
iklan

Tren