Terhubung dengan kami

Lingkungan Hidup

Hasil bersejarah untuk keanekaragaman hayati di COP15

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Setelah berdiskusi selama empat tahun, lebih dari 190 negara akhirnya menyetujui pada 19 Desember di Kanada sebuah perjanjian bersejarah untuk mengatasi tantangan besar keruntuhan alam. Kesepakatan global baru untuk alam ini diadopsi 12 tahun setelah target Aichi 2010. Paket yang diadopsi oleh COP15 mencakup keputusan tentang Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global (GBF) pasca 2020, mobilisasi sumber daya, kerangka pemantauan, peningkatan kapasitas, dan mekanisme perencanaan, pemantauan, pelaporan, dan peninjauan.

Meskipun tidak mengikat secara hukum, para pihak ditugaskan untuk melaporkan kemajuan mereka dalam memenuhi target melalui rencana keanekaragaman hayati nasional.

Pernyataan oleh VILLE NIINISTÖ, anggota Greens-EFA Komite Lingkungan dan Wakil ketua delegasi Parlemen Eropa untuk COP15: "KTT keanekaragaman hayati PBB COP15 telah menyetujui kesepakatan bersejarah yang mengambil langkah-langkah yang sangat dibutuhkan untuk melindungi alam dan menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati pada tahun 2030. Poin utama yang disepakati negara-negara di Montreal adalah melindungi 30% wilayah darat dan laut, memastikan bahwa pada tahun 2030 setidaknya 30% ekosistem yang terdegradasi berada di bawah pemulihan yang efektif dan memberikan lebih banyak sumber daya keuangan untuk implementasi Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global dan secara keseluruhan mendorong untuk membuat ekonomi lebih berkelanjutan dengan misalnya memotong subsidi yang berbahaya bagi lingkungan.  

“Ini merupakan keberhasilan besar bagi pelestarian alam dan memberi harapan bagi masa depan ekosistem dan spesies Bumi kita. Hasil tidak sempurna dalam setiap aspek, tetapi menurut saya, ini adalah hasil terbaik yang sekarang dapat dicapai antara negara-negara di dunia. Untuk mewujudkan target ambisius ini, semua orang di semua tingkatan – internasional, UE, nasional dan lokal – sekarang harus melakukan bagian mereka untuk memastikan target ini juga tercapai."  

Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global (GBF) mencakup empat tujuan menyeluruh dan 23 target pada berbagai isu, termasuk restorasi, konservasi, menghentikan kepunahan spesies, mengurangi risiko yang terkait dengan pestisida dan mereformasi subsidi yang merusak lingkungan.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.
iklan

Tren