Terhubung dengan kami

Pembesaran

Bagaimana negara dapat bergabung dengan UE

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Uni Eropa sudah memiliki 27 anggota dan negara lain ingin bergabung, tetapi bagaimana suatu negara bergabung dengan UE, urusan Uni Eropa?

Itu harus memenuhi sejumlah kriteria, yang pertama harus di Eropa. Selain itu, harus demokrasi, memiliki ekonomi pasar bebas dan rasa hormat nilai Uni Eropa.

Sebagai syarat untuk bergabung, suatu negara harus mengadopsi semua Hukum Uni Eropa dan setuju untuk menukar mata uangnya dengan euro di masa depan.

Saat ini lima negara sedang dalam pembicaraan untuk bergabung dengan UE: Albania, Montenegro, Makedonia Utara, Serbia dan Turki.

iklan

Cari tahu lebih lanjut tentang Pembesaran UE.

Bagikan artikel ini:

Perbankan

Kerjasama teknologi tinggi antara #China dan #EU memiliki potensi besar

Diterbitkan

on

China Belt and Road Initiative (BRI), kadang-kadang disebut sebagai Jalan Sutra Baru, adalah salah satu proyek infrastruktur paling ambisius yang pernah disusun. Diluncurkan pada 2013 oleh Presiden Xi Jinping, koleksi besar inisiatif pengembangan dan investasi akan membentang dari Asia Timur ke Eropa, secara signifikan memperluas pengaruh ekonomi dan politik Tiongkok - tulis Colin Stevens.

BRI berupaya untuk menghidupkan kembali rute perdagangan Jalur Sutra kuno untuk menghubungkan Tiongkok dengan negara-negara lain di Asia, Afrika, dan Eropa melalui pembangunan jaringan perdagangan dan infrastruktur.

Visi tersebut termasuk menciptakan jaringan kereta api yang luas, jalur pipa energi, jalan raya, dan penyeberangan perbatasan yang efisien, baik ke arah barat - melalui bekas republik Soviet yang bergunung-gunung - dan ke selatan, ke Pakistan, India, dan seluruh Asia Tenggara.

Investasi infrastruktur kolosal China menjanjikan untuk mengantarkan era baru perdagangan dan pertumbuhan ekonomi di Asia dan sekitarnya.

Meningkatnya pengaruh Cina di Eropa telah menjadi sumber kecemasan di Brussels dalam beberapa tahun terakhir.

Jadi, apa implikasi dari pengaruh China yang tumbuh sebagai aktor global untuk UE dan tetangganya? Kami bertanya kepada sejumlah pakar tentang pandangan mereka.

Sir Graham Watson, mantan anggota senior UK MEP, adalah di antara mereka yang mendukung inisiatif yang menggairahkan ini seraya mengingatkan bahwa UE perlu terlibat secara erat.

Sir Graham, sebelumnya seorang wakil Liberal, mengatakan, "Uni Eropa harus merangkul inisiatif yang akan meningkatkan hubungan transportasi di seluruh daratan Eurasia dan tidak mengizinkan China untuk sepenuhnya memilikinya. Untuk mewujudkan potensi penuhnya, inisiatif ini harus merupakan jalan dua arah.

"Daripada mengizinkan RRT untuk membeli dan memonopoli infrastruktur seperti Pelabuhan Piraeus, kita harus berinvestasi di dalamnya bersama. Hanya dengan cara itu kita dapat menjinakkan ambisi ekspansionis China dan mengikatnya ke dalam kerja sama."

Komentar serupa disuarakan oleh Fraser Cameron, Direktur EU-Asia Center di Brussels yang mengatakan bahwa Cina telah "belajar beberapa pelajaran penting dari dua-tiga tahun pertama BRI, terutama pada keberlanjutan keuangan dan lingkungan."

Dia menambahkan, "Ini berarti bahwa UE, dengan strategi konektivitasnya sendiri, sekarang dapat mempertimbangkan bermitra dengan China, serta Jepang dan mitra Asia lainnya, untuk mengembangkan proyek-proyek infrastruktur yang bermanfaat bagi kedua benua."

Paul Rubig, hingga baru-baru ini seorang veteran EPP MEP dari Austria, mengatakan kepada situs ini bahwa “seluruh dunia, termasuk UE, perlu menjadi bagian” dari BRI.

Dia menambahkan, “Skema ini menghubungkan orang-orang melalui infrastruktur, pendidikan dan penelitian dan berdiri untuk memberi manfaat besar bagi orang-orang Eropa

"Uni Eropa harus berinvestasi di BRI karena itu akan menjadi win win untuk kedua belah pihak, Uni Eropa dan Cina," kata Rubig yang terlibat erat dengan UKM Eropa

Komentar serupa disampaikan oleh Dick Roche yang sangat berpengalaman, mantan Menteri Eropa di Irlandia, yang mengatakan, “BRI dan keterlibatan UE di dalamnya masuk akal. Ini akan membantu membangun kembali koneksi bersejarah kami dengan Cina. Ya, ada beberapa perbedaan antara kedua belah pihak tetapi BRI memiliki kepentingan bersama antara UE dan China. Eropa dapat memainkan peran aktif dalam inisiatif dengan mempertahankan dialog dengan Cina.

"Itu adalah cara terbaik untuk maju dan bukan dengan mengikuti pendekatan AS terhadap BRI. Sikap AS adalah langkah mundur dan tidak akan mencapai apa-apa.”

Roche, sekarang seorang konsultan yang berbasis di Dublin, menambahkan, "Jika Anda melihat apa yang terjadi di Tiongkok sekarang dibandingkan dengan 50 tahun yang lalu, kemajuan yang dibuat, termasuk manfaat yang dibawa oleh BRI, sungguh luar biasa."

Investasi BRI mulai melambat pada akhir 2018. Namun pada akhir 2019, kontrak-kontrak BRI kembali mengalami peningkatan.

AS telah menyuarakan oposisi, tetapi beberapa negara telah berusaha untuk menyeimbangkan keprihatinan mereka tentang ambisi China terhadap manfaat potensial BRI. Beberapa negara di Eropa Tengah dan Timur telah menerima pembiayaan BRI, dan negara-negara Eropa Barat seperti Italia Luksemburg, dan Portugal telah menandatangani perjanjian sementara untuk bekerja sama dalam proyek-proyek BRI. Para pemimpin mereka membingkai kerja sama untuk mengundang investasi Cina dan berpotensi meningkatkan kualitas tawaran konstruksi kompetitif dari perusahaan-perusahaan Eropa dan AS.

Moskow telah menjadi salah satu mitra BRI yang paling antusias.

Refleksi lebih lanjut datang dari Virginie Battu-Henriksson, juru bicara UE untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan, yang mengatakan, "Titik awal untuk pendekatan UE untuk setiap inisiatif konektivitas adalah apakah itu kompatibel dengan pendekatan, nilai dan kepentingan kita sendiri. Ini berarti bahwa konektivitas perlu menghormati prinsip-prinsip keberlanjutan dan medan permainan yang setara.

“Terkait Inisiatif Sabuk dan Jalan China, Uni Eropa dan China harus berbagi kepentingan dalam memastikan bahwa semua investasi dalam proyek konektivitas memenuhi tujuan ini. Uni Eropa akan terus terlibat dengan China secara bilateral dan multilateral untuk menemukan kesamaan sedapat mungkin dan mendorong ambisi kami lebih tinggi dalam hal masalah perubahan iklim. Jika China memenuhi tujuannya untuk menjadikan BRI platform terbuka yang transparan dan berdasarkan aturan pasar dan norma internasional, China akan melengkapi apa yang sedang diupayakan UE - konektivitas berkelanjutan dengan manfaat bagi semua yang terlibat. ”

Di tempat lain, sumber senior di direktorat urusan luar negeri Uni Eropa mencatat bahwa Inisiatif Sabuk dan Jalan "adalah peluang bagi Eropa dan dunia, tetapi yang tidak hanya menguntungkan Cina."

Sumber tersebut mengatakan, “Persatuan dan koherensi UE adalah kunci: dalam bekerja sama dengan China, semua Negara Anggota, secara individu dan dalam kerangka kerja sama sub-regional memiliki tanggung jawab untuk memastikan konsistensi dengan hukum, aturan dan kebijakan UE. Prinsip-prinsip ini juga berlaku dalam hal keterlibatan dengan Belt and Road Initiative China.

“Di tingkat UE, kerja sama dengan China pada Belt and Road Initiative dilakukan atas dasar Cina memenuhi tujuan yang dinyatakannya untuk menjadikan BRI platform terbuka dan mematuhi komitmennya untuk mempromosikan transparansi dan bidang permainan yang adil berdasarkan aturan pasar dan norma-norma internasional, serta melengkapi kebijakan dan proyek UE, untuk memberikan konektivitas dan manfaat berkelanjutan bagi semua pihak terkait dan di semua negara di sepanjang rute yang direncanakan. "

Pada KTT UE-Tiongkok tahun lalu di Brussel, para pemimpin kedua belah pihak membahas apa yang mereka sebut potensi "besar" untuk lebih menghubungkan Eropa dan Asia secara berkelanjutan dan berdasarkan prinsip pasar dan mencari cara untuk menciptakan sinergi antara pendekatan UE untuk konektivitas.

Noah Barkin, seorang jurnalis yang tinggal di Berlin dan seorang tamu yang berkunjung di Mercator Institute for China Studies, mencatat bahwa ketika Wang Yi, diplomat top China, mengunjungi Brussels pada bulan Desember, ia menyampaikan pesan utama ke Eropa.

"Kami adalah mitra, bukan saingan," katanya kepada audiensnya di lembaga pemikir Pusat Kebijakan Eropa, menyerukan kepada UE dan Beijing untuk menyusun "cetak biru ambisius" untuk kerja sama.

Kerja sama semacam itu terjadi sekarang - terima kasih kepada BRI.

"Strategi China" Bisnis Eropa, yang baru-baru ini diterbitkan, menunjukkan bahwa UE adalah mitra dagang terpenting Cina, sementara Cina adalah mitra dagang terpenting kedua UE. Total arus perdagangan bilateral barang tumbuh hingga EUR 604.7 miliar pada 2018, sementara total perdagangan jasa mencapai hampir EUR 80 miliar pada 2017.

Dan, kata Business Europe, "di sini masih banyak potensi ekonomi yang belum tergali untuk kedua belah pihak."

Strategi ini mencatat bahwa UE adalah mitra dagang terpenting Cina, sedangkan Cina adalah mitra dagang terpenting kedua UE. Total arus perdagangan bilateral barang tumbuh hingga EUR 604.7 miliar pada 2018, sementara total perdagangan jasa mencapai hampir EUR 80 miliar pada 2017. Dan masih ada banyak potensi ekonomi yang belum dimanfaatkan untuk kedua belah pihak.

Ekonomi Cina dan Eropa telah mendapat banyak manfaat dari aksesi Cina ke WTO pada tahun 2001.

Dikatakan, “Ekonomi Tiongkok dan Eropa telah mendapat manfaat besar dari aksesi Tiongkok ke WTO pada tahun 2001. UE harus terus melibatkan Tiongkok.”

Banyak peluang baru telah muncul sebagai akibat dari infrastruktur baru yang telah diselesaikan di sepanjang rute Belt Road.

Misalnya, Italia dan Cina telah berupaya memperkuat hubungan dan kerja sama mereka dalam ekonomi digital melalui jalan sutra dan pariwisata “digital”.

Jalan sutra digital dipandang sebagai bagian penting dari BRI. China, dengan jumlah pengguna internet dan pengguna ponsel terbesar di dunia, berada di pasar e-commerce terbesar di dunia dan secara luas diakui sebagai salah satu pemain top dalam data besar.

Pasar yang sangat besar inilah yang oleh para pengamat kawakan seperti Watson, Rubig dan Roche percaya bahwa UE sekarang harus mencoba memanfaatkannya, termasuk melalui BRI.

Lembaga Studi Asia Eropa mengutip perbaikan jalur kereta api Budapest-Belgrade sebagai studi kasus “hebat” untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang BRI.

Proyek ini merupakan bagian dari Kerjasama 17 + 1 dan Inisiatif Belt and Road (BRI). Itu telah diumumkan pada 2013 tetapi terhenti di pihak Hungaria sampai 2019 karena peraturan tender UE. Proyek ini telah mengalami kemajuan secara berbeda di sisi Hongaria daripada di sisi Serbia sebagai anggota non-UE, karena intervensi UE, kata laporan EIAS.

“Jalan sutera digital adalah bagian penting dari BRI. China, dengan jumlah pengguna internet dan pengguna ponsel terbesar di dunia, berada di pasar e-commerce terbesar di dunia dan secara luas diakui sebagai salah satu pemain top dalam data besar.

Tapi, jelas, ada banyak yang harus dilakukan untuk mewujudkan potensi penuhnya.

Kamar Dagang Uni Eropa di Tiongkok (European Chamber), menyusun studinya sendiri, The Road Less Traveled: Keterlibatan Eropa dalam Inisiatif Belt and Road China (BRI). Berdasarkan survei anggota dan wawancara ekstensif, laporan tersebut menyoroti peran "pinggiran" yang saat ini dimainkan oleh bisnis Eropa di BRI.

Meski begitu, kerja sama teknologi tinggi antara Cina dan Uni Eropa memiliki potensi besar, dan dialog serta rasa saling percaya adalah kunci untuk membentuk ikatan digital yang lebih erat antara kedua pihak, Luigi Gambardella, presiden asosiasi bisnis Uni Eropa Tiongkok, mengatakan.

Cina. dengan contoh lebih lanjut, berhasil meluncurkan satelit kembar Beidou-3 September lalu, berkontribusi pada Silk Road digital yang diprakarsai oleh China pada tahun 2015, yang melibatkan membantu negara-negara lain untuk membangun infrastruktur digital dan mengembangkan keamanan internet.

Mengomentari Digital Silk Road, Gambardella mengatakan memiliki potensi untuk menjadi pemain "pintar" dalam Belt and Road Initiative, membuat inisiatif BRI lebih efisien dan ramah lingkungan. Tautan digital juga akan menghubungkan China, pasar e-commerce terbesar di dunia, ke negara lain yang terlibat dalam inisiatif tersebut.

Andrew Chatzky, dari Council on Foreign Relations, mengatakan, "Ambisi keseluruhan China untuk BRI sangat mengejutkan. Hingga saat ini, lebih dari enam puluh negara — terhitung dua pertiga dari populasi dunia — telah menandatangani proyek atau menunjukkan minat pada melakukannya. "

"Analis memperkirakan yang terbesar sejauh ini adalah Koridor Ekonomi China-Pakistan senilai $ 68 miliar, kumpulan proyek yang menghubungkan China ke Pelabuhan Gwadar Pakistan di Laut Arab. Secara total, China telah menghabiskan sekitar $ 200 miliar untuk upaya tersebut. Morgan Stanley telah memperkirakan biaya keseluruhan China selama masa hidup BRI bisa mencapai $ 1.2-1.3 triliun pada tahun 2027, meskipun perkiraan total investasi bervariasi, "katanya.

Jalan Sutra asli muncul selama ekspansi ke arah barat Dinasti Han Cina (206 SM - 220 M), yang membentuk jaringan perdagangan di seluruh tempat yang sekarang menjadi negara-negara Asia Tengah. Rute-rute itu menjangkau lebih dari empat ribu mil ke Eropa.

Hari ini, BRI berjanji untuk, sekali lagi, menempatkan China dan Asia Tengah - dan mungkin Uni Eropa - sebagai episentrum gelombang baru globalisasi.

 

Bagikan artikel ini:

Continue Reading

Bisnis

#EUReporter lebih berpengaruh dan dipercaya dibanding The Guardian, Der Spiegel dan Le Monde

Diterbitkan

on

Survei tahunan yang merupakan media dan media sosial yang paling banyak dibaca atau yang diawasi atau dibaca untuk berita mengenai isu-isu Uni Eropa - dan yang dipandang paling berpengaruh - diluncurkan di Survei Media Uni Eropa ComRes / Burson-Marsteller 2017 tentang Apa yang Mempengaruhi Influencer.

CEO Burson-Marsteller Karen Massin dan ComRes Associate Director Meghan Oliver menggarisbawahi sumber berita Uni Eropa yang disukai dan saluran media sosial yang digunakan oleh pembuat kebijakan dan pembentuk opini Brussels, dan bagaimana perbandingan ini mempengaruhi keputusan mereka.

Survei tersebut mengundang responden untuk mengidentifikasi EU dan media nasional yang paling sering mereka baca atau tonton, media sosial yang paling sering mereka gunakan dan untuk menilai pengaruh yang dimiliki oleh sumber dan saluran ini pada pekerjaan mereka sehari-hari.

Reporter Uni Eropa Disurvei secara signifikan sebagai influencer pada 9%, antara Linked In (12%) dan Instagram (7%).

"Takeaway utama untuk Reporter Uni Eropa Adalah bahwa ketika sampai pada berita UE, survei menunjukkan hal itu Reporter Uni Eropa Lebih berpengaruh (dan dipercaya) dibanding gelar nasional seperti Penjaga, Der Spiegel serta Dunia.

"Reporter Uni Eropa menerima suara lebih banyak daripada ketiga gelar ini," kata Direktur Pelaksana Komunikasi Burson-Marsteller Dennis Abbot.

“Secara umum, media yang mengkhususkan diri dalam liputan berita Uni Eropa, besar atau kecil, mengungguli judul nasional di antara para pembuat keputusan dan pemberi pengaruh lainnya di Brussel,” katanya. "Jelas bahwa pembuat kebijakan ingin mendengar berita dari sumber dan bukan melalui filter nasional."

Reporter Uni Eropa Sangat populer sebagai sumber berita dan informasi tepercaya di antara MEP dan politisi lainnya di kedua media berita dan media sosial utama.

Mengenai penggunaan media sosial, influencer Uni Eropa cenderung mengatakan penggunaannya Facebook. Hampir dua pertiga (63 persen) mengatakan bahwa menggunakannya setidaknya seminggu sekali, diikuti oleh Twitter serta Youtube (Keduanya 53 persen), LinkedIn (37 persen) dan Instagram (17 persen).

Data menyoroti bahwa MEPs khususnya menyukai Facebook, dengan sembilan di antaranya sepuluh (93%) mengatakan bahwa mereka menggunakan jaringan setidaknya seminggu sekali. POLITICO dan BBC adalah media yang paling banyak dibaca atau yang diawasi oleh pembuat kebijakan dan pembentuk pendapat di Brussels - dan pembaca keduanya meningkat sejak survei media UE sebelumnya, yang diterbitkan pada bulan Januari 2016.

Hampir dua pertiga influencer Brussels mengatakan bahwa mereka membaca Politico setidaknya sekali seminggu. Lebih dari separuh mengatakan hal yang sama tentang BBC.

Hampir setengah dari responden membaca Financial Times serta The Economist. Euronews, yang tidak tercakup dalam survei sebelumnya, diawasi atau dibaca oleh lebih dari sepertiga pembuat kebijakan dan pembentuk pendapat.

Berbicara pada peluncuran survei tersebut, Karen Massin berkomentar: "Uni Eropa telah menjadi inti dari perkembangan politik dan pergumulan besar dalam setahun terakhir, jadi tidak mengherankan jika melihat peningkatan pembaca yang signifikan di antara gerai berita Uni Eropa. Lonjakan penggunaan media sosial oleh Influencer, terutama melalui YouTube dan LinkedIn, adalah temuan mencolok lainnya. Hasilnya menggarisbawahi bahwa untuk membuat suaramu terdengar dalam percakapan di Brussels, Anda perlu berpikir terpadu dan terlibat dengan media dan media sosial. "

Associate Director ComRes Meghan Oliver menambahkan: "Senang sekali bisa bermitra lagi dengan Burson-Marsteller Brussels untuk memahami pengaruh media terhadap influencer Brussels. Menarik untuk dicatat bahwa jumlah pembaca di banyak judul meningkat tahun ini. Pada saat yang sama, konsumsi tidak selalu berarti berhubungan dengan pengaruh - jumlah pembaca saja tidak menjamin hubungan langsung dengan pemberi pengaruh. "

Bagikan artikel ini:

Continue Reading

Pencapaian

Parlemen Eropa menyambut upaya reformasi 2016 di #Montenegro

Diterbitkan

on

eu montenegroMontenegro membuat kemajuan lebih lanjut dalam negosiasi aksesi UE tahun lalu, menduduki daftar negara-negara aksesi Uni Eropa yang paling maju, tetapi korupsi dan kejahatan terorganisir tetap menjadi perhatian serius, kata anggota parlemen pada Kamis (16 Maret). Anggota parlemen juga menyoroti upaya Rusia untuk mempengaruhi perkembangan di Montenegro, karena mengejar integrasi Euro-Atlantik. 

“Montenegro, seperti biasa, tetap menjadi kisah kabar baik Balkan Barat. Kemajuan negara dalam menyelaraskan dengan akuisisi UE berlanjut dengan kecepatan yang baik, dan kami berharap dapat melihat negara tersebut secara resmi bergabung dengan NATO akhir tahun ini. Sangat penting bagi kami untuk terus memperjuangkan peran yang dapat dibawa oleh keanggotaan UE dalam menyatukan Balkan Barat dalam mengejar perdamaian dan kemakmuran ”, kata pelapor Charles Tannock (ECR, Inggris). 

Parlemen Eropa menyambut fakta bahwa bab 26 telah dibuka untuk negosiasi dan dua ditutup. Mereka memanggil Dewan "untuk mempercepat negosiasi" di 2017 dan Montenegro untuk mempercepat laju reformasi.

Namun, anggota parlemen sangat prihatin tentang iklim dalam negeri terpolarisasi dan boikot kegiatan parlemen oleh anggota oposisi, menyerukan untuk mengakhiri boikot dan bergabung dengan pemerintah.

Selain itu, korupsi, kejahatan terorganisir dan upaya untuk membatasi kebebasan media tetap bidang yang menjadi perhatian serius, kata resolusi, yang disahkan oleh 471 suara untuk 98, dengan 41 abstain.

Anggota Parlemen juga menyuarakan keprihatinan tentang dugaan upaya Rusia untuk mempengaruhi Montenegro dan mengguncang Balkan Barat, seperti yang ditunjukkan oleh upaya untuk mendiskreditkan pemilu Oktober 2016. Mereka menyerukan kepada kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini untuk mengikuti dengan cermat penyelidikan saat ini atas tuduhan percobaan kudeta.

Bagikan artikel ini:

Continue Reading
iklan
iklan

Tren