Terhubung dengan kami

NATO

Inggris mengatakan pihaknya berkomitmen untuk memimpin gugus tugas NATO pada tahun 2024

SAHAM:

Diterbitkan

on

Inggris menyatakan pada hari Selasa (3 Januari) bahwa pihaknya berkomitmen untuk memimpin gugus tugas NATO pada tahun 2024. Hal ini bertentangan dengan laporan dari Table.Media yang berbasis di Berlin, yang mengklaim penundaan Inggris telah mendorong kementerian pertahanan Jerman untuk mempertimbangkan untuk memperpanjang kepemimpinannya setelah tahun 2023.

"Inggris siap untuk menghormati komitmen kami terhadap Satuan Tugas Gabungan Kesiapan Sangat Tinggi NATO (pada 2024) - saran apa pun jika tidak benar-benar salah," kata juru bicara Kementerian Pertahanan Inggris.

Juru bicara tersebut mengatakan bahwa NATO saat ini sedang meninjau rencana militernya, model kekuatan, dan faktor lain yang dapat memengaruhi permintaan dari anggota Aliansi.

Menurut sumber militer Jerman, outlet berita Table.Media melaporkan pada Selasa bahwa Inggris akan mengambil alih kepemimpinan pada 2024, beberapa bulan lebih lambat dari rencana semula.

Seorang juru bicara kementerian pertahanan Jerman mengatakan: "Tidak ada yang resmi yang dapat saya katakan kepada Anda tentang hal ini saat ini."

Prancis telah menyerahkan komando VJTF ke Bundeswehr Jerman selama 12 bulan. Jerman akan menyediakan hingga 2,700 tentara untuk peran negara pemimpin.

Setelah Rusia menganeksasi Krimea ke Ukraina pada tahun 2014, VJTF didirikan. Ini pertama kali digunakan sebagai pertahanan kolektif setelah Rusia menginvasi Ukraina.

iklan

Untuk berbagi tanggung jawab posisi kepemimpinan, anggota memutarnya di antara mereka sendiri. Brigade terikat dengan VJTF selama tiga tahun untuk membantu fase stand-up, standby, dan standdown. Oleh karena itu mereka tidak tersedia untuk mendukung misi lain atau kewajiban internasional.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren