Eropa mengambil langkah besar ke arah perusahaan yang memiliki 'kewajiban perawatan' di #HumanRights

| Juni 12, 2019

Pekan lalu, sesaat sebelum mengambil alih kepresidenan Uni Eropa, pemerintah Finlandia yang baru mengumumkan rencana untuk mewajibkan perusahaan untuk melakukan pemeriksaan hak asasi manusia. Setahun yang lalu, ini akan tampak luar biasa. Tetapi pengakuan yang semakin meningkat tentang biaya manusia dari regulasi yang lemah pada bisnis, ditambah dengan erosi kepercayaan publik terhadap pasar, telah menyebabkan momentum di sekitar inisiatif untuk memastikan perusahaan menghentikan penyalahgunaan dalam rantai pasokan mereka, menulis Direktur Eksekutif Pusat Sumber Daya Bisnis & Hak Asasi Manusia Phil Bloomer.

Pada 14 Mei, Senat Belanda mengadopsi undang-undang baru yang mengatakan perusahaan memiliki 'kewajiban perawatan' untuk memerangi pekerja anak dalam rantai pasokan mereka. Tahun ini telah terjadi keributan perdebatan seputar undang-undang rantai pasokan di Jerman, di mana rancangan undang-undang menteri dipublikasikan pada Februari, dan debat parlemen terkait dimulai di parlemen Denmark. Pada 3 Juni, koalisi pemerintah Finlandia yang baru menerbitkan programnya, yang mencakup komitmen untuk bekerja terhadap undang-undang tersebut secara nasional, tetapi juga di tingkat Eropa, di mana ia akan mengendalikan kepresidenan UE dari 1 Juli.

UE telah mengeluarkan undang-undang tentang isu-isu spesifik seperti kayu yang dipanen secara ilegal atau 'mineral konflik' di masa lalu. Tetapi untuk mengatur setiap masalah secara terpisah ada batasnya. Prancislah yang meloloskan legislasi pertama dengan ruang lingkup umum di 2017, hukum 'Tugas Kewaspadaan'. Dan lagu ini telah diikuti dalam debat politik di Jerman, Inggris, Denmark, Norwegia, Finlandia, Swiss, dan Luksemburg.

Ide-ide ini tidak radikal. Di 2011, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi untuk Kerja Sama dan Pengembangan Ekonomi (OECD) diadopsi oleh konsensus standar baru yang koheren tentang bagaimana bisnis harus memastikan ia menghormati hak asasi manusia dalam rantai globalnya. Elemen inti adalah persyaratan untuk melakukan uji tuntas terhadap risiko hak asasi manusia untuk mencegah dampak negatif tersebut. Sejak itu, OECD telah mengembangkan panduan yang lebih terperinci tentang seperti apa uji tuntas yang baik. Namun, negara-negara lambat untuk mengubah hukum lunak internasional ini menjadi hukum keras. Sampai sekarang.

Perusahaan tampaknya menyadari hal ini. William Anderson, penasihat internal untuk adidas raksasa sepatu Jerman, menulis untuk seri blog kami minggu ini bahwa “Singkatnya, ini bukan pertanyaan tentang apakah, tetapi kapan undang-undang tersebut akan berlaku dan bagaimana mereka akan berdampak pada operasi bisnis saat ini dan praktik ”. Faktanya, semakin banyak perusahaan mendukung jenis undang-undang ini, termasuk BMW, Coca-Cola, dan Trafigua, berpendapat bahwa undang-undang ini menyamakan kedudukan bagi bisnis yang bertanggung jawab dan memberikan kepastian hukum tentang tanggung jawab mereka.

Dalam kasus undang-undang pekerja anak Belanda, perusahaan cokelat Tony's Chocolonely yang meluncurkan kampanye untuk mendukung undang-undang, dan berhasil menggalang rekan-rekan industri yang lebih besar seperti Nestlé Nederland, Barry Callebaut dan perusahaan besar Belanda lainnya seperti Heineken di belakang. surat dukungan kepada parlemen. Di Finlandia, dinamika melangkah satu langkah lebih jauh: bisnis dan masyarakat sipil berkampanye untuk memiliki undang-undang tersebut dalam program pemerintah baru sebagai koalisi bersama, yang terdiri dari entitas 140 dari Attac ke Coca-Cola Finland.

Tetapi sebagian besar perusahaan tidak siap, dan itulah sebabnya kami membutuhkan undang-undang ini. November lalu, Tolok Ukur Hak Asasi Manusia Korporasi menemukan bahwa 40 dari 101 dari beberapa perusahaan terbesar di dunia gagal menjalankan uji tuntas hak asasi manusia yang tepat. Melihat laporan perusahaan 100 di bawah Instruksi Pelaporan Non-Keuangan Uni Eropa, Aliansi Transparansi Perusahaan menemukan bahwa sementara 90% melaporkan komitmen untuk menghormati hak asasi manusia, hanya 36% yang menggambarkan sistem uji tuntas hak asasi manusia mereka secara terperinci.

Taruhannya tidak bisa lebih tinggi. Setidaknya 150 orang meninggal ketika bendungan Vale runtuh di Brumadinho, Brasil, pada 25 Januari, dan ada ratusan bendungan berisiko tinggi di luar sana. 166 juta pekerja tersembunyi bekerja keras untuk perusahaan terbesar di dunia 50 tanpa hubungan atau tanggung jawab langsung. Tumbuhnya kekuatan perusahaan teknologi besar seperti Facebook dan Google semakin memengaruhi semua privasi kami. Uji tuntas hak asasi manusia yang wajib terhadap perusahaan akan memastikan bahwa perusahaan membersihkan operasi dan rantai pasokan pelanggaran mereka dan bertanggung jawab ketika mereka gagal bertindak.

Bagus bahwa banyak negara Eropa tampaknya menyadari hal ini, dan sekarang mereka tidak mampu goyah.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Ekonomi, Pekerjaan, EU, Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia (ECHR), Hak asasi Manusia, Hak asasi Manusia

Komentar ditutup.