Terhubung dengan kami

Polusi

'Setiap nafas yang Anda hirup': Polusi udara menghambat target kesehatan Eropa

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Badan Lingkungan Eropa (EEA) membuat pernyataan pada hari Kamis bahwa meskipun kualitas udara membaik, namun tetap menimbulkan risiko tinggi. Paparan partikel halus menyebabkan setidaknya 238,000 kematian dini di 27 negara Uni Eropa pada tahun 2020.

EEA mengatakan bahwa "polusi udara tetap menjadi risiko kesehatan lingkungan terbesar di Eropa". "Emisi polutan udara utama telah menurun secara signifikan di Eropa selama 20 tahun terakhir, namun kualitas udara masih buruk di banyak bagian."

Jumlah kematian dini akibat paparan partikel halus menurun sebesar 45% antara tahun 2005 dan 2020 di Uni Eropa. Hal ini sejalan dengan tujuan rencana aksi nol polusi yaitu pengurangan 55% kematian dini pada tahun 2030.

Namun, 96% populasi perkotaan UE masih terpapar partikel halus pada tahun 2020 pada konsentrasi di atas pedoman Organisasi Kesehatan Dunia sebesar 5 mikrogram/meter kubik.

Polusi udara dapat memperburuk penyakit pernapasan dan kardiovaskular, dan penyakit jantung serta stroke adalah penyebab utama kematian dini.

EEA menyatakan bahwa upaya lebih lanjut diperlukan untuk mencapai Visi Nol Polusi 2050, yang bertujuan untuk mengurangi polusi udara ke tingkat yang dianggap tidak berbahaya bagi kesehatan.

Pada bulan Oktober, Komisi Eropa mengusulkan untuk meningkatkan akses warga ke udara bersih dengan menetapkan batas yang lebih ketat untuk polusi udara. Jika terjadi pelanggaran standar kualitas, ini dapat memungkinkan kompensasi atas kerusakan kesehatan.

iklan

Polusi udara tidak hanya berbahaya bagi kesehatan Anda.

EEA melaporkan bahwa 59% kawasan hutan menjadi sasaran keracunan ozon tingkat dasar di Wilayah Ekonomi Eropa. Ozon ini dapat merusak vegetasi dan mengurangi keanekaragaman hayati.

Tingkat kritis pengendapan nitrogen terdeteksi di 75% ekosistem dari 27 negara anggota pada tahun 2020. Ini adalah penurunan sebesar 12% dibandingkan tahun 2005 dan bertentangan dengan tujuan UE untuk penurunan sebesar 25% pada tahun 2030.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren