Terhubung dengan kami

Gas alam

UE harus melunasi tagihan gasnya atau menghadapi masalah di kemudian hari

SAHAM:

Diterbitkan

on

Dalam Regulasi 2017 EU 2017/1938 menciptakan kewajiban bagi negara-negara anggota untuk menjaga keamanan pasokan gas alam. Inisiatif ini terinspirasi oleh krisis gas tahun 2009 yang muncul ketika Rusia dan Ukraina gagal menyepakati harga gas dan pengiriman gas melalui Ukraina dipotong. menulis Dick Roche.

Didorong oleh invasi Rusia pada Februari 2022 ke Ukraina, Regulasi EU 2022/1032 diberlakukan untuk memperbarui undang-undang sebelumnya. 

Regulasi tersebut mengamanatkan bahwa fasilitas penyimpanan gas harus digunakan sepenuhnya untuk “memastikan keamanan pasokan (gas),” bahwa fasilitas tersebut tidak boleh “tetap tidak digunakan” dan bahwa kapasitas penyimpanan digunakan bersama di seluruh Perhimpunan, “dalam semangat solidaritas”.

Ke-18 negara anggota yang memiliki fasilitas penyimpanan gas bawah tanah diminta untuk mengisi fasilitas tersebut hingga minimal 80% dari kapasitas penyimpanannya paling lambat 1 November 2022. Mulai 1 November 2023, target akan ditetapkan sebesar 90%.

Negara-negara anggota yang tidak memiliki infrastruktur penyimpanan gas diharuskan menyetujui pengaturan bilateral untuk jumlah gas yang cukup untuk digunakan untuk disimpan di 'negara tetangga'.

Peraturan UE 2022/1032 secara resmi ditandatangani menjadi undang-undang oleh wakil legislator UE pada 29 Juni 2022. Komisaris Energi UE Kardi Simson memuji “semangat solidaritas” yang memungkinkan perubahan legislatif dilakukan dalam waktu singkat.

Pasokan dan permintaan

iklan

Dengan diberlakukannya undang-undang baru, pemain di pasar gas Eropa diwajibkan selama musim panas dan musim gugur 2022 untuk mencari pasokan yang dibutuhkan untuk memenuhi target penyimpanan gas yang ambisius.

Saat para pemain di sektor gas Eropa berebut mengisi target penyimpanan gas wajib, harga naik drastis. 

Pendorong utama kenaikan harga adalah perang di Ukraina dan kekhawatiran tentang dampaknya yang berkelanjutan. Volume gas yang dibeli untuk memenuhi target penyimpanan UE merupakan percepatan lainnya.

Pada pergantian tahun, target penyimpanan UE telah terpenuhi. Melakukan hal itu datang dengan biaya yang sangat signifikan. Pada Januari 2023, perkiraan menyebutkan biaya pengisian penyimpanan gas lebih dari €120 miliar.

Pada akhir musim pemanasan musim dingin 2022-2023, tingkat ketenangan telah kembali ke pasar gas Eropa. Musim dingin yang ringan dan keberhasilan dalam mengidentifikasi dan memanfaatkan sumber gas baru menurunkan harga dengan cepat.  

Harga juga dipengaruhi oleh cadangan gas UE yang sangat besar. Pada akhir musim pemanasan 2022-2023, hampir 50% penyimpanan gas bawah tanah Eropa sudah penuh. Lebih sedikit ruang untuk menyimpan gas mempercepat penurunan harga.

Fakta bahwa hampir setengah dari kapasitas penyimpanan gas bawah tanah Eropa telah digunakan menimbulkan masalah khusus bagi pemasok gas UE. Dengan ruang penyimpanan yang lebih sedikit dari biasanya, mereka memiliki kapasitas yang lebih sedikit untuk membeli pasokan pada saat harga gas secara tradisional berada pada titik terendah: 'biaya peluang' dengan implikasi jangka panjang.

Masalah terkait dan lebih besar bagi pemasok gas Eropa adalah bahwa gas yang mereka simpan, dibeli ketika harga naik, sekarang nilainya jauh lebih rendah daripada ketika 'disuntikkan' ke penyimpanan.

Semua ini berarti bahwa pemasok gas yang telah memainkan peran penting dalam memastikan bahwa UE memiliki cukup gas untuk melewati musim pemanasan musim dingin 2022-2023 mendapati diri mereka berada di ambang dilema. Mereka menghadapi masalah baik mendanai biaya menyimpan gas yang sangat mahal di penyimpanan atau mengambil 'hit' besar-besaran dari menjual gas di sebagian kecil dari biaya untuk memperolehnya. Untuk pemasok swasta, salah satu opsi tersebut merupakan kerugian finansial yang besar atau bahkan kebangkrutan.  

Mekanisme Kompensasi

Mereka yang menyusun peraturan penyimpanan gas UE menyadari bahwa intervensi dari sektor swasta yang diperlukan untuk mencapai target penyimpanan gas yang ambisius membawa risiko.

Untuk mengatasi risiko tersebut dan untuk mencegah biaya besar dibebankan kepada konsumen, Pasal 6b(1) Regulasi mewajibkan negara anggota untuk “mengambil semua tindakan yang diperlukan, termasuk memberikan insentif keuangan atau kompensasi kepada pelaku pasar” yang terlibat dalam memenuhi ' memenuhi target' yang ditetapkan Peraturan.

Mekanisme kompensasi yang dipertimbangkan dalam Peraturan harus, jika beroperasi penuh, melindungi pemasok gas yang berperan dalam upaya UE untuk melewati musim dingin 2022-2023. Sayangnya, bukan itu yang terjadi.

Pada 27th Maret Komisi, sebagaimana disyaratkan dalam Regulasi, mengeluarkan laporannya tentang pengoperasian pengaturan penyimpanan gas.

Laporan ini berlangganan dengan ketat. Ini memberikan 'ikhtisar' tindakan yang diambil oleh Negara Anggota untuk memenuhi kewajiban penyimpanan, waktu yang diperlukan untuk prosedur sertifikasi, tindakan yang diminta oleh Komisi untuk memastikan kepatuhan dengan "lintasan pengisian dan target pengisian" dan analisis dampak terhadap harga gas dan potensi penghematan gas.

Meskipun laporan tersebut berisi materi statistik yang mengesankan, laporan tersebut tidak membahas tentang mekanisme kompensasi. Kata "kompensasi" hanya muncul sekali.

Jika Negara-negara Anggota telah menerapkan persyaratan kompensasi sebagaimana dimaksud dalam Regulasi, diamnya dapat dimengerti. Namun, kepatuhan terhadap persyaratan kompensasi dari Regulasi sama sekali tidak seragam.  

Banyak Negara Anggota lambat dalam menerapkan pengaturan untuk memenuhi kewajiban kompensasi mereka.

Dalam kasus Bulgaria, tidak hanya ada kegagalan langsung untuk menghasilkan pengaturan yang adil untuk memberi kompensasi kepada pemasok swasta yang mendukung penggerak penyimpanan gas, tetapi pengaturan yang dibuat mendukung operator milik negara Bulgargaz - yang merugikan pihak swasta. pemasok.

Kesibukan di menit-menit terakhir dan hasil yang cacat

Pada minggu-minggu sebelum tanggal 28th Pertemuan bulan Maret Dewan Transportasi, Telekomunikasi, dan Energi UE, masalah kompensasi muncul berulang kali dalam pernyataan politik di Bulgaria.

Pada awal Maret, Menteri Energi Bulgaria, Rosen Histov mengumumkan bahwa dia sedang bekerja dengan para pemangku kepentingan untuk menemukan mekanisme kompensasi untuk menutup gas yang sangat mahal di penyimpanan bawah tanah Bulgaria.

Beberapa hari sebelum pertemuan Dewan bulan Maret, Presiden Bulgaria Rumen Radev mengusulkan bahwa UE harus turun tangan untuk mendukung Negara-negara Anggota, seperti Bulgaria, untuk memenuhi penurunan nilai gas yang disuntikkan ke penyimpanan. UE tidak 'menggigit'.

Menjelang pertemuan Dewan, Menteri Histov mengumumkan bahwa dia berencana menaikkan biaya gas yang disimpan oleh Bulgaria dengan sesama menteri energi di Brussel. Gas ada dalam agenda Dewan itu - ia mempertimbangkan proposal yang ditujukan untuk menetapkan aturan pasar internal bersama untuk gas alam dan hidrogen yang terbarukan. 

Dua bulan setelah banyaknya pernyataan, Bulgaria masih harus menghasilkan proposal yang sejalan dengan ketentuan kompensasi Regulasi EU 2022/1032.

Alih-alih skema untuk mencakup semua pemasok gas, pemerintah Bulgaria telah menghasilkan pengaturan yang memberikan pinjaman berbunga rendah hingga €400 juta kepada operator gas milik negara Bulgargaz, sebuah perusahaan yang didenda €77 juta oleh Komisi Uni Eropa pada tahun 2018 karena memblokir akses pesaing ke infrastruktur gas utama di Bulgaria, yang melanggar aturan antimonopoli UE.

Pinjaman di bawah skema tersebut belum tersedia untuk pemasok gas sektor swasta Bulgaria, sebuah kasus distorsi pasar yang jelas. Perusahaan-perusahaan itu menghadapi potensi kebangkrutan kecuali otoritas Bulgaria mengizinkan mereka mengakses pengaturan sweetheart yang tersedia untuk Bulgargaz - bahkan sebagai tindakan sementara sambil menunggu penerapan mekanisme kompensasi penuh.

Saatnya melangkah ke piring

Setelah berpartisipasi dalam penciptaan cepat mekanisme skema untuk mengamankan pasokan gas UE pada Mei 2022, semua negara anggota sekarang perlu sepenuhnya 'melangkah maju' dalam masalah kompensasi dan mengadopsi mekanisme yang adil dan dapat diterapkan. Jika ada Negara Anggota yang gagal dalam hal itu, Komisi harus turun tangan.

Dengan memastikan keamanan gas alam pada saat menghadapi tantangan unik, industri gas memberikan layanan yang signifikan tidak hanya kepada konsumen gas tetapi juga ekonomi Eropa yang lebih luas.

Tanpa kerja sama industri gas secara keseluruhan, pemerintah yang bertindak sendiri tidak dapat memenuhi target penyimpanan bawah tanah yang ambisius.

Kegagalan oleh setiap negara anggota untuk memenuhi kewajiban kompensasi yang diasumsikan pada tahun 2022 menempatkan pemasok dan khususnya pemasok gas swasta dalam situasi keuangan yang sulit jika tidak fatal.

Selain tidak bermoral, menodongkan senjata keuangan ke kepala industri gas tidaklah cerdas. Eropa perlu melestarikan semua aset energi yang dimilikinya. Pemasok gas swasta yang menjadi pemain kunci di tahun 2022 akan dibutuhkan untuk menghadapi tantangan musim dingin mendatang.

Komisi, Dewan, dan, memang, Parlemen Uni Eropa alih-alih berpuas diri atas keberhasilan yang dicapai pada tahun lalu, perlu menyadari kenyataan bahwa pekerjaan perlu dilakukan untuk memastikan bahwa semua Negara Anggota hidup. hingga berbagai persyaratan – termasuk komitmen kompensasi – yang ditandatangani ketika mereka menyetujui Regulasi EU 2022/1032.

UE harus melunasi tagihan gasnya atau menghadapi masalah di kemudian hari.

Dick Roche adalah mantan menteri Irlandia untuk Urusan Eropa dan mantan menteri lingkungan.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren