Terhubung dengan kami

Pendidikan

Kemitraan untuk masa depan: Bagaimana kaum muda membentuk masa depan pendidikan bagi perusahaan energi nuklir?

SAHAM:

Diterbitkan

on

1 Desember, Nizhny Novgorod. Global Impact Conference 2022 – platform pakar dengan jutaan audiens – menyelenggarakan diskusi tentang masa depan pendidikan, edtech inovatif, dan strategi untuk membangun ekosistem pengetahuan yang berkelanjutan.

Bagian khusus diberikan kepada Anggota Tim Dampak 2050, yang memoderasi sesi panel dan mempresentasikan hasil studi mereka sendiri – Education X: Catalyst for the Future – yang mencakup rekomendasi utama untuk Rosatom, pemimpin teknologi energi nuklir Rusia, tentang meningkatkan pendidikan dan pelatihan keterampilan secara global.

Setahun yang lalu, kemitraan global dengan kaum muda – Tim Dampak 2050 – diluncurkan oleh Direktur Jenderal Rosatom Mr. Alexey Likhachev untuk mengatasi masalah utama manajemen perusahaan dan transformasinya sesuai dengan tuntutan generasi muda. Kemitraan tersebut diimplementasikan dalam bentuk CEO's Advisory Council yang beranggotakan 11 pemuda dan pemudi dari 11 negara (China, India, Brazil, Mesir, Turki, Uzbekistan, Kazakhstan, Armenia, Argentina, Afrika Selatan dan Rusia). Di belakang masing-masing anggota tim adalah pemuda dari negara mereka sendiri dengan seperangkat nilai dan visinya sendiri tentang tren perkembangan dunia.

Kemitraan dengan kaum muda diperkenalkan dalam upaya Rosatom – Anggota UN Global Compact – untuk meningkatkan bisnis berkelanjutannya sesuai dengan Agenda PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan 2030. “Kaum muda harus diakui di seluruh dunia sebagai penggerak perubahan” dan diberdayakan untuk menjadi “sepenuhnya terlibat dalam keputusan yang memengaruhi masa depan mereka,” kata Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres pada Hari Keterampilan Pemuda Sedunia.

Menurut laporan "Pendidikan X: Katalisator untuk Masa Depan", pendidikan nuklir terutama memiliki profil ilmiah dan teknologi yang terkait erat dengan sektor energi dan ini tidak mencerminkan kebutuhan saat itu. Di antara prakarsa yang direkomendasikan oleh kaum muda adalah membawa instrumen advokasi melalui platform pendidikan yang akan membantu menjelaskan kepada publik dasar-dasar energi nuklir dan penerapannya. Pendidikan nuklir harus melakukan transisi dari pendekatan satu arah ke multi arah, di mana sains dipandang sebagai basis nuklir, namun diikuti dengan program-program menjadi bisnis nuklir baru.

“Dunia membutuhkan visi dan target bersama yang tidak meninggalkan siapa pun serta perubahan mendesak dalam strategi ekonomi dan sosial untuk mengatasi masalah bersama,” kata Ms Princess Mthombeni, Anggota Tim Dampak 2050 dan Pendiri Africa4Nuclear (Afrika Selatan). Ms Nisanur Kepceler, Anggota Tim Dampak 2050 dari Türkiye, telah menarik perhatian pada kurangnya informasi tentang masalah teknologi nuklir di banyak bagian dunia: “Kita perlu meningkatkan tingkat kesadaran publik: pertama, ini harus menjadi dilakukan melalui struktur pendidikan. Rosatom, sebagai perusahaan dengan pengalaman luas di bidang ini, dapat memimpin dalam menyelesaikan masalah ini.”

Bahkan lebih banyak organisasi internasional dan perusahaan yang berfokus pada global menjangkau generasi muda untuk nasihat mereka tentang membangun strategi menuju masa depan yang berkelanjutan. Ini sebagian besar adalah kelompok pemuda di bawah kepemimpinan IGO atau perusahaan. Di antara yang paling terkenal adalah Kelompok Penasihat Pemuda Sekjen PBB tentang Perubahan Iklim. Kecenderungan ini juga tercermin dalam manajemen regional dan kota, yaitu Parlemen Pemuda Dewan Negara Republik Tatarstan atau Dewan Peninjau Pemuda Dewan Peninjau Pengaduan Sipil New York. Rosatom bukanlah satu-satunya contoh bisnis dari kerja sama yang erat dengan generasi muda: Ernst & Young telah membentuk Dewan Penasihat Pemuda di bawah yayasan amalnya.

iklan

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren