#COP24 - Polandia, Eropa, dan batubara: trolling atau kesalahpahaman?

| Desember 18, 2018

Sejak awal COP24, liputan media internasional telah mengecam keras para tuan rumah acara untuk “provokatif"Menyoroti industri batu bara Polandia dan lebih luas"kecanduan batubara". Kontroversi di Katowice telah menyalakan kembali ketegangan antara Polandia dan Uni Eropa mengenai target emisi, transisi energi, dan ketergantungan abadi negara itu pada kekuatan batubara. Namun, di balik permukaan, mereka juga dapat membantu perwakilan dari negara-negara industri di acara tersebut untuk lebih menghargai seberapa banyak pengorbanan yang mereka minta dari negara-negara berkembang di dunia, menurut Louis Auge.

Terletak di wilayah pertambangan batu bara Silesia, Katowice selalu akan menjadi pilihan kontroversial untuk pembicaraan iklim COP24. Michal Kurtyka, presiden COP24 dan sekretaris negara di Kementerian Energi Polandia, dijelaskan keputusan untuk membawa konferensi ke Katowice sebagai upaya strategis untuk menampilkan sebuah kota dan wilayah yang diminta untuk bertransisi jauh dari sumber kehidupannya.

Sementara kritik luar Polandia sangat parah, pengamatan lebih dekat pada konteks domestik menjelaskan keterikatan abadi negara itu terhadap tenaga batubara. Akun batubara untuk 80% dari pembangkit listrik Polandia dan mempekerjakan orang 85,000, berfungsi sebagai pilar utama ekonomi yang hanya dianggap “dikembangkan”Pada tiga bulan terakhir.

Faktor-faktor ini sangat penting untuk memahami oposisi Warsawa terhadap tujuan pengurangan emisi karbon Uni Eropa dan rencana dekarbonisasi. Sementara sebagian besar Eropa mengharapkan menjadi bebas batubara oleh 2025, Polandia baru-baru ini mengumumkan mereka mengharapkan batu bara untuk memenuhi 60% dari kebutuhan energinya di 2030. Seperti Kuryka letakkan: "Bagaimana cara memberitahu wilayah 5 juta orang - di lebih dari kota-kota 70 di seluruh wilayah - untuk terus berjalan, duniamu adalah masa lalu?"

Tentu saja, Polandia bukanlah satu-satunya peserta COP24 yang bergantung pada batubara untuk memenuhi kebutuhan energinya. Faktanya, orang Polandia hanya mengatakan dengan keras apa yang telah diketahui oleh sejumlah negara berkembang di masyarakat internasional selama bertahun-tahun. Pemain kunci dalam debat iklim global, termasuk India dan Cina tetapi juga negara-negara ASEAN dan ekonomi utama di sub-Sahara Afrika, bergantung pada batubara dan akan terus melakukannya selama beberapa dekade mendatang.

Sementara batubara telah sekarat di belahan dunia lainnya, selera batubara Asia Tenggara telah meningkat. Dengan tujuan untuk mencapai akses universal ke listrik oleh 2030s awal, dan yang diproyeksikan 60% meningkat dalam penggunaan energi oleh 2040, tenaga batubara diharapkan untuk memperhitungkan 40% dari pertumbuhan permintaan energi di wilayah tersebut.

Tidak hanya Asia saat ini tiga perempat konsumsi batubara global, tetapi tiga perempat dari pabrik batubara baik dalam tahap perencanaan atau dalam pembangunan berlokasi di Asia. Bahkan di India, di mana Perdana Menteri Narendra Modi telah menyatakan dirinya sebagai pendukung energi bersih, pemerintah terus membangun tambang batu bara dan tanaman. Sebagai sumber energi yang terjangkau dan mudah diakses, batu bara adalah landasan dari jaringan listrik di negara di mana hingga 400 juta orang masih kekurangan akses ke listrik yang dapat diandalkan.

Beralih dari batubara menghadirkan tantangan unik bagi negara-negara berkembang, yang sebagian besar masih bekerja untuk menyediakan listrik yang andal kepada warganya. "Dengan Jerman, mereka dapat mengatakan 'Kami sedang bergerak dari mengendarai Corolla ke BMW', sementara kami masih mencoba untuk mendapatkan sepeda," tersebut Themisile Majola, wakil menteri energi Afrika Selatan. “Mereka berbicara tentang teknologi yang berbeda, kita berbicara tentang akses.” Komentar terbaru oleh presiden Bank Dunia Jim Yong Kim membantu menyoroti dikotomi antara negara industri dan negara berkembang ini, dengan negara berkembang menghadapi kekurangan energi dan membenci tekanan luar untuk tidak mengeksploitasi batu bara.

Seperti Kim dienkapsulasi argumen yang diajukan oleh negara-negara berkembang: “Anda telah mendatangi kami di Afrika yang hampir tidak memiliki karbon di udara dan Anda dapat memberi tahu kami bahwa kami tidak dapat memiliki listrik bawaan. Anda marah dengan perubahan iklim, kami hampir tidak punya tanggung jawab untuk menempatkan karbon di udara, namun Anda memberi tahu kami bahwa kami tidak dapat mengembangkan dan memiliki energi dasar karena kami tidak dapat menggunakan setetes bahan bakar fosil tunggal untuk kami. kebutuhan energi sendiri. Dan saya dapat memberi tahu Anda, ketika saya mendengar hal itu dari para pemimpin kami, dari orang-orang di industri, di tempat-tempat seperti Afrika, itu menarik bagi saya. ”

Lalu, bagaimana cara para peserta COP24 yang melihat urgensi yang lebih besar untuk mengurangi emisi karbon? Salah satu jalan adalah untuk mendedikasikan fokus yang lebih besar penangkapan dan pemanfaatan karbon (CCU) atau penyimpanan (CCS) teknologi. Ini dapat mengurangi emisi dari pabrik batubara di seluruh planet dan menguranginya dari sumber industri lainnya. Secara sederhana, CCS adalah proses mengekstrak CO2 dari atmosfer dan menyimpannya, sedangkan di CCU, CO2 digunakan untuk membuat zat lain, seperti plastik, beton atau biofuel.

Jalan lain ke depan: bekerja lebih dekat ke rumah. Batubara telah menjadi bogeyman bahan bakar fosil global, tetapi minyak dan gas alam juga sangat bertanggung jawab untuk kegagalan memenuhi tujuan emisi global. Kenaikan terus-menerus dalam emisi gas rumah kaca, bahkan ketika pembangkit listrik batubara menurun di sebagian besar Eropa dan Amerika Utara, telah dikaitkan dengan permintaan yang lebih kuat untuk gas alam dan minyak karena harga gas yang lebih murah dan orang-orang mengemudi jarak yang lebih jauh.

Para aktivis dan kelompok yang mengkritik Polandia atas sikapnya di COP24, atau menekan negara-negara di Asia dan Afrika untuk mengganti teknologi yang belum tentu mereka siapkan, mungkin ingin menghabiskan sebagian energi mereka untuk melobi tetangga mereka untuk mengambil bentuk-bentuk pencemaran yang kurang mencemari. angkutan. Para ahli lingkungan Barat pada akhirnya mungkin akan lebih mudah mendapatkan rekan-rekan mereka dari mobil mereka daripada meminta orang-orang Asia dan Afrika untuk berkorban energi yang mereka bisa tidak mampu.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Kualitas udara, Perubahan iklim, emisi CO2, Lingkungan Hidup, Polandia

Komentar ditutup.