Terhubung dengan kami

Deflasi

Apa yang dapat dilakukan untuk membalikkan ekonomi yang sedang mengempis?

SAHAM:

Diterbitkan

on

Perekonomian global saat ini berada di tempat yang sulit dan setiap hari di berita sepertinya apa pun dapat membuat ekonomi global tertatih-tatih ke jurang yang dalam. Deflasi adalah salah satu ketakutan utama para ekonom di seluruh dunia, tetapi adakah yang bisa dilakukan untuk mengatasinya, tulis Colin Stevens?

Inflasi atau deflasi?

Sulit membedakan antara inflasi dan deflasi jika Anda hanya menonton berita dan mengikuti perkembangan ekonomi global. Inflasi dan deflasi adalah topik yang mengintimidasi, keduanya tidak terlalu baik untuk perekonomian nasional, dan sayangnya, keduanya juga disertai sejumlah faktor dan masalah rumit lainnya.

Pertama-tama, apa itu deflasi?? Deflasi adalah apa yang terjadi ketika harga konsumen mulai menurun dari waktu ke waktu dan akibatnya daya beli konsumen meningkat. Jika Anda pernah bepergian ke negara asing di mana mata uang Anda lebih kuat, maka Anda sudah merasakan seperti apa mengalami deflasi.

Anda dapat dimaafkan jika berpikir bahwa deflasi pasti merupakan hal yang baik – lagipula, Anda memiliki lebih banyak daya beli dan Anda masih mendapatkan upah yang sama. Namun, deflasi dapat berfungsi sebagai peringatan di tambang batu bara ketika datang ke resesi atau depresi yang akan datang.

Harga menurun

Ketika harga mulai turun, orang mulai menunda pembelian karena menganggap harga hanya akan terus turun. Ketika jutaan orang melakukan ini (terkadang secara tidak sadar), hasilnya adalah semakin sedikit pendapatan yang dihasilkan bagi produsen, dan tingkat pengangguran mulai melonjak. Ini menciptakan siklus di mana tingkat pengangguran memburuk, harga semakin turun dan orang-orang menunda pembelian mereka lebih lama lagi.

iklan

Bisa terjadi stagnasi ekonomi, meningkatnya angka kemiskinan dan terhentinya inovasi komersial selama masa deflasi. Kami saat ini juga berada di tengah gelembung properti, yang mungkin meledak atau tidak. Jika harga barang-barang konsumen mulai turun tetapi harga rumah tetap tinggi, ekonomi bisa berada dalam masa yang sangat menggairahkan (baca: buruk).

Jadi, apa yang bisa dilakukan?

Di AS, deflasi juga membayangi The Fed mempertimbangkan untuk mengambilnya sebagai bagian dari strategi ekonomi yang lebih besar, dan Inggris saat ini berjuang di bawah administrasi baru untuk membuat rencana ekonomi yang solid. Peningkatan deflasi dapat dengan mudah menyebabkan resesi atau depresi, sehingga ekonomi di seluruh dunia sangat ingin mengalahkan deflasi dan mulai bekerja.

Untungnya, ada sejumlah strategi yang dapat dimanfaatkan negara saat melawan deflasi. Pertama, suatu negara dapat dengan mudah meningkatkan jumlah uang beredarnya; di negara seperti Amerika Serikat, ini melibatkan Federal Reserve membeli kembali sekuritas treasury dan dengan demikian meningkatkan pasokan uang. Pasokan uang yang meningkat berarti bahwa setiap dolar yang beredar sedikit kurang berharga dan konsumen lebih cenderung untuk membelanjakannya.

Negara-negara juga dapat membuat pinjaman uang sedikit lebih mudah, untuk mendorong konsumen menelan peluru dan melakukan pembelian yang telah mereka tunda. Jika FBI atau Kementerian Keuangan memutuskan untuk meningkatkan jumlah kredit yang tersedia atau menurunkan suku bunga, individu dapat meminjam lebih banyak uang dengan lebih mudah.

Bank juga dapat meminjamkan lebih banyak uang kepada calon peminjam jika pemerintah memutuskan untuk menurunkan suku bunga cadangan, yang merupakan jumlah uang yang harus dimiliki bank pada waktu tertentu. Melalui penyesuaian peraturan pinjaman, pemerintah dapat membuat proses pengambilan pinjaman jauh lebih mudah daripada yang seharusnya, dan dengan demikian mendorong pengeluaran.

Terakhir, pemerintah nasional dapat menghindari deflasi melalui penggunaan target yang dirancang dengan baik kebijakan fiskal. Ada banyak nuansa untuk menciptakan kebijakan keuangan yang baik, tetapi jika pemerintah mampu menyusun undang-undang yang meningkatkan pengeluaran publik dan mengurangi pajak pada saat yang sama, hasilnya mungkin akan meningkatkan permintaan dan lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan bagi konsumen. Konsumen tersebut kemudian lebih cenderung untuk berbelanja, dan mendorong harga dan permintaan kembali naik.

Namun, jika pemotongan pajak tidak dibuat dengan cukup baik atau hanya menargetkan kelas tertinggi, maka sebagian besar konsumen akan diabaikan dan kebijakan tersebut akan gagal memberikan efek nyata pada deflasi.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren